Surat Pembaca – Sains Haji 7, zamzam

image_pdf

00 zamzam.ULASAN

KAMI amat bersyukur dengan kehadiran insan-insan berilmu yang prihatin dan berfikiran tajam dalam menambah baik cetusan dalam artikel kami. Malang sekali kehadiran mereka hanya di hujung komen yangmana ramai diantara kita sudah tidak lagi berkesempatan menjenguk semula. Oleh itu, Hanya orang yang mengulangkaji saja yang perasan dengan ulasan berkualiti itu.

Atas desakan ramai, telah kami syurokan dan Insya Allah akan kami sedut beberapa komen membina yang mampu menambah kefahaman kita kearah tajdid minda bilamana perlu. Inilah praktik hujjah secara berjemaah yang ingin kami pupuk. Kerana kami bukanlah insan mulia dan sempurna.

Segala cetusan kami hanya hadir dari celah debu dan simen sewaktu bekerja berjemaah membangun rumah ini, juga dari celah kemelut sejarah kehidupan yang telah kami analisa dalam keluarga kami sendiri. Semuga metodologi mengatasi keperitan dari kesilapan silam keluarga kami boleh dikongsikan oleh keluarga anda dimana perlu.

P/S: Teks asal ada diruang komen asal artikel ini. Kami telah edit minor ejaan, punctuation & paragraf yang TIDAK MENGUBAH MAKSUD untuk mana-mana yang perlu bagi memudahkan pembacaan.

ABU ZAFEERAH : SUCI DALAM DEBU

Subhanallah – usai menghabiskan semua bacaan pada malam ini. Bermula dari Sains Haji 1 hingga terkini berkait AIR ZAM-ZAM. Senyum dahulu kalau mahu saya simpulkan. Takutnya berkajang lagi komen saya nanti.. Sungguh! Kali ini falsafahnya menuntut saya mengulangi bacaan seberapa kerap yang boleh. Ini bukan bacaan biasa lagi – penuh dengan perincian syariat dan panduan kepatuhan pada hukum Allah..

Mahu mengambil falsafah penyucian diri saja sudah jelas HAJI mabrur diibaratkan seperti kembali lahir sebagai bayi yang bersih dari sebarang dosa. Begitu tinggi mertabat haji untuk sama-sama kita fikirkan, hadamkan. Bincangkan kenapa ia begitu penting dengan segalanya berpusat kepada keluarga Ibrahim. Allah menjemput kita ahlul albab untuk berfikir dan beruntunglah mereka yang sentisa berfikir kerana di sisi Allah pencerahan ILMU sedang berlaku.

Rasulullah sendiri ketika hidupnya menyampaikan ILMU dan syariat. Baginda tidak mengharapkan sahabat-sahabat terus memahami falsafah dan membuat analisis yang detail kerana ketika itu Baginda rasul masih ada untuk menjelaskan sejelas-jelasnya setiap keperluan asbab hukum dan arahan Allah.

Kita yang jauh dari zaman Rasulullah ini yang diharapkan baginda – semoga ummat selepas kamu lebih memahamii dari yang sebelum kamu! Alhamdulillah – kita sedang dalam pencarian ILMU dengan pentafsiran yang memerlukan penglibatan semua pihak dan kegigihan setiap dari kita memahami keperluan IMAN!

Sebagai masyarakat awwam – mulakan dengan memahami kepentingan AWWALUL MUSLIMIIN – yang membentuk ikrar kita untuk merasakan kehangatan patuhnya keluarga Ibrahim pada Allah. Lalu diletakkan martabat keluarga Ibrahim dalam TAHIYYAT kita. Ambillah peluang mengkaji solat. Saya sendiri sudah dihenjak-henjak ingin mencari ILMU berkaitan rahsia disebalik semua ini. Allah mahu kita celik, bukan sekadar TAKLID BUTA. Dari mula kenal solat sampai dah jadi bapak budak – masih dengan solat yang sama! Tidak ada penambaikan ILMU – moga kita bukan dikalangan orang-orang yang RUGI!

Melihat mukjizat ZAMZAM sebagai fungsi air dalam kehidupan – dikeluarkan untuk menghilangkan KEHAUSAN tangisan Ismail hingga memaksa berlakunya HUKUM SAIE kepada Siti Hajar – tertarik dengan analogi yang menunjukkan keperluan IBU berkejaran (SAIE) mencari ilmu (AIR). ITU sudah cukup membuat saya berfikir jauh. Sungguh peranan ibu tidak dapat lari dari kepentingannya membentuk anak.

Kalau ibu zaman sekarang JAHIL, kalau memberi puting tiruan itu pun dikira mengajar anak MENIPU… selebihnya fikirkanlah sendiri.

ZAMZAM bukan sekadar menjentik kronologi kepentingan ILMU yang mengalir dalam tubuh. Kita perlu kembali memikirkan kenapa ianya mesti dirujuk kembali kepada Ismail sehingga segala falsafah QURBAN melingkari seluruh keluarga Ibrahim.

Saya cuma mahu menjentik hidung dan kocak sedikit kepala saya. ILMU ini tidak berhenti di sini – masih jauh untuk diteroka hingga kita betul-betul faham. Sehingga yaqin dan pasti sebagaimana yaqinnya Ismail kepada ayahnya! Anak menyerahkan kepala untuk disembelih kerana perintah Allah.

Anak zaman sekarang lain sudah jadinya. Mereka sembelih betul-betul ayah dan ibu mereka. Bukan lagi bersifat majazi! Semuanya kerana perintah nafsu dan serakah! Asbab ganja, dadah dan gila joli dengan kehidupan dunia! Mahukah kita disembelih hidup-hidup oleh anak kerana mereka mahu memenuhi NAFSU dunia mereka??..

Jika kita disembelih untuk membeli kemewahan dunia pada mereka.. Memenuhi kehidupan dengan hiburan, menyembelih anak dengan akses internet tanpa had.. tanpa sebarang pemantauan ke mana hala tuju jari mereka membawa mereka.. Tau-tau ada bayi luar nikah dah disembelih anak sendiri! – maka kembalilah merujuk – SIAPA yang kita sembelih selama ini!

BERKORBAN cinta pada anak bukan menyediakan keperluan material semata-mata. Tapi berkejaranlah (SAIE) setiap hari ke majlis ilmu, ke masjid. Bersegera mencari solusi anak-anak. Berlarilah untuk mendapatkan jawapan dan penyelesaian. Berlari itu tanda USAHA.. tanda KESUNGGUHAN.. tanda ADA TUJUAN..(tak pernah kita lihat orang sekarang saja-saja nak berlari! – berjalan itu normal.).

Itulah gerak kerja kita.. usai solat fardhu subuh.. sesudah melafaz ikrar dan mengakui kiblat kita pada panduan keluarga Ibrahim.. berpagi-pagi kita berkejaran di dunia.. Kalau bermatlamatkan IBADAH – habuanya sentiasa ada. Kalau asbabnya DUNIA.. maka habuan kita pun dunia. Bagai diingatkan Allah.. siapa yang mengkehendaki DUNIA pasti Allah akan beri.. pilihlah mana yang kita mahu!

Saya cuma mahu kocak-kocak dengan ulasan seringkas mampu. Hasil kesimpulan dari artikel yang telah dikongsi.. Semoga kita mampu mengkoreksi diri, apa tuntutan Allah disebalik solat kita.

Wallahu’alam – Mohon Warga Prihatin audit butir komentar saya.. Andai ada yang salah.. betulkanlah semahunya..

Terima kasih, Tahniah WP kerana berjaya buat saya tak lena malam ni.

KOMEN : MUHAMMAD ADAM FALIQ – Umur 16 tahun

Coretan yang menarik tentang ZAM ZAM. AIR ini menjadi simbolik terpancar tentang usaha seorang anak ( Nabi Ismail ) yang tertekan dan ingin turut sama membantu meringankan ibunya ( Siti Hajar ). Kesannya, AIR tersebut bukan sahaja menjadi manfaat buat keluarga tersebut, malah Allah kekalkannya untuk manfaat seluruh manusia sehinnga ke hari ini.

Peristiwa ini benar-benar menunjukkan kepentingan ILMU ibu yang dicurahkan pada anak. Seterusnya, anak tersebut mampu menghasilkan cetusannya sendiri untuk manfaat masyarakat.

Subhanallah.. Semoga Allah membantu kita dalam usaha mencontohi model keluarga terbaik sepanjang zaman ini.

KOMEN : PACKEER MOHAMED NORZAINI

Terima Kasih kepada team Warga Prihatin yang menyampaikan ilmu tentang falsafah haji secara bersiri. Ini sesuai dengan bulan zulhijjah dan Raya Haji yang bakal kita sambut tak lama lagi.

Sebagai kesimpulan daripada artikel ini, kita renung semula diri kita dengan membandingkan keluarga kita dengan keluarga model Nabi Ibrahim, Siti Hajar dan Ismail. Jika setiap diri, setiap keluarga berazam dan bertekad untuk berhijrah ke arah membentuk keluarga seperti itu, nescaya sedikit demi sedikit kita akan menyaksikan perubahan yang besar secara menyeluruh dalam masyarakat kita nanti, Insyaa Allah.

Suntikan semangat daripada team warga prihatin ini wajar kita gunapakai semaksimumnya. Wallahua’lam.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *