Surat Pembaca – Orientalis Berjaya – Abu Zafeerah

image_pdf

00 aq. BUTA HURUF ULASAN

KAMI amat bersyukur dengan kehadiran insan-insan berilmu yang prihatin dan berfikiran tajam dalam menambah baik cetusan dalam artikel kami. Malang sekali kehadiran mereka hanya di hujung komen yangmana ramai diantara kita sudah tidak lagi berkesempatan menjenguk semula. Oleh itu, Hanya orang yang mengulangkaji saja yang perasan dengan ulasan berkualiti itu.

Atas desakan ramai, telah kami syurokan dan Insya Allah akan kami sedut beberapa komen membina yang mampu menambah kefahaman kita kearah tajdid minda bilamana perlu. Inilah praktik hujjah secara berjemaah yang ingin kami pupuk. Kerana kami bukanlah insan mulia dan sempurna.

Segala cetusan kami hanya hadir dari celah debu dan simen sewaktu bekerja berjemaah membangun rumah ini, juga dari celah kemelut sejarah kehidupan yang telah kami analisa dalam keluarga kami sendiri. Semuga metodologi mengatasi keperitan dari kesilapan silam keluarga kami boleh dikongsikan oleh keluarga anda dimana perlu.

P/S: Teks asal ada diruang komen asal artikel ini. Kami telah edit minor ejaan, punctuation & paragraf yang TIDAK MENGUBAH MAKSUD untuk mana-mana yang perlu bagi memudahkan pembacaan.

KOMEN ABU ZAFEERAH : BERJAYANYA ORIENTALIS

Alhamdulillah.. Setelah memeram artikel ini dan mengambil masa menghadam dan memahami komentar-komentar panas dan penuh hikmah, saya cuba mencari konklusi untuk mencari ‘worldview’ atas isu ini..

Ternyata siri-siri artikel yang disumbangkan sebelum-sebelum ini belum cukup untuk memberi pencerahan global tentang kecantikan ilmu. Sedar atau tidak dengan sendirinya masyarakat kita juga hanya BERTILAWAH sepanjang membaca berkajang-kajang artikel yang telah Warga Prihatin cetuskan di sini.. Kaitan demi kaitan – (chapter by chapter) yang diusahakan bertujuan untuk memudahkan kita memahami setiap artikel yang dikeluarkan wp dan bakal dikeluarkan kemudian hari.

Kerana itu gesaan baca berulang kali itu penting sebagaimana pentingnya kita mengkhatam al-quran. Malangnya bila kaitan ini cuba dihurai.. Kita selalu membangkang dan mencari khilaf dari melihat isu pokok. Perkara furuq sering menjadi perbalahan dikalangan kita.

SUSAHNYA MENGAKUI HEBATNYA NABI

Kita begitu bangga dengan ilmu-ilmu kita sehingga sukar merobek ilmu baru, menjamah idea baru, memandang sudut positif dari perspektif lain..

Kontranya di sini – kita sedang memuji kehebatan nabi – mengeluarkan baginda dari stigma mengatakan baginda seorang yang lemah tanpa kehebatan membaca. Hebatnya kita diracuni orientalis untuk kekal dalam tempurung katak!. Rasanya hujjah-hujjah telah diberi dengan baik, dibentang firman membenarkan firman yang lain. Dalil naqli mana mampu kita sanggah dengan membawa dalil aqli. Itu pun susah untuk kita sanjung nabi sebagai seorang yang hebat.

Lihat saja bagaimana orientalis memasukkan nabi di dalam buku 100 manusia terhebat di dunia. Langsung seluruh kita bangun mendabik dada mengakui baginda antara manusia yang terhebat..! Disenarai masuk antara 100 manusia yang yang telah berjaya di muka bumi ini. Sedangkan itulah mainan orientalis meracun kita dengan ilmu yang licik. Masih ingat komen saya tentang jahiliyyah moden – kecerdikan kita melawan kepandaian mereka!?

Sepatutnya baginda tak disenarikan dalam buku itu. Mana mungkin baginda boleh di samakan dengan 99 orang lagi? Sedangkan baginda adalah kekasih Allah. Langsung tiada tempat untuk orang lain berada disisi baginda. Menjadi orang pertama dibangunkan di akhirat nanti. Mana mungkin ada kafir yang disebut akan bangun bersama baginda!. Itulah hakikat buku yang telah membuatkan ketetapan. Lalu ketetapan menjadi pedoman, langsung tak boleh dicabar!

KEMBALILAH PADA AL-QURAN

Kita sedang membincangkan soal kenabian dengan pelbagai hujah-hujah berhikmah. Dicerna sahabat-sahabat lain memberi bukti nabi sangat istimewa dengan sifat-sifat kenabian. Pelbagai bukti yang membantu menjernihkan suku kata buta huruf yang sangat menyakitkan.

Sesetengah orang nak terima bahawa nabi itu tidak buta huruf. Kita memang masih buta untuk melihat ilmu Allah sedang berkembang dan cuba membawa cetusan definisi baru kepada ilmu sirah. Sememangnya benarlah tahalul itu! Sesetangah dari kita masih belum mampu membuang pemikiran lama, untuk menumbuhkan tunas rambut yang baru berupa ilmu dan pucuk pemikiran yang lebih tajam!

Apa guna kita memahami cetusan sains haji sehingga khatam tapi bila kita belum mampu menerima pencerahan yang lebih tinggi. Ilmu itu menyuluh hati kita. Jangan ilmu itu memalingkan cahaya hidayah lalu terus meninggalkan kita dalam samar-samar, terus dengan andaian orientalis. Lapangkanlah dada untuk menerima ilmu.

Sumber yang Warga Prihatin bawakan terus dari quran. Jadilah Abu Bakar yang membenarkan (mensiddiq) dengan hujjah – bukan terus jadi Abu Jahal yang terus menyergah sehingga putus saudara!

Kita semua pencinta ilmu yang rasanya semuanya belajar tinggi lebih hebat dari saya. Bacalah berulang kali, ambillah al-quran. Beleklah bersama surah al-falaq bersama terjemahan ketika membaca artikel ni. Cuma selami perasaan nabi menerima dakapan jibril dengan lontaran iqra! Bacalah dan fahamilah ayat-ayat Allah dengan quran di tangan tu. Semoga kita beroleh hidayah Allah ketika membaca cetusan ini dan kembali merujuk quran.

Buanglah ego untuk menerima idea yang bersifat ilmu dan pemecah kejahilan kita itu. Tak susah pun, hanya perlu berlapang dada…

Saya cuma memberi pendapat. Sesungguhnya saya berbangga Rasulullah itu kekasih Allah yang hebat lagi bijaksana, yang tidak tahu membaca al-kitab! Tapi baginda berjaya menyatukan ummat membentuk kesatuan dan negara lalu membebaskan kota mekah merebahkan berhala dengan permulaan wahyu pertama – iqra’.

Itulah kefahaman mudah yang saya simpulkan dari terjemahan al-quran dan artikel ini.

Tahniah Warga Prihatin! – Pencerahan yang berjaya meruntuhkan tembok buta huruf saya dalam membaca al-kitab al-quran (kena batang hidung sendiri).

>>> NOTA <<<

Hasil kajian menunjukkan bagaimana halus dan liciknya strategi menjatuhkan Islam diNusantara ini lebih 100 tahun dahulu oleh Ulamak Palsu Kiai Haji Abdul Ghafur (Snouck Hurgeronje). Berkapal kapal Belanda angkut orang alim ke Mekah mempromosi ritual haji, tinggalkan ladang dan negeri. 6 bulan ditinggalkan, akidah desa diruntuhkan.

Hari ini dicanai elektromegnatik superpower dibungkah kaabah oleh saintis mereka agar umat Islam terangguk-angguk menambah gila dengan fenomena magiknya. Sampaikan rumah nabi dan sahabat diroboh semua, Hotel dan terowong dibina-bina, kerana Mekah itu sudah jadi pusat pelancungan mewah tajaan mereka. Bukan itu saja, binatang korban juga saham mereka.

Surah 8. Al Anfaal
35. Sembahyang mereka di sekitar Baitullah itu, lain tidak hanyalah siulan dan tepukan tangan. Maka rasakanlah azab disebabkan kekafiranmu itu.
36. Sesungguhnya orang-orang yang kafir menafkahkan harta mereka untuk menghalangi dari jalan Allah. Mereka akan menafkahkan harta itu, kemudian menjadi sesalan bagi mereka, dan mereka akan dikalahkan. Dan ke dalam Jahannamlah orang-orang yang kafir itu dikumpulkan,

Apapun, Alhamdulillah.. ada juga akhirnya yang membaca artikel UMMIY kami ini berserta terjemahan quran dan mencari penjelasan lanjut. Insan-insan begini tidak terus lompat dan menerjah dengan penuh keegoan. Mereka mengakui benarlah kata artikel ini, selama ini mereka tidak iqra DENGAN view Allah dan Rasul, mereka hanya iqra DENGAN timbunan kitab-kitab YANG SALING BERCANGGAH yang ada dalam simpanan mereka.

Inilah sebenarnya pokok segala masalah kita umat akhir zaman ini. Kita sudah tidak bersama DENGAN Allah. Kita sudah tidak bercakap, berhujjah dan berbuat untuk Allah lagi selain untuk menjaga ego diri kita, sijil kita dan orang orang yang kita PUJA. Kita sudah tidak LILLAH dan BILLAH lagi dalam meneliti ilmu dan mengukuhkan akidah kita.

Ada pula yang sedar dan bertanya. Dalam surah iqra sudah Allah sebut solat. Apakah nabi solat sedangkan itu wahyu pertama dan fatihah belum diturunkan lagi? Alhamdulillah sekurang-kurangnya artikel kami telah membuatkan anda membaca dan ikut mengkaji. Itulah hakikat iqra yang sebenar-benarnya.

Ya itulah kehebatan ilmu dan zikir, kehebatan tadarus yang disertai dengan tafakur dan tadabur. Semua Nabi selepas Ibrahim telah solat… KAMA SOLLAITAALA IBROHIM. Abu jahal penguasa Mekah dan Abu Lahab juga solat. Kesemua mereka itu dari keluarga Islam KETURUNAN yang sama dengan Nabi. FIRAUN juga solat, bezanya mereka tidak beriman dengan Tuhan Musa melainkan setelah hampir dicabut nyawanya.

Kita semua juga sekarang ini sedang solat. Tapi solat kita tidak ubah seperti solatnya jahiliyah yang menentang Rasulullah SAW dahulu. Mujurlah mereka faham dengan bahasa solat mereka. Kita ini lebih teruk dari itu. 98% dari kita tidak faham sama sekali apa yang kita baca dalam solat kita. Walhal telah Allah larang dari ikut-ikut berbuat sesuatu tanpa ilmu, tanpa kefahaman, tanpa iqra. Allah larang keras kita solat selagi kita tidak faham apa yang kita kata dalam solat macam orang mabuk.

Allah benci hambanya yang bercakap merapu, tidak tahu apa yang dikata. Kerana Allah tahu mereka tidak akan mampu melaksana apa yang mereka kata. Allah juga benci orang yang berkata tapi tidak melaksana. Kerana itu Allah larang kita berbuat tanpa ilmu.

Itulah cara bagaimana kita memperkecilkan Allah melalui perbuatan, sedangkan bibir kita sentiasa melafaz kalimah membesarkan Allah. Tidak ubah seperti orang mabuk yang tidak sedar diri dan tidak tahu apa yang kita lafazkan dihadapan pencipta kita sendiri.

Kita sebenarnya sedang menghina Allah dari ritual harian kita. Berhentilah menipu diri sendiri yang kita semua sebenarnya masih sangat sangsi dan tidak pasti dengan keberkesanan ilmu agama kita sendiri. Sebab itulah keluarga, masyarakat dan negara-negara Islam kita semua jadi haru biru begini.

Kami turunkan sedikit firman untuk penyejuk hati…

2. Al Baqarah 8. Di antara manusia ada yang mengatakan: “Kami beriman kepada Allah dan Hari kemudian,” pada hal mereka itu sesungguhnya bukan orang-orang yang beriman.

17. Al Israa’ 36. Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan ditanya.

10. Yunus 36. Dan kebanyakan mereka tidak mengikuti kecuali persangkaan saja. Sesungguhnya persangkaan itu tidak sedikitpun berguna untuk mencapai kebenaran. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan.

36. Yaasiin 6. Agar kamu memberi peringatan kepada kaum yang bapak-bapak mereka belum pernah diberi peringatan, karena itu mereka lalai.

69. Al Haaqqah 41. Dan Al Quran itu bukanlah perkataan seorang penyair. Sedikit sekali kamu beriman kepadanya.

69. Al Haaqqah 42. Dan bukan pula perkataan tukang tenung. Sedikit sekali kamu mengambil pelajaran daripadanya.

1 Comment

  1. Pingback: POLEMIK DYANA SOFYA – ANTARA KEHEBATAN DAP DAN KELEMAHAN PKR, PAS & UMNO | topography explorer

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *