image_pdf

Abu Rijal Berjinak dengan Tilawah Alqur’an sejak Tadika.

Rakaman Pertandingan Tilawah Alquran Abu Rijal, Anak Rumah Pengasih Warga Prihatin. Anak 5 tahun ini berjaya mengalahkan anak-anak Tadika 6 tahun di peringkat Parlimen dan berjaya mendapat tempat ke 3 di peringkat Daerah.

Maaf rakaman video terputus kerana menggunakan digital canon lama saja dan batteri pula habis. sambung semula guna handfone. Kualiti memang tidak baik. InsyaAllah bakal menjadi benih generasi Anak Permata Negara.

Langgar Emak Sendiri Sampai Mati Terpotong Dua

langgar emak MATISelain kes-kes membuang bayi, membuang orang tua di masjid, di wad hospital dan yang sedikit beradab di Rumah Orang tua, Koleksi berita-berita seperti ini amat membimbangkan kita. Bapa bunuh anak isteri, anak tikam emak bapak, telah menjadi berita yang sangat sangat biasa kita dengar setiap hari.

Fenomena ini bukan saja melanda orang Melayu, Islam, malah semua bangsa turut mengalaminya. Mari sama-sama kita cari punca gejala-gejala ini dan mencari jalan mengelak dan mencegahnya dari berlaku sebelum bertambah parah.

GAMBAR: Ibu Maut Dirempuh Anak Sendiri

SINAR HARIAN ONLINE
POSTED IN: BERITA, DALAM NEGARA

BUTTERWORTH – Gara-gara gagal mengawal kemarahan terhadap ibu selepas bertengkar, seorang anak nekad merempuh ibunya hingga mati dalam kejadian di Taman Bunga Raya, Jalan Raja Uda di sini, petang kelmarin.

Dalam kejadian jam 7.10 petang itu, mangsa, Tan Ng Choun, 57, maut selepas cedera parah akibat tersepit di pagar konkrit kerana dirempuh kereta dipandu anak lelakinya.

Ketua Polis Daerah Seberang Perai Utara, Asisten Komisioner Abdul Rahman Ibrahim berkata, kejadian berlaku di hadapan rumah mangsa yang berjarak lebih kurang 50 meter dari rumah anaknya.

“Mangsa sebelum itu mengunjungi rumah anak lelakinya yang berusia 27 tahun yang terletak berdekatan untuk menyelesaikan masalah keluarga mereka membabitkan teman lelaki ibunya.
“Namun selepas gagal mencapai jalan penyelesaian, mangsa pulang ke rumahnya menunggang motosikal sambil diekori anak lelakinya yang memandu kereta,” katanya.

Abdul Rahman berkata, sebaik menghampiri pintu pagar rumah, anak lelakinya bertindak merempuh ibunya yang berada di atas motosikal menyebabkan mangsa tersepit.

“Rempuhan kuat itu bukan sahaja menyebabkan dia mengalami kecederaan parah dan meninggal dunia di tempat kejadian tetapi turut menyebabkan pagar konkrit di rumahnya runtuh.

“Beberapa jiran yang terkejut melihat kejadian itu kemudiannya cuba membantu mangsa sebelum mereka bertindak menghubungi polis kemudiannya,” katanya.

Abdul Rahman berkata, punca pergaduhan dua beranak itu besar kemungkinan disebabkan oleh tidak puas hati anak mangsa terhadap teman lelaki ibunya.

“Sejak kematian suaminya, mangsa menjalin hubungan dengan seorang lelaki tetapi tidak disenangi oleh anak lelakinya itu.
“Mereka dikatakan sering bergaduh berkaitan masalah berkenaan, bagaimanapun polis perlu melakukan siasatan untuk mengetahui punca sebenar kejadian itu,” katanya.

Abdul Rahman berkata, suspek ditahan di lokasi kejadian dan kini direman selama seminggu untuk membantu siasatan di bawah Seksyen 302 Kanun Keseksaan kerana membunuh.

Mayat mangsa dihantar untuk bedah siasat di Hospital Seberang Jaya sejurus selepas itu.

Parenting Tips 10 : Ajar Anak Bekerja. Elak Sindrom Anak Malas

kerja BAnak terbentuk mengikut acuan kita. Jika kita tidak didik anak bekerja mereka akan jadi MALAS dan tidak kreatif. Jika kita tidak rajin menegur sejak awal, mereka akan jadi degil. Jika kita jarang senyum pada mereka mereka akan membentuk wajah yang sentiasa masam dan macam macam lagi.

Ada orang sayang anak, mereka biarkan anak jadi raja. Anak tunjuk itu kita beli, anak tunjuk ini kita beli. Anak nak itu dapat, anak nak ini dapat. Berbeza dengan pendekatan yang kami jalankan. Walaupun kami sayang anak kami, walaupun ada yang mampu berikan apa yang anak mahukan tetapi kami bertindak untuk berundur ke belakang mengikut cara dan uswah orang-orang Jawa dahulu yang MENDIDIK anak berbanding MEMBELA (ternak) anak.

Jika kita nak TERNAK anak, kita akan pastikan mereka cukup makan, pakai juga cukup gembira BERSUKARIA. Jika bela lembu, hujungnya kita boleh sembelih dan makan tanpa ada rasa bersalah atau kasihan kepada lembu itu. Tetapi, takkan anak mahu kita lakukan sama sahaja dengan lembu? Ironinya, lembu pun boleh di didik untuk membajak sawah.

(JANGAN MARAH KAMI SEBAB SELEPAS FATIHAH, KITA ADA SURAH lEMBU).

Tulisan Arab, bahasa quran telah di`Melayu’kan melalui tulisan Jawi / Jawa. Sejarah “Wali Songo” juga membawa peranan pendidikan gaya Jawa “Totok” walaupun bukan semua 9 Wali itu dari suku Jawa. Ia datang dari jaluran Islam yang dipraktis secara istiqomah. Setelah roboh legasi Kota Melaka, Wali Songo antara sekumpulan ulama akhir sebelum kegemilangan Islam berkubur dengan pemansuhan Sistem Islam berKhalifah dan ditukar kepada sekular pada tahun 1924. Selepas itu Islam tiada kemudi dan terpisah-pisah.

Pendidikan bukan sekadar di sekolah. Amat mudah kerja ibu bapa jika semuanya dilonggok ke sekolah untuk mendidik anak mereka. Jika anak jadi rosak, tuding jari pada sekolah. Diri sendiri tak mahu muhasabah melihat kelemahan diri.

Anak-anak kami dari mula faham bahasa sahaja telah kami berikan tugas. Bayarannya hanya pujian, pendidikan dan kasih sayang sahaja. Contohnya Anakanda Jannah dan Siti Hajar yang baru berusia 3 tahun, setiap hari kita tugaskannya untuk menyusun kasut dan selipar saja. Bersesuaian dengan umur mereka. Untuk yang besar sedikit seperti Anakanda Ain Mardiyah & Damia, pada usia 7 tahun mereka dah boleh mula menolong kemasan rumah dan dapur. Anak yang sebesar Sarah Sofiah, NurHani, Fatini pula dah mula menolong memasak. Nik MohdHarrazi, Hakim, Irfan dan mereka yang berada di sekolah menengah dah mula turun tangan dalam pembinaan rumah, bengkel kereta, kerja kayu, welding dan banyak lagi.

Dengan cara itu, mereka mampu membina “Sense of Belonging” , “Sense of Engineering” dan kreativiti tangan secara semulajadi sejak awal.

Dalam gambar yang di ambil semalam ini ialah Mohd Raimie Masjuki Pencinta Damai. Beliau sedang bercuti dari pengajian di UITM. Masih mengekalkan CGPA tertinggi sehingga kini. Waktu ini beliau mengerjakan kerja-kerja mengecat kereta untuk dijual. Cuti sebelum ini, beliau dilatih secara intensif untuk mengecat kereta. Walaupun cara Jawa ni agak kasar sikit, sebagai pelajaran yang menyerikkan bagi kesilapan atas kecuaian yang berulang, tapi hasilnya nyata. Sepanjang cuti sahaja, Raimie atau mesra kami panggil Uda mampu menyiapkan kereta yang dengan hasil lebih dari RM25k sebulan (Jika dia bekerja sendirilah). Oleh kerana Uda bekerja dengan Prihatin, satu sen pun beliau tak ambil upah, HANYA kerana “sense of belonging” dalam mengutamakan pembangunan Rumah Pengasih Warga Prihatin yang membelanjakan RM35-45 Ribu sebulan.

Bukan itu saja, Uda juga mahir dalam bidang welding, konkrit bahkan cekap mengendalikan KESEMUA mesin ringan dan jentera berat yang digunakan di Prihatin. Beliau juga antara MC, DJ, pemuzik, pemain kompang, vocal utama selawat dan marhaban, multimedia, serta sound engineering terbaik yang mengurus high level PA & Video System milik Prihatin menggantikan peranan bapa-bapa. Sekali sekala ada orang sewa PA System atau panggil jadi DJ, semua bayaran diserah kepada Prihatin juga.

Bukan Uda sahaja, Mohd Abid, Muhamad Dinie, Hani, Harraz, Hakim, Irfan, Syafaat Yazid, Afiq Aisar dan ramai lagi. Semuanya tidak terjadi begitu sahaja. Mereka memerhatikan ibu dan bapa mereka bekerja sama dengan penuh semangat berkasih sayang dan mereka juga ikut bekerja.

Masalah utama ibu bapa moden sekarang, Mereka menyuruh anak mereka mengemas, mereka sendiri menyepah. Mereka suruh anak bekerja tapi mereka sendiri PEMALAS.

CUBA mulakannya dari kecil dan mereka akan membesar dengan kerajinan yang semulajadi. Boleh juga anda cuba dengan anak dara dan bujang anda, cuma mungkin liat sedikit sehingga mampu membentuk habit yang dah jadi habitat dalam diri mereka ini. Anda akan bahagia nanti anak anda jadi seperti anak di Prihatin, anak-anak jadi rungsing kalau tak diberi kerja.

Jika dahulu, kami pengasas-pengasas terpaksa lakukan kesemua kerja dan anak masih kecil memerhatikan kita sambil menolong sedikit sekali sekala di sana sini. TETAPI hari ini, jika kami nak buat majlis keramaian, kami HANYA PERLU CAKAP SAHAJA kerana selebihnya anak-anak yang uruskan. Dari PA system, dekorasi, susunan meja, memasak, persembahan, montaj video dan banyak lagi. Kami bapa-bapa pengasas yang 20 ini hanya pasang badan pakai baju cantik-cantik untuk sambut tetamu.

Bukannya kami tak mahu lakukannya…tetapi anda boleh bayangkan jika kami nak turun tangan buat kerja-kerja sahaja terus anak-anak besar datang sambar dan berkata “Ayah-ayah mandi dan pakai baju cantik-cantik, biar kami buat semua ni”. Kami hanya senyum melihat hasil yang terbentuk dari penerapan kerjatangan pada anak-anak.

Inilah juga faktor yang meyakinkan kami bahawa PRIHATIN tidak akabn berkubur setelah kami semua ‘tiada lagi’ di mukabumi ini. Mereka inilah juga yang kami harapkan untuk menemani hidup anak-anak anda, terutama yang sudah mula prihatin dengan kerjabuat Prihatin dan belum dapat kami terima masuk anak-anak untuk di didik. Allah itu Maha Adil dan menapati JANJI.

Rupanya tak susah kalau kita ada ANAK RAMAI pun jika semuanya kita biasakan dengan kerjatangan. YANG SUSAH jika dari kecil anda RAJAkan anak-anak sehingga jika anda ada anak 4 orang sahaja pun dah cukup pening kepala kerana di rumah anda ada 4 orang raja…

Itu tak termasuk kalau ISTERI PUN NAK JADI RAJA JUGA…!

Kudap-kudap
WARGA PRIHATIN

Parenting Tips : Sains Ikrar (baiah) Anak-anak

 

IKRAR (Baiah) ANAK-ANAK.

by Saiful Nang

Inilah konsep yang kami terapkan kepada anak-anak kami setiap hari. Ini dari salah satu unit keluarga Prihatin. Kami akan bawakan video baiah anak-anak kami setiap pagi secara berjemaah. InsyaAllah kami akan bawakan juga baiah isteri kepada suami dan juga baiah SAHABAT antara kami seluruh co-founder yang 20 orang ini. Penyatuan atas baiah ini bukan sekadar satu retorik tetapi bermula dari lafaz begini, kami 20 orang ini sanggup menyatu dan disatukan kerana terikat dengan baiah atas NAMA ALLAH.

Ada sains yang besar dalam baiah…dan ada kerosakan besar yang berlaku dalam sebahagian baiah / ikrar / akujanji yang kini orang senang-senang langgar. Jika lihat BAIAH RUKUN NEGARA sahaja, rasanya dah ramai yang langgar TANPA ada kesan apa-apa.

Ada masa nanti, kami terangkan lanjut bagaimana BAIAH adalah satu pendekatan yang mampu dilurut sainsnya dalam PENYATUAN MANUSIA.

Video kali ini saya memenuhi permintaan beberapa pembaca yang nak rakaman video bagaimana mendisiplinkan anak-anak. Ikrar ini telah dimulakan semenjak mereka mula pandai bercakap. Dan si Lela (yang kecil) mesti berada dalam lingkungan dengar semasa ikrar kakak-kakak mereka dibacakan.

Ikrar ini salah satu pendekatan harian yang diamalkan di Rumah Pengasih Warga Prihatin pada setiap hari. Orked & Seri tidak berikrar di Prihatin kerana ikrar di Prihatin biasanya berlaku pada jam 6.30 pagi sebelum anak-anak ke sekolah. Selepas ikrar akan berlaku TAUSIAH (pesan-pesan kepada anak-anak) dan hujung hari akan dibuat ROLL-CALL (seperti yang anda pernah lihat videonya dahulu).

IKRAR adalah satu frame halatuju kehidupan anak yang perlu dilafazkan. Sama sepertimana lafaz akad nikah juga perlu dilafaz sehingga difaham oleh orang barulah sah. Lantas, mendisiplinkan anak akan jadi lagi mudah.

Nanti saya cuba dapatkan video IKRAR anak-anak Warga Prihatin pula. Ok, itu anak-anak…nanti saya insyaAllah cuba rakam dan kongsi ikrar isteri-isteri kepada suami masing-masing pula. Setiap hari, anak saya akan berikrar kepada isteri saya (ibu mereka) dan isteri saya pula akan berikrar dengan saya.

Jika masuk Silat pun ada baiah, masuk geng kongsi gelap pun ada ikrar, nak jadi sahabat pun ada ikrar, nak jadi doktor pun ada ikrar…nak jadi ANAK YANG BAIK takkan tak ada ikrar? Betul tak?

Kalau setuju, sila share. Jika tak setuju, sila PM. Terima kasih semua.

SAIFUL NANG

Brutal knifing by Syrian Soldier – untuk dewasa saja

Kami Yakin ini bukan apa yang Islam anjurkan, bukan apa yang Rasulullah uswahkan. Tetapi sedih. Terlalu banyak video…

Posted by Warga Prihatin on 5hb September 2013

Kami Yakin ini bukan apa yang Islam anjurkan, bukan apa yang Rasulullah uswahkan. Tetapi sedih. Terlalu banyak video seperti ini di internet sekarang!!!.

Subhanallah, terlalu banyak usaha perlu digembeling untuk menyucikan pencemaran atas nama Allah oleh perlakuan seperti ini. Islam di benci, Allah di caci dengan perbuatan sebegini. Inilah yang menimbulkan fenomena ISLAMOFOBIA.

Selain dari memikirkan Situasi perang di luar sana, kami berseru agar Ibu bapa peka bahawa anak-anak kita juga sedang bebas menonton aksi ganas spt ini.

Note :
– Video tentera Syria.
– Jangan tonton jika anda ada lemah jantung.
– Untuk dewasa saja.
– Tanpa prejudis. — in Syria.

Sains Fatihah Ayat 7

FATIHAH 7

Sains Fatihah Ayat 7:

SIROT AL-LAZINA ANAMTA ALAIHIM
Jalan, praktis yang telah engkau beri nikmat kepada mereka (pengamalnya)

GHOIRIL MAGHDHUUBI ALAIHIM
Bukan (jalan yang ) dimurkai atas mereka

WALAD DHOOLLIIN
Dan bukan (jalan yang) sesat.

Dalam ayat terakhir yang memberikan 3 rangkap secara berturut ini, ada kaitan dengan sikap dan tabiat kita terhadap setiap hidayah berupa kaedah menjalani kehidupan yang telah Allah beri. Itulah hidayah tentang SIROOT yang harus kita istiqomahkan (IHDINAS SIROOTOL MUSTAQIIM). Di Titian siroot itulah kita meniti kehidupan. Selagi kita masih berada di titian itu, maka Insyaallah kita akan berjaya masuk ke syurga. Bila mana kita tergelincir, berhenti mengamalkan atau tidak istiqomah, maka kita akan tergelincir dan jatuh semula ke jurang neraka.

Secara praktisnya ingin kami ambil beberapa misal bagi memudahkan kefahaman. Ingin kami kaitkan secara khusus kalimah-kalimah; hidayah, siroot, istiqomah, nikmat, maghdhub (murka) dan sesat.

Sirot menuju syurga ini terlalu halus, dikatakan ibarat rambut yang dibelah tujuh. Tidak ramai diantara kita yang nampak. Kerana itu juga ramai yang mudah tergelincir atau tidak minat untuk melaksanakannya dengan istiqomah. Contohnya amalan hidup memberi salam, meminta izin, bersyukur, berterima kasih sesama kita dan sebagainya. Ramai menganggap ia terlalu remeh.

FATIHAH 7 & AMALAN HIDUP SALING MEMBERI SALAM

Salam adalah satu daripada banyak wasilah atau laluan untuk berkomunikasi. Salam juga merupakan sarana doa sesama ahli. Semua faham bahawa silah yang ikhlas, yang beradab dan disertai dengan senyuman manis itu akan merapatkan hubungan (silah), menambah kasih sayang (rahiim). Itulah SILATULRAHIIM. Lebih baik lagi jika diiringi dengan dakapan dan kucupan sayang (kecuali secara haram).

Salam adalah satu sapaan yang wajib dijawab. Salam juga boleh mensucikan dosa-dosa kecil sesama manusia. Tapi bagaimana? Seorang isteri yang memberi salam sebelum masuk bilik, atau tatkala bertemu suami contohnya akan terpaksa dijawab oleh sang suami. Jika 5 minit tadi berlaku kecil hati yang mampu menjauhkan hubungan kita, bahkan boleh membuatkan kita tidak bertegur sapa, maka salam itu akan menyucikannya.

Jika sehari 17x bertembung maka silah itu akan berulang 17x juga. Begitulah juga kesan jika ia di amalkan oleh anak terhadap ibu bapa, terhadap guru, pekerja terhadap majikan, terhadap sesama rakan, sejiran dan sebagainya. Kasih sayang hasil aturan salam itu membahagiakan. Ia satu nikmat bukan?

Ya dengan nikmat itu kita tidak saling memarahi, bahkan perhubungan yang indah yang disusuli dengan pelbagai bicara ilmiah itu akan menambah ilmu dan pengalaman sesama kita. Lebih rapat kita dengan pasangan, dengan ahli, dengan pengatur hidup kita secara islamik akan semakin menambah perkongsian ilmu dan kenikmatan hidup.

TETAPI jika kita tinggalkan amalan itu seketika (tidak istiqomah), orang lain akan mula bersangka-sangka dan tercetus fitnah. Contohnya jika biasanya kita memberi salam hari ini tidak. Biasanya kita jawab salam kali ini tidak. Anda rasa suami anda tahu atau tidak yang anda sedang marah, sedang bermasalah? Atau lebih parah lagi berlaku marah atau tidak jika salam yang diberi oleh suami anda tidak berjawab?

Jika ini berlaku, adakah hubungan baik anda dan suami akan kekal terjalin? Jadi semakin rapat? Atau semakin renggang? Jika hubungan jadi renggang bolehkah berkongsi berita dan ilmu lagi? Nah inilah akibatnya apabila pasangan saling murka kerana tiba-tiba meninggalkan amalan ritual salam, senyum, dakap, kucup atau ciuman yang selama ini telah dirasai nikmat kebahgiaannya tetapi tidak diistiqomahkan dalam kehidupan.

Jika kerenggangan ini berlarutan bertahun tahun, tiada tegur menegur, tiada perkongsian ilmu dan nasihat menasihati sesama sendiri, maka adakah kemungkinan berlaku lagi penyatuan? Mungkin atau tidak situasi yang membingungkan dan menyesatkan (dhol) akan ujud? Kami rasa anda tahu jawabnya.

Itulah hakikat Salam dan kesan akibatnya dalam konteks Fatihah yang perlu dizikirkan, dibaca secara iqra’ dan perlaksanaannya 17x sehari.

FATIHAH 7 & PRAKTIK MEMINTA IZIN

Sama saja dengan salam. Izin juga terkait dengan doa. Jika kita saling meminta izin, ia akan merapatkan perhubungan kasih sayang sesama kita. Itu jalan hidup (siroot), amalan harian yang Allah anjurkan. Walaupun ke atas perkara biasa seperti pergi kerja, sekolah, makan dll. Sesungguhnya para malaikat yang terang-terang diperintahkan melakukan tugas juga meminta izin dari Allah untuk setiap kali melakukannya. Terlalu banyak firman tentang itu. Segalanya dengan izin Allah. “Bi’iznirobbihim min kulli amr”

Contoh setiap kali nak pergi sekolah, nak ke kelas tambahan dll, anak meminta izin dari ibu bapa. Ibu bapa tahu ke mana anak pergi. Lepas izin, ibu bapa memain peranan sebagai pendakwah (Da’ie) yang memberi seruan (doa) kepada anak. Jangan melencong, tumpu pada pelajaran, jangan balik lewat, maklumkan bila dah sampai, hati-hati memandu atau ketika melintas jalan jika berjalan kaki dan apa saja nasihat.

Bayangkan naluri seorang anak apabila menerima doa begitu secara istiqomah dari ibu bapa. Itu belum masuk kucupan, dakapan mesra ayah ibu sebelum berangkat. Nikmat dan membahagiakan bukan?

Bayangkan pula jika sesekali anak tidak minta izin, lari dari apa yang telah diizinkan, ibu bapa pasti terkejut, panik, murka. Juga jika ibu bapa tidak peduli untuk beri nasihat, untuk dakap dan kucup anak seperti biasanya. Pasti anak akan kecewa dan marah. Lama kelamaan masing-masing akan menjauhkan diri, berkecil hati dan mungkin terpesong mengikut kawan, ikut aktiviti yang merosak akhlak. Akhirnya ia akan semakin jauh tersesat kerana kebingungan dengan amalan baik yang tidak kita istioqomahkan.

KESIMPULANNYA

Setiap hidayah tentang cara hidup harian yang Allah telah hidayahkan, yang Rasulullah SAW telah uswahkan harus kita pelajari secara halus dan amalkannya dengan istiqomah. Yakinlah jika kita istiqomah, kita akan dapat rasakan nikmatnya dalam menjalani hidup berkeluarga, bermasyarakat dan bernegara secara Islamik dan sangat mensejahterakan.

Apabila kita tinggalkan, kita akan kelihatan janggal, pelik dan akan menimbulkan fitnah. Akhirnya kita akan dimurkai oleh anggota keluarga atau pengatur hidup atau ketua kita. Isteri akan dimurkai suami. Anak dimurkai ibu bapa. Pekerja akan dimurkai majikan dan sebagainya.

Hasil iqra
WARGA PRIHATIN

Tips Parenting Prihatin 9: Tangani masalah anak “On the spot”!

salam

Setiap anak pasti akan melakukan kesilapan dan kenakalan. Anak yang besar, anak yang kecil, sama sahaja. Cuma bentuk kenakalan dan kesalahan mereka sahaja yang berbeza. Kali ini kami bawakan satu parenting tips yang mudah dan sesuai untuk menangani anak-anak kecil yang nakal.

Sebaik sahaja kita berjaya menangkap anak kita melakukan kesilapan, apa yang kita perlu buat? Tegur on the spot! Ini adalah mekanisma mendidik anak tentang “do and don’t s” dan “damage control”. Ia mengajar anak tentang “rules and regulations, boundary and limitation” sejak bayi lagi.

Mari kita lihat contoh ini.

Kita lihat anak kita yang berumur tiga tahun mencubit adiknya yang masih kecil. Apa yang perlu dibuat? Terus tegur dan hukum mereka? ataupun tunggu ayahnya balik dan kemudian laporkan kepada ayahnya untuk diambil tindakan?

Tindakan pertama akan segera menghentikan perlakuan mencubit adik itu, dan memberikan mesej kepada anak bahawa apa yang dilakukannya itu salah. Tindakan kedua akan menghimpunkan kesemua kesalahan anak yang telah dihukum pada hari itu, dan ditegur/dihukum kesemuanya pada malam hari.

Anak-anak kecil terutamanya yang belum bersekolah banyak melakukan kesilapan dan kenakalan setiap hari. Ini disebabkan oleh sifat mereka yang suka mencuba, suka mengikut-ikut apa yang mereka lihat, serta masih tidak tahu lagi mana yang betul dan mana yang salah. Ada yang mereka lakukan itu baik, dan pasti juga ada banyak yang salah. Selain itu, memang sifat anak-anak kecil ini tidak mampu untuk mengingati kesemua yang mereka lakukan untuk satu tempoh masa yang panjang. Mereka juga masih keliru dengan masa.

Oleh itu, setiap kali kita mendapati anak kita melakukan sesuatu kesalahan, maka perlulah kita menegur mereka pada ketika itu juga, ketika ditangkap melakukan kesalahan tersebut. Jika kesalahan itu besar atau berulang dan perlu dihukum, hukumlah mereka pada ketika itu juga. Rotan, ketuk ketampi, time frame, atau apa-apa hukuman yang bersesuaian. Berbanding dengan menghimpunkan kesemua kesalahan yang mereka telah lakukan dalam tempoh sehari, dan dinasihati/dihukum pada penghujung hari, kaedah ini adalah kurang berkesan berbanding tegur on the spot. Mengapa?

Pertama, daya ingatan anak-anak. Jika ditegur dan dihukum on the spot, mereka masih ingat lagi dengan jelas apa yang telah mereka lakukan. Pada waktu itu juga mereka tahu apa yang telah dibuat itu salah. Mereka mungkin telah pun lupa pada apa yang telah mereka lakukan jika tidak ditegur “on the spot”.

Kedua, terlalu banyak perkara yang telah mereka lakukan dalam satu-satu hari. Setelah ditegur/dihukum on the spot, mereka akan tahu untuk kesilapan yang mana mereka ditegur/dihukum. Sebaliknya, mereka akan keliru dan mungkin tidak tahu daripada banyak perkara yang telah mereka lakukan pada hari tu, atas kesalahan manakah mereka ditegur dan dihukum itu. Itu tidak termasuk kerusakan dan kerugian akibat kenakalan mereka yang juga bertimbun. Ingat, biasanya satu kesalahan yang kita tangkap “right handed” ada 10 lagi yang tidak kita ketahui.

Ketiga, dengan menegur on the spot, mereka akan segera menghentikan kesalahan yang telah mereka lakukan itu dan tidak mengulanginya lagi. Penting untuk menghentikannya segera berbanding dengan menghentikan sesuatu yang telah terbiasa kerana telah berulang kali dilakukan.

Hari ini ramai ibu bapa moden sudah lupa mendidik anak melalui pencegahan (hudud). Depan ibu bapa, depan tetamu anak boleh panjat atas meja, ramas kuih dan tembikai yang dihidang pada tetamu. Berlari-lari depan orang tua tanpa adab, salam orang tua tanpa tunduk, malah tarik tangan orang tua sampai nak tersungkur. Bagi kami itu sudah masalah berat. Hasilnya ramai anak muda kini SUKAR DITEGUR.

Warga Prihatin mendapati habit ini boleh mendisplinkan anak. Ia mengurangkan kerusakan dan kecederaan. Yang penting mengurangkan KEDEGILAN anak. Marilah kita sama-sama menegur anak kita ON THE SPOT setiap kali kita nampak mereka melakukan kesalahan.

Kudap kudap
IBU PRIHATIN

Tips Parenting Prihatin 8 : Stimulasi Timang Tinggi-tinggi

timang

Timang tinggi-tinggi, Sampai pucuk atap
Belum tumbuh gigi, Dah pandai baca kitab.

 

Kami tak nafikan Shaken baby Syndrome (SBS) boleh menyebabkan kematian dan ia disebabkan oleh CARA SALAH menimang anak. Untuk bayi di bawah umur 1 tahun ia memang tidak sesuai walaupun dengan teknik yang betul, tetapi apa yang kami akan kongsikan ialah pelbagai cara stimulasi fizikal untuk menunjang pembangunan otak mereka pada umur yang sesuai.

Kami mengkaji mengapa adab Jawa lebih pro kepada menimang, mendukung dan kelek anak. Bagi bayi yang berumur 1 tahun ke bawah, gunakanlah pelbagai teknik seperti menterbalikkan mereka. Kelek mereka dan kadangkala terbalikkan mereka semasa kita mendukung mereka. Sewaktu mendakap juga kita boleh gerak-gerakkan dalam keadaan berpusing pada kaki kita. Amalkan juga buai bayi dengan kaki, baringkan bayi atas kaki kita dan buai dengan sedikit hayunan kaki kita ke kiri dan kanan. Berikan kesan urutan kaki kita sepanjang tubuh mereka, dengan baringan yang agak sedikit menjunam ke bawah.

Ini terbukti secara perubatan untuk lebih mengaktifkan nerve system dan meninggikan aliran darah ke bahagian kepala dan otak mereka. Adrenalin juga meningkat dan di situlah berlaku pendedahan awal terhadap excitement. Buktinya, anak ini akan ketawa dan merasa seronok seakan akan mereka di geletek sedikit dengan manja. Jika daripada biasa lalu mereka menangis itu tandanya anda sudah keterlaluan.

Setelah melebihi 1 tahun, timanglah mereka. Timang dengan teknik yang betul. SBS boleh berlaku jika anda timang dan sambutnya dengan cara yang keras. Jika anda kurang yakin, mulakan menimang di atas air, kolam renang, sungai atau laut. Seharusnya jika anda timang dan sambut semula, serapkan halaju sambutan sehingga berhenti itu dalam keadaan melutut dan bukannya terus sambut. Lebih tinggi anda lambung, lebih berani anak anda, tidak mudah jadi kecut dan gayat.

Gambar Hiasan - Dari seorang bapa follower fb Saiful Nang yang suka menimang anaknya atas air. Ini sangat baik di samping mengelakkan bahaya ia juga boleh mengajar anak berenang.
Gambar Hiasan – Dari seorang bapa follower fb Saiful Nang yang suka menimang anaknya atas air. Ini sangat baik di samping mengelakkan bahaya ia juga boleh mengajar anak berenang.

Dalam hal ini ibu bapa juga melatih diri untuk fokus dan mempertahankan nyawa anak. Ia merapatkan hubungan antara anak dan bapa. Ingat, jangan timang dan lambung anak di tempat yang berbumbung rendah, nanti anak anda tersangkut pulak kat kipas! sebaiknya bawa anak keluar dan berinteraksi dengan timangan sambil berekreasi. Mulakan dengan lambungan yang sangat rendah dan tambah ketinggian sedikit demi sedikit sehingga anda lebih fokus dan yakin dan anak anda tidak terencat kerana terkejut.

HATI-HATI, JANGAN SERAHKAN NYAWA ANAK ANDA KEPADA ORANG LAIN YANG TIDAK PANDAI MENIMANG DENGAN CARA YANG BETUL.

Sebenarnya secara psikologi, para isteri yang memerhati timangan yang bersungguh-sungguh oleh suami terhadap bayi yang dikandung oleh mereka itu juga akan turut merasa berbangga dan besar hati. Kita tidak akan timang anak dengan sungguh-sungguh jika tidak kerana rasa kasih sayang yang sangat tinggi terhadap anak kita.

Anak-anak kami di Prihatin semuanya kami timang dan kami lakukan pelbagai stimulasi fizikal untuk mengaktifkan adrenalin, saraf dan edaran darah mereka. Hasilnya, stimulasi minda itu menjadikan anak-anak kita orang yang hebat pembangunan mindanya. Sentuhan badan (body contact) akan turut merapatkan hubungan secara biologi dan psikologi anak terhadap kita. Seterusnya, apa yang kita kata dan ajar kepada mereka mudah untuk mereka cernakan.

Ternyata itu berlaku dengan bukti yang kebanyakkan anak-anak di Prihatin yang menerima stimulasi begitu sudah mula petah bertutur seawal umur 18 bulan lagi, berbanding dengan yang tidak menerima ‘treatment’ seperti itu..

Selamat mencuba.

Kudap-kudap

WARGA PRIHATIN

Tips Parenting Prihatin 7 : Isteri Taat & Suami Berilmu Membuahkan Anak Gemilang.

ego isteri (Large)
Hari ini kita banyak melihat bagaimana anak-anak begitu sukar untuk dibentuk dan kebanyakan tidak mendengar kata-kata kita selaku ibu-bapa kepada mereka. Terhasilnya anak yang begini adakalanya memeningkan kepala kita selaku ibu bapa.

Tip pendidikan anak yang akan kami kongsikan hari ini adalah peri pentingnya seorang isteri taat kepada suaminya selagimana suaminya tidak menyuruh beliau melakukan perkara-perkara mungkar.

Dari pemerhatian kami, bilamana seseorang isteri tidak mendengar kata atau ayat mudahnya  adalah “Queen control atau Bossy terhadap suami” di dalam rumahtangga, maka tidak berlaku amalan izin, salam dan ampun. Cara tak sengaja ini akan mencipta anak-anak yang sukar untuk dibentuk.

Kesukaran menerima teguran dan mendengar kata dan arahan dicipta oleh ibu terhadap anak. Ini adalah kerana anak-anak tersebut sudah dididik secara semulajadi oleh ibunya dari dalam kandungan dan buaian lagi untuk membawa sifat memprotes atau menjadi tuan,
Oleh itu untuk ibu-ibu sekelian bilamana anda mendapati anak anda agak degil dan sukar di bentuk, anda hendaklah suluh ke dalam (check diri) anda samada anda sudah memenuhi ketaatan kepada suami anda.

Ini bertepatan dengan fiman Allah “Al rijal lu qawwamuna alanisa” “Lelaki itu adalah pemimpin pada wanita.”

Anak-anak dilahirkan bersih tapi ibu-bapalah yang mencorakkanya menjadi Yahudi, Nasrani atau Majusi. Nak dijadikan petah atau bisu, pemarah atau penyabar, banyak senyum atau banyak muncung, mudah dengar kata atau degil, berdikari atau manja, rajin atau malas dan sebagainya.

Cuba kita sorot kembali bagaimana ketaatan Siti Hajar kepada suaminya Ibrahim a.s. lalu  membuahkan hasil anak yang hebat seperti Ismail a.s.. Walaupun terpaksa mengorbankan anak kesayangan baginda, keputusan untuk patuh hanya dibuat dengan satu pertanyaan sahaja “ Adakah ini dari Allah?. Maka apabila Nabi Ibrahim a.s. jawab Ya, Ianya dari Allah dan Siti Hajar dengan sangat redha dan taat mematuhi kehendak suaminya. Dari Keturunan Siti Hajar lah lahirnya Muhammad Rasulullah SAW.

Oleh itu ibu-ibu sekalian untuk kita kemudian hari melahirkan generasi yang hebat sama-samalah kita mendekatkat diri dengan pengatur rumahtangga iaitu SUAMI kita dan berlaku taatlah kepada mereka dan mintalah redha mereka terhadap kita setiap pagi dan petang.

Apa pun hanya bapa yang berilmu, ada pengetahuan tentang wahyu dari Allah saja yang akan selamat untuk dipatuhi. Oleh itu, pujuklah suami anda untuk mencintai ilmu.

Ibu-ibu warga Prihatin sepakat untuk melahirkan generasi yang hebat melalui pendekatan ini, anda bagaimana?

Kudap-kudap sedap dari Ibu-ibu,
WARGA PRIHATIN

Puisi Minyak Naik – Rintihan Rakyat Marhaen, DR MAZA

Kesusahan bagi mereka sudah biasa. Tetapi tidak bagi kita. Akan sampai saat nanti, kasih Allah bertukar benci. jika kita terus buat tak reti. Bila tiba ketika sudah, doa mereka bertukar sumpah.yang kita nikmati akan dimusnah, bila kasih Allah bertukar marah. Kerana kita buat tak kisah.
Kesusahan bagi mereka sudah biasa. Tetapi tidak bagi kita. Akan sampai saat nanti, kasih Allah bertukar benci, jika kita terus buat tak reti. Bila tiba ketikanya sudah, doa mereka bertukar sumpah. yang kita nikmati akan dimusnah, bila kasih Allah bertukar marah. Kerana kita semua buat tak kisah… Semuanya alpa dan terus bermewah.

Bagi yang minat dan mampu memahami puisi, mungkin apa yang diluahkan oleh Dr MAZA ini boleh dikongsikan mesej yang tersirat. Sebarkan seluas mungkin untuk menyedarkan golongan angkasa di istana kayangan, yang masih lagi alpa dilamun kemewahan. Semuga usaha kita mampu menjentik hati mereka untuk sejenak menunduk melihat sengsara rakyat marhaen di bawah. Bukan sekadar ritual pilihanraya, malah tuntutan keprihatinan aktual sepanjang masa.

Bukan kerana kita BN atau PR atau tidak berparti sekalipun. Ini adalah naluri kehidupan. Kami terlalu sebak membaca puisi ini kerana ia amat terkait dengan usaha kami di RPWP. Ya, puisi ini amat terkait dengan golongan yang kami dampingi setiap hari. Hasrat untuk membela golongan yang kurang bernasib baik inilah yang membuatkan kami berhempas pulas setiap hari, menyiapkan sarana kompleks RPWP.

Johari Ibrahim (Anak-anak panggil sebagai Ayah Jo) semasa kerja-kerja konkrit. Sekiranya lori konkrit datang, tidak kira jam berapa kami bersedia untuk keluar dan menyudahkannya. Jika nak beli konkrit yang menghantar ikut masanya, mahallah bayarannya. Jika kita ambil konkrit lebihan dari tapak pembinaan, masa mereka sampai pula yang tak menentu.
Demi memenuhi tuntutan pertiwi, Bukan untuk kepentingan peribadi, Bukan juga untuk anak sendiri. Sama-sama bergotong royong saja membina kompleks RPWP – Sila klik untuk membaca.

Alhamdulillah kami bersyukur, kerana dengan ini jugalah kami dapat merasai sentuhan puisi ini kerana kami lakukan dengan tangan-tangan dan poket rapuh kami sendiri. Jika segalanya datang bergolek dengan mudah, keperihatinan sebenar mungkin kurang dapat kami rasai.

Tidaklah kami lakukan usaha ini kerana anak-anak jagaan kami semata-mata, malah kami prihatin dengan nasib dan kesengsaraan yang di alami oleh umat sedunia, tidak kira bangsa dan agama, tidak kira dari mana. Islam itu agama syumul dan pemurah, Islam mampu merahmatkan alam secara fitrah.

Alhamdulillah, Itu jugalah yang membuatkan Non Muslim turut mengiktiraf dan ikut prihatin. Belum lagi kami berani paparkan pelbagai apresiasi dari mereka, yang masing-masing meminta agar dirahsia. Tetapi setakad ini ia cukup membuatkan kami bahagia, kami gembira kerana ALLAH mula dipuji, bukan saja oleh kita, malah oleh orang yang kita lihat selama ini menghina. Ya, secara semulajadinya Islam itu tinggi dan mulia.

Kami Gembira melihat orang Bukan Islam pun dah turut suka. Ini menjadi motivasi untuk kami teruskan berpuasa, menambah kekuatan menggandakan usaha.
Kami Gembira melihat orang Bukan Islam pun dah turut suka. Ini menjadi motivasi untuk kami teruskan berpuasa, menambah kekuatan menggandakan usaha.

InsyaAllah, jika Islam itu difahami dan dilaksana dengan sebenar-benarnya, bukan sekadar ceramah ceramah saja, itulah ‘offensive method’ yang sangat berkesan. Sesungguhnya ‘the best deffence is offense’. Kita tidak perlu ‘usik’ mereka yang membenci, menarik mereka yang lari, cuma perlu kita tunjukkan kebenaran dan kebaikan agama ini.

Lebih 4 tahun Mr Fong menyumbang Kayu, juga menghantar belanja makan di setiap Hari Raya. Klik Jika anda ingin baca artikel beliau di sini.
Lebih 4 tahun Mr Fong menyumbang Kayu, juga menghantar belanja makan di setiap Hari Raya. Klik Jika anda ingin baca artikel beliau di sini.

Agama itu terletak di hati, tidak akan mampu, malah tidak perlu kita berhempas pulas mencegah murtad dengan instrumen akta, penjara dalam rumah, sekat di mahkamah, sekat di pejabat pendaftaran dan lain-lain. Jika anak-anak kita benar-benar faham apa itu Islam dan segala kebaikkannya, bukan saja mereka tidak akan meninggalkan agama, malah akan turut membangun dan menggalangnya.

Mengenali Tanda gejala
Mengenali Tanda gejala sosial anak-anak kita. Kami amat sedih dan bimbang. Mereka juga hidup bersama anak anak kita. Jika kita gagal merubah mereka bermakna anak kita juga akan terdedah dengan gejala yang sama.

Kongsikanlah kepada yang lain agar kita sama-sama dapat merawat hati dan jiwa yang telah lama kering kontang dari hidayah sebenar. Sekali lagi, puisi ini bukan untuk kenaikan harga minyak tahun ini, namun ia terkait dan secara umum ingin kami ajak masyarakat melembutkan hati melaluinya.

Kita bebas untuk berlainan pendapat. Tolong jangan marah dan membenci kami maupun DrMAZA jika isi mesej ini dan puisi ini tidak bersesuaian dengan jiwa dan pendirian anda. Apa yang kami rasakan baik belum tentu baik pada anda.

>>>>>>>>>>PUISI BERMULA<<<<<<<<<<<

Malulah kita pada si kecil. Hakikat jauhari yang mengenal Manikam, hanya si miskin yang tahu erti kesusahan, hanya si fakir yang tahu erti kesedaran. Hanya Marhaen yang ingin menghulur bantuan.
Malulah kita pada si kecil. Hakikat Jauhari yang mengenal Manikam, hanya si miskin yang tahu erti kesusahan, hanya si fakir yang tahu erti kesedaran. Hanya Marhaen yang ingin menghulur bantuan. Sedang si Kaya sibuk mengejar pangkat menghimpun harta.
Kalian rampas subsidi kami, entah ke mana dibawa lari…
Kalian beritahu, wang mesti dicatu, kita sedang menuju maju…
Kalian kata: jika tidak, semua menderita, habis harta negara…
Kalian berbahasa: bukan barang naik harga, cuma subsidi turun sahaja…

 

Kami ini orang desa, mungkin tidak pandai kira berjuta-juta…

Kami orang kecil kota, mungkin tiada sedemikian harta…
Jika kalian tipu sebegitu, biasanya kami diam selalu…
Tapi dapatkah kami dibohongi, tentang suapan saban hari?…
Apalah yang dapat diberitahu anak ke sekolah?
Poket papa semakin parah? Wang semakin lelah?
Jika semalam berlauk, hari ini cuma berkuah,
Kerana kerajaan kita sedang susah? Maka subsidi kita terpaksa diserah…

 

Jika semalam kau makan sepinggan, hari ini Cuma saparuh,

Kerana barang makin angkuh, wang papa makin rapuh…
Apa yang dapat dibisik pada anak yang berkopiah ke madrasah?
Makananmu sayang, sebahagiannya sudah hilang…
Jika mereka bertanya siapa yang bawa lari?
Kepada siapa patut kami tuding jari?
Janganlah nanti mereka membenci pertiwi…
Akibat pencuri harta bumi rakyat marhaen ini..
Atau kami jadi insan curang…
Kami beritahu; cuma subsidi sahaja yang kurang?
Tiada apa yang hilang, nanti akan datang wang melayang…

 

Dengar sini wahai yang tidak memijak bumi!

Pernahkah kalian mengintipi kehidupan kami…
Pernahkah kalian ngerti makna derita dan susah hati…
Kami yang semput bagai melukut di kota kedekut…
Kami yang bekerja hingga senja di desa yang makin terseksa…
Kami bertarung nyawa dan masa, menghitung setiap belanja…
Pernahkah kau merasa? Rumah bocor yang lanjut usia…
Baju dan kasut anak yang koyak ?
Tinggal dalam rumah yang berasak-asak…?
Siang kami sebak, malam kami sesak…
Sedangkan kalian manusia angkasa…
Istana permata kalian bina, kereta berjuta semua kalian rasa…
Elaun kalian merata-rata, dari isteri sehingga seluruh keluarga…
Hidangan kalian istimewa, konon meraya kemakmuran negara…

 

Tapi kami masih di sini… Di teratak usang ini…

Dengan lauk semalam.. Dengan hidangan yang tidak bertalam…
Dengan rumah yang suram… Dengan wang yang hampir padam…
Tiada istana lawa…Tiada kereta berharga…
Tiada layanan diraja… Tiada baju bergaya…
Tiada kediaman menteri… tiada hidangan VIP …
Tiada persen di sana-sini… Tiada bahagian untuk anak dan bini…

 

Tiba-tiba kalian kata: Kamilah beban negara…
Aduhai celaka bahasa yang kalian guna…
Kalian yang belasah, Kami yang bersalah…
Kalian buat untung, Hutang kami tanggung…
Kalian mewah melimpah, Kami susah parah…
Kalian hilangkan wang, Poket kami yang terbang…
Kalian bina istana, Rumah kami jadi mangsa…
Kalian makan isi, Kami dijadikan abdi…
Lantas, kalian rampas lagi subsidi…
Ke mana wang itu pergi nanti?

 

Jika kalian berhati suci, Wajib mengganti buat kami…

Jika tidak pun buat gula yang konon merbahaya..,
Mengapa tidak beras diturun harga?
Jika tidak untuk minyak kereta…
Mengapa tambang tidak potong sahaja…
Tapi entah berapa kali janji…
Konon: Nanti kami ganti, kami ganti, kami ganti…
Hari demi hari, ceritanya pun tidak berbunyi lagi…
Kami terus termanggu di sini…
Kalian juga yang nikmati… Kami hanya menggigit jari…
Kembalikanlah kepada kami harta negara…

Jangan hanya kalian sahaja yang merasa…
Dr MAZA , July 2010….

 

kemana_pergi_subsidi_kami1

Minyak Naik & Naik Minyak

1243484_10152174057797786_1114428270_oTidak ada siapa pun yang suka harga minyak, bahkan apa barang pun naik harga kecuali pihak pengeluar yang berkepentingan ekonomi saja. Itu masalah yang harus kita hadapi suka maupun terpaksa. Berita kenaikan harga petrol semalam telah membuatkan semua meluahkan perasaan di WALL facebook. Nampaknya itu saja jalan melepas geram, marah dan kecewa.

Ramai juga yang terlupa mengadu dan merujuk kepada Allah untuk mencari ketenangan menghadapi musibah ini. “Qul-Innalillahi Wainna Ilaihiroojiuun”, “Katakanlah sesungguhnya bagi Allah dan sesungguhnya kepada Allah kembali segala RUJUKAN”. Setiap yang berlaku pasti ada rujukan yang harus kita cari, agar kita boleh kembalikan diri kita kembali redha dan tenang.

Sepertimana biasa, kami bincangkan bersama-sama dengan santai semasa berdipan-dipan dan merumuskan seperti ini. Di samping kami sendiri perlu tenangkan hati, kami pasti ada ramai rakan-rakan yang akan hantar mesej bertanya pendapat. Ternyata tekaan kami benar. Terima kasih kerana sudi bertanya kepada kami yang jahil dan hina dina ini.

Apa sebenarnya yang menyebabkan rakyat marhaen marah sangat? adakah sebenar-benarnya kerana minyak naik sangat? Atau ada perkara lain? Mari kita lihat poin-poin yang meledak perasaan rakyat.

MARAH SEBAB SEMUA BERATUR TAPI TIDAK DAPAT MINYAK.

Macam-macam ragam tunjuk perasaan keluar di internet. Sampaikan ada stesen minyak yang dimusnahkan. Haruskah sampai merusuh tanpa usul periksa begitu? Inilah masalahnya bila tiada ketelusan dari satu pihak dan kurang ilmu, kurang iqra’ dari satu pihak lagi yang menyebabkan keadaan tegang. Ketenangan itu gambaran syurga, ketegangan gambaran neraka. Maka ramailah yang terbakar dalam neraka dunia ini dengan fenomina minyak naik dan dibalas dengan naik minyak.

Salah seorang co-founder RPWP memang seorang pengusaha stesen Petronas. Memang bekalan telah disekat dan disukat, tidak seperti biasanya. Jadi apalah nasib stesen petrol yang dirusuh itu?

Kesilapan pihak penguasa pula ialah sudahlah nak naikkan harga, sekat pula bekalan. Apa lah salahnya jika dilebihkan bekalan, sekurang-kurangnya rakyat marhaen yang tidak fikir panjang ini boleh sejuk sikit hati.

KEPERLUAN BERATUR DAPATKAN MINYAK SAAT AKHIR

Kita lihat begitu ramai motosikal dan kereta yang beratur untuk mengisi full tank. Berapakah nilai full tank bagi sebuah motosikal? Berapakah penjimatan dari kenaikan harga RM0.20 seliter itu bagi tangki sebuah motosikal atau kancil? Berapa lamakah bertahan tangki yang penuh itu?

Nah, apakah yang sedang kita lihat dari fenomena ini sebenarnya?

1. Kita kurang bijak dalam urusan perkiraan untung rugi. Jika kita berjaya topup 5 litre, bermakna kita hanya jimat RM1. Untuk 20 litre kita jimat RM4 saja. Apa yang boleh kita dapat dengan RM1 hari ini? berbaloikah merusuh, tambahan tanpa usul periksa begitu? Jika kebetulan memang benar minyak habis, dan memang itulah sebenarnya berlaku, tidak kah kita telah menganiaya pengusaha yang tidak berdosa? Jika tertangkap pula kita akan ditahan di lokap, yang belajar tak dapat belajar, yang kerja tak dapat kerja… berbaloikah?
2. Ini juga mungkin sedang menunjukkan betapa rakyat sedang berada dalam situasi yang sangat terhimpit ekonominya.

MARAH SEBAB KERAJAAN TIDAK BERTERUS TERANG & MUNGKIR JANJI

Apabila kita sudah berjanji, ia akan di ikat sebagai satu akad yang perlu dipenuhi.

“Wahai orang-orang yang beriman penuhilah setiap akad-akad itu.” (QS. Al-Maidah: 1)

Rasulullah saw. bersabda:
“Janganlah kamu menyongsong rombongan orang-orang berkendaraan; janganlah kamu menjual dengan harga menyaingi harga jual orang lain; janganlah kamu membohongkan harga barang; janganlah orang kota menjualkan kepunyaan orang desa;” (Dari Abu Hurairah r.a.)

“Kecurangan apa yang lebih besar dibandingkan ketika engkau berbicara dengan saudaramu, ia mungkin berfikir bahwa engkau mengatakan kebenaran sedang engkau menipunya dengan mengatakan kebohongan”. (H.R. Bukhari)

Ada nota kecil di bawah foto hiasan di atas yang menayangkan janji pilihanraya yang tidak ditepati. Berbagai-bagai keratan akhbar dikeluarkan semula. Dimanakah silapnya?

Inilah sebenarnya yang berlaku. Bagi kami, apa yang berlaku adalah kerana kita tidak cukup berBasmallah dalam apa saja tindak tanduk kita. YAB DS PM sama juga dengan DSAI suka-suka menetapkan sesuatu yang belum pasti. Yang satu menetapkan harga Minyak PASTI turun, yang satu lagi menetapkan PASTI TIDAK NAIK selepas pilihanraya. Kami sudah masak dengan janji-janji seperti ini, jika DSAI naik, perkara yang sama juga berkemungkinan akan berlaku. Kami berkerabat dan memerhatikan tingkah ahli politik sedemikian CUKUP LAMA, dengan kedua dua belah pihak.

Rasulullah sendiri tidak berani menetapkan harga pasaran, biarpun baginda berkuasa.

“Wahai Rasulullah, tentukanlah harga-harga untuk kita.” Jawab Nabi: “Sesungguhnya Allahlah yang menentukan harga, Maha Penggenggam, Maha Pembentang, Maha Pemberi rizki…” (Sunan Abu Dawud)

Dalam hadis lain Rasulullah SAW bersabda,
“Hanya Allahlah yang menaikkan dan menurunkan harga-harga” (Ibnu al-Qayyim, al-Thuruq al-Hakiimah).

Sistem Allah (bagi orang yang nak berbuat atas Nama Allah lah, jika buat atas nama sendiri kami no komen), sistem Basmallah menetapkan agar tiada sesiapa boleh dan berhak menetapkan harga pasaran untuk masa depan. Biar Allah melalui fenomena alami yang menetapkannya, iaitu melalui proses “supply and demand”. Ya mungkin praktik forward purchase, subsidi dan sebagainya membolehkan kita menetapkannya ke suatu tahap, namun ia harus beralaskan INSYAALLAH, jangan kita terlalu yakin. Itu yang kita selalu lupa.

Apa tidaknya hanya Allah yang tahu apa akan terjadi dengan situasi bekalan dan permintaan. Jika kita tetapkan harga minyak, tiba tiba berlaku peperangan yang kita tidak jangka dan bekalan kurang sedangkan permintaan bertambah untuk menggerakkan jentera yang memusnahkan manusia. Jika kita tetapkan harga ubat, tiba tiba datang wabak atau ledakkan senjata kimia yang menyebabkan permintaan bertambah, lebih teruk lagi jika kilang pembuat juga turut musnah. Kedua dua faktor penetap harga terjejas. Apa kuasa yang kita ada? Apa perlu kita buat?

Apabila kita sedar kita tersilap langkah, kita kena bayar kifarah. Kita kena merendah diri dan memohon hidayah, memohon ampun dari semua pihak yang terlibat. “Habluminallah wa habluminannas.” Mohon ampun dari Allah dan dari manusia yang teraniaya dengan kesilapan kita. Bukan main silap mata, nafi menafi. Bukan sekat bekalan sampai ke saat akhir sehingga rakyat mengamuk kerana minyak habis setelah beratur 2 jam.

BAGAIMANA NAK SEJUKKAN HATI?

Nah ini sebenarnya perkara yang paling penting.

a) Kos tambahan dan cara mengatasinya:

Ramai yang mencadangkan kurangkan perjalanan bermotor, banyakkan naik basikal, naik lembu, naik keldai, buat pangkin atas motor sampai boleh naik 10 orang, car pooling dll. Semua itu sekadar lawak yang semakin menyakitkian hati rakyat. Mari kita kira kos sebenar.

Kenaikan harga 1 liter = 20sen, setiap 5 Liter = RM1, jika penuh tangki 25 liter = RM5

Jika kita isi minyak penuh tangki 2x seminggu (bagi yang kuat berkenderaan), bermakna 8x sebulan kita isi full tank.

Ia jadi RM40 BELANJA TAMBAHAN sebulan. Atau RM480 setahun. Jika kita hanya bermotosikal yang hanya 5 liter muatan tangki pula (kira motor besar jugalah), kos tambahan kita hanya RM1. Anda boleh kira sendiri berapa kos tambahan setahun.

Hari ini kita marah kerajaan yang sudah beri kita BRIM RM500. Masih ada baki RM20. Dengarnya kerajaan nak tambah jadi RM1,000 lepas ni, bersyukurlah, Alhamdulillah. Jangan marah sampai tak mau pergi ambil duit BRIM. Itu hak anda. Itu duit Rakyat.

Kepada pihak-pihak berkenaan tebuslah kesilapan ini dengan sedekah,

“Sesungguhnya para pedagang akan dibangkitkan di hari kiamat dalam keadaan durhaka, kecuali orang yang bertakwa kepada Allah, berbuat kebajikan dan bersedekah.” (HR. Tirmizi, Ibnu Majah)

“Wahai para pedagang, sesungguhnya dalam jual beli terdapat kelalaian dan sumpah, maka bersihkanlah dengan sedekah.” (Dari Qais bin Abi Gharzah, HR. Tirmizi, Abu Daud, Nasai, Ibnu Majah)

Mari kita permudahkan urusan ini samada pihak rakyat yang menuntut atau pihak kerajaan yang memberi, agar aman dan tenang kita meneruskan kehidupan. Ingatlah bahawa ketegangan, emosional akan merosak akal dan iman,

“Semoga Allah merahmati seseorang yang mudah apabila menjual, membeli dan jika menuntut haknya.” (HR. Bukhari)

b) Jelaskan Impak Ekonomi Terhadap Rakyat Bawahan

Fenomena silap mata dan harapkan magik untuk mengatasi masalah juga merupakan satu masalah besar. Bukanlah rakyat Malaysia ini bebal sangat, Cuma kerajaan kurang sangat bersungguh-sungguh menjelaskan sesuatu sebelum bertindak. Sudah begitu, main silap mata pulak, semalam kata tak naik, hari ini naik. Sudah la tu sekat bekalan pulak…!

Yang banyak guna kenderaan berkuasa tinggi dan banyak pula berjalan adalah orang yang berduit. Yang tidak dapat BRIM (sepatutnya lah).

Rakyat miskin naik basikal atau motosikal saja. Insyaallah jika BRIM di naikkan mereka tidak banyak guna petrol sangat, jadi ringanlah sikit. Jika masih tak cukup juga barulah kita kurangkan perjalanan kita. Itu yang paling penting bagaimana kita belajar adjust cara hidup.

c) Belajar jadi pemaaf dan cari jalan untuk sampaikan mesej dengan baik

Kami juga dari golongan yang terlalu banyak guna bahan bakar kerana mengurus anak-anak asnaf dan yatim yang ramai. Ada 15 buah kenderaan berjalan setiap hari. Tapi kemarahan tidak membahagiakan, ia memakan hati dan membuatkan emosi mengawal akal. Kami tidak mahu jadi orang yang kurang akal dek tekanan emosi.

Dari RUJUKAN (Rooji’un) kepada aturan alam yang ditetapkan Allah seperti di atas, juga dari firman dan hadis, kami terima yang ALLAH menetapkan aturan alam, termasuklah kenaikan harga ini. Kami harap ada pihak kerajaan yang membaca mesej ini dan memberi peluang penangguhan sekurang-kurangnya sampai hujung tahun ini seperti yang dijanjikan sebelum pilihanraya. Jika tidak, bukan saja manusia yang benci, Allah lebih benci lagi. Dan jika Allah sudah benci, kemanakah lagi kita ingin mengadu? Atau kita memang tidak lagi pedulikan ALLAH?

Surah 61. Ash Shaff

2: Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan?
3. Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.

Jika tidak mampu, berterus terang dan memohon maaflah kepada rakyat. Tambahlah segera BRIM, kerana kasihan si miskin, Abang beca, warga emas yang suka maupun terpaksa akan turut menanggung akibat kerana kenaikan harga barang lain. Jangan lupa juga kawal dengan perkiraan yang tepat kenaikan harga barangan lain yang sebenarnya duduk di tangan peniaga yang biasanya suka suka saja naikkan harga. Yang naik itu harga petrol barang pula di angkut dengan lori diesel.

Terlalu banyak jika nak ditulis semuanya, kami rasa cukuplah setakat ini sekadar tidak menghampakan mereka yang meminta pendapat. Kami tidak harapkan BRIM untuk cover kenaikan harga minyak. Kami Cuma belajar kurangkan perjalanan yang tidak berfaedah dan cari jalan untuk terus berpuasa. Para Nabi terdahulu pun telah dididik, siap untuk berpuasa akibat tiada bekalan (bukan sekadar naik harga) selama 7 tahun.

Mohon jangan pedulikan cetusan kami jika anda rasa tertekan dan sanggup naik minyak dengan cetusan ini. Kami tidak mahu kerana cetusan ini kasih sayang kita terjejas. Kami sangat sayangkan anda dan keluarga anda semua.

Cetusan tenang dari
WARGA PRIHATIN

Syafaat & Afiq – Mahasiswa Prihatin dari Buruh Kasar Tanpa Gaji

Jika semasa matrikulasi, mereka tidak dapat memasuki sebuah matrikulasi berdua, tetapi kali ini, kedua-dua sahabat baik ini mampu mendapatkan satu kursus di sebuah universiti yang sama di Universiti Teknikal Malaysia. Alhamdulillah

SYAFAAT DAN AFIQ KINI DI UNIVERSITI

Hari ini hari sunyi kami semasa bekerja di Prihatin. Hilang sudah kelibat lincah Afiq, hilang juga kerajinan tangan Syafaat. Rindu pula kami dengan kekalutan Afiq kadangkala semasa mendapat instruction yang bertimpa-timpa. Rindu juga dengan kepantasan Syafaat semasa menerima instruction sebelum instruction itu habis tetapi action pula jadi salah.
Apapun, kami redha melepaskan mereka yang sebelum ini bergelumang debu dan konkrit basah bersama-sama kami. Mereka teruskan jihad KEBAJIKAN kepada jihad PENDIDIKAN dengan memasuki universiti untuk menyambung pengajian.

WANG ZAKAT & SADAQAH

Kemasukan anak-anak kami tahun ini ke program ijazah ada 3 orang, 2 lelaki dan 1 perempuan. Alhamdulillah setakat ini azam dan cita-cita kami dalam jihad pendidikan terhadap anak-anak termakbul sudah. Sejak 2005, kesemua anak-anak yang kekal di bawah jagaan kami sehingga SPM, berjaya masuk ke Universiti.

Syukur Alhamdulillah kerana sejak akhir-akhir ini, kami mula menerima sumbangan dari rakan facebook yang mula tampil memberikan sumbangan zakat secara langsung kepada asnaf-asnaf dalam jagaan kami. Ini berlaku hasil maklumat dari facebook yang kami mula aktifkan semula sejak  kira-kira 2 bulan yang lalu, Sejak itu ramai yang mula datang melihat sendiri apa yang mereka anggap sebagai sesuatu yang hampir mustahil boleh berlaku di zaman ini. Malah ada yang datang setakat di pintu gate sahaja, dengan alasan mahu mempastikan kisah rumah yang mereka lihat di facebook itu benar-benar ujud rumahnya, itu saja.

Di sini pula kami meneruskan berpuasa secara hakikat, jauh sekali dari bermewah-mewahan sehingga separuh sudip simen yang jatuh ke bumi, yang nilainya mungkin sekitar 10sen  pun, PASTI kami akan korek dan digunakan semula. Ini kerana kami sedar bahawa kos pembinaan kompleks yang sedang rancak dijalankan, urusan pendidikan jangka pendek dan jangka panjang, formal dan informal, kos rawatan kesihatan dan kos kehidupan harian anak-anak yang bakal ditanggung adalah terlalu besar.

Hampir kesemua anak-anak kami telah menunjuk azam untuk belajar setinggi mungkin, jika boleh minta di izinkan untuk ke tahap double degree atau PhD. Mereka pula sanggup meneruskan bakti bapa-bapa pendokong RPWP untuk meneruskan usaha setelah selesai pengajian masing-masing nanti. Maksudnya, bukanlah keinginan belajar setinggi itu untuk meraih gaji besar atau pangkat tinggi. Mereka seakan-akan sudah tidak terliur dengan pangkat dan harta lagi, kerana setiap hari mereka melihat pendokong RPWP dari golongan bijak pandai dan berpangkat bekerja berat dan kotor bersama mereka.

Di samping itu, kami wasiatkan juga kepada mereka untuk cuba mengukuhkan pembinaan akhlak dan sahsiah adik-adik di bawah mereka. Bukan itu saja, yang lebih penting lagi, kami ingatkan mereka bahawa apa yang kami lakukan kepada mereka tidak terhenti di sini kerana mereka harus mampu memberi rahmat kepada alam ini.

Mereka semua jelas dan berjanji untuk mengenalpasti anak-anak setiap penyumbang kepada sarana pendidikan mereka di RPWP dan di Universiti untuk di bimbing akhlaknya, sama-sama berkasih sayang dan membentuk jaringan perniagaan dan membentuk komuniti kehidupan terbaik sesama mereka. Khususnya setelah kami dan ibu bapa yang menyumbang di peringkat awal ini sudah meninggal dunia dan anak-anak mereka pula menjadi anak yatim.

Mereka seronok melihat sahsiah dan akhlak mereka dan adik-adik dinilai tinggi oleh pihak sekolah dan masyarakat, sehingga ramai yang tidak dapat kami terima kemasukan anak mereka untuk dididik waktu ini, namun tetap menghulurkan sumbangan ikhlas semampunya. InsyaAllah, doakan kami sihat dan mampu menambah tabungan agar pembinaan kompleks ini segera siap dan kami ada cukup sarana untuk mengizinkan lebih ramai anak-anak lain ikut serta dengan program Home Schooling dan Tahfiz agar mereka boleh mesra sebagai saudara, dengan satu identiti akhlak al-karimah dengan lebih awal.

Afiq (kiri) dan Syafaat (berbaju kuning) sering berebut tempat terhadapan di dalam syuro harian bapa-bapa pengasas Prihatin. Mereka bertahan untuk menyertai syuro itu walaupun adakalah berakhir jam 6 pagi dan mereka perlu berada di site semula kurang lebih 9 pagi.
Afiq (kiri) dan Syafaat (berbaju kuning) sering berebut tempat terhadapan di dalam syuro harian bapa-bapa pengasas Prihatin. Mereka bertahan untuk menyertai syuro itu walaupun adakala berakhir jam 6 pagi dan mereka perlu berada di site semula kurang lebih 9 pagi.

APA BIASA ANAK KITA BUAT SEMASA MUSIM CUTI SEKOLAH / SEMESTER YANG PANJANG?

Kami ada kes-kes yang merujuk penyelesaian kepada kami tentang masalah anak sudah jadi gadget addict yang boleh jadi bahaya sangat jika dibiarkan. Kebanyakan dari penelitian dan pemerhatian kami, pada usia anak kita seperti Afiq & Syafaat (19 Tahun) ini, mereka banyak menghabiskan masa degan bersosial melalui facebook, window shoopings, menghadiri gathering, melancong ke luar negara, lepak-lepas kopi di Uptown atau Bangsar. Tetapi tidak pula pada Syafaat & Afiq serta kesemua anak-anak kami yang sedang bercuti panjang.

Selepas program matrikulasi mereka selesai dengan pencapaian yang sangat membanggakan kami, mereka lantas berikrar untuk mewakafkan diri mereka selama tempoh cuti pengajian sebagai pekerja ala buruh kasar tetapi lagi teruk lagi dari itu. Di mana yang teruk? Ini kerana MEREKA SEMUA,

  • lakukannya tanpa gaji
  • bekerja sehingga 20 jam sehari
  • sukarela mengambil alih semua kerja yang berat dari kami atas faktor usia yang muda serta mereka lebih kuat dan sihat berbanding kami yang sudah tua dan sakit-sakit.
  • tiada cuti, termasuk di setiap hujung minggu dan cuti umum.
  • bukan saja buruh, malah ikut syuro bersama bagi merancang kaedah terbaik pembangunan kompleks juga turut meneliti setiap lapuran akhlak dan akademik anak-anak lain.

Sepanjang tempoh itu, Afiq & Syafaat teruskan tugas sehingga hari-hari akhir sebelum ke universiti. Keseronokan mereka bekerja sehinggakan persiapan untuk ke universiti juga mereka anak tirikan.Akhirnya, baju-baju terpakai sumbangan orang ramai juga yang menyelamatkan keadaan. Itulah semacam satu trend yang berlaku kepada KESEMUA anak-anak siswazah kami, Syukur Alhamdulillah.

Malam terakhir sebelum berangkat, kami sangat sebak apabila Afiq tawaf seluruh tapak binaan yang bakal ditinggalkan sambil merintih; “Bagaimana ayah-ayah Co-Founders yang sudah tua dan sakit-sakit ini akan membancuh dan menarik simen konkrit dengan tali dan baldi ke tingkat-tingkat  atas apabila mereka sambung belajar nanti?” Sekarang bolehkah anda bayangkan betapa sukarnya kami semua menahan tangisan di malam itu? Itulah Syafaat & Afiq. Kami berdoa agar mereka mampu menyambung usaha Warga Prihatin membimbing generasi anak-anak cucu kita nanti.

Inilah cara yang Afiq sedihkan bagaimana cofounder yang lain yang sudah semakin uzur akan lakukan kerja menaikkan konkrit dengan baldi ini ke tingkat 2 dan 3 pula. Ini baru tingkat satu sahajapun sudah separuh nyawa sehingga ada konkrit hampir nak keras dahulu sebelum dinaikkan. Akhirnya konkrit yang dah tak boleh nak tunggu kami terpaksa kami ratakan untuk tambakan lantai.
Inilah cara yang Afiq sedihkan bagaimana cofounder yang lain yang sudah semakin uzur akan lakukan kerja menaikkan konkrit dengan baldi ini ke tingkat 2 dan 3 pula. Ini baru tingkat satu sahajapun sudah separuh nyawa sehingga ada konkrit hampir nak keras dahulu sebelum dinaikkan. Akhirnya konkrit yang dah tak boleh nak tunggu kami terpaksa kami ratakan untuk tambakan lantai.

Lihatlah foto-foto di bawah ini dan cuma anda lihat perbezaannya dengan gambar yang kami ambil semasa di universiti pagi semalam. Syafaat yang asalnya berkulit cerah juga kini sudah menjadi hitam seakan-akan disalai di tengah panas matahari.

Jiwa Syafaat sangat berani mencuba pelbagai idea. Beliau diwakafkan oleh bapa dan ibunya yang juga salah seorang pengasas RPWP
Jiwa Syafaat sangat berani mencuba pelbagai idea. Beliau Pemenang Anugerah Khas “Kepimpinan & Sahsiah” Peringkat Sekolah Menengah 2 tahun berturut-turut. Diwakafkan oleh bapa dan ibunya yang juga salah seorang pengasas RPWP sejak umut 13 tahun.
Inilah Afiq, kanan sekali. Beliau membiasakan diri dengan kerja keras 20 jam sehari sepanjang hampir 4 bulan mereka bercuti sebelum melanjutkan ke program ijazah sarjana muda ni UNITEKNIKAL
Inilah Afiq, kanan sekali. Beliau membiasakan diri dengan kerja keras 20 jam sehari sepanjang hampir 4 bulan mereka bercuti sebelum melanjutkan ke program ijazah sarjana muda di UNITEKNIKAL Melaka.

Di dalam foto di atas ini, Afiq sedang mendengar dengan teliti kepada makluman yang disampaikan oleh Ayah Yazid (bapa kepada Syafaat) dan Ayah Hatta / Baharuddin (bapa kepada Afiq) semasa dalam proses menyiapkan kolam tadahan air sedalam 13 kaki di RPWP.

BAPA & ANAK

Afiq sendiri mengakui bahawa contoh paling besar sekali yang membuatkan mereka semua sepakat untuk memberikan segala-gala yang ada itu adalah dari uswah yang ditunjukkan oleh bapanya dan ibu sendiri. Ayah Hatta & Ayah Yazid memang dikenali dengan kerajinan tangan mereka. Jika ayahnya sudah sekian lama istiqomah memberikan khidmat tak berbelah bahagi kepada RPWP, InsyaAllah anak-anak akan menjadi lebih baik lagi.

Jika anda datang ke Prihatin, bumbung masuk setinggi lebih 30 kaki dipasang oleh Syafaat & Afiq sebagai welder merangkap kerja-kerja "spiderman".
Jika anda datang ke Prihatin, bumbung masuk setinggi lebih 30 kaki ini dipasang oleh Syafaat & Afiq sebagai welder merangkap kerja-kerja “spiderman”. Tinggi atau tak? Jika rasa ini rendah, sila lihat foto berikutnya,
Inilah gaya Syafaat menyiapkan kimpalan logam semasa pemasangan struktur bumbung hadapan Rumah Pengasih Warga Prihatin
Inilah gaya Syafaat menyiapkan kimpalan logam semasa pemasangan struktur bumbung hadapan Rumah Pengasih Warga Prihatin
Bercomot-comot dan berkotor-kotor begini. Afiq (kanan sekali) bersama sebahagian pengasas bersama RPWP selepas membanting tulang bulan puasa baru ini yang berakhir tanpa kami sedari selepas mendengar azan Subuh. Lalu kami teruskan berpuasa walaupun sempat jika dikira bersahur dengan air-air minuman yang ada di sekitar kawasan pembinaan.
Bercomot-comot dan berkotor-kotor begini. Afiq (kanan sekali) bersama sebahagian pengasas bersama RPWP selepas membanting tulang bulan puasa baru ini yang berakhir tanpa kami sedari selepas mendengar azan Subuh. Lalu kami teruskan berpuasa walaupun sempat jika dikira bersahur dengan air-air minuman yang ada di sekitar kawasan pembinaan.

 

Tatkala ramai mahasiswa menggunakan masa bercuti untuk bermain game komputer, melancong ke luar negara, melepak bersama kawan-kawan, Syafaat dan Afiq memilih menjadi buruh kasar pembinaan di RPWP setiap hari (hanya 2 hari cuti raya) dengan kerja sekitar 20 jam sehari.
Tatkala ramai mahasiswa menggunakan masa bercuti untuk bermain game komputer, futsal, jamming, merempit, melancong ke luar negara, melepak bersama kawan-kawan, Syafaat dan Afiq memilih menjadi buruh kasar pembinaan di RPWP setiap hari (hanya 2-3 hari cuti raya) dengan kerja sekitar 20 jam sehari.

Apapun, kami di sini mengucapkan selamat membawa diri dengan baik-baik kepada Syafaat & Afiq. Ingatlah yang kita ada “Allah” yang Maha Melihat, Maha Mendengar dan jangan sekali-kali permainkan Allah dengan mempermainkan segala titah perintah Allah yang telah kami ajarkan sewaktu berkampung dengan buruh-buruh abdi yang lain di sini..

Kami jarang jumpa anak sebesar itu sanggup melupakan impian zaman remaja mereka bersama dengan kami mendirikan sarana fizikal RPWP itu sendiri. Kami harap dengan penceritaan ini, InsyaAllah mampu membuka mata sebahagian khalayak pembaca, jauh lebih baik lagi kiranya ia mampu mendidik anak-anak lain bagi mengurangkan syndrome kemalasan, berkeliaran, bahkan meminta yang bukan-bukan biarpun tahu ianya tiada manfaat bahkan sesetengahnya sangat membebankan ibu bapa.

Sesungguhnya, jika kita berjaya mendapat hidayah, sirot yang mudah dimaksudkan sebagai RUBUBIAH atau ATURAN ALLAH, lalu kita istiqomahkan perlaksanaannya, maka akan InsyaAllah mampu menghasilkan UBUDIAH atau HAMBA ALLAH yang benar-benar mengambil Allah sebagai Raja (Malik) dan rela untuk mengabdi dan meminta pertolongan hanya dari Allah. Ubudiah seperti ini saja yang akan mampu memperlihatkan kesan sujud mereka di MULKIAH atau TEMPAT / RUMAH / PERSEKITARAN yang sejahtera berdasarkan acuan Allah. Jika Ubudiah yang tercipta dari Rububiah yang benar ini menempati Rumah maka akan mampu menjadikan RUMAHKU SYURGA KU, Jika Ubudiah ini menempati sebuah negara maka akan mampu menjadikan negara itu sebuah DARUSSALAM (Negara yang sejahtera).

Inilah 3 unsur yang menjadikan Allah sangat diagungkan seagung agungnya. Inilah hakikat 3x TAKBIR. Allahuakbar (Aturannya), Allahuakbar (Ubudiahnya) dan Allahuakbar (Mulkiahnya).

Terima kasih untuk Afiq & Syafaat atas bakti yang telah ditabur . Teruskan belajar bersungguh-sungguh dan jangan kita lupa jalan pulang ke sini.

Alhamdulillah

WARGA PRIHATIN

Lantai makin Tinggi, Hero-hero Kami dah Sakit-sakit, Dah perlu beli Kren!

Johari Ibrahim (Anak-anak panggil sebagai Ayah Jo) semasa kerja-kerja konkrit. Sekiranya lori konkrit datang, tidak kira jam berapa kami bersedia untuk keluar dan menyudahkannya. Jika nak beli konkrit yang menghantar ikut masanya, mahallah bayarannya. Jika kita ambil konkrit lebihan dari tapak pembinaan, masa mereka sampai pula yang tak menentu.
Johari Ibrahim (Anak-anak panggil sebagai Ayah Jo) semasa kerja-kerja konkrit. Sekiranya lori konkrit datang, tidak kira jam berapa kami bersedia untuk keluar dan menyudahkannya. Jika nak beli konkrit yang menghantar ikut masanya, mahallah bayarannya. Jika kita ambil konkrit lebihan dari tapak pembinaan, masa mereka sampai pula yang tak menentu.

Semalam, Ayah ( Dr. Masjuki ) , Yazid Majid dan Johari Ibrahim membuat lawatan ke tempat penjualan kren. Kami mendapatkan informasi dari portal mudah.my tentang sebuah kren Kobelco 7 Tan yang berharga RM60,000, harga tetap dan tidak boleh ditawar lagi. Itupun sudah cukup murah untuk sebuah kren yang kami telah ujiguna dan ia masih dalam keadaan baik. Pemilik sudah tidak ambil kontrak kecil lagi, juga telah mempunyai terlalu banyak kren yang lebih besar dan susah pula mendapatkan pemandu. Maka kami berhajat untuk meminang janda lama (kren Kobelco 7 Tan) pemilik kren itu.

Setelah negosiasi itu berlaku dan selepas percubaan dibuat, Ayah memandang Johari & Yazid lalu berbisik,

“Kita ada cukup duit tak?Tanya Ayah kepada Johari

“Kita ada sikit, wang dari tabungan pendidikan dan sarahidup anak-anak. Tabung pembangunan sarana bangunan cukup untuk membeli bahan binaan semasa saja. Kalau ada orang sedekah pun memang kurang orang akad untuk ke situ” Jawab Johari sambil memeriksa lejer akaun Prihatin

Ayah termenung sebentar dan berfikir sambil memandang Yazid dan lantas mengalihkan pandangan kepada kren lama itu, dan beralih kepada taukey kren itu berulang kali. Lama Sambil menarik nafas…perlahan ayah berkata;

Kami bayar deposit dulu, harap dapat beri kami 2 minggu kami akan bayar baki”. Ujar ayah dengan yakin dan ia dipersetujui oleh penjual kren itu. Johari bayar deposit dan minta pemilik jangan jual kepada orang lain sehingga kami mampu bayar semua dengan menjelaskan sungguh-sungguh mengapa kami perlu sangat kren itu.

Inilah rupa kren yang bakal memudahkan kerja konkrit kami sehingga ketinggian 30 kaki yang sebelum ini kami tarik dengan kederat tangan bergilir-gilir menggunakan bucket (baldi)
Inilah rupa kren yang bakal memudahkan kerja konkrit kami sehingga ketinggian 60 kaki yang sebelum ini kami tarik konkrit dan besi dengan tali menggunakan kederat tangan, bergilir-gilir menggunakan bucket (baldi) sehingga ramai yang sakit pinggang sehingga memerlukan pembedahan.

Di dalam kereta, ayah tanyakan pendapat semua bagaimana untuk mencukupkan baki itu?

Setakat ini kebanyakan penyumbang mensedekahkan makanan, atau kenderaan lama, pakaian dan perabut terpakai. Kami harus berbuat sesuatu  untuk membolehkan ia boleh digunakan atau dicairkan menjadi dana . Beberapa orang yang berzakat ke Prihatin pula meng’akad’kan untuk tabung saraan anak-anak dan pembedahan Mak Sofiah berbanding tabung pembangunan sarana bangunan. Ini kerana kebanyakan pemberi memikirkan pemberian atas asbab yang langsung kepada anak-anak ini akan memberikan mereka lebih banyak pahala.

Lalu Johari Ibrahim (mesra dipanggil Ayah Joe oleh anakanak kami) terus mencadangkan. “Saya boleh jual rumah murah saya di Kajang, Itu sahaja harta yang saya tinggal“. Tetapi proses penjualan rumah kos rendah Ayah Joe pasti memakan masa yang lama.  Yazid (Anak-anak panggil Ayah Yazid) pula termenung (kami faham beliau dah tiada apa nak diberi kerana semua telah diberi termasuk barang kemas isterinya sendiri pun telah isterinya serahkan semasa pembelian tapak tanah suku ekar yang sedang dibangunkan sekarang – Baca artikel tentang beliau di sini). 

“Tak mengapa, kita mampu untuk usahakan lagi. Kita mungkin terpaksa buat jualan promosi untuk kereta-kereta dan barang terpakai kita (Untuk pengetahuan, Prihatin mendanai sendiri operasi dan pembangunan kompleks dengan perniagaan kereta terpakai kecil-kecilan dikenali PRIHATIN GARAGE). Kita perlukan kren itu kerana kita semua dah semakin tua dan semakin sakit untuk bekerja seperti 8 tahun dahulu“. Mereka mengangguk membenarkan kata-kata itu.

8 Tahun lepas, ramai antara kami ini adalah hero-hero dan badang-badang yang sanggup bekerja 20 jam sehari untuk pembangunan rumah ini. Kini, yang dahulu sihat dan cergas dah mula ada yang sakit tulang, sakit pinggang, darah tinggi, kencing manis, athma dan macam-macam lagi. Masing-masing telah sekian lama melakukan kerja di luar batasan mereka HANYA kerana memikirkan keperluan untuk membela nasib anak yatim dan asnaf yang tidak terbela akhlaknya.

Sekarang ini terlalu ramai pula yang melamar untuk menitipkan anak-anak di sini. Jika hanya untuk membela dari segi makan dan minuman, tidaklah kami risau sangat kerana ramai anak yatim dan asnaf yang kecukupan makan minum.Tapi pembangunan akhlak memerlukan langkah bijak dan sarana yang jauh lebih meluas dari sekadar makan minum. Kami perlu siapkan bangunan kompleks untuk memberi ruang lantai lebih luas buat memenuhi keperluan yang mendesak.

    Ketinggian pucak tertinggi ini sekitar 50 kaki. Untuk sampaikan konkrit ke atas ini, lebih dari 3000 bucket perlu dinaikkan untuk lantaidan tiang.  Selama ini kami guna tangan dan tarik ke atas dengan tali. Dengan Kren, masa jimat, tulang empat kerat masih boleh pakai lama.
Ketinggian pucak tertinggi ini sekitar 50 kaki. Untuk sampaikan konkrit ke atas ini, lebih dari 3000 bucket perlu dinaikkan untuk lantai dan tiang. Selama ini kami guna tangan dan tarik ke atas dengan tali. Dengan Kren, masa jimat, tulang empat kerat masih boleh pakai lama.
Inilah cara yang Afiq sedihkan bagaimana cofounder yang lain yang sudah semakin uzur akan lakukan kerja menaikkan konkrit dengan baldi dan tali ini ke tingkat 2 dan 3 pula. Ini baru tingkat satu sahajapun sudah separuh nyawa sehingga ada konkrit hampir nak keras dahulu sebelum dinaikkan. Akhirnya konkrit yang dah tak boleh nak tunggu kami terpaksa kami ratakan untuk tambak lantai.
Inilah cara yang Afiq sedihkan bagaimana cofounder yang lain yang sudah semakin uzur akan lakukan kerja menaikkan konkrit dengan baldi dan tali ini ke tingkat 2 dan 3 pula. Ini baru tingkat satu sahajapun sudah separuh nyawa sehingga ada konkrit hampir nak keras dahulu sebelum dinaikkan. Akhirnya konkrit yang dah tak boleh nak tunggu kami terpaksa kami ratakan untuk tambak lantai.
Ini cara lain sebelum ini, lihat wheel barrow (kereta sorong) di belakang itu berisi konkrit yang dijulang dengan forklift. Tetapi angkatan itu tidak mampu menjulang lebih dari ketinggian 12 kaki.
Ini cara lain sebelum ini, lihat wheel barrow (kereta sorong) di belakang itu berisi konkrit yang dijulang dengan forklift. Tetapi angkatan itu tidak mampu menjulang lebih dari ketinggian 12 kaki.

Semalam kami syurokan pembelian kren itu bagi mempercepatkan proses pembangunan Fasa Kedua Rumah Pengasih Warga Prihatin yang sudah tidak mampu lagi dikerjakan dengan tangan kerana jumlah tenaga kerja yang amat sedikit. InsyaAllah jika siap nanti ia mampu menyediakan ruang tambahan bukan saja untuk memberi peluang lebih ramai lagi anak-anak yatim dan asnaf baru, malah anak-anak awam yang ingin ditumpangkan oleh keluarga mereka atas pelbagai alasan. Ia juga akan dapat menyatukan kembali kira-kira 20 orang anak kita yang terpaksa kami letakkan sementara di Cawangan kami di Sungai Pelek, Sepang.

Dalam syuro, kami sebulat suara bersetuju untuk pembelian itu. Baki sekitar RM58,000 perlu kami usahakan dalam 2 minggu ini. Kami, pengasas-pengasas RPWP kebanyakannya sudah tiada aset dan simpanan. Semuanya telah di labur semasa pembelian tanah tapak tambahan 1/4 ekar baru-baru ini. Infak hasil pendapatan dari kerja harian semasa harus dikumpul untuk Perbelanjaan semasa untuk 2 cawangan RPWP yang berjumlah sekitar RM35,000 – 45,000 sebulan, semuanya memerlukan komitmen kami juga.

Kami berazam untuk berusaha lebih gigih lagi. Proksi perniagaan-perniagaan kami seperti Akid Maju (Petronas Lavender Height Senawang), CandidSyndrome, Saiful Nang Academy dan yang paling utama Prihatin Garage perlu adakan jualan yang baik untuk disalurkan ke dana ini dalam tempoh hanya 2 minggu. Anda boleh lihat beberapa promosi kami sedang berjalan untuk memberi peluang kepada orang ramai mendokong perjuangan Jihad Kebajikan ini samada mereka sedari atau tidak.

Itulah cabaran yang perlu kami tempuh dalam 2 minggu ini. Kata-kata akhir dari ayah ialah “Anggaplah RM58,000 ini seperti bayaran tebusan anak kita yang dicolek, tebusan bayi yang dicampak ke lubang tandas, tebusan maruah anak-anak gadis kita yang sedang diratah gejala seks bebas, mayat-mayat remaja kita yang mati semasa merempit, mayat hidup anak-anak kita yang hayal menunggu maut akibat dadah dan macam-macam lagi…  jika tak dapat bayar, anggapkan pencolek akan bunuh dan hantar kepala anak kita, bayi bertalipusat yang dikutip di tong sampah dan lubang najis kepada kita dalam PETISURAT

Kami faham, itu satu semboyan. Dan kami akan usahakannya kerana pembelian kren itu adalah satu jihad pembangunan untuk pembelaan anak-anak yatim dan asnaf, JUGA jihad pembangunan akhlak untuk menyediakan persekitaran komuniti kehidupan lebih baik untuk anak-anak kita setelah kita ‘tinggalkan’ mereka semua nanti.

Suatu yang lucu berlaku semasa Dr Masjuki mengujiguna. Taukeh kren yang sudah 30 tahun dalam perniagaan secara hands on itu terkejut dan bertanya "INI OLANG SIAPA HAH, MANYAK PANTAI PUNYA OLANG?". Ini berlaku bila beliau dan mekaniknya terkial-kial tidak mampu demo cara guna dengan lancar kerana sudah lebih 6 bulan tidak memandu kren itu. Tidak sampai 5 minit Ayah sudah mampu 'rempit' kren itu walaupun itu kali pertama Ayah jumpa dan sentuh kren dalam hidupnya.Itulah Ayah Dr Masjuki, semua mesin dan jentera termasuk jentera berat di RPWP adalah di bawah KENDALIAN beliau secara hands on. Segala kerja berat dan bahaya yang kesukaran bagi kami akan beliau tangani sendiri.
Suatu yang lucu berlaku semasa Dr Masjuki mengujiguna. Taukeh kren yang sudah 30 tahun dalam perniagaan secara hands on itu terkejut dan bertanya “INI OLANG SIAPA HAH, MANYAK PANTAI PUNYA OLANG?”. Ini berlaku bila beliau dan mekaniknya terkial-kial tidak mampu demo cara guna dengan lancar kerana sudah lebih 6 bulan tidak memandu kren itu. Tidak sampai 5 minit Ayah sudah mampu ‘rempit’ kren itu walaupun itu kali pertama Ayah jumpa dan sentuh kren dalam hidupnya.Itulah Ayah Dr Masjuki, semua mesin dan jentera termasuk jentera berat di RPWP adalah di bawah KENDALIAN beliau secara hands on. Segala kerja berat dan bahaya yang kesukaran bagi kami akan beliau tangani sendiri.

Nota: Pemilik kren menetapkan minima 4 tahun menjadi pembantu pemandu baru layak memandu kren. Ayah akan bertawakal mengendalikannya sendiri atas desakan kesihatan dan tenaga rakan-rakan pendokong yang semakin mengurang. Juga desakan keperluan menambah ruang lantai untuk kepentingan anak-anak didik RPWP. Demi Allah, demi masa depan agama, bangsa dan negara, InsyaAllah, kita doa selamat saja.

Firman Allah dalam surah 2. Al Baqarah

272. “Bukanlah kewajibanmu menjadikan mereka mendapat petunjuk, akan tetapi Allah-lah yang memberi petunjuk siapa yang dikehendaki-Nya. Dan apa saja harta yang baik yang kamu infakkan, maka pahalanya itu untuk kamu sendiri. Dan janganlah kamu membelanjakan sesuatu melainkan karena mencari keridhaan Allah. Dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan, niscaya kamu akan diberi pahalanya dengan cukup sedang kamu sedikitpun tidak akan dirugikan.”

273. “(Berinfaqlah) kepada orang-orang fakir (yang memerlukan) yang terikat di jalan Allah; mereka tidak mendapat apa di bumi; orang yang tidak tahu menyangka mereka orang kaya karena memelihara diri dari minta-minta. Kamu kenal mereka dengan melihat sifat-sifatnya, mereka tidak meminta kepada orang secara mendesak. Dan apa saja harta yang baik yang kamu infakkan, maka sesungguhnya Allah Maha Mengatahui.”

Surah 3. Ali ‘Imran 92. “Kamu sekali-kali tidak sampai kepada kebajikan, sebelum kamu menafkahkan sehahagian harta yang kamu cintai. Dan apa saja yang kamu nafkahkan maka sesungguhnya Allah mengetahuinya.”

Alhamdulillah semuga sama sama kita dapat rasakan bahawa kita semakin hari semakin merasa nikmat membaca dan melaksanakan wahyu Allah. Jika merosak lagikan memerlukan banyak belanja membeli itu ini, inikan pula usaha membangun semula.

Terima kasih

WARGA PRIHATIN

Tips Parenting Prihatin 6 : Bagaimana Berdoa Membina Generasi Yang Tenang & Hebat

doa anak

Doa itu otak ibadah, kemudi ibadah. Fungsi otak dan akal yang paling baik ialah ketika kita dalam keadaan tenang.

Kami perhatikan, ramai yang mampu untuk membaca doa makan sebelum makan. Tetapi ramai juga yang tidak sempat nak berdoa masuk ke tandas. Lagi-lagi kalau ada hajat tertangguh lama sampai dah melebihi “due time”. Masuk dengan kaki kiri dahulupun dah tak ingat apa, yang penting dapat masuk dan lepaskan hajat jangan sampai bertaburan.

Rasionalnya mudah. Apabila kita berdoa, kita akan berdoa dalam keadaan tenang dan cuba khusu’ (dinasihati fahamkan anak maksud doa itu sekali). Jika adapun 10 orang anak kita yang sedang kelaparan berpuasa seharian dan bila dengar azan sahaja terus nak cekur dan baham mana yang dapat. TETAPI dengan doa tadi, kegelojohan itu mampu dikurangkan dan dibendung.

Orang yang tenang adalah penghuni syurga (Nafsu Mutmainnah), terkawal tindak tanduknya, panjang akal dan tinggi ilmunya (Bastotan fil-ilmi Wal Jismi). Itulah cara pendidikan yang awal kepada anak-anak, khusus dalam soal ketenangan. Sehingga jika pada waktu makan, naik kenderaan, memulakan belajar dan apa saja yang didoakan itu mereka boleh tenang.

Semasa tempoh bertenang itu jugalah banyak strategi boleh diatur, betulkan niat dengan Basmallah, teliti jenis makanan dan asal usulnya, yang mana satu lebih bergizi, ada tidak kekotoran, lalat, lipas, rambut atau sebarang unsur haram yang tersirat seperti pengambilan hak orang lain atau dapatan dari hasil judi, curi, rasuah dan sebagainya.

Jika terkait dengan doa naik kenderaan, semasa tempoh bertenang juga mereka boleh teliti samada kenderaan selamat tayarnya, brakenya, bahan bakar cukup atau tidak, tali pinggang dah pakai atau belum, pintu dah tutup rapat ke belum dan lain-lain.

Selepas itu mereka akan melakukan apa saja dengan tenang. Apa-apa sahaja boleh menghasilkan kesan yang baik JIKA kita benar-benar mampu bertenang.

Hasil pemerhatian kami dari sampel komuniti anak-anak kami ini. Jika seorang anak yang kini berumur 15 tahun tetapi berperangai kalut dan banyak gagal dalam melakukan task yang susah adalah kerana mereka dari awalnya tidak biasa “ditenangkan” dengan doa.

Di sebalik itu pula, sebahagian anak-anak kami yang lain mampu menguruskan tekanan dengan baik dan melaksanakan tugasan dengan cemerlang kerana mereka dibiasakan dengan ritual doa itu dari kecil lagi. Tidaklah mereka tergopoh gapah nak belajar kerana esok nak masuk peperiksaan. Sebalinya mereka tenang dan apabila mereka tenang, mereka mampu SUSUN STRATEGI yang BIJAK.

Silakan mencuba

Kudap-kudap sedap

WARGA PRIHATIN