Ulasan Pembaca : ZIARAH TARBIYYAH – Abu Zafeerah

image_pdf
00 abu and ayah
Hujung minggu lepas RPWP menerima lawatan yang bertali arus dari berbagai bagai tetamu. Salah seorang darinya ialah Abu Zafeerah (Shauqi) yang telah menghabiskan masa lebih 5 jam bersama warga, bermurah hati mengimami solat maghrib dan isyak, menemani tahlil serta mengaminkan doa selamat buat teman seperti yang tersiar di status fb kami.

Dengan rendah diri Admin ingin kongsikan nukilan Rakan FB Warga Prihatin yang mengulas hasil lawatan beliau buat renungan rakan FB yang lain. Namun bermacam cara kami usaha tapi gagal untuk share lalu kami pastekan linknya. Malangnya sistem FB membuatkan ramai yang tidak dapat masuk ke link tersebut.

Bagi yang mungkin tidak dapat membuka link terus ke page Abu Zafeerah , mungkin kerana sekatan privacy beliau, kami pastekan mesej beliau seperti berikut. Apapun kami rasakan komen komen di status asal tersangat menarik untuk dikongsikan bersama kerana ianya kaya dengan hazanah ilmu. Cubalah juga di wall DrMas Mohd Dua mungkin anda boleh lihatnya jika anda Friend dengan mereka.

Kesulitan amat dikesali…

Semuga bermanafaat hendaknya. Alhamdulillahirobbil aalamiin.

Post asal : https://www.facebook.com/photo.php?fbid=389218931207219&set=a.257355931060187.60244.100003573473783&type=1

Kami perbaiki beberapa ejaan khasnya beberapa Nama yang disebutkan, juga kami buatkan paragraf untuk memudahkan bacaan.

Tajuk: ZIARAH TARBIYYAH

Alhamdulillah..

Akhirnya dapat juga saya kongsikan pengalaman berharga sepanjang keberadaan saya di Rumah Pengasih Warga Prihatin (RPWP). Perancangan asal saya mahu ke sana bersama anak-anak dan isteri usai Program Parenting Seminar Yayasan Khalifah di UPM (dari UPM sekitar 10 km sahaja lagi untuk sampai ke RPWP) tapi perancangan Allah mengatasi segalanya..ada tetamu dari Pulau Pinang berkunjung ke rumah keluarga mertua saya.

Selesai segala urusan di rumah, di sebelah petang itu – terlihat status page Warga Prihatin mengenai Majlis Tahlil dan Doa selamat untuk menghormati keberangkatan sahabat Saiful Nang menunaikan Haji dan doa selamat mengiringi Saudari Iza Namida yang akan melahirkan bayi sekitar Aidiladha dan dibimbangi mengalami kesulitan oversized baby…

Terjentik dengan status yang penuh kasih sayang itu – segera saya suarakan isi hati untuk pergi ke RPWP kepada isteri saya Khadijah Abu Bakar – setelah bersyuro dan memahami keperluan isteri untuk berada di rumah mertua – saya mengambil keputusan segera untuk menyertai majlis tahlil setelah mendapat maklumat majlis akan bermula selepas Maghrib – dalam perjalanan hati sudah berbunga membayangkan wajah-wajah yang selama ini hanya dikenali di alam maya!

IMPIAN JADI KENYATAAN

Alhamdulillah dengan rencana Allah – dilorongkan hati saya untuk menjejakkan kaki di tanah RPWP – tanah yang telah menampung segala aktiviti agama dan tarbiyyah mendidik anak-anak kembali menyemai rasa cinta melalui tauladan quran dan sunnah.

Rasa gembira melihat bangunan RPWP tersergam depan mata memang tak mampu dihalang – kocak hati yang bercampur rasa syukur.. gembira dan teruja cuba ditutup dengan lebar senyum yang memang tersimpul sepanjang perjalanan tadi.. saya ambil masa seketika mengililingi premis RPWP dengan kereta untuk melihat dari skop seorang penziarah.. usai tawaf dan memahami bagaimana premis ini berfungsi dengan skala andaian sendiri (mengagak-agak dahulu untuk mudahkan soal bertanya nanti).. mengutuskan status terkini di ruang facebook untuk memaklumkan ketibaan saya..(mestilah..saya ni jiwa asing yang datang terjah tanpa persediaan! )

Subhanallah – orang pertama yang menyambut saya ialah Ayah Muhamad Yazid… yang berjaya meneka saya Abu Zafeerah dengan tepat hanya sekali TERKAM! – kecoh sudah kedatangan saya ke RPWP rupanya.. dan ramai yang menanti saya gara-gara gatal tangan memberi komen tentang kehadiran saya! – Allahuakhbar pertama kali saya bertentang mata dengan tokoh ‘Unsung Heroes’ Ayah Kharuddin Khairudin Md Nor .. disertai seorang tetamu bernama En. Rosli yang hadir memberi sedeqah..

Silih ganti tangan anak-anak dan ayah-ayah yang menerpa bersalam dan bertukar nama – sudahnya yang mengenali saya melalui nama Abu Zafeerah.. susah pula nak berkomunikasi bila nama tu sudah tersemat dalam hati masing-masing..

Subhanallah walaupun baru bertemu kurang 30 saat..tapi getaran aura dan rasa kasih sayang dari alam maya itu – seakan sudah bertahun mengenali watak-watak yang cuma saya baca dan mesra di alam FB..!

Lain!.. sungguh lain.. jarang bertemu orang asing disambut dengan kasih sayang yang sangat-sangat penuh tertib keakraban dan cinta kerana agama.. Begitu molek Allah ketemukan kami dengan penuh rasa syukur dan salam – dengan diiringi paluan kompang – selawat dan marhaban dari anak-anak yatim menyambut kedatangan saya dan En. Rosli. Hati ini cuma mampu berselawat dan memuji dengan rasa kagum – begitu sekali biah dan keraian tetamu yang hadir.. disambut dengan penuh kasih sayang dan penghargaan.. lebih dari seorang asing! – semuanya kerana ILMU yang satukan kami dan balasan ILMU itu sangat tinggi nilainya!

UNSUNG HEROES

Mengenali watak-watak utama di sebalik penubuhan RPWP menyentuh rasa rendah diri dan hormat saya pada mereka.. Ayah Khairuddin, ayah Johari Ibrahimi, ayah Muhamad Yazid , ayah Nazmi Enstek.. ayah Awang Abdullah dan ramai lagi (minta jangan kecil hati kalau saya tak mampu sebut semuanya di sini) ingatan di meja kopi begitu kabut dengan tangan yang silih ganti bersulam salam-menyalam memperkenalkan diri Penghargaan pada ayah Khairudin Md Nor yang sangat ramah dan bercerita berkaitan RPWP – ayah Yazid dan Johari memberikan saya ‘tour’ sekeliling RPWP seterusnya bersama saya sepanjang keberadaan saya di sana.. Begitu cantik ukhuwwah dan rasa kasih ditunjukkan – seolah saya telah lama mengenali watak-watak ini..

Menghenjak waktu Maghrib kami bersiap siaga untuk menunaikan solat dan melaksanakan Majlis Tahlil .. Saya hadir sebagai tetamu dan penziarah – berkenan sekali di hati ingin mengaminkan doa yang dipanjat anak-anak ini – hajatnya mahu jadi makmun dan mengikuti proses tarbiyyah dan merasai nikmat perkongsian ILMU. Subhanallah – Allah memberi peluang saya mengimamkan solat fardhu – memimpin orang-orang yang setiap hari mengaudit ILMU Allah.. rasa kerdil saya semakin kuat – begini sekali tarbiyyah Allah untuk membuka hati saya.. melihat dengan HATI bukan dengan mata kasar –

Jika menilai dengan MATA KASAR kita hanya akan melihat ‘ketidaksempurnaan’ – tapi bila di belah jiwa – disumbat hati dengan rasa cinta.. kasih sayang.. cintakan Allah.. Rasul-Nya.. quran dan sunnah serta segala ILMU-Nya pastinya hati akan menilai dengan pandangan yang betul – RPWP ini bukan dalam keadaan ‘sempurna fasilitinya’ – tapi ‘akhlak rumah ini disempurnakan’ dengan pengkajian al-Quran dan Sunnah – tidak ada satu masa dan ruang untuk mengelak dari berbicara soal ILMU – segalanya di sini tentang ILMU – tentang mengubah persepsi.. mengkoreksi diri.. memusatkan kecintaan pada ILMU berteraskan akhlak quran – kalau datang dengan mata kasar – maka kita akan kekal buta di hati..

Sungguhpun saya yakin – untuk menjadi tetamu di RPWP ini.. ianya dengan jemputan Allah.. bukan semua diberikan peluang untuk suka-suka datang kecuali dengan misi mencari diri – mencari ILMU.. mahukan sesuatu untuk mengubah sesuatu.. ada matlamat yang membuatkan rasa membuak-buak mahu datang ke sini – Allah memimpin hati-hati hambanya yang mencari kebenaran Agama-Nya.. dan semestinya Allah akan memimpin hati hambanya ke tempat yang sepatutnya..hadir saya malam tu sebagai tetamu tetapi Allah buka hijab saya dengan majlis perkongsian rasa dan suai kenal yang sangat tertib gayanya – maafkan atas kekurangan ILMU saya dalam sesi perkongsian – moga soalan dari anak WP.. Adik @Nik MohdHarraz, ayah Shauqi berjaya sampaikan jawapan yang memuaskan hati anda (satu soalan sahaja yang mampu jawab! .. sebab satu soalan sahaja yang sempat ditanya ..

Kehadiran pengantin yang diraikan Saudara Saiful Nang sejurus masuk waktu Isyak – inilah pertama kali saya bertemu dengan tuan badan yang saya letakkan sebaris dengan insa-insan yang saya kagum akhlak dan pemikiran beliau – bertahun menjadi follower dan silent reader dari laman fotopages hingga ke fanpage FB beliau menambah rasa terharu dapat bertemu dan mengambil manfaat atas pertemuan ini – usai solat Isyak – ucapan dari Saiful Nang dan Ayahanda Masjuki DrMas Mohd Dua benar-benar memberikan impak pada hati saya..bukan senang nak menerima ILMU secara langsung -setiap butir bicara dari semua Warga Prihatin adalah ILMU belaka..bergantung pada hati kita nak menilai mana kaca mana permata – ILMU itu di mana-mana..perlukan pemerhatian untuk mengutip setiap apa yang dikongsikan..alhamdulillah saya dapat merasai nikmat majlis yang lain dari yang pernah saya hadiri

BERTEMU AYAH

Allahuakbhbar – sebelumnya hanya mendengar suara di corong speaker di ruang surau..ketika ralit menjamah selera malam – sekujur tubuh..yang susuknya seperti digambar hati hadir menyapa dan bersama menjamu selera ..pengalamannya mudah – berkongsi ILMU..itulah hajat yang membuatkan kami bertemu..ayah seperti digambarkan melalui pembacaan..tajam kata-katanya dengan ILMU yang boleh membelah otak JAHIL..terbuka hati dan akal dengan pencerahan ILMU..rasa kasih sayang pada ILMU dan agama Allah menghadiahkan saya dengan mentor yang berilmu..agamawan dan hartawan akhirat – tidak ada apa yang mampu dilafazkan kecuali rasa syukur di hati ini..

sesi mengasah minda berlangsung dalam suasana santai – dengan iringan persembahan anak-anak istimewa kepada saudara Saiful dengan selingan ucapan dari ahli keluarga..begitu subur rasa kasih sayang di sini – kalau ada anak saya bersama..tentunya dah bemain-main dengan si kakak Orked – pencetus kehadiran saya di page WP!..menjadi aktivis ilmu dan pemberi komentar di ruang WP – mendekatkan saya dengan watak-watak ILMUWAN dari WP..ayah banyak membuka hijab JAHILIYYAH MODEN yang bersarang dalam kepala..sedikit demi sedikit perkongsiannya menjentik akal supaya berfikir..bukan menelan – tapi kena koreksi setiap baitnya dengan ILMU – hujjah dengan hujjah itulah yang membuka lapangan dada untuk menerima ilmu..

Kocak minda ayah soal masyarakat kita direnjat dengan kejutan nikmat yang melampau – tersasar dari landasan agama.. bagaimana statistik zina melampaui batas umur pelajar sekolah – kebimbangan sebegini dikongsi dari hati ke hati.. majlisnya santai tapi penuh dengan sarana hujjah.. bukan mudah menjadi watak-watak akhir zaman.. kitalah yang menentukan hala tuju agama – bagaimana agama membentuk peribadi kita.. bersyukurlah kita masih ISLAM.. cumanya IMAN yang menjadi pertaruhan setiap hari kita bangun pagi.. in sha Allah saya akan hadamkan segala perkongsian dari ayah.

Seperti kata ayah.. tak semuanya mampu dikongsi dengan satu pertemuan – siri-siri pertemuan lain yang membantu menyuburkan lagi ILMU dan perkongsian.. segala nasihat dan budi akal yang ayah kongsikan akan saya sampaikan pada anak isteri saya..keluarga saya.. sebaik mungkin kesedaran ini saya kongsikan pada mereka.. sudah tiba masa untuk bangun dan bangkit melawan laqha dalam jiwa ini..

terima kasih pada seluruh Warga Prihatin yang menerima kunjungan saya dengan penuh nikmat kasih saya..apa yang mampu saya nukilkan di sini adalah satu luahan rasa kasih dan cinta saya pada WP..tak mungkin silaturrahim ini berganda cintanya hadir kalau bukan kerana cetusan ILMU dari kalian semua..subhanallah..pertemuan inilah yang memperkenalkan saya dengan anak-anak yang menulis makalah-makalah ilmiah – BERHALA ANAK..CERMIN AJAIB..dan lain-lain..saya diberi peluang mengenali insane-insan berilmu yang cilik dan jauh akal mendahului si ayahnya..

moga kita bertemu lagi di ruang masa yang menghimpunkan ahli keluarga saya dan WP..mohon maaf atas segala kekurangan dari pihak saya..yang baik-baik itu..segalanya pantulan tarbiyyah Allah..yang khilaf dan buruk itu..sememangnya dari kejahilan saya..

SUBHANALLAH WALHAMDULILLAH WA LAA ILAHA ILLALLAH WALLAHUAKHBAR..

coretan ringan
MUHAMAD SHAUQI HASAN
(Abu Zafeerah)
1 Zulhijjah 1434

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *