Cetusan Zamzam 7 : RUMAH 1000 MAKNA

image_pdf

00 rumah falsafah.jpg text

Cetusan Zamzam 7 : RUMAH 1000 MAKNA

Bersyukur kepada Yang Maha Esa kerana dengan izin-Nya kami telah diwakafkan di sebuah rumah yang mewah kasih sayang. Di Rumah Pengasih Warga Prihatin kami diletakkan oleh bapa-bapa dan ibu-ibu kami dengan RELA HATI tanpa timbul sedikitpun perasaan ragu di dalam hati. ‘Adakah makan, pakai anaknya terjaga, sihat ke tidak?’ dan macam-macam lagi jenis soalan yang terbit dalam minda.

Bapa-bapa dan ibu-ibu yang berada sepenuh masa juga telah menjaga kami seperti anak sendiri. Tidak mengharapkan sebarang balasan atau gaji. Malahan, mereka semua sanggup berkorban harta, jiwa dan raga demi membangunkan RPWP bagi menegakkan kembali syariat Islam dalam diri kami. Mereka juga sanggup bergadai nyawa bagi memastikan anak-anak tinggal di dalam rumah yang kondusif.

Kesemua gerak kerja di RPWP dapat membentuk sahsiah anak-anak di sini. Pada hari pertama kami menjejakkan kaki di RPWP, kami telah pun didedahkan dengan pelbagai kemahiran yang diperlukan dalam kehidupan. Melihat perpustakaan di RPWP yang masih lagi dalam pembinaan jelas menggambarkan bahawa kami diajar supaya menjadi seorang yang berjimat-cermat. Kami lihat perca-perca kayu yang dikutip lebihan dari pembinaan struktur rumah ini dijadikan sebagai hiasan di dinding-dinding perpustakaan. Keadaan ini telah mencipta anak-anak yang kreatif.

Selain itu, baju-baju terpakai yang kami terima tetapi tidak mengikut standard pemakaian kami (tidak menutupi aurat) tetap kami manfaatkannya. Walaupun sebiji butang, sebiji cangkuk akan kami ambil dan kami gunakan untuk pakaian kami yang telah tertanggal butangnya, atau baju yang tercabut cangkuknya. Semua perkara ini memerlukan ketelitian dan kehalusan agar tidak berlaku sebarang pembaziran.

BAGAIMANA GERAK KERJA MEMBENTUK SAHSIAH ANAK-ANAK DI RPWP?

Tanpa kami semua sedari dalam kesibukan bapa-bapa serta ibu-ibu dalam pembangunan rumah ini sahsiah anak-anak juga terbentuk. Jika anak-anak membuat kerja bersama-sama bapa-bapa dan ibu-ibu sudah pasti arahan yang diberikan tidak berhenti-henti ibarat sungai yang mengalir. Jadi kami semua harus ‘alert’ dengan arahan yang dikeluarkan agar pekerjaan yang dilakukan tidak menimbulkan kesalahan.

Ketika memotong kayu contohnya, pasti ada ukuran yang tertentu. Jika kita salah mendengar arahan yang diberikan pasti kerja-kerja pambinaan menjadi susah dan kayu jadi membazir. Selain itu, bergegas ketika membuat sesuatu pekerjaan mendidik kami jadi cergas ibarat kuda yang berlari kencang. Jika semua perkara dilakukan dengan pantas pasti kerja akan selesai dengan cepat. Tetapi kami juga harus memastikan arahan yang didengar dilaksanakan dengan betul walaupun bergerak pantas.

Iqra’ (baca/kaji) keadaan ketika melakukan pekerjaan juga amat dititikberatkan. Iqra’ sekeliling supaya kita dapat furqan (beza) antara yang positif dan negatif. Jika perkara tersebut negative sudah tentu kita akan berusaha untuk mengelak dan mencantas perkara terebut dari berlaku. Manakala, perkara yang positif pula sudah tentu kita berusaha melakukannya, malahan kita dapat melakukan islah (pembaharuan).

NOTICE, NOTE, NOTIFY SIKAP SEMASA BEKERJA.

Bapa dan ibu dapat mengenali karakter anak-anak ketika bekerja. Samada anak-anak seorang yang ringan tulang, malas, suka mengambil kesempatan serta seorang yang membuat pekerjaan secara sambil lewa. Apabila sudah mengenalpasti (notis) permasalahan anak, bapa dan ibu pasti mencatitnya (note) lalu mereka memaklumkan (notify) dan mencari kaedah yang sesuai untuk mencantas sikap buruk yang dilakukan oleh anak-anak ketika membuat kerja dari peringkat awal lagi.

Memupuk sikap datang bekerja tepat pada masanya atau ‘punctual’ boleh disemai ketika bekerja. Jadi, ketika membuat pekerjaan, kami telah ditetapkan dengan taqwim (jadual) kami sendiri. Jika ada yang melanggar taqwim yang telah ditetapkan kami pasti akan ditegur. Hal ini kerana, bapa-bapa dan ibu-ibu ingin mendidik kami semua menepati masa kerana ‘masa itu emas’.

Kita boleh lihat contoh masyarakat yang berada di negara Jepun, mereka seorang yang menepati masa. Itu juga adalah antara faktor mengapa Jepun adalah sebuah negara yang maju. Secara automatik, jika kita seorang yang menepati masa, pasti kita akan menjadi seorang yang berdisiplin.

Dalam pembentukan rumah ini terdapat pelbagai konsep yang telah diimplementasikan. Antaranya ialah konsep apitan. Kayu-kayu yang bengkok atau lemah diapit dengan kayu yang lurus. Besi-besi terpakai yang pendek disambung menjadi panjang sehingga terbinalah rumah yang kami diami ini.

Konsep apitan ini juga diaplikasi dalam pembentukan anak-anak. Mereka yang bermasalah tidak kira dari segi akedemik mahupun akhlak diri akan diapit oleh para sahabat yang lain. Hasilnya, anak-anak akan maju kehadapan bersama-sama tanpa meninggalkan sahabat yang lemah di belakang.

Dari besi-besi yang disambung agar dapat digunapakai, juga konsep bagaimana batu, pasir dan simen digaul bersama air turut memberi banyak pelajaran dalam kehidupan. Ini memberi erti bahawa kami juga harus hidup dengan konsep ‘unity’ atau berjemaah (kumpulan). Kami tidak boleh melakukan sesuatu yang besar seorang diri. Kekuatan yang ada pada setiap orang digabungkan dan membentuk Jemaah yang kuat. Kami pasti akan melakukan kerja bersama-sama agar kerja menjadi mudah. Sehinggakan jika ada salah seorang sahabat yang cedera pasti yang lain akan terasa sama sakitnya. ‘Cubit paha kiri, paha kanan terasa’.

Lebih kurang 8 tahun pembinaan rumah ini dibuat bersama secara gotong-royong, Susah senang diharungi bersama. Bayangkan jika kami melakukan pekerjaan seorang diri apakah yang berlaku?. Sehingga hari ini pasti kami tidak dapat tinggal dalam rumah yang penuh dengan kasih sayang serta dilimpahi banyak ilmu.

Ini adalah serba sedikit sikap yang terbentuk ketika bekerja. Kami bersyukur dan seronok kerana dapat merasakan nikmat bekerja secara berjemaah. Itu memberikan kami sedikit kelebihan dari berbagai sudut kemahiran hidup berbanding rakan-rakan kami yang lain. Bila ada kerjatangan disekolah, atau ketika berkumpul dirumah nenek membuat persiapan raya atau kenduri kendara, kami tidaklah kekok dan berat tulang lagi berbanding dengan saudara-saudara sebaya kami yang lain. Perkara ini tidak akan terjadi jika kami tidak didedahkan untuk melakukan kerja.

Bila ada pakcik bertanya kepada rakan-rakan kami ketika dimasjid adakah anda didera di RPWP? Kami jawab tidak, memang kami yang suka hendak tolong ibu bapa dan kami seronok bekerja bersama mereka bila cuti sekolah. Pendapat kami, Janganlah sekali-kali menganggap apabila menyuruh anak bekerja adalah satu penderaan. Jika ingin melihat anak-anak berjaya menjadi insan yang berguna pada masa hadapan, bawalah mereka bekerja. Nescaya lahirlah generasi sehebat Sultan Muhammad Al-Fateh.

Cetusan Zam-zam
ANAK PRIHATIN

P/S: UNTUK MAKLUMAN PEMBACA

ARTIKEL ini cetusan anak 15 tahun yang baru selesai PMR. Anak yang rajin, tawadduk dan pintar. Cemerlang dalam bidang akademik dan juga agama. Juga telah lebih 3x menghabiskan bacaan terjemahan al-Quran.

Memang benar seperti yang dinyatakan, anak-anak yang masuk ke RPWP bukan semuanya yang baik-baik saja. Konsep apitan sangat diperlukan. Yang lemah tidak boleh ditinggalkan sepertimana amalan dalam sistem persekolahan. Mereka harus saling belajar dan mengajar, saling nasihat menasihati ibarat cermin ajaib. Kami gunakan konsep `energy transfer’ dari ‘power of the pack’ (konsep islah secara berjemaah).

Dalam satu sudut, rimas juga kami bila anak-anak riuh rendah ikut bekerja selepas musim peperiksaan. Ada juga jemaah masjid yang mengatakan ayah-ibu RPWP mendera anak kerana mereka lihat program kemahiran kerjatangan anak-anak ini beramai-ramai. Manisnya ialah, anak-anak sendiri yang menjawab sinis, bukan ayah-ayah yang paksa, tapi kami yang SUKA BEKERJA.

ALHAMDULILLAH.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *