Tid Bit Parenting 28 : ZINA ANAK SEKOLAH – SATU BENCANA

image_pdf

 

ZINA
Tid Bit Parenting 28 : ZINA ANAK SEKOLAH – SATU BENCANA

Di dada akhbar, kaca televisyen mahupun di media massa kini dipenuhi dengan pelbagai kes dan masalah. Masalah kini yang kerap berlaku dalam kalangan kita ialah masalah pembuangan bayi yang tidak dapat dikira berapa jumlahnya. Sehinggakan terdapat tempat-tempat yang dibina khas untuk wanita yang melahirkan anak luar nikah serta bayi yang dilahirkan oleh orang tidak bertanggungjawab. Paparan dan tayangan yang dibuat oleh penjaga kami di RPWP setiap hari sangat menakutkan dan menyedarkan kami.

Inilah salah satu kesan dan akibat yang berlaku disebabkan oleh kebejatan akhlak dalam kalangan generasi muda sekarang ini. Hal ini juga berlaku disebabkan batas pergaulan antara rijal (lelaki) dan nisa’ (perempuan) yang tidak diambil kisah atau dipandang remeh oleh ibu bapa. Amatlah penting perkara ini diberi perhatian kerana masa tidak mampu diundur semula tatkala perkara yang kita tidak pernah jangka itu sudah berlaku.

Ingatlah, sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tidak berguna.

BAGAIMANA MENGATASINYA?

“Janganlah kamu mendekati zina”. Itulah salah satu perintah Allah SWT yang tercatat dalam Al-Quran. Walau bagaimanapun, sama ada kita sedar mahupun tidak, kenyataannya setiap hari kita melanggar suruhan Allah walaupun kita tahu itu merupakan satu perintah yang mesti kita patuhi.

Apa yang ingin kami tekankan di sini ialah larangan Allah supaya TIDAK MENDEKATI ZINA. Sebenarnya kita ini dahulunya ibarat kera yang tidak cantik dan memerlukan bunga. Kita tidak cantik kerana sistem kehidupan yang teruk. Bunga itu ibarat pemberian Allah iaitu sistem kehidupan yang elok untuk kita pakai. Malangnya kita renyuk dan bazirkan saja. Sekarang ini kita sudah sampai tahap yang Allah katakan seumpama ‘babi’ atau lebih dikenali sebagai haiwan yang ‘melampaui batas’.

Inilah hakikat yang Allah ceritakan dalam Surah Al-Maa’idah(5), 60. Katakanlah, “Mahukah aku beritahu kamu balasan di sisi Allah yang lebih buruk daripada itu? Sesiapa yang dilaknat Allah, dan dimurkai-Nya, dan menjadi antara mereka beruk dan babi, dan (bagi) penyembah Thaghut – mereka itu lebih buruk tempatnya, dan lebih jauh sesat daripada jalan yang betul.”

Manusia zaman sekarang sudah melampaui batas, seolah-olah tidak pernah merasa dosa melakukan zina setiap hari. Yang penting masing-masing dapat memuaskan nafsu dalam diri. Oleh itu, janganlah kita mendekatkan diri kepada zina sekiranya kita tidak mahu hal sedemikian berleluasa.

MENDEKATI ZINA SAJA DILARANG, APATAH LAGI MELAKUKANNYA.

Berdasarkan Surah An-Nur (24), ayat 31; ingin kami rungkaikan isi yang terdapat di dalam ayat tersebut. Bagi memelihara diri daripada didorong perkara maksiat, jagalah pandangan kita. Terutama seorang wanita, namun tidak terkecuali kepada kaum laki-laki juga. Tatkala kita berjalan, tundukkanlah pandangan kita, bukannya mendada. Janganlah kita menunjukkan aurat kita tidak kira di mana-mana pun kita berada.

Melalui pemerhatian kami di sekolah, khususnya pelajar perempuan kini, tatkala sesi persekolahan tamat, tudung yang digunakan bagi menutup perhiasan tubuh badan dah dicabut hilang entah ke mana. Alasannya, panaslah.. tak selesalah.. dan sebagainya. Terlalu ramai juga pelajar menyimpan gambar dan video porno dalam smartfone mereka dengan bangganya. Sesetengah mereka malah menyimpan gambar lucah mereka sendiri walaupun mereka bertudung. Sesiapa yang belum melakukan seks mereka gelar kolot.

Percampuran bebas dalam kelas atau sewaktu aktiviti luar sangat merimaskan. Sewaktu cikgu tidak masuk kelas, kami diminta buat kerja sendiri. Dapatkah bayangkan apa jenis kerja sendiri itu? Pelajar lelaki dan perempuan akan bebas bertepuk tampar, raba-meraba dan bergelak ketawa, mengilai-ngilai dan terjerit jerit tanpa segan silu. Tudung, baju kurung dan kain diselak-selak sesuka hati.

Bayangkan bagaimana rupanya jika kita yang bertudung menyelak baju dan menampakkan susuk peha dan punggung yang hanya bertutupkan kain tipis itu. Ramai juga yang suka menyelak tudung menampakkan belahan dada dari leher baju yang besar dan tidak berbutang… Astaghfirullah.

BAGAIMANA MENUTUP AURAT?

Spesifikasinya harus mengikut Al-Quran dan sunnah, itu PERINTAH daripada Allah. Itu yang ibu bapa RPWP ajarkan kami. Aurat berkait rapat dengan aura (tarikan). Auralah faktor utama yang mampu menyebabkan seseorang itu terjerumus ke lembah kehinaan dan perbuatan sumbang.

Jagalah etika pemakaian dan pakailah pakaian yang menutup aurat agar tidak menimbulkan aura. Jika bertudung ikutlah spesifikasi tudung contohnya sampai menutup dada. Pilihlah kain, ukurlah baju sesuai dengan saiz tubuh kita. Jangan terlalu tipis dan ketat seperti apa yang dipesan nabi sehingga kita berpakaian tapi nampak macam telanjang. Begitu juga cara berjalan, adab bercakap, cara bersolek dan sebagainya.

Sesungguhnya ibadah itu ialah mengerjakan semua perintah Allah dan meninggalkan larangan-Nya. Menjaga aurat itu juga suatu ibadah besar yang dapat menyelamatkan diri kita. Selagi ia diperlukan dan kita tetap melakukannya maka ada ganjaran daripada menahan panas dan tidak selesa (bagi yang belum biasa). Kami juga peringkat awalnya begitu, namun alah bisa tegal biasa. Yang penting kita tahu dengan tepat surah mana dan ayat mana datangnya perintah Allah itu. Setiap datang dugaan, ibu bapa ajarkan kami untuk ingat ayat itu sebagi motivasi. Bukan menghafalnya menjadi tangkal azimat untuk selamat tapi kita terus membuka aurat.

Dengan menutup aurat, kita akan terselamat kerana tidak menarik perhatian lelaki buas dengan menunjukkan perhiasan yang terdapat pada diri kita. Ironinya kita sendiri selaku anak nisa’ yang selalu sengaja membesar-besarkan aura itu untuk menarik perhatian dan menjemput pelbagai gejala.

Dengan kaedah memerhati dan mengkaji alam sekeliling, kita akan mampu membaca tanda. Hanya melihat cara berjalan, cara berpakaian, cara bercakap sahaja dapat menggambarkan siapa kita sebenarnya. Oleh itu wajiblah kita sentiasa berjaga-jaga. Walaupun kita merasakan perkara ini sesuatu yang dianggap kecil, namun masalah yang besar sebenarnya datang dari perkara yang kecil yang tidak diatasi dari awal.

Akhir kata, sentiasalah istighfar diri kita dan perkuatkan istighfar dengan taubat iaitu agar kita istiqomah dalam melaksanakan islah. Dengan istighfar (sentiasa memohon ampun) dapat dijadikan hudud, lebih-lebih lagi percampuran sumbang antara rijal dan nisa’. Bersama-samalah kita menuju ke arah kebaikan agar dapat melahirkan insan yang berkualiti pada masa hadapan.

Cetusan zam zam
WARGA PRIHATIN

ULASAN ADMIN

Artikel ini ditulis oleh anak nisa’ Tingkatan 3 dan dinilai oleh rakan sebayanya. Beliau yang baru habis peperiksaan PMR telah lebih 3 kali habis bacaan terjemahan Quran. Adalah anak yang sangat berakhlak dan menjaga adab… Alhamdulillah.

Antara perkongsian mingguan kami dengan anak anak ini ialah apa yang mereka lihat di sekolah dan apa pelajaran yang mereka dapat. Gejala sosial yang melampau dan isu ke arah murtad adalah paling banyak. Kami pula kongsikan apa yang kami jumpa di luar dan apa batas atau langkah hudud yang harus kami ambil agar mereka kenal masalah itu dan tidak mendekatinya.

Antara yang mampu menyedarkan bahaya gejala sosial pada mereka ialah kes buang bayi. Ramai di antara mereka yang menangis apabila kami tayangkan ratusan video dan gambar bayi terbuang. Kami juga sentiasa tayangkan ratusan gambar kemalangan ngeri hasil rempit. Begitu juga kes gadis hilang, rogol yang berbagai jenis tidak kira tua muda yang berlaku setiap hari. Smartfone adalah antara punca banyak gejala. Kerana itu kami haramkan mereka menggunakannya sejak dahulu. Biarlah mereka dikatakan kolot tidak mengapa.

Akhlak anak bukanlah suatu yang terjadi dengan saja saja, yang berjaya dibentuk bukan juga terjamin selamanya. Hari ini mereka baik, esok lusa belum tentu. Oleh itu kami galakkan mereka hidup berjemaah agar sistem hidup beragama boleh dilakukan bersama sama. Mereka diminta sentiasa saling nasihat menasihati dan ingat mengingati perkara yang hak. Seboleh bolehnya kami mahu mereka menghayati semua perintah Allah hingga dapat mereka rasa nikmatnya.

Bagaimana? Ada yang menangis atau hantuk kepala menyesal bila rambut mereka terlihat bukan muhrimnya, walaupun secara tidak sengaja. Ada yang menangis kerana puasa sunat mereka dibatalkan dengan paksa. Ada yang menangis kerana tidak diizinkan ikut kerja dan sebagainya… Alhamdulillah..

Sepanjang pengkajian kami memang tepat telahan anak ini. Gejala sosial di sekolah sudah masuk tahap BENCANA bukan sekadar gejala. Jikalah tidak kerana sekatan sistem pendidikan pasti kami tidak izinkan mereka ke sekolah. Biarlah kami sendiri ajar mereka.
Kajian kami menunjukkan sebanyak mana pun pendidikan kita beri kepada mereka, namun hakikatnya cabaran di luar sana terlalu berat dan menekan jiwa. Kerana itu kami berhabis habisan BERKORBAN DIRI dan HARTA menyiapkan sarana agar lebih ramai anak anak dapat dididik untuk menambah kekuatan mereka melawan godaan bersama sama. Fahamilah, Kami tolak permohonan mereka yang memohon bukan kerana kami tidak mahu, tapi prasarana tempat belum siap.

DISCLAIMER:

Kepada yang tidak senang dengan gambar ini kami pohon maaf. Kami tidak dapat memenuhi permintaan anda untuk menukarnya kerana kelemahan sistem FB ini, sekali gambar di upload ia tidak boleh ditukar gambarnya, kecuali tulisannya sahaja.

Yang kami harap bukan untuk anda menilai methodologi penyampaian (ini masalah umum pembaca Melayu), tapi kaji isi penyampaian atau mesej dari anak ini.

Jika beliau tingkatan tiga, pastinya mangsa adalah anak-anak yang sebaya atau lebih muda. Yang nak dipaparkan ialah umur anak di gambar itu (13 th), tempat atau lokasi (awam), waktu (siang). Lihat saiz dan isi beg anak perempuan itu, agak-agak ada berapa keping kertas atau buku?

Gambar ini pun bersepah di internet termasuk di fb sendiri. Rekod kami menunjukkan seks ANAK SEKOLAH INI sudah bermula dari DARJAH SATU… Kita tiada masa nak berkelahi pasal gambar lagi…

Jika kita nak cerita isu neraka, kena tahan hati masuk menjenguk isi neraka. Rasulullah dulu ceritakan terus bagaimana buah dada di gantung, manusia telanjang dibakar, rambut digantung, lidah dipotong, kemaluan disula… dan berbagai lagi.

Semua dinampakkan gambaran sebenar, tetapi ia sebagai tarbiah bukan nak melayan nafsu. Jika anda tunjukkan gambar begini kepada anak anda bersama mesej dan dengan tarbiah yang jelas, insyaallah ia akan jadi vaksin. Kuman yang dimatikan virulence nya. Jika tidak, anak anda akan melihat ribuan lagi gambar lebih teruk dari ini dengan nafsu buas. Itu baru menjadi viral dalam dirinya.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *