image_pdf

Sains haji 3: Falsafah Di Sebalik Kaabah

1229897_10152208046932786_416279069_nKaabah seperti yang diketahui umum merupakan tuju arah qiblat kita dalam solat. Tidak kira di mana kita berada dalam dunia ini, qiblat orang Islam hanya satu iaitu Kaabah di Batullah Al-Haram.
SALAH FAHAM TENTANG KAABAH YANG MEROSAK AKIDAH
Sebahagian umat Islam yang mengerjakan umrah dan haji ada yang sampai menangis dan meratap sambil mengusap dinding dan bergayutan di kain Kiswah, kelambu Kaabah. Bila Kaabah dilanda banjir atau sewaktu Kiswah dibasuh, ramai yang berebut-rebut tadah air basuhan itu masuk bekas dan bawa pulang. Fesyen atau ajaran manakah yang mereka ikuti ini? itu belum dikira lagi perbuatan yang pelik-pelik terhadap air zamzam, sampai ada pula yang membuka jubah dan membasahkannya dengan air zamzam.Tabiat bersidai, mengusap-usap batu sambil meratap sudah jadi sama macam tabiat orang Yahudi yang konfes di Wall mereka. Ia sangat ditegah Nabi s.a.w. kerana ia menyerupai Tabiat Yahudi. Gambar sebegini bersepah di internet. Sampai ada anak-anak sekolah kami balik mengadu mereka di hujah oleh rakan beragama Hindu yang mengatakan apa bezanya Batu Cave, Wall Yahudi dan Kaabah, bukankah kamu semua juga menyembah batu? Subhanallah.

Ada pendapat yang naïf pula berkata di dalam itu ada Allah. Wah, bagaimanapula Allah boleh duduk di dalam Kaabah diam-diam selama ini. Bukankah Allah itu ada di mana-mana? Tak kurang pula yang mengatakan bahawa Kaabah itu satu lubang yang boleh kita tembus melihat ke langit ke tujuh. Itupun telah terbukti tiada yang pernah lihat.

Sebahgian yang berminat dengan caj elektromegnetik pula mengaitkan apa saja yang ada di Masjidilharam dengan caj itu. Mereka menelahkan Kaabah itu satu bungkah yang tinggi elektromegnetiknya kerana sentiasa di kelilingi pergerakan lawan jam oleh manusia. Kerana itu ia tidak boleh dikesan setelit. Cuba google sekarang, boleh lihat Kaabah tak? Bahkan air zam zam juga dikatakan terkait dengan caj yang sama. Tiga helai rambut yang dipotong semasa tahlul juga dikaitkan dengan caj juga, kerana ia ibarat entena yang menarik aura syaitan katanya. Ketahuilah, sangkaan dan telahan itu tidak cukup kuat untuk meyakinkan kepercayaan anak-anak milinium kita.

Kami tidak akan menjelaskan semua telahan ini secara lansung. Kami cuma ingin kongsikan rasional yang kami dapati setelah bertahun tahun meneliti. Fokus kajian kami adalah dalam perspektif Sains Psikologi, Sosiologi dan Teologi. Selebihnya kami serahkan kepada pembaca untuk membuat keputusan, yang mana lebih PRAKTIKAL dan EFEKTIF dalam usaha mencari kaedah membangun akhlak keluarga dan agama ini.

SEMBAH ALLAH ATAU SEMBAH KAABAH?

Ramai pada hari ini menyembah Kaabah dan bukan menghalakan diri pada satu qiblat. Pelbagai dongeng yang kita kutip tentang tanggapan apa itu Kaabah telah banyak mempengaruhi tabiat ummat sehingga ada orang sanggup menjilat kain kiswah, kelambu Kaabah itu sendiri. Ini bagi kami adalah sangat menyedihkan..

Perlu diingatkan bahawa ISLAM ialah AGAMA PENYATUAN.

Kita semua DISATUKAN Syahadahnya, kemudian kita menghadap SATU QIBLAT dalam solat, lalu kita berpuasa untuk merasa persamaan Si Miskin dan Si Kaya sebagai SATU keluarga. Selepas mampu rasa keperitan Si Miskin maka seterusnya akan kita keluarkan zakat untuk membantu. Itu salah satu bukti kita BERSATU. Melalui Fardhu HAJI, manusia dihimpunkan di Padang Arafah yang panas dan terbuka. Di situlah pemimpin besar, di situlah jutawan, di situlah fakir miskin dan di situ juga segala bangsa dari yang maju kepada yang paling mundur. Semuanya memakai ihram yang sama warnanya, juga tanda PENYATUAN. Itulah hakikat SATU QIBLAT.

KAABAH LAMBANG PENYATUAN, BUKAN SATU SEMBAHAN

Ada sesuatu yang besar di sebalik Kaabah yang apabila semua umat memahami DENGAN HUJAH YANG KUAT, semua akan melakukan perkara yang sama dengan tepat dan yakin. Ini yang bakal menjadikan Islam itu berjaya, hebat dan mulia. Samada anda suka maupun tidak, yakin atau tidak, ia merujuk kepada “penyatuan SATU kaedah dan aturan hidup” yang menyentuh soal pengurusan sebuah keluarga, sebuah negara dan seorang hamba mengikut SATU ACUAN ATURAN TUHANNYA.

Apabila wajah kita dihadapkan pada satu tujuan, satu matalamat dan aturan yang sama, pasti tujuan itu mampu kita laksanakan sebaik-baiknya. Pernahkah secara serius kita memikirkan tentang apa itu Kaabah dan falsafah di sebaliknya? Kami cuba juga mencari jika pernah ada para alimin berbicara tentang perkara ini sebelum ini, tetapi kami tak jumpanya lagi sampai hari ini.

Bentuk asal Kaabah yang dilakarkan bersatu dengan Hijr Ismail.
Bentuk asal Kaabah yang dilakarkan bersatu dengan Hijr Ismail.
Siti Hajar ditinggalkan bersama Ismail A.S di tengah padang pasir yang kini ialah Kota Mekah.
Siti Hajar ditinggalkan bersama Ismail A.S di tengah padang pasir yang kini ialah Kota Mekah.
Binaan baru berbentuk kuboid ini telah dibina semula semasa zaman sebelum kenabian Muhammad SAW oleh Bangsa Quraisy
Binaan baru berbentuk kuboid ini telah dibina semula semasa zaman sebelum kenabian Muhammad SAW oleh Bangsa Quraisy
Rajah rentas Kaabah yang berdiri atas 3 tiang seri.
Rajah rentas Kaabah yang berdiri atas 3 tiang seri.

 

Sebenarnya Fizikal Kaabah itu hanya satu binaan berbentuk kuboid yang memiliki satu pintu tanpa tingkap dan diselimuti dengan kelambu hitam. Binaan asalnya dari zaman Nabi Ibrahim tidaklah seperti yang kita lihat sekarang.

Di dalam Kaabah itu ada 3 tiang yang mewakili pelbagai perkara asas yang TIGA, yang tidak boleh DIPISAH-PISAHKAN – Ma badi Thalasa. Itulah sasaran 3x takbir yang antaranya ialah,

1. Tiga tauhid – Rububiyah, Mulkiyyah & Ubuddiyah,
2. Iman, Islam & Ihsan
3. Institusi rumahtangga : Bapa, Ibu dan Anak.
4. Proses Akal : Pendengaran, Penglihatan & Hati
5. Komponen Quran : Hudan, Bainat & Furqaan

Kesemua “Ma Badi Thalasa” itu yang harus kita besarkan, utamakan, laksanakan sepenuh tumpuan atas nama dan ikut aturan dan kehendak Allah. Dengan itu kita jadi kuat, hidup bersatu hati, penuh harmoni dan berkasih sayang.

Itulah juga yang bakal mampu mengalahkan 3 unsur syirik halus yang selama ini kita tidak sedar, iaitu yang menduakan Allah dengan menyembah berhala Latta, Manna & Uzza (SEMBAHAN terhadap TAHTA, WANITA & HARTA). Sembahan pilihan inilah yang merendah-rendahkan keagungan Allah. Ia menghancurkan kesatuan Umat Islam sedunia. Rumah tangga jadi haru biru, umat berpecah belah, tindas menindas kerana unsur TIGA sembahan ini.

Janganlah pula kita jadikan kotak hitam itu satu keramat yang disembah. Yang mahu disembah ialah ATURAN ALLAH itu. Cara kita menyembah ialah dengan mendaulatkan ketiga-tiga komponen tauhid yang tidak boleh dipisahkan, Mabadi Thalasa itu. Itulah dia Rububiyyah (Aturan Islam), Mulkiyah (Tempat Islam) dan Ubuddiyah (Umat Islam). Dengan perlaksanaan tauhid itu barulah kita mampu dapatkan Islam dan Ihsan yang sejati.

Adakah lagi nilai ihsan dari carahidup Islam yang masih segar sekarang ini? Anda jawablah sendiri dalam hati. Yang kami perhati, ketiga berhala tadi telah memenangi hati kita, jauh meninggalkan cinta dan sembahan kita terhadap Allah. Kita sanggup mementingkan diri dan menindas saudara kita demi sembahan itu.

KAABAH ASAS BINAAN RUMAH & RUMAHTANGGA

Kaabah itu dibina dan berasal dari legasi Nabi Ibrahim AS. Kehebatan Nabi Ibrahim ialah baginda tidak mendapat Islam itu percuma seperti kita yang dilahir dan dikandung dalam Rahim seorang ibu yang Islam. Nabi Ibrahim bersungguh-sungguh MENCARI tuhannya (Allah) melalui proses 3 komponen AKAL iaitu Pendengaran, Penglihatan & Hati. TIGA komponen ini di representasikan dengan 3 tiang Kaabah itu sendiri.

Bagi mereka yang benar-benar meneliti sejarah Nabi Ibrahim AS, pasti mereka mampu membuat kesimpulan bahawa asas pasak Agama Islam itu ialah KELUARGA & PERSAUDARAAN. Anda boleh teliti peri pentingnya pembinaan keluarga ini dalam tahiyat akhir, dalam selawat, juga dalam susunan Musyhaf Quran di mana selepas saja Fatihah, kita disedarkan tentang keluarga Lembu Betina, Keluarga Imran, Nisa’ (peranan ibu/wanita) dan al-Ma’idah (hidangan anak-anak Islam yang sempurna). Jika rata-rata baik pendidikan isi keluarga, maka baiklah rakyat sebuah negara.

Asas pasak Islam telah dipraktik dalam rumahtangga Ibrahim A.S. dengan jayanya. Pastinya rumahtangga Nabi Ibrahim telah terbentuk dengan SISTEM ALLAH / SISTEM ISLAM. Dengan sistem yang sama, Nabi Ismail A.S. terhasil sebagai anak yang paling taat sehingga sanggup berkorban demi perintah Allah, dengan restu Ibunya yang mematuhi perintah Allah dan suami. Legasi keluarga ini bersambung seterusnya sehingga Nabi Muhammad SAW mampu kembangkan dari skala keluarga menjadi skala bangsa dan seterusnya PERSAUDARAAN ISLAM sedunia.

BANGUNAN ASAL KAABAH & PEMBENTUKAN SEBUAH KELUARGA

Tahukah anda, Kaabah asalnya tidak sepatutnya berbentuk kuboid? Binaan asal Kaabah itu bercantum terus dengan Hijr Ismail yang berbentuk melengkung. Sebelum zaman kenabian Muhammad SAW, kaum Quraisy telah bertindak membina semula Kaabah itu tetapi diberitakan mereka tidak mahu menggunakan hasil dari maksiat untuk pembinaan penuh tapak Kaabah itu. Maka mereka bina sebahagian sahaja iaitu berupa kuboid kotak yang kita lihat hari ini.

Asalnya, Kaabah memiliki 2 pintu dan sebuah tingkap. Apakah binaan yang ada 2 pintu dengan sebuah tingkap jika ia bukan sebuah rumah? Buktinya, itulah tapak asal rumah Nabi Ibrahim AS. Itulah tempat tinggal yang dipilih semasa Siti Hajar ditinggalkan di tengah padang pasir sendirian bersama Ismail A.S. sementara Nabi Ibrahim A.S. dalam kepergian.

Di satu penjuru ada Hajarulaswad yang akan kami kongsikan falsafah di sebaliknya dalam siri Sains haji yang seterusnya. Selain itu, perhatikan juga tempat Sa’ie, telaga Zamzam dan rumah Nabi Ibrahim a.s. (Kaabah sekarang) yang semuanya berdekatan, seolah-olah semuanya dalam satu halaman rumah sahaja.

Itulah prototaip keluarga Islam yang pertama lalu Allah mahu seluruh umat manusia berkiblatkan SATU SISTEM PEMBENTUKAN KELUARGA ISLAM dari kalangan mereka yang BERSOLAT dan mengerjakan Haji dan Umrah. Tetapi, ramai juga hari ini yang bersolat pun tak tahu mengapa harus dihadapkan wajah mereka terus ke Kaabah? Jika mereka faham, tentu tiada orang yang sanggup jilat dinding Kaabah dan memuja serta menyembah Kaabah.

Di antara ciri-ciri perlaksanaan Islam dalam keluarga Nabi Ibrahim AS yang diabadikan rumahnya menjadi arah qiblat adalah,

  • Rumahtangga Islam ada Sistem Allah di dalamnya
  • Rumah Nabi Ibrahim adalah rumah pertama bersistemkan Islam.
  • Itulah rumah yang terdiri dari bapa yang bijaksana dan yakin dengan peraturan tuhannya, seorang ibu yang sangat patuh mengabdi diri kepada Allah melalui printah suaminya dan seorang anak yang sangat bijaksana, patuh dan menyenangkan hati manusia sekelilingnya.
  • Itulah Rumahku syurgaku – rumah yang sangat sejahtera bagi penghuninya, yang sangat bahagia laksana syurga.
  • Itulah RUMAHTANGGA YANG BERJAYA melalui aturan ALLAH. Bukan rumah yang di dalamnya ada Allah.

InsyaAllah akan kami kongsikan lebih panjang lagi kisah keluarga ini dan kaitannya dengan solat dan haji kita dalam siri akan datang.

Secebis perkongsian dari kami yang mencari asal usul dien dari sirah Nabi.
WARGA PRIHATIN

Sains Haji 2 : Falsafah di Sebalik Ihram

ihramSains Haji 2 : Falsafah di Sebalik Ihram

Rukun pertama Haji ialah Ihram berserta Niat Haji. Apa saja amalan dan ibadah Rasulullah S.A.W. meletakkan niat sebagai penentu keberkatan amalan itu. Ibadah Haji juga tidak terlepas dari niat. Mengapakah Niat Haji diletakkan berserta ritual ikhram?

ISLAM UMMATUN WAHIDAH. UMMAT YANG SATU

Islam itu agama penyatuan yang menitik beratkan kesamarataan nilai dan status umat di sisi Allah. Falsafah itu jelas dilihat dalam kesemua Rukun Islam.

Dalam SYAHADAH contohnya. Setelah kita kenal dan arif tentang Allah dan Rasul melalui sifat-sifat khusus yang sangat agung, kita akan bersyahadah. Jika dulu kita orang yang selalu menyombong diri, menyembah harta, tahta maupun wanita, dengan syahadah insyaAllah kita mampu menyembah HANYA Allah.

Dalam SOLAT pula, 5x sehari kita ulangi ikrar untuk menghadapkan tumpuan wajah, beramal dan berbakti, hidup dan mati HANYA kerana Allah sahaja. Walau kita seorang SULTAN dan hari hari disembah manusia sekalipun, tidak akan sama dengan merendahnya kita kepada Allah sewaktu solat. Kita sujud sehingga ke tahap kepala kita lebih rendah dari punggung tempat keluar najis. Ya, kita sujud minima 17x sehari. Sebijak mana pun akal kita, dahi akan menekan bumi, tempat sujud kita.

Dalam PUASA dan ZAKAT lebih jelas lagi. Kita diperintah berlapar supaya merasai kesusahan si fakir dan anak yatim. Kita diwajibkan berzakat yang FITRAH (yang sepatutnya) untuk membangun Islam agar agama ini dapat membantu mereka yang memerlukan. Hakikatnya kini si miskin terpaksa berlapar dan dahaga berpuasa sambil mengayuh beca atau bekerja di ladang. Waktu buka pun ada yang tiada makanan. Si kaya pula berpuasa dalam hawa dingin. Bahkan ramai yang berpuasa di negeri sejuk yang nyaman dan singkat masa puasanya.

DALAM HAJI, FALSAFAH KEBERSAMAAN INI JUGA TIDAK TERKECUALI.

Dari himpunan kajian umum, juga perkongsian pengalaman dari kalangan pengasas Rumah Pengasih Warga Prihatin (RPWP) yang sudah Haji atau Umrah di Kota Suci Mekah selama ini menampakkan tentang pelbagai perkara yang telahpun kami lihat melanggar prinsip ihram. Walaupun semua jemaah memakai kain ihram yang sama tetapi falsafah ihram itu sendiri mereka dilanggar secara tidak sedar. Mereka gagal memahami falsafah yang menjadikan ritual ihram itu sebagai salah satu dari Rukun Haji.

Allah tidak perintahkan sesuatu itu sia-sia. Itu termasuk juga dengan ritual “berihram” sebelum masuk ke Tanah Haram. Perlu kita ingat, pada zaman Jahilliyah dahulu pernah berlaku “pelanggaran ihram” apabila Abu Jahal atau nama sebenarnya Haji Amru bin Hisham memberikan layanan lebih istimewa bagi Jemaah haji dari golongan bangsawan dan menyisihkan pula Jemaah haji dari kalangan mereka yang tiada kedudukan.

Hari ini, kita dapat lihat, ada banyak jenis pakej-pakej haji. Ada pakej sehingga ratusan ribu RM. Khemahnya ada penghawa dingin, penerbangannya kelas perniagaan, hotelnya 5 bintang beberapa langkah sahaja jaraknya ke Masjidilharam. Bagi tetamu-tetamu dari kalangan ketua-ketua Negara telah disediakan Istana Tamu hanya bersebelahan dengan Gate King Abdul Aziz. Ramai yang bersolat hanya dari tepi tingkap Istana dan Hotel dan bukannya di Masjid Al-Haram ataupun di lapangan tawaf.

Di Mina pula, mereka ini mendapat khemah yang hampir sangat dengan tempat melontar Jumrah. Mak Datuk mudahnya mereka dalam segala kemewahan membeli kesenangan pada tempat yang memang Allah mahukan kita merasai kesusahan dan ketidakselesaan. Si tua dan simiskin berpanas di Arafah, air mineral pun panas diminum, telur mentah pun boleh masak dijemur. Si tua terbongkok-bongkok dari khemah hujung berjalan kaki berdikit-dikit dengan kesesakan manusia untuk melontar. Ada juga yang tak sampai hajat, bahkan ada yang mati kelemasan terhimpit dan dipijak. Itu berlaku hampir saban tahun tanpa syak lagi, khasnya ketika mengucup HajarulAswad.

APAKAH KAITAN ITU SEMUA DENGAN IHRAM?

Lihat lagi, Jemaah haji kelas yang tinggi dibawa dengan kenderaan mewah. Hummer, GMC, Bentley, Chrysler, Limosin dan banyak lagi menjadi kenderaan mereka sementara Si Miskin bersesak-sesak berdiri berjam-jam dalam bas lama tanpa penghawa dingin. Jika ada penghawa dingin sekalipun, ia sering sengaja dimatikan sehingga jadi `sauna’ dalam `tin sardin’ itu, barulah pemandu buka penghawa dingin TETAPI dengan meminta wang “dalal” (upah) dari setiap Jemaah.

Hotel Zamzam Tower (Royal Clock), Hilton Mekah, Intercontinental & Royal Orchid, Assafwa dan banyak lagi hotel-hotel berkelas 5 bintang memberikan layanan istimewa kepada semua Jemaah kelas atasan ini. Caj penginapan beribu RM semalam. Siap ada SPA dan perkhidmatan Butler lagi.

Sampai bila-bila, Si Kaya tak akan mampu merasa kesusahan Si Miskin dan sampai bila-bila Sang Pemimpin tidak mampu selami perasaan Si Marhaen. Kelas dan dunia mereka diasingkan sama sekali tanpa ada pertembungan persamaan. Itulah benih kapitalis yang sudah berjaya tertanam dalam hati umat Islam sendiri di akhir zaman ini.

Salah satu sebab besar Haji dijadikan salah satu rukun dalam Islam ialah ia satu ibadah penyudah yang melengkapkan Islam melalui ibadah ritual dengan gerakkerja. Antara Gerakkerja yang terbesar ialah pemakaian ihram itu sendiri yang melambangkan PERPADUAN (SOLIDARITI) dan PENYATUAN UMMAH dari seluruh pelusuk dunia. Pelbagai warna kulit, bahasa, budaya dan fahaman politik. Mereka di SAWASIAH (disamakan) dengan pakaian ihram putih itu sendiri. Tiada lagi Gucci, Prada, LV, Salvatore Ferragamo, Chanel atau apa sahaja rekaan butik pereka ternama. Bahkan seluar dalam pun tidak dibolehkan. Yang ada dan boleh dilihat HANYA kain ihram putih 2 helai tak berjahit sahaja bagi lelaki dan pakaian ibadah asas bagi wanita.

Nampak gaya, ihram kini hanya jadi satu ritual dan retorik semata-mata dalam ibadah haji kita. Falsafah pendidikan di sebalik ihram itu sendiri tidak lagi berlaku. Kami tidak pasti samada mereka tidak tahu atau sengaja buat-buat tidak tahu? Si Kaya dengan Si Kaya, Si Miskin dengan Si Miskin. Sangat jelas KETIADAAN kesamaan, penyatuan dan solidariti dalam Islam yang tergambar dalam ritual keseluruhan ibadah haji di Mekah pada setiap tahun.

APA PULA KESAN RITUAL YANG DILALAIKAN ITU PADA HARI INI?

Adakah Islam kini bersatuhati dan kuat? Jangan tipu Allah jika kita tak mampu tipu diri sendiri tentang jawapannya.

Dari apa yang berlaku di lapangan ibadah Haji, kita sudah mampu lihat BAINAT (bukti) yang nyata bahawa Islam sudah tiada solidariti dan hilang kekuatannya. Warna ihram sahaja sama putih tetapi falsafah penyatuan langsung tidak diendahkan. Si Kaya mampu “beli” syurga dan mampu bayar DAM lalu tak kisah langsung jika ada Jemaah lain selamba sahaja dimaki hamun (rafatz) oleh Si Kaya. Banyak wajib haji yang sengaja ditinggalkan, hanya kerana mereka mampu bayar DAM. Kan bagus jika mereka ini beli saja terus tiket untuk masuk ke syurga dengan kekayaan mereka?

Hari ini, Saudi sendiri membiarkan penyembelihan orang Islam di Palastine, Syria, Mesir, Libya, Afghanistan, Iraq dan lain-lain Negara tetangganya. Itulah satu tanda besar tiadanya solidariti. Jika musuh Islam menyerang Bahrain, mungkin mereka akan melenting dan membela. Kerana apa? kerana Bahrain itu Negara kecil yang mempunyai bilangan hotel lebih ramai dari rakyatnya. Banyak Hotel yang di dalamnya dipenuhi segala jenis pelacur, minuman keras yang dihalalkan kepada pelanggan tetap mereka yang berjubah dan berserban kemas sambil di tangannya memegang tasbih. Mereka itu semua dari ARAB SAUDI dan mereka percaya Allah mampu ditipu dengan “kemaksiatan di Bahrain dan bertaubat di Masjidilharam” (Nauzubillah).

MENDALAMI FALSAFAH DI SEBALIK KAIN IHRAM

Ikhram mengingatkan bahawa kita ini hanya HAMBA ALLAH dan bukannya TUAN YANG BERTUHAN atas mukabumi ini. Pemimpin yang zalim, si kaya yang bermewah dan bersenang lenang sepatutnya mampu ditundukkan dengan ritual kesemua rukun Islam termasuk ikhram Haji ini jika mereka dapat merasai kesusahan yang dialami Jemaah yang miskin secara sama rata.

Kami geleng kepala mengetahui pelbagai pakej Haji ditawarkan sehingga ratusan ribu untuk satu kepala. Adakah ibadah mereka itu akan jadi lebih mabrur berbanding Si Miskin yang menggunakan proses haji Muassasah? Ataukah mungkin haji mereka lebih bernilai dari Jemaah Somalia yang berlapar dan menginap di kaki lima? Yang berjalan kaki berbulan-bulan, memikul dagangan dan menumpang kenderaan orang untuk sampai ke Mekah?

Bukankah anda lihat, pola ini sama dengan pola Abu Jahal semasa Jahilliyah? Yang kaya dilayan baik, yang miskin pula “pandai-pandailah” nak hidup. Jika anda fahaminya, anda pasti mampu jawab siapakah Abu Jahalnya pada waktu ini.

Yang nak pergi haji selepas membaca artikel ini kami sungguh-sungguh anda dapat Haji Mabrur. Betulkanlah niat kita. Carilah redha Allah sepanjang mengerjakan ibadah haji di sana dan kembangkan ilmu bersama keluarga dan masyarakat sekembalinya nanti. Bersilatulrahimlah bersama sang fakir dan rakyat yang sedang tertindas di merata dunia. Jika tidak faham bahasa mereka, lihat dan perhatilah “body language” mereka. Habis tidak selami rakan dari negara tetangga yang sama bahasa dan budaya. Kemudian kita rumus bersama bagimana kita-kita boleh jadi begini dan cari apakah kaedah terbaik mengatasinya.

Inilah peluang keemasan yang kita ada. Islam itu agama ilmu, kaya dengan HUJJAH dan penuh strategi. Kutiplah ilmu dan hujjah sesama kita semasa BERIHRAM nanti. Barulah secara sains sosial, sains psikologi dan teologinya haji kita InsyaAllah membawa kebaikan (mabrur) kepada diri, keluarga dan ummat melalui pengumpulan HUJJAH tentang agama ini.

Dari kotak fikir
WARGA PRIHATIN

Fenomena Jutawan Ali Baba Pemusnah Ekonomi BUMIPUTERA

ALIBABABanyak sudah usaha di buat untuk membantu Bumiputera. Semalam diistiharkan lagi. Jika masyarakat bumiputera sedar diri, sudah lama ekonomi jadi sekata. Masalah utama bumiputera ialah ALI BABA, peniaga PERCENT dan JUAL IC…

APA MASALAHNYA? pemberian projek MEGA kepada INDIVIDU BUMIPUTERA semakin menjauhkan jurang ekonomi, bukan semakin merapatkannya. Jika 1 projek mega bernilai RM 1 Bilion di berikan, katalah keuntungan sekitar 40 %. Bumiputera Penerima Award dan “middle man” atau kaki lobi akan dapat maksima 5%,  dapatlah agihan RM 50 juta ke poket ekonomi bumiputera.

Alhamdulillah… Bertambahlah 2-3 orang lagi JUTAWAN SEGERA Bumiputera secara kongsi-kongsi. Memang nampak gah serta mewahlah mereka dan keluarganya berlagak kaya dengan kereta dan rumah besar, makan di hotel, melancung sana sini, bahkan ada yang tambah bini lagi….

Pada masa yang sama ada RM 350 juta, 7x ganda lagi pertambahan ekonomi non-Bumiputera. Ada siapa perhati? Ada siapa peduli? Bilakan jurang ekonomi nak mendekat? di mana silapnya? silapnya ialah FENOMENA ALI BABA & JUAL IC.

Sakit hati sang Usahawan Bumiputera yang punya jati diri, yang tidak suka meminta-minta melihat perangai sang Ali Baba ini….

Hampir 10 biji kereta mewah memenuhi laman rumah besar. Perut buncit cakap berapi. Beli Datokship guna politik dan duit non-Bumi. Habis semua pak menteri kena lobi. Anak muda kampung semua jadi balaci, jadi drebar free, diajak keluar malam untuk clubbing tinggalkan anak isteri, bawa pegawai kerajaan dan pak menteri untuk melobi. Di pejabat, Masyaallah, duduk saja baca suratkhabar, tiada peranan sama sekali.

Perangai Melayu memang nak cepat kaya, kurang bersemangat waja. Tapi BUKANLAH SEMUA. Alhamdulillah apa yang kerajaan bagi dulu ada juga TEMPIAS nya. Ramai sudah anak jutawan Melayu Ali Baba yang dah ada upaya. Tidak kurang juga yang punah ranah kerana terkejut dapat harta percuma. Sebalik itu, ramai juga anak Melayu yang dulunya tidak merasa, kini mula buka mata dan gigih berusaha. Bantulah mereka.

Jika selama ini Melayu Ali Baba kan projek kerana tiada ilmu, berilah ilmu. Jika tiada jentera laburkankan dana untuk sediakan jentera, biar mereka sewa, hasil sewa laburkan semula untuk menambah dana membantu mereka. Jika tiada arkitek dan jurutera, apa salahnya ditaja satu BADAN KOPERASI yang memayungi, MEMILIH dan MEMBIMBING usahawan Melayu yang perlu dibantu. Yang benar-benar usahawan atas lapangan, bukan usahawan ATAS TANGAN. Ramai anak Melayu yang mampu jadi pemandu kren dan bulldozer, yang membancuh konkret dan mencurahkannya. Yang mereka tak mampu ialah membeli jentera dan membayar jurutera..

Selalu sangat tukar pekej bantuan yang berbagai rupa hanya akan membuatkan Non-Bumiputera semakin LOYA dan SAKIT MATA. Tapi fenomena Ali Baba juga akan membuatkan golongan mereka 7x ganda lebih kaya…. SEMAKIN JAUH MENINGGALKAN BUMIPUTERA.

Fikir-fikirkan juga apa yang ditulis oleh Saiful Nang dalam soal ini ini.

Jika setuju, sila LIKE & SHARE mesej ini, supaya selepas ini kita tidak lebih jauh menambah jurang.

WARGA PRIHATIN

RPWP Kini Milik Semua

2

SUBHANALLAH. ALHAMDULILLAH, LA-ILAHAILLALLAH, ALLAHUAKBAR.

Ramai Folower Warga Prihatin yang memberitahu mereka mengambil masa hampir sebulan untuk mentelaah sebanyak mungkin artikel lama kami yang mereka terlepas pandang. Ada pula artikel yang terlalu berat. Mereka terpaksa baca berulang kali. Ada yang terpaksa ambil inisiatif merujuk kepada Quran dan Hadis untuk membenarkannya.

Minggu lepas ada yang memberitahu beliau terlalu asyik, sehingga tidak tidur sampai subuh membaca artikel kami sebaik saja dapat tahu dari seorang rakan dan amat terkesan dengan kesemua artikel kami. Dikatakan idea dalam artikel kami sangat FRESH bukan jenis RECYCLE yang dipenuhi pelbagai rujukan dan “cut and paste” yang bercelaru di sana sini. Ada juga kami terserempak posting `saja-saja’ yang tanpa isu mengatakan KAMI DOKONG WARGA PRIHATIN sebagai tanda terkesan. Sila lihat di gambar print screen yang dipaparkan.

Ironinya, ramai dari kalangan ustaz guru sekolah (bukan Ustaz Penceramah Umum) yang tidak berkepentingan dan juga tok imam dan jawatankuasa masjid yang mula menyatakan sokongan. Banyak juga Page rasmi MASJID yang jadi folower kami dan Admin atau AJK Masjid sendiri merujuk kepada kami bagaimana cara untuk mendidik anak dan menggalakkan anak-anak muda ke Masjid.

Ada dari mereka adalah jiran sekampung kami sendiri, guru-guru sekolah dan Ustaz anak-anak kami. Ada sebahgian telah sering bertamu dan menjadi Likers Page kami sekian lama. Mereka ini tahu akan pengiktirafan masyarakat terhadap akhlak anak-anak RPWP di kedua-dua cawangan kami. Selain dari kempen mulut ke mulut oleh Ketua Kampung, ADUN dan AJK Masjid, mereka juga nampak sendiri pekerti Anak-anak Prihatin, khususnya ketika di Sekolah, dalam majlis dan Masjid. Namun mereka tidak pernah tahu rupanya banyak penemuan pedoman mengurus keluarga cara Islam yang bagi mereka sangat istimewa, mudah dan efektif ada di Prihatin itu boleh meraka ikut amalkan. Mereka hanya sedar setelah kami aktifkan semula Page dan blog kami sejak Julai tahun ini.

KENAIKAN VIEWS YANG MENDADAK

Sebelum meninggalkan PC untuk perbincangan mingguan keluarga sekitar Jam 9 malam semalam, admin agak terkejut melihat sekitar 22,000 pembaca sedang online di Page Warga Prihatin. Sekitar Jam 3.30 pagi, Usai berdipan-dipan selepas bergotong royong melakukan kerja, Admin lihat tidak banyak jumlah itu menurun. Sedangkan semalam tiada isu yang viral dalam artikel kami dan bukan pula masa “high traffic” di internet, yang biasanya sebelah pagi waktu pejabat. Sebelum ini jumlah tertinggi “on-line viewers” dalam satu satu masa pernah yang direkodkan adalah sekitar 3-6 ribu saja, itupun bila ada artikel yang sangat hot dan viral.

Tidak yakin dengan statistik di FB, pada waktu begini, kami cuba lihat statistik di blog. MASYAALLAH…, kami amat terkejut yang jumlah visitor semalam hampir 7,000 sehari. Ini terlalu jauh melebihi statistik view biasa bagi kebanyakan blog kekeluargaan, keagamaan yang termasyhur. Ia juga mengalahkan jumlah view blog selibriti yang biasanya sekitar 3,000 sehari. Alhamdulillah, ada juga kami terjumpa satu posting yang mengajak seseorang ke KARAOKE lewat malam telah dijawab, “AKU SEDANG MENTELAAH PAGE WARGA PRIHATIN”. Sehingga jam 3.30 pagi ini saja sudah ada 1,651 view (maknanya dalam masa 3.30 jam di awal pagi ini). Semuga mereka tidak melupakan SOLAT MALAM kerana asyik membaca artikel kami.

Apapun yakinlah, majlis ilmu adalah taman syurga. Menuntut ilmu dan melawan nafsu adalah JIHAD AKBAR.

TOPIK YANG JADI TUMPUAN VIEWER WP

View pada topik Parenting Tips yang Muhkamat (bersifat lansung), khasnya yang ada demo melalui VIDEO,  dan juga isu kemelut politik sangat menjadi tumpuan. Malangnya artikel berbentuk ilmiah yang memerlukan sedikit tumpuan hati dan akal amat kurang diminati. Antaranya adalah siri Sains Puasa, Sains Fatihah, Sains Syahadah, Sains Jihad Dengan alQuran dan lain-lain. Ketahuilah pembaca sekalian, kami dapat mengenalpasti dan meniru pekej perlaksanaan holistik dari pelbagai Sunnah-Sunnah Rasul juga melalui penelitian “applied science” dari pembacaan al-Quran dan Sunnah itu sendiri.

Ya, Selama ini kami sangat yakin melaksanakannya dan Alhamdulillah dapat merasai sedikit nikmat dari kejayaannya kerana kekuatan fakta “Applied Science” pada alQuran & Sunnah itu sendiri.

Oleh itu kami cadangkan, jika anda serius untuk mencari dan mencuba sendiri carahidup Islam mengikut kaedah Allah dan perlaksanaan Sunnah Rasulullah SAW, anda juga harus ambil masa dan cuba ikut meneliti. Bacalah beberapa kali jika anda dapati sukar memahaminya kerana apa yang kami nukilkan adalah dari bahasa perlaksanaan kami sendiri. Kami ambil masa bertahun-tahun untuk memahami dan mencari kaedah perlaksanaan yang terbaik (bagi kami lah!). Oleh itu, jika anda belum ikut melaksana, mungkin agak sukar memahaminya. Namun kami dapat banyak juga maklumbalas dari mereka yang berjaya memahami praktikaliti artikel itu secara holistik setelah membaca 2x atau 3x.

Subhanallah… Paling menggembirakan kami adalah apabila ramai yang maklumkan bahawa sejak mengikuti artikel kami, mereka jadi berminat membaca terjemahan alQuran dan meneliti Hadis-hadis. Mereka katakan seolah-olah Prihatin telah menampakkan kaedah, membuka mata, minda dan hati mereka bagaimana cara terbaik membaca alQuran dan hadis.

Anda tahu mengapa?

Kerana penemuan dan pendirian Warga Prihatin adalah, SELURUH isi alQuran dan SUNNAH adalah merupakan satu PERINTAH Allah dan Rasul. Semua ayat dan hadis ada unsur “strategi yang hebat”, menjadi panduan untuk kita laksanakan. Quran Bukan sekadar satu penceritaan kosong seperti sebuah NOVEL CINTA yang biasa kita baca. Tidak ada sebab Allah nak ceritakan “kisah itu dan ini” sekadar memberitahu Allah mampu buat itu dan ini semata-mata. Allah mahu agar kisah-kisah dalam alquran itu menjadikan pembacanya mendapat pelajaran, mampu meneliti dan secara holistik melaksanakannya langkah demi langkah, ayat demi ayat dan berjaya mengulangi kejayaan apa saja yang diceritakan dalam wahyu Allah itu.

Hadis dan Quran banyak menceritakan pelbagai strategi membangun agama, membaiki akhlak serta strategi dan kaedah perjuangan orang terdahulu. Banyak kisah tentang pengorbanan, amanah, semangat juang, akhlak terpuji dan pelbagai kemenangan hasil perjuangan mereka. Itulah hakikat bagaimana ilmu Allah telah dihubungkan (SILAH) kepada Nabi melalui Malaikat untuk menunjukkan contoh perlaksanaannya kepada manusia. Kerana itulah kita harus hubungkan dan merujuk carahidup kita pada sunnah baginda. Kita harus cari, tuntut, gali, pelajari dan teliti cara nabi dan ahli keluarga baginda diurus.

Itulah hakikat sains gunaan dalam konsep SOLAT (perhubungan dengan Allah melalui kitabnya) dan SOLAWAT (perhubungan dengan Rasul melalui perlaksanaannya). Itulah yang kita lafazkan dalam TAHIYAT, penutup SOLAT kita.

“Allahumma Solli ala Sayidina Muhammad, Wa’ala ali Muhammad”
“Kama Sollaita’ala Ibroohiim, Wa’ala Alii Ibroohiim”.
“Wabaarik ‘ala Muhammad, Wa’ala Ali Muhammad”
“Kama Baarokta ‘alaa Ibroohiim, Wa’ala Ali Ibroohiim.”

Islam sangat menitikberatkan kesejahteraan keluarga, asas pengeluaran sebuah generasi IMAMAH dan watan warga negara yang baik. Sebab itu jika kita mampu faham Fatihah, kita akan sedar bahawa surah-surah selepasnya adalah tentang akhlak sebuah isi KELUARGA.

InsyaAllah jika kita faham Sains Solat dari wudu’ sampai salam, kita akan mampu mendapat kesejahteraan dan keberkatan dalam keluarga sepertimana telah dinikmati oleh Rasulullah SAW dan keluarganya, sepertimana telah berjaya dinikmati oleh Nabi Ibrahim A.S. dan keluarganya. Barulah kita dapat menampakkan SALAM pada golongan kanan, ahli keluarga kita (dikatakan WAJIB), bahkan jika mahu, kita mampu mensejahterakan golongan lain yang masih berhaluan kiri (dikatakan sunat).

RUMAH PENGASIH WARGA PRIHATIN KINI JADI MILIK SEMUA

AWAL mula usaha kami dalam urusan penulisan adalah sekadar update status, memaklumkan apa yang sedang berlaku di RPWP, siapa yang datang melawat dan sebagainya.

Entah bagaimana ia kini menjadi satu perkongsian ilmiah pula. Ia bermula bila kami terpaksa menjawab pelbagai persoalan yang diutarakan oleh para pembaca.

Sejujurnya Kami sendiri adalah golongan yang buta huruf dalam bidang agama dan penulisan. Cuma kami terlalu bingung memikirkan gejala sosial dan nasib generasi ini. Kami berusaha keras mencari pedoman terbaik dan melaksanakannya. Asal Kami jahil kesemuanya, tidak pandai membaca kitab dan hadis, bagaimana mungkin kami pandai menulis, kerana itu bukan bidang kami. Kami tidak pandai berbahasa “standard penulisan”, tambahan pula menyentuh isu-isu yang berkaitan secara lansung atau pun tidak dengan soal agama.

Sebab itu apabila ramai penerbit yang melamar untuk membukukan kesemua artikel kami, khasnya sejak akhir akhir ini, kami tidak terima walaupun dijanjikan dengan royalti dan biaya. Tidak kurang juga TERLALU RAMAI motivator yang melamar kami untuk ikut buat business sebagai motivator kepada pelajar dan ibu bapa.

MENGAPA KAMI TOLAK SEMUA LAMARAN ITU?
KAMI INGIN KESUCIAN ALQURAN TERPELIHARA.

Hasil penelitian Quran dan Hadis, kami dapati terlalu banyak perselisihan pendapat dan perpecahan umat antaranya juga disebabkan terlalu banyak kitab yang ditulis. Akhirnya alquran itu sendiri ditinggalkan. Ada pula yang tegas menyarankan, jangan baca alquran tanpa merujuk KITAB, tafsir itu dan ini, ULAMAK itu dan ini.

Apa yang kami dapati adalah sebaliknya. Kami mudah kenal hadis itu palsu atau sahih, kitab itu tepat atau tersasar, penceramah itu berilmu atau merapu dengan merujuknya kepada alquran. Quran saja yang telah dijamin ketulinannya untuj dijadikan rujukan. BUKAN QURAN PULA YANG HARUS DIRUJUK KEPADA MEREKA.

Kami tidak mahu PATRI MATI fakta dan hujah dalam artikel kami. Apabila penulisan itu sudah dibukukan, ia akan menjadi satu buku, satu kitab dan ketetapan. Ini amat merbahaya. Dikhuatiri ada ketidaksempurnaan hujah kami di sana sini yang perlu dibaiki. Kami tidak sanggup menanggung dosa dan laknat Allah. kami lebih suka ada yang terpanggil dan ikut sama berusaha menyempurnakan R&D yang telah kami mulakan. Itu lebih murni dan selamat. Sekadar paparan di FB dan blog boleh kami baiki selalu apa bila ada keperluan, kerana ia berbentuk soft data.

Sedangkan hadis dan kisah yang didengar lansung dari lisan Nabi lagikan Nabi larang menulisnya. Inikan pula cetusan biasa dari insan jahil lagi kerdil dan hina dina macam kami. Cuba baca mukaddimah naskah terjemahan alquran anda, kebanyakkan terjemahan ada memasukkan hadis tentang “larangan menulis hadis” ini.

Dalam al-Quran juga melarang kita menulis kitab dan komersialkan wahyu Allah (QS, 2:79). Jika didapati apa yang kami kongsikan dari apa yang telah kami praktikkan itu bersih dari bidaah dan syubahah, Anda bebas untuk ikut mencuba dan meyakininya.. Jika tidak, anda bebas menolaknya dan mengkaji semula. Jangan sampai apa yang kami coretkan dijadikan HUKUM dan anda ikut buta-buta begitu saja.

Cukuplah kitab agung alQuran jadi pautan dan tunggak rujukan kita bersama.

KAMI YAKIN PRINSIP INI MAMPU MEMBERSIHKAN TERLALU BANYAK PERSELISIHAN PENDAPAT DARI BERBAGAI-BAGAI KITAB DAN CETUSAN PRIBADI OLEH TERLALU BANYAK GOLONGAN ILMUAN DI PASARAN.

Jika setiap Muslim mengambil inisiatif MEMBACA & MEMAHAMI alQuran dan meneliti Hadis dengan penuh minat, lama kelamaan InsyaAllah kita semua akan mampu menyucikan apa saja kekeliruan dan kesilapan orang terdahulu yang telah menyebabkan ummat berpecah. Inilah faktor utama yang telah menyebabkan Islam yang sepatutnya semakin hari semakin maju, semakin gagah, kini jadi semakin berpecah, semakin lemah dan jatuh tersungkur.

NASIHAT & TEGURAN DIALU-ALUKAN

Tiada siapa yang maksum dan sempurna tanpa bersatu dan usahasama. Kerana itu jugalah kami sangat berbesar hati dengan teguran-teguran. Ada yang menyalurkannya secara tertutup melalui inbox dengan penuh hormat dan berbudibahasa. Bagi yang terlibat, sesungguhnya kami sangat berterima kasih.

Ada pula yang menegur secara terbuka samada secara sedar atau tidak. Walaupun ini bukan adab menegur yang baik namun kami masih berterima kasih dan bersangka baik. Ada juga artikel yang kami edit semula, atau kami delete sekalipun atas nasihat ramai.

Malangnya ada beberapa kerat yang bersifat jagoan, “Keyboard Warrior”, pakar “Cut & paste” atau pelajar agama, atau mungkin golongan “Imam Muda”yang baru nak menempa NAMA, tanpa segan silu terus memaki hamun secara terbuka dengan lagak dan carut marut yang nauzubillah sukar diterima sama sekali. Untuk folower sedemikian, kami tidak teragak-agak untuk BAN kerana akhlak buruk anda akan mengeruhkan suasana usrah. Kata-kata anda pencetus suasana neraka dalam rumah maya kami. Sejujurnya, kami tidak perlukan folower yang “arrogant” dan tidak berbudi bahasa seperti ini. Biarlah follower kami sedikit tetapi berakal dan berakhlak, kerana pembinaan akhlak adalah sasaran kami.

BIAR SEDIKIT ASALKAN YANG SEDAR DIRI & INGIN MENCARI

Islam kuat bukan dengan jumlah yang ramai, tapi golongan sedikit yang berkualiti. Telah Allah tetapkan “Tidak menerimanya kecuali sedikit, “Illa Qoliila”. Siapa golongan yang sedikit ini? mereka adalah golongan yang sudah berumahtangga. Khususnya ibu bapa yang sudah pening, sudah bingung. Isteri sukar dinasihati, suami tidak berfungsi, anak sudah lari atau buang bayi, tabiat anak kecil tidak dimengerti dan macam-macam lagi. Masalah maksima melanda biasanya sekitar umur 40, bila anak sudah meningkat remaja. Tidak kurang juga pasangan muda yang 2 minggu selepas kahwin sudah huru hara.

YAHUDI DILAKNAT KERANA MEMENTINGKAN BANI ISRAEL SAHAJA
ISLAM PULA BERSIFAT MERAHMATKAN ALAM, TIDAK KIRA KAUM

Ramai Non-Muslim ikut berprogram dengan kami, ada yang sampai ikut INFAK BULANAN atau tahunan kerana mereka dapat mengesan keberkesanan satu sistem kehidupan. Ramai juga yang membawa seluruh keluarga mereka untuk bersama anak-anak kami kerana mereka rasa banyak yang harus anak-anak mereka pelajari di rumah ini. Hampir kesemua mereka mengatakan ujud tahap ketenangan ibarat SYURGA di rumah ini. Ada yang posting “WE JUST GOT BACK FROM HEAVEN”, Subhanallah.

Oleh itu, walaupun kami sangat sibuk dengan kerja pembangunan, Kami cuba juga memenuhi permintaan pembaca. Sedaya upaya dan secara PERCUMA kami cuba cari masa menulis untuk kongsikan serba sedikit pedoman yang kami rasa baik dan selesa. Kenapa kami kata baik?, kerana ia adalah sesuatu yang telah kami laksanakan melalui kajian khusus secara berjemaah dan istiqomah sekian lama. Ada juga perkongsian berupa rumusan dari hasil PEMERHATIAN HALUS yang kami dapati sepanjang kami menjalankan projek pembangunan insan secara praktis selama ini.

Sejujurnya, KAMI masih belum cukup baik untuk mengatakan kami sudah berjaya. Oleh itu, Jika kami tidak kongsikan pun rasanya tidak mengapa.

Kami semua yang dahulunya menghadapi berbagai-bagai masalah keluarga dan perangai anak-anak yang bermacam-macam Alhamdulillah telah dapat merasakan sedikit nikmat ketenangan SYURGA melalui fenomena “Rumahku Syurgaku” ini. Demi kasih sesama insan, demi semangat persaudaraan dan demi menunjukkan rasa syukur kami kepada Allah atas hidayah Nya, maka kami kongsikan pengalaman kami. Kami ingin anda semua turut merasainya.

Ilmu hanyalah di sisi Allah dan perkongsian terbuka ini adalah sebagai tanda kami amat bersyukur dapat merasa nikmat ilmu itu. Itulah adat berjiran, jika durian itu sedap dan dapat dihidu baunya oleh jiran, hulurkanlah seulas dua. Itu yang sedang kami cuba. Sesungguhnya, sokongan dan minat anda telah menambah minat dan semangat kami. Terima kasih sekali lagi. KAMI SAYANG ANDA SEMUA.

LUAHAN SYUKUR DARI
Warga Prihatin.

Parenting Tips 15 : Pembentukan anak DENGAN SENGAJA – ikut SISTEM, bukan ikut NASIB.

00 sengaja bentuk anak

Parenting Tips 15 : Pembentukan anak DENGAN SENGAJA – ikut SISTEM, bukan ikut NASIB.

Bagaimana cetakan, begitulah rupa produknya.  Sekali sekala ada juga terjumpa buah durian di hutan LIAR yang tebal isi dan sedap rasanya.  Namun berbeza dengan majoriti kualiti buah durian di ladang atau dusun yang terjaga dan terpantau. Dari pemilihan benih yang baik, di tanam di tanah yang baik dan dibaja dengan baik. Pasti keseluruhan hasilnya juga hampir dapat dipastikan sangat baik.. Begitulah falsafah di sebalik INSYAALLAH, kebaikan yang bakal terhasil dari sistem Allah yang baik.

Tempohari, Datuk Lee Chong Wei kalah dalam kejohanan badminton antarabangsa sekali lagi kepada Lin Dan. Khabarnya kerana penghawa dingin ditutup. Apa sekalipun, kami mahu petik contoh luar (bukan dari kalangan kami) tentang pembentukan bersistematik. LCW terbentuk atas dasar bukan berasaskan sistem tetapi Lin Dan dan team seperjuangan beliau dari China dibentuk melalui sistem.

Jika sistemnya BAIK, input yang masuk akan mengeluarkan output yang setara baiknya. Jika Lin Dan berjaya, rakan senegaranya juga berjaya sama. Itulah hasil sistem. Berbanding dengan LCW yang hanya secara kebetulan terlonjak dek kerana sistem peribadi yang telah tertanam dalam jiwanya. Orang lain dalam pasukan LCW, mengapa tak menang? Jika sistem dalam BAM itu sangat baik, ia akan menjadi satu pembentukan JOHAN DUNIA secara sistemik atau menyeluruh dan bukannya bersifat individualistik.

Sekarang kita balik ke contoh di RPWP pula. Tempohari keluar cerita tentang Orked dan kesemua anak-anak kecil dan besar yang mensedekahkan kesemua tabungan dan duit raya kepada Mak Sofiah untuk biaya pembedahan lututnya. Kemudian pula kita keluarkan tentang anak-anak lain pula seperti Syafaat Yazid, Afiq Aisar, Abu Rijal, Mohamad Abid, Mohamad Raimie, Mohd Dinie, Nurhani dan lain-lain lagi. Mereka juga mewarisi ciri sama dalam sikap keprihatinan juga akhlaknya. Jika seorang saja yang menjadi, itu mungkin kerana nasib. Tetapi jika seorang dua sahaja yang kurang menjadi, selebihnya betul-betul menjadi, InsyaAllah itu adalah disebabkan sistem yang baik dan holistik.

Ad-Deen / Agama itu sendiri merupakan satu sistem kesejahteraan (A = Tidak, GAMA = Kacau). Sistem yang TIDAK KACAU = SEJAHTERA. Sejahtera itulah ISLAM (Salam). Susah nak faham? Kalau tak faham, kena baca perlahan sedikit.

Apa yang kami percaya dan telah kami amalkan sejak 8 tahun dahulu ialah penerapan sistem. Mengambil uswah dari Nabi Muhammad SAW sendiri dan berpandukan dari Al-Quran lalu kami rangka sistem itu. Dalam masa yang sama juga, kami mengambil kes-kes studi dari anak-anak yang baik akhlaknya SECARA NASIB / TAK SENGAJA untuk kita kaji dan jadikannya satu sistem yang MAMPU DISENGAJAKAN pembinaannya.

Nabi Muhammad SAW sendiri diutuskan untuk membaiki akhlak umatnya. Dan sekali lagi, ia dilakukan secara sistematik dan bukannya secara semberono membabi buta. Nabi telah lakukannya dengan baik, maka kita ini ambil sahajalah tauladan itu. Buka semula kitab usang di gerobok rumah anda, kajinya semula. Telaah semula sirah dan sunnah supaya kita tahu di mana nak mula. Kedua-dua azimat (Quran & Sunnah) itu bukanlah untuk kita jadikan tangkal azimat tetapi untuk kita keramatkan perlaksanaannya. Jika ia dilaksanakan, tiada perlu kita merujuk kepada konsultan Barat yang KONONNYA lebih pandai dari kita.

Anda sendiri, sebagai ibu dan bapa kepada anak-anak anda… telah guna sistem Allah ke belum? Atau masih percaya dengan sistem Mat Saleh lagi?

Kudap-kudap
WARGA PRIHATIN

Gempar – Lagi Kes Pelajar Bersalin Di Asrama

Lagi berita yang menyeru ibu bapa lebih peka dan belajar mengenal TANDA. fenomena ‘biarkan, biarkan, biarkan’ sudah bukan masanya lagi.

bersalin di asrama
September 13, 2013

SETIU – Guru dan pelajar sebuah sekolah menengah di daerah ini gempar apabila seorang pelajar dipercayai bersalin di dalam bilik asrama sekolah berkenaan, pagi kelmarin.

Ketua Polis Daerah Setiu, Deputi Superintendan Ab Rahman Raja Mohamed berkata, kehadiran bayi lelaki itu disedari penyelia asrama kira-kira jam 8 pagi di dalam sebuah bilik asrama perempuan sekolah berkenaan.

Menurutnya, ketika melakukan pemeriksaan di dalam sebuah bilik, penyelia itu terkejut apabila mendapati seorang pelajar perempuan berusia 18 tahun terbaring lesu bersama bayi yang masih bertali pusat.

“Penyelia itu segera memaklumkan kejadian berkenaan kepada pengurusan sekolah, sebelum kedua-duanya dihantar ke Hospital Setiu untuk mendapatkan rawatan.

“Ketika ditemui, bayi lelaki dalam keadaan sempurna itu masih bernyawa, tetapi mengalami kecacatan otak dan keadaannya ketika itu agak lemah sebelum dirujuk ke Hospital Sultanah Nur Zahirah (HSNZ), Kuala Terengganu dan tiba di HSNZ kira-kira jam 1.15 petang untuk rawatan lanjut,” katanya.

Ab Rahman berkata lagi, bagaimanapun bayi malang itu disahkan meninggal dunia kira-kira jam 1.40 petang kerana kecacatan tersebut.

Menurutnya, pemeriksaan lanjut mendapati tiada unsur jenayah atau kecederaan akibat dera pada bayi itu sebelum mayatnya diserahkan kepada keluarga untuk urusan pengebumian.

Katanya, ibu bayi itu masih dirawat di Hospital Setiu dan pihaknya akan mengambil keterangannya sebaik pulih bagi membantu siasatan.

“Ibu bapa pelajar terbabit sudah dimaklumkan mengenai kejadian ini. Buat masa ini, kes disiasat mengikut Seksyen 318 Kanun Keseksaan kerana menyembunyikan kelahiran dengan jalan membuang mayat secara sulit,” katanya.

Difahamkan, pelajar terbabit amat sedih dengan berita kematian anaknya selepas polis memaklumkan bayinya tidak dapat diselamatkan dan dia mengandung dipercayai hasil hubungan sulit dengan teman lelakinya.

Sumber – SH

Falsafah Musibah, Sabar & Maghfiroh – Pengalaman Sofiah Wali

sofiah musibah

Selalu kita dengar nasihat bahawa musibah itu adalah kifarah, ia adalah mekanisma pengampunan dari Allah. Tapi kita sering bingung mencari apakah mekanisma pengampunan itu. Daripada begitu banyak artikel yang telah ditulis oleh anggota Warga Prihatin, pagi jumaat ini Admin pilih yang ini untuk sama sama kita perhati.

Kelmarin kita disajikan dengan musibah anak 2 tahun yang maut dilanggar kereta bapa yang dipandu secara main-main oleh abangnya berumur 4 tahun. Kesannya masih terasa dalam benak fikir kita hingga saat ini. Kaitkan dengan konsep RUJUKAN ke atas penyebab setiap musibah yang berlaku melalui falsafah disebalik “INNALILLAHI WAINNA ILAIHI ROJIUUN” yang telah dihuraikan semalam. Jika anda belum baca sila buka Parenting Tips 14.

Mari kita lihat bagaimana luahan hati Ibu sofiah ini menunjukkan bahawa sepanjang era kesakitan, beliau memikir semula kerjabuat masa lampau. Sepanjang berada di kerusi roda atau di wad hospital, beliau isi dengan pembacaan al-quran beserta maknanya. Beliau isi masa menemani kesakitan dengan menghisab diri.  Bagaimana peranan beliau sebagai ibu dalam mendidik anak, sebagai isteri melayan suami, sejauhmana ketaatan beliau sebagai Hamba kepada Allah. Bagaimana habit pemakanan beliau dan berbagai lagi.

Kita lihat Bagaimana beliau mampu mengisi ruang kesakitan dan ketidakupayaan melakukan apa apa untuk jangkamasa bertahun-tahun itu dengan zikir hati, bermuhasabah diri dan bertaubat. Kini beliau sedar dan insaf, banyak bersyukur dan sangat redha dengan apa yang berlaku. Semuga Allah terima taubat Ibu Sofiah, serta ampuni semua dosa-dosa beliau.

Ikuti luahan beliau sejurus selepas pulang dari Hospital PPUM selesai pembedahan lutut beliau baru baru ini.

MUSIBAH, SABAR & MAGHFIROH
Luahan SOFIAH WALI : Un-edited.

Setiap insan di mukabumi ini pasti akan menerima pelbagai ujian dari Allah S.W.T. Tidak kira kecil atau besar. Tua atau muda. Semua diuji dengan kemiskinan, anak-anak, saudara mara, kelaparan, kesakitan, jiwa yang tidak tenteram dan pelbagai lagi.

Adakah kita mampu melawan dugaan dan ujian itu. Sudah cukup kentalkah kesabaran kita dalam menghadapi semua itu. Adakah kita akan merungut atau mengeluh dengan musibah yang menimpa. Menyalahkan Allah lalu hilang pegangan, longgar kekuatan. Adakah ujian itu membuatkan kita jauh tersasar dari segala ketentuanNya…? Itu antara soalan-soalan yang harus sentiasa saya zikirkan setiap saat.

Pernahkan kita terfikir bahawa segala musibah yang menimpa adalah akibat kesalahan dan dosa-dosa yang pernah kita lakukan dahulu. Acapkali kita melanggar perintahNya dan berbuat sesuka hati mengikut nafsu kita..?

Ya Allah….!
Aku sujud padaMu. Yang hina dina dan terlampau banyak kekurangan adalah hambaMU ini. Yang dahulu sering lalai dan selalu engkar pada arahan dan seruanMu.

Ya Allah…!
Ampunilah hambaMu ini. Terimalah taubat hambaMu ini. Aku redha dengan uijian ini. Sesungguhnya segala-galanya datang dariMu.

Allah menetapkan akan beroleh keberuntungan orang-orang yang kuat kesabarannya. Selalu mensyukuri nikmat dengan kesihatan yang baik. Sesungguhnya KESIHATAN ITU MAHKOTA MUJAHID. Yakin sesungguhnya menerima kesakitan itu dengan berlapang dada dan sentiasa menzikirkan namaNya , maka terhapuslah dosa-dosa kita.

AL Anbiya ayat 83 : dan ( ingatlah kisah ) Ayub, ketika dia berdoa kepada Tuhannya, ” ( Ya tuhanku). sungguh aku telah ditimpa penyakit, padahal Engkau Tuhan Yang Maha Penyayang dari semua yang penyayang.

Al Anbiya ayat 84 : Maka Kami kabulkan (doa) nya, lalu Kami lenyapkan penyakit yang ada padanya dan Kami kembalikan keluarganya kepadanya, dan Kami lipat gandakan jumlah mereka sebagai suatu rahmat dari Kami, dan untuk menjadi peringatan bagi semua yang menyembah Kami.

Dikesempatan ini, saya Sofiah Binti Walli ingin memanjatkan rasa syukur saya kepada Allah S.W.T. diatas nikmat dan kurniaNya keatas saya. Juga ingin saya ingin sampaikan rasa terimakasih yang tidak terkira kepada semua yang memberi sumbangan, kekuatan dan semangat kepada saya. Alhamdulillah dengan doa daripada semua, kesihatan saya semakin beransur-ansur pulih. Kaki yang sudah lama tidak mengorak langkah ini akan saya perkemaskan lagi kekuatannya untuk saya lebih berbakti kepada Allah, melalui khidmat yang tidak seberapa di Rumah Pengasih Warga Prihatin.

Kepada suami tercinta, En Rosli Bin Ludin yang juga sedang sengsara kesakitan tulang belakang. Hanya Allah sahaja yang akan membalas budi baiknya. Segala pengorbanan masa dan keringat akan tersemat dalam jiwa ini selamanya. Semoga Allah akan memberi keredhaanNya pada saya dan mempermudahkan usaha pembaikan yang sedang saya lakukan agar saya boleh menjadi isteri yang taat dah solehah. Yang selalu menyenangkan hati suami.

Doakan juga agar saya selamat menjalani pembedahan seterusnya, Insyaallah 22 September nanti.

Sekian. Alhamdulillah. Terimakasih.

Insan Prihatin Yang Terhutang Budi
SOFIAH WALI.

Parenting Tidbits 14: Bagimana Mengelak Musibah Keluarga

0 MUSIBAHParenting Tidbits 14: Bagimana Mengelak Musibah Keluarga

Parenting Tips pagi ini mengajak ibu bapa merujuk kepada kes kes kecuaian yang FATAL terhadap anak-anak. Kita semua sedih dan bersimpati. Kita ucapkan takziah pada keluarga yang terlibat. Berat mata memandang, berat lagi bahu memikul. Semakin kita sibuk mengejar dunia, semakin banyak gajet canggih yang kita ada, semakin banyak perkara yang melalaikan kita. Anak isteri juga jadi mangsa.

BERTAWAKKAL DENGAN BISMILLAH

Hidup ini Allah bekalkan dengan sistem dan aturanNya untuk menyelamatkan kita. Itu Allah nobatkan sebagai satu nama khas, itulah nama ALLAH. Itulah al-ilah, satu-satunya sembahan. ATURAN itulah asas “Bismillah’. Berbeza dengan BismiAna bila kita berbuat atas nama kita, BismiSyaitan dan seumpamanya.

Dengan Basmallah dan aturan Allah itu kita harus WAKILkan dan sandarkan kerjabuat kita. Maksudnya kita ikut saja aturan yang telah ditetapkan itu dalam kehidupan harian. Itulah asas berTAWAKAL dengan aturan Allah sebelum melakukan apa saja.

Itulah lafaz “Bismillahi tawakkalna ‘ala Allah – Dengan Nama Allah, bertawakkal aku kepada Allah”. Itulah ibu segala niat dan sandaran apa saja kerjabuat harian kita yang Allah dan Rasul ajarkan. “Barang siapa yang mengerjakan amal baik (apatah lagi yang tidak baik) tanpa diawali dengan Bismillah, pasti akan tertolak”, itu pesan Nabi.

Kesemua aturan itu telah dituliskan dan tetapkan dalam kitab. Ya, Itulah yang sudah tetap dan menjadi ketetapan kitab. Kita tiada pilihan. Itulah jalan hidup yang harus kita ikuti secara istiqomah. Itulah titian ke syurga hidup kita hari hari, itulah hidayah Allah berupa SIROOTOLMUSTAQIM yang kita minta 17x sehari.

BAGAIMANA ALLAH MENETAPKAN NASIB, QADHA’ & QADAR?

“LA HAULA WALA QUWATA ILLA BILLAH.”
“Tiada daya dan tiada kekuatan melainkan dengan Allah”. Tapi bagaimana?

KEKUATAN kita datang dari kefahaman tentang kaedah kerjabuat yang tepat, yang merujuk kepada semua aturan yang telah ditetapkan oleh Allah yang Maha Bijaksana dengan cukup HAUL atau jumlahnya, dalam apa saja kerjabuat kita.

Kekuatan dan kejayaan itu juga adalah KETETAPAN yang telah dijanjikan Allah, yang PASTI akan Allah berikan, secara tunai atau tangguh. Itulah sains di sebalik QADHA’. Satu yang PASTI & TETAP akan terjadi.

QADAR pula itu adalah ukuran jumlah (haul) dan masa (asr). Ia merujuk kepada SEBANYAK MANA, setepat mana kita mendapat hidayah dan petunjuk itu, sejauh mana pula kita yakin dan mampu melaksanakannya dengan tepat, sabar dan istiqomah.

NASIB kita telah ditetapkan berdasarkan ketetapan itu, yang telah Allah tetapkan sebelum kita dilahirkan lagi.

BAGAIMANA NASIB BAIK & BURUK KITA DITETAPKAN?

Jika CUKUP QADAR tabiat kita yang sentiasa enggan, ingkar atau selalu mendustakan ketetapan ALLAH itu,  QADHA’ menetapkan pasti akan berlaku salah laku. Pasti hidup kita akan haru biru. Banyaklah musibah berlaku bertalu-talu. Hujungnya kita akan tergelincir dan terhumban jatuh ke dalam kesengsaraan neraka.

Begitulah juga kaedah NASIB BAIK kita ditetapkan Allah. Jika kita istiqomah meniti titian (jalan hidup) yang Allah hidayahkan itu, InsyaAllah kita akan sampai juga ke syurga. Akan kita dapat semua hasil baik dari apa yang Allah janjikan.

Allah tidak akan MENGUBAH NASIB kaum, melainkan kaum itu sendiri mengubahnya. Bagaimana? Iaitu dengan melaksanakan hidayah, petunjuk, aturan kehidupan yang selamat dan telah sekian lama Allah berikan, yang sekian lama kita abaikan. Perlaksanaan yang betul dari petunjuk yang betul itulah yang mengubah nasib kita. Bukan sekadar baca petunjuk tanpa memahaminya atas sejadah saja dan mengharapkan Allah melakukan segalanya untuk kita, tanpa berusaha..!

APPLIED SAINS BAGAIMANA MENELITI MUSIBAH

Bila berlaku musibah, Allah ajar agar kita baca “Qul-Innalillahi Wainna Ilaihiroojiuun”- (Katakanlah sesungguhnya bagi Allah (yang menetapkan musibah itu)  dan sesungguhnya kepada Allah kembali segala RUJUKAN (sebab musabab musibah berlaku)”).

Allah katakan “Setiap keburukan itu adalah hasil perbuatan tangan tangan kamu sendiri”. Setiap yang berlaku pasti ada sebab, pasti ada rujukan yang harus kita cari. Dengan mengenalpasti rujukan penyebab kepada musibah itu kita akan mengakui itu kesilapan diri kita sendiri. Kita akan redha dan tenang, tidak prejudis terhadap ketentuan Allah. Yang penting ialah kita mampu mengambil hikmah besar, iaitu pelajaran dan tauladan dari setiap musibah dan berhati-hati untuk mengelakkannya dari berulang.

Pesan Rasulullah SAW, Tidak Islah, tidak Islam orang yang melakukan kesalahan yang sama 2x, atau yang dipatuk ular 2x di lubang yang sama, yang hari ini tidak lebih baik dari semalam (apatah lagi jika jadi semakin buruk) dan banyak lagi pesanan-pesanan yang seumpamanya.

SOLAT YANG KHUSYUK MENCEGAH KEJI DAN MUNKAR

Dalam solat, Allah wajibkan kita baca surah-surah alquran. Banyak pedoman dan aturan yang Allah ajarkan dalam alquran yang harus kita patuhi supaya kita selamat. Tapi kebnyakkan tidak minat baca Quran dan memahaminya. Ramai juga yang tidak mahu solat, atau tidak mahu cuba memahami bacaan dalam solat. Kerana itu Allah perintahkan agar kita “Jangan berbuat sesuatu tanpa ilmu” (QS: 17:36). Bahkan Allah katakan “Jangan solat sehingga kita tahu apa yang kita ucapkan” (QS: 4:43).

Zaman di mana kita suka-suka ambil mudah nasihat Allah sudah berlalu. Zaman untuk kita beribadah hanya semata-mata mengharapkan pahala berupa angan-angan kosong, ibarat mencari upah dari “ibadah seorang saudagar” perlu segera diubah. Ini zaman maklumat dan teknologi maklumat. Tanpa kefahaman yang mendalam, anak-anak kita tidak akan kekal berada dalam Islam dan mudah dipesongkan. Amalan tanpa ilmu tidak akan menikmati hasil yang baik, akan sia-sia dan merugikan.

ATURAN ALLAH MENJAUHI MUSIBAH KELUARGA

Sebelum ini kami ada ceritakan pasal fenomena mengenal “tanda-tanda” bakal berlakunya kecelakaan. Tanda-tanda yang tidak dipedulikan. Kelalaian akan mengakibatkan kecelakaan. Itu satu dari rujukan yang banyak Allah nukilkan dalam alquran. Kerana itu Allah minta kita baca Fatihah dan surah Quran dalam solat kerana itu cara Allah mentarbiah kita untuk sejahtera menjalani hidup.

Firman Allah, antaranya,

“Celakalah orang yang solat, yang lalai dalam solatnya, yang berbuat riya’. Enggan barang berguna”.  Hazanah paling berguna dari Allah ialah ATURAN hidup.
“Solat itu mencegah dari perbuatan keji dan munkar”.
“Dan minta tolonglah dengan sabar dan solat”.

Kehebatan Allah adalah pada Kebijaksanaan, pada Ilmu dan Wahyu PENGATURAN alamNya. Semua itu dihadiahkan kepada kita melalui Rasulullah SAW yang turut menunjukkan bagaimana ia harus dilaksanakan. Kerana itu kita disuruh selalu menghubungkan diri dengan Sunnah baginda melalui penelitian Hadis baginda. Itulah hakikat “Selawat ke atas Nabi”(yang juga dari kata pokok yang sama, iaitu PERHUBUNGAN – SILAH, SOLAH, SOLAWAT).

Jika kita solat tanpa memahami apa yang kita baca, maka solat itu tidak akan mampu mendidik kita untuk hidup dengan peraturan yang telah Allah jelaskan dalam alQuran. Jika itu yang kita amalkan selama ini, maka fadhilat ilmu, faham dan memperoleh petunjuk dalam solat tidak akan kita perolehi. Oleh itu solat tidak akan mampu menolong kita. Sebab PETUNJUK itulah bentuk pertolongan yang ingin Allah berikan. Dengan melaksanakan petunjuk itulah kita akan selamat.

APA ITU HAKIKAT PAHALA DALAM SOLAT?

Allah ceritakan di dalam syurga, tiada perkataan yang sia-sia. Majlis ilmu adalah taman-taman syurga. Jadi fadhilat atau kebaikan dari solat ialah kefahaman atau ilmu (alim, maklumat) dari apa yang kita baca di dalamnya. Solat dengan kefahaman yang khusyuk sebanyak 5x sehari juga mampu mengingatkan kita untuk istiqomah MELAKSANA apa yang kita baca. Dari kefahaman dan kepatuhan (rukuk dan sujud) itu kita mampu memperbaiki diri. InsyaAllah setelah sempurna mengikuti jejak langkah Rasulullah SAW dan Ibrahim a.s. dan ahli KELUARGA mereka (wa’ala ali Ibrohiim) kita akan mendapat SALAM (sejahtera). Itulah juga sains di sebalik konsep Selawat dalam tahiyat awal dan akhir.

Itulah solat yang menghasilkan amal SOLEH, iaitu amal yang membawa pembaikan (ISLAH) hari demi hari. Itulah solat yang mampu mencegah dari perbuatan keji dan munkar. Itulah yang membawa kita kepada kejayaan (al-falah) yang hakiki dalam pembentukan KELUARGA.

CONTOH RUJUKAN MUSIBAH KELUARGA

KES IBU YANG MENINGGALKAN ANAK DALAM KERETA UNTUK BERMESYUARAT.

Rujukan yang harus kita ambil ialah, Allah arahkan agar isteri tetap di rumah, menjaga rumahtangga, anak-anak dan suami. Itulah JIHAD ISTERI. Tapi kini kebanyakan isteri bekerja. Ada yang kerja kerana ingin kaya dan berkerjaya. Ada yang kerja kerana membantu pendapatan keluarga. Selain dari fitnah anak terabai kerana cuai, juga didera amah dengan cara yang berbagai-bagai. Isteri juga tidak terlepas dari fitnah Nusyuz dan gangguan seksual berbagai rupa. Kisah suami yang digoda dan meniduri maid juga sudah sangat biasa. Hasilnya NERAKA.

Rujukan juga Allah berikan agar suami jadi pemimpin, pelindung kepada isteri. Suami harus kerja keras dan mencari jalan untuk memenuhi nafkah keluarga, itulah JIHAD SUAMI. Jika kita terpaksa kerana tidak mampu mendapatkan harta yang banyak dan isteri tetap mahu mematuhi arahan Allah, maka jalan keluar ialah berpuasa & berjimat cermat. Hidup sederhana dan redha dengan apa yang ada. InsyaAllah rezki yang sedikit akan jadi berkat dan keluarga akan selamat.

GODAAN TEKNOLOGI DAN MENCARI POPULARITI

Hari ini semua keluarga ada kereta. Banyak video kita lihat adanya ibu bapa yang bangga bila anak boleh pandu kereta seumur 7 tahun. MHI TV3 pagi ini kata ada anak darjah 1 yang memandu kereta bapa sampai ke Tol selamba saja.

Anak-anak sekolah rendah di kampung, taman dan felda merempit motor abang dan bapa tanpa soal. Jangankan lesen, helmet pun tak pakai. Kerana dibiarkan itu, maka ada anak 15 tahun yang ditembak polis jam 2 pagi memandu proton dengan curi-curi. Tak pasal-pasal Polis pula yang dimaki. Kalau anak di rotan di sekolah Cikgu pula yang kena caci. Di mana peranan dan kesedaran ibu bapa? Mengapa biarkan anak seumur itu berkeliaran di awal pagi begitu? Itulah fenomena  sekarang, jari yang satu itu sentiasa menuding pada orang. Kita lupa yang 3 lagi menuding ke belakang.

Kini, Anak-anak dibelikan gajet berbagai rupa. Dengan gajet itu anak lupa menghormati tamu dan orang tua, anak lupa menolong ibu, anak juga sudah hilang malu. Dalam bilik anak guna smart phone ambil gambar bogel, rakam video telanjang hantar pada jantan. Tahu tahu satu dunia gambar anak kita sudah beredar. Kalau sudah berani bogel di kamera, pasti berani serah diri bila berjumpa. Belum cukup banyakkah? belum cukup ngeri lagikah dengan berita dan wawancara pengakuan terbuka yang dipaparkan di tv dan akhbar? Termasuk apa yang keluar dalam “Wanita Hari Ini” pagi tadi? Belum cukup ngerikan ratusan ribu kes buang bayi? Bersepah video lucah anak isteri di sana sini?

Terlalu banyak untuk di tulis semua, kerana jika semuanya kami suap, anda tidak akan ada kemahuan untuk cari dan fikir sendiri, guna akal dan muhasabah situasi keluarga dengan pendengaran, pengelihatan dan hati, dengan akal yang Allah beri.

Ingatlah, kelalaian membawa celaka. Semua musibah itu berawal dengan banyak tanda. Kita harus peka dan sensitif membaca tanda. Ada tabiat yang wajar(patut), ada pula yang tidak sesuai untuk seorang anak. Jangan berbangga dengan kepandaian anak, yang belum waktunya tanpa berfikir panjang. Adakalanya ia bagus, adakalanya ia membawa musibah.

Rujuk kepada artikel BEDUNG semalam. Tidak salah kita bedung anak walaupun ia sudah pandai meronta. Tidak salah kita halang anak walaupun dia sudah pandai bawa motor dan kereta seawal usia. Kerana jika kita tidak mematuhi ketetapan TABIAT yang wajar untuk seorang anak, kita akan lihat anak buang tabiat (berperangai pelik). BUANG TABIAT itu biasanya orang tua tua kaitkan dengan musibah atau maut.

Kami yakin anda boleh sambung zikir dan buah fikir ini untuk melengkapkannya, khasnya merujuk kepada SITUASI keluarga anda sendiri. lain keluarga lain masalahnya, tapi semua itu telah Allah beri cara mengatasinya.

Contohnya jika anak buas dan mungkin kerana kelalaian isteri mendidik akibat kesibukan kerja, atau amah mungkin tidak mampu menjaga, apa lagi jika isteri agak gedik, seksi seksa atau ada kemungkinan berselingkuh dan nusyuz, nasihatkan saja untuk berhenti agar anda tidak digelar DAYUS. Itu pesan Nabi. DAYUS tidak cium bau syurga.

Jika anak suka main kunci kereta, main hand fone, suka main wire letrik, suka panjat dapur, suka main api, suka main pisau, suka lari depan kereta bila kita balik, anak suka berpakaian seksi seksa dan macam-macam lagi tanda, jangan LEKA dan TENGOK SAJA. Cepatlah sedar dan cegah. Jangan tunggu anak dilanggar kereta, anak salah guna handfone, anak mati kena renjatan letrik, anak tersimbah air dan minyak panas, anak diratah jantan dan sebagainya baru kita nak mengeluh dan minta tolong pada Allah.

SESAL DAHULU PENDAPATAN, SESAL KEMUDIAN TIADA GUNA

Perbaiki kefahaman ungkapan “Dari Allah kita datang kepada Allah kita kembali” kerana ia kurang tepat dari sudut harfiah, makna dan maksudnya. Ungkapan lama itu tidak mampu menandingi teknologi maklumat dan gagal meyakinkan anak anak kita. Ungkapan itu hanya berbentuk angan angan dan tiada sains perlaksanaannya. Rujuk ejekan intelek Muslim & pelajar Sekolah dalam Klip video Lambaian Haji, posting Semalam.

Islam itu agama ilmu. Islam agama praktis dan sangat logikal, bukan agama angan-angan dan magik.  “Be practical & rational”. Itulah yang bakal menghasilkan SALAM (sejahtera) dari ISLAM (cara hidup) untuk semua MUSLIM (yang serah diri) yang InsyaAllah akan mampu mengislamkan yang lain (TASLIM).

Kudap-kudap Parenting
WARGA PRIHATIN

Rakaman Wawancara Pemberita Dengan Jin Yang Mengulas Situasi Islam Semasa

Sila baca artikel  dan video ini bersama video semalam yang bertajuk,

“Alarming, 2 Juta Muslim Indonesia Murtad dalam setahun”

Fenomena Murtad yang sangat berleluasa berkait rapat dengan lemahnya tahap kefahaman umat Islam terhadap agamanya sendiri. Majoriti Muslim yang lahir dalam keluarga Islam tidak memahami kitab sendiri secara kaffah (menyeluruh). Hadis yang menjelaskan sunnah juga tidak rajin di kutip.

Video ini menampakkan satu kejadian di mana seorang yang telah dirasuk Jin menjelaskan banyak perkara termasuk isu syahadah, kondisi umat Islam yang lebih teruk dari haiwan, solat dan ibadah yang ikut-ikut dan banyak lagi.

Ramai yang meminta kami mengulas dengan detail mengenai video ini. Tetapi ia terlalu panjang. Kami terlalu sibuk untuk membincangkannya satu persatu. Ini sangat sulit dan perlukan muzakarah secara berdepan kerana isu yang di utarakan dalam video ini KESEMUANYA RELEVAN dengan situasi umat saat ini. Ambillah masa dan mari sama-sama kita bincangkan secara terbuka tanpa prejudis.

Bila kami ada masa, atau kami rasakan sesuai nanti akan kami tuliskan rumusan menyeluruh di nota ini yang akan kami edit semula. Kita harus lihat apa yang dikata, bukan siapa yang berkata. Zaman Rasulullah dulupun ada MASJID JIN. Nabi Sulaiman pun pakai khidmat Jin. Tapi apakah itu Jin???

Sila like, share sebanyak mungkin untuk menyedarkan ummat. Cegah lah gejala Murtad semampunya, dengan perkongsian ilmu dan hujah yang mantap, jangan harapkan kekangan akta atau kongkongan fizikal kerana benteng luaran itu pasti gagal menghalangnya.

Barat sudah tidak lagi sudi untuk beragama dengan agama mereka. Masing masing sudah tahu bahawa agama itu telah Allah gantikan dengan yang paling syumul dan indah iaitu Islam.

Namun bagi yang jahil dan tidak memahami Islam yang sebenar, mereka akan mudah dipengaruhi. Kejahilan masyarakat Melayu khususnya, yang terkenal miskin, malas membaca dan lemah segala-galanya menyebabkan mereka mudah dikalahkan kepercayaannya.

Statistik di Malaysia dan Singapura saja sudah cukup membimbangkan. Yang tidak kita ketahui mungkin 2-3 kali ganda dari itu. Itu law of statistik dalam hal hal begini.

SILA LIKE PAGE FACEBOOK KHAS INI  UNTUK MENDAPATKAN VIDEO SETERUSNYA.

Anak Maut lagi – Kemalangan sama tetap berulang..!

PARENT LALAIPagi ini semua dikejutkan lagi dengan kes kematian anak yang boleh dikatagorikan sebagai kecuaian yang paling dahsyat oleh kalangan ibu bapa.

Parenting TidBits pagi ini terpaksa kami tangguhkan kerana ingin memberi tumpuan kepada tips yang berpaksikan Basmallah bagaimana menangani kes seperti ini.

Beberapa Petikan Kes Kecuaian Penyebab Anak Mati:

Kita masih belum hilang lagi sedih akan kematian anak yang maut dalam kereta ketika ibu bermesyuarat, hari ini dikejutkan lagi dengan kematian anak yang di langgar kereta yang dipandu abang berusia 4 TAHUN.

Ulasan MHI TV3 pagi ini turut menyatakan kes seorang anak darjah satu yang terlepas pandang, memandu kereta bapanya sampai ke Tol.

Anda ikuti dahulu berita mengejutkan ini dan beberapa berita yang kami pautkan di blog kami sebagai asbab, agar anda mampu memahami apa yang bakal kami coretkan sebagai pedoman nanti.

Ini ada kaitan dengan isu Rujukan, Tawakklal, tanda-tanda’ biarkan..biarkan… dan banyak lagi.

Alfatihah buat semua mangsa yang tidak berdosa. Innalillahiwainna ilaihirrojiun.

MyMetro

Ipoh: “Kemalangan akibat kecuaian seumpama ini sudah kerap kali berlaku dan ia masih berulang. Oleh itu siasatan perlu dilakukan sama ada membabitkan kecuaian atau faktor lain,” kata Ketua Jabatan Ketenteraman Awam dan Ketua Trafik Perak, Superintendan Sharul Othman Mansor.

Mengulas lanjut mengenai kematian Mohd Adam Mohd Ali, dua tahun selepas dilanggar abangnya berusia empat tahun, Aiman Yasin yang menghidupkan enjin kereta milik bapa mereka.

Sharul berkata, kemalangan seumpama itu amat menyedihkan.

“Siasatan penuh akan diteliti sebelum sebarang tindakan lanjut boleh diambil,” katanya ketika dihubungi semalam.

 

Berita Utama

Main-main bawa maut – Anak 2 tahun maut dilanggar kereta

Oleh Wan Asrudi Wan Hasan dan Shaiful Shahrin Ahmad Pauzi

0 main mainParit Buntar: “Saya meluru ke belakang kereta dan sebak apabila melihat anak saya dalam keadaan melutut sambil memegang selipar manakala kepalanya terhimpit di dinding rumah.

“Apabila kereta digerakkan ke depan, tubuhnya jatuh dan kepalanya berdarah. Selepas diperiksa, saya dapati dia sudah tidak bernyawa.”

Demikian kata Mohd Ali Hussin, 53, ketika menceritakan tragedi kematian anak bongsunya selepas seorang lagi anaknya yang baru berusia empat tahun cuba memandu kereta miliknya.

Kejadian berlaku di rumah keluarga berkenaan di Taman Kerian, di sini, jam 12.30 tengah hari semalam dan mangsa, Mohd Adam, berusia dua tahun maut di tempat kejadian.

xpix_gal1.pagespeed.ic.wEpwn96EY1

KESAN percikan darah jelas kelihatan pada dinding rumah.

Mohd Ali berkata, sebelum kejadian, anak keempatnya, Aiman Yasin, dipercayai mengambil kunci kereta miliknya tanpa disedari ahli keluarga lain.

 

xpix_gal2.pagespeed.ic.VdvzQa0i-B

MOHD Ali hanya mampu terpaku anaknya maut akibat kecuaian.

Beberapa Petikan Kes Kecuaian Penyebab Anak Mati:

Kita masih belum hilang lagi sedih akan kematian anak yang maut dalam kereta  ketika ibu bermesyuarat, hari ini dikejutkan lagi dengan kematian anak yang di langgar kereta yang dipandu abang berusia 4 TAHUN.

Ulasan MHI TV3 pagi ini turut menyatakan kes seorang anak darjah satu yang terlepas pandang, memandu kereta bapanya sampai ke Tol.

Ajal dan maut memang ketentuan tuhan. Mari kita ambil masa sejenak meneliti apa sebenarnya sains di sebalik tawakal. Tawakkal bermakna kita berwakil. Dengan apa berwakil? dengan Basmallah, dengan Nama allah, dengan sistem dan aturan yang telah Allah tetapkan. kerana itu lafaz kita berbunyi “Bismillahi Tawakkalna Alallah” (Dengan Nama allah Berwakil Aku ke-atas Allah)

 

19-7-2013 SUBANG JAYA:

Seorang kanak-kanak perempuan berusia tiga tahun mati dipercayai lemas di dalam kereta ibunya selepas ditinggalkan selama lebih lima jam, di sebuah sekolah, di sini, semalam.
Mangsa, Nawal Iris Shamsudin ditemui ibunya, Norzatusy Hazwa Abdul Rahim, 32, dalam keadaan kebiruan kira-kira jam 5.30 petang sebelum dibawa ke klinik berhampiran dan disahkan meninggal dunia.

Sebelum kejadian itu, Norzatusy Hazwa menghantar adiknya di Lapangan Terbang Subang sebelum terpaksa bergegas ke sekolahnya untuk menghadiri mesyuarat.
Beliau yang tergesa-gesa dikatakan tidak menyedari anaknya tidur di bangku belakang kereta.

Apabila kembali ke keretanya, Norzatusy Hazwa terkejut mendapati anaknya terbaring di bangku belakang dalam keadaan kebiruan dan kaku.

Mangsa dibawa ke Hospital Serdang untuk bedah siasat.

 

Budak 10 tahun lemas dalam kereta – SEREMBAN:

Hancur luluh hati seorang ibu apabila melihat anak perempuannya berusia 10 tahun yang ditinggalkan dalam kereta sebelum dia bergegas masuk ke kelas untuk mengajar di Sekolah Rendah Islam ABIM di sini, maut dipercayai lemas terperangkap dalam kenderaan itu selama enam setengah jam, petang semalam.

2011/07/07 – 04:39:16 AM Berita Harian

Mangsa, Izzah Athirah Mohd Khir yang belajar di sekolah sama, ditemui ibunya, Haliza Talib, 44, terkulai dalam kereta PERODUA Alza yang diletakkan di pekarangan sekolah itu kira-kira jam 2 petang.

Terdahulu, kira-kira jam 7.30 pagi, Izzah Athirah dikatakan enggan keluar dari kereta bersama ibu serta tiga beradiknya yang lain untuk masuk ke sekolah kerana mahu mencari kasutnya dalam kereta itu.

Bapa mangsa, Mohd Khir Abd Majid, 45, yang juga Penolong Pegawai Pelajaran Daerah Rembau, berkata disebabkan mahu cepat, isterinya meninggalkan kunci kereta kepada mangsa sebelum beredar.

“Kami tidak tahu mengapa Izzah Athirah tidak keluar dari kereta itu kerana dia sudah biasa dengan kenderaan berkenaan.

“Kejadian disedari ketika isteri pergi ke kereta selepas habis waktu sekolah dan melihatnya terkulai tidak sedarkan diri dalam kereta dan tingkapnya bertutup.
“Isteri saya menghubungi ambulans dan dia dikejarkan ke Hospital Tuanku Ja’afar Seremban (HTJS) sebelum disahkan meninggal dunia tidak lama kemudian,” katanya ketika ditemui di Rumah Mayat HTJS di sini, semalam.

Mohd Khir yang berada di Port Dickson ketika kejadian itu kerana menghadiri mesyuarat, hanya mengetahui mengenainya selepas dihubungi rakannya jam 3.30 petang.

Sementara itu, Ketua Polis Daerah Seremban, Asisten Komisioner Saiful Azly Kamaruddin, ketika dihubungi mengesahkan kejadian itu dan mengklasifikasikan kes sebagai kematian mengejut.

“Kita masih di peringkat awal siasatan dan menunggu laporan bedah siasat untuk mengetahui punca kematian dan bagaimana dia boleh terperangkap,” katanya yang tidak menolak kemungkinan mengklasifikasikan semula kes itu.

Pada 22 Mei lalu, seorang budak perempuan tiga tahun ditemui lemas dalam kereta yang tertutup rapat dan berkunci ketika ayahnya menghadiri pengebumian sepupunya di Kampung Morak, Tumpat di Kelantan.

Dalam kejadian itu, Nur Izyan Natasya @Aisyah Ishak dikatakan tertinggal di dalam kereta ketika bapanya tergesa-gesa untuk mengusung jenazah kerana menyangkakan dia sudah turun untuk ke rumah sepupunya itu.

 

Budak dua tahun lemas dalam kereta

2011/04/22 – 06:47:13 AM  Berita Harian

00 2 th mati dalam kereta

PENGANGGUR ditahan kerana mendera Hong Jun hingga mati di Taman Watan Ampang, pagi semalam. Gambar kecil Law Hong Jun.Ibu, penganggur ditahan bantu siasatan

KUALA LUMPUR: Bayi lelaki berusia 20 bulan lemas selepas ditinggalkan secara cuai oleh ibu dan teman lelakinya dalam kereta selama beberapa jam di laman rumah mereka di Taman Watan, Ampang dekat sini, pagi semalam.

Mangsa, Law Hong Jun turut mengalami kesan lecur dan melecet pada sebahagian tubuhnya dipercayai akibat suhu panas di dalam kereta.
Ketua Polis Daerah Ampang, Asisten Komisioner Amiruddin Jamaluddin, berkata pasangan itu dikatakan pulang dari Batu Pahat, Johor, pada awal pagi dan terus memasuki rumah tanpa menyedari Law sedang tidur di tempat duduk belakang.

“Selepas beberapa jam, barulah pasangan itu menyedari Law ‘tertinggal’ di dalam kereta dan apabila kembali mendapatkannya, mereka mendapati mangsa sudah tidak sedarkan diri.

“Teman lelaki ibu bayi itu kemudian bergegas menghantarnya ke Hospital Ampang (HA) kira-kira jam 12.30 tengah hari, namun doktor mengesahkan mangsa sudah meninggal dunia,” katanya ketika dihubungi Berita Harian, malam tadi.

Beliau berkata, pemeriksaan awal doktor mendapati wujud kesan mencurigakan pada tubuh kanak-kanak itu dan mengesyaki bayi berkenaan mati akibat didera sebelum membuat laporan polis.
“Namun selepas proses bedah siasat dilakukan, pihak hospital mengesahkan bayi itu mati akibat lemas kerana kekurangan oksigen dan kesan lecur serta melecet yang ada di tubuhnya pula disebabkan kepanasan melampau kerana berada terlalu lama di tempat tertutup (kereta).

“Kita jangka Law meninggal dunia selepas jam 5 pagi tadi (semalam), dan ini bermakna bayi itu sudah mati lebih lima jam sebelum teman lelaki ibunya membawanya ke hospital,” katanya.

Difahamkan, polis menahan ibu mangsa warga Thailand berusia 24 tahun dan teman lelakinya berusia 35 tahun yang juga seorang penganggur dan berasal dari Pandan Indah, Kuala Lumpur untuk membantu siasatan

Budak perempuan berumur 3 tahun ini bukan sahaja lemas berada dalam kereta, tetapi juga kesan dari pemanasan haba di dalam kereta kerana kereta berjemur terlalu lama di tengah panas sedangkan dia berada di dalam kereta kerana terkunci.

Semoga ini menjadi pengajaran bersama, agar lain kali tidak mengunci dan meninggalkan kereta tanpa memastikan tiada siapa lagi yang tertinggal di dalamnya. Lebih-lebih lagi jika mahu meninggal kereta dalam jangka waktu yang lama.

Walaubagaimana pun yang pergi tetap pergi, kerana itu sudah ajalnya. Semoga keluarga tersebut dapat terima dengan tabah dan redha, serta semoga Nur Izyan berbahagia di sana. Berikut adalah laporan dari Berita Harian.

Budak 3 tahun mati lemas dalam kereta ketika bapanya menghadiri pengebumian

MACHANG 24 Mei

00 3 th mati dalam kereta.jpgb Seorang budak perempuan tiga tahun ditemui lemas dalam kereta yang tertutup rapat dan berkunci ketika ayahnya menghadiri pengebumian sepupunya di Kampung Morak, Tumpat.

Dalam kejadian kira-kira jam 11 pagi kelmarin, Nur Izyan Natasya @ Aisyah Ishak mengikuti bapanya, Ketua Pengawal Keselamatan Universiti Teknologi Mara (UiTM) Kampus Kota di Kota Bharu, Ishak Salleh, 50, yang diamanahkan untuk mengusung jenazah.

Ishak berkata, dalam keadaan tergesa-gesa untuk mengusung jenazah, beliau tidak sedar tertinggal anaknya dalam kereta kerana menyangka Nur Izyan Natasya sudah keluar mengikuti saudaranya.

“Saya sangka, dia sudah naik ke rumah sepupu yang berdekatan dengan kereta.

“Ketika di tanah perkuburan, tergerak di hati ingin tahu di mana anak saya berada. Saya menyerahkan kunci kepada seorang penduduk untuk melihat apa yang berlaku dalam kereta,” katanya ketika ditemui di rumahnya di Kampung Ulu Sat, dekat sini, semalam.

Ibu mangsa, Radziah Ismail, 42, tidak menduga kesungguhan anak bongsu enam beradik itu mengikut bapanya ke tanah perkuburan adalah kali terakhir untuknya melihat Nur Izyan Natasya.

“Sikapnya yang terlalu riang itu mungkin petanda mahu meninggalkan kami sekeluarga. Saya difahamkan, Nur Izyan Natasya menangis dalam kereta kira-kira 45 minit sebelum disedari penduduk. Mereka kemudian memaklumkan adik ipar saya, Che Mas Mohd Salleh, 55, yang ketika itu berada di rumah keluarga sepupu yang meninggal dunia,” katanya sebak selepas doktor mengesahkan anaknya meninggal jam 12.15 tengah hari.

Sementara itu, Che Mas berkata, beliau bergegas mendapatkan Nur Izyan Natasya yang berada di tempat duduk kereta berkenaan dan cuba memecahkan cermin kereta itu.

“Namun, ada penduduk kampung sempat mengambil anak kunci daripada Ishak.

“Saya membawanya ke Klinik Wakaf Bharu sebelum ke Hospital Kelaboran, Tumpat, tetapi doktor mengesahkan dia meninggal dunia akibat lemas,” katanya.

[Berita Harian]

Budak 4 Tahun Mati Ditinggal Ibu Dalam Kereta Selama 6 Jam

0 4 th mati dalam keretaDi Johor Bharu, seorang kanak-kanak lelaki berusia empat tahun ditemui mati dalam kenderaan pelbagai guna (MPV) jenis Proton Exora milik ibunya selepas ditinggalkan dalam kenderaan itu selama lebih enam jam.

Seorang guru sekolah rendah dalam 40-an itu, biasanya menghantar R. Sharnaath Kumar ke tadika sebelum menuju ke tempat kerja.  Mangsa telah mendaftar di Tadika Rainbow, terletak bersebelahan dengan sekolah rendah di Jalan Padi Mahsuri 16.Walau bagaimanapun, beliau bergegas terus ke sekolah akibat beban kerja yang banyak.

 

Khamis, 21 Jun 2012

Difahamkan, mangsa dikatakan tidur dalam kenderaan itu sebelum ibunya, guru Bahasa Inggeris di sekolah berkenaan masuk ke kawasan sekolah kira-kira jam 6.50 pagi untuk melakukan beberapa tugasan.

Kejadian berlaku kira-kira jam 1.30 tengah hari kelmarin dan kenderaan itu diletak berhampiran kantin di Sekolah Kebangsaan Bandar Uda 2, Tampoi, di sini.

Seorang pekerja kantin, yang mahu dikenali sebagai Hamat, berkata dia mendengar jeritan guru apabila dia mendapati Sharnaath berbaring di tempat duduk belakang, berbuih mulut.

Siasatan mendedahkan bahawa mata Sharnaath Kumar terbuka dan darah mengalir keluar dari hidung.

“Beliau telah berhenti bernafas. Guru-guru cuba untuk memulihkan kanak-kanak itu tetapi tidak berhasil, “kata Hamat.

Mangsa, Sharnaath Kumar disahkan mati di sebuah pusat perubatan swasta di bandar raya ini selepas dihantar untuk rawatan.

0 4 th mati dalam kereta.bISHAK (kiri) bersama kakitangan Hospital Raja Perempuan Zainab II melihat kereta Perodua Kancil yang menyebabkan Nor Izyan lemas di Tumpat kelmarin.Seorang kanak-kanak tiga tahun lemas dalam kereta selepas ditinggalkan bapanya hampir sejam berhampiran kawasan Tanah Perkuburan Kampung Morak berhampiran Sekolah Ugama (A) Bustanus Saadah di sini, kelmarin.

Dalam kejadian kira-kira jam 11.45 pagi, kanak-kanak perempuan terbabit, Nor Izyan Natasya Ishak dipercayai lemas akibat kekurangan oksigen, bagaimana pun disahkan meninggal dunia ketika dalam perjalanan ke Klinik Kesihatan Wakaf Bharu, di sini.

Mangsa anak bongsu daripada enam beradik dipercayai lemas selepas tertidur bersendirian di tempat duduk belakang kereta milik bapanya itu dengan keadaan semua cermin dan pintu kereta tertutup rapat dan berkunci.

Bapanya, Ishak Salleh, 50, berkata, dia terlupa anaknya tertidur di tempat duduk belakang kerana tergesa-gesa untuk mengusung jenazah bapa sepupu, apabila terus menutup pintu kereta dan menguncinya sedangkan anaknya masih ada dalam kereta terbabit.

“Lagi pun saya sampai lewat di rumah arwah bapa sepupu saya, bila sampai, jenazah dah diusung untuk di bawa ke tanah perkuburan Kampung Morak.

“Disebabkan saya tidak sempat menatap wajahnya buat kali terakhir, apa yang saya fikirkan hanya untuk usung jenazahnya sebagai penghormatan terakhir saya kepada arwah,” katanya yang bekerja sebagai Ketua Pengawal Keselamatan di Universiti Teknologi Mara (UiTM), Kota Bharu.

Ishak ditemani mangsa bertolak dari Kampung Belukar Machang jam 9 pagi untuk menziarahi bapa sepupunya di Kampung Morak yang meninggal dunia akibat serangan jantung.

Turut bersama menaiki kereta jenis Perodua Kancil dipandu Ishak dari Machang adalah kakak ipar dan abang iparnya, bagaimanapun apabila sampai di pekarangan rumah arwah bapa sepupunya di Kampung Morak, mereka berdua turun, manakala mangsa tertidur di belakang.

Ishak terus memandu keretanya ke tanah perkuburan dan meletakkan kereta di kawasan sejauh kira- kira 500 meter dari tanah perkuburan dan dengan tergesa-gesa dia terus mengunci keretanya tanpa melihat anaknya di tempat duduk belakang.

Ishak berkata, dia tidak menduga hasrat untuk menziarahi kematian akhirnya bertukar tragedi apabila anaknya mati lemas dalam kereta.

Menurutnya, pada hari kejadian arwah beria beria-ia untuk bersamanya kerana teringin ke rumah emak saudaranya, Che Mas Mohd Salleh, 55, di Kampung Laut selepas selesai pengebumian jenazah itu.

“Isteri saya tidak ikut sama kerana anak-anak yang lain belum pulang dari sekolah, saya hanya bawa arwah seorang saja, memang dia teruja untuk ke Kampung Morak ini apabila memakai baju baru yang dijahit untuk dipakai ketika raya nanti,” katanya.

Menurutnya, dia baru teringat anaknya masih dalam kereta itu sejam selepas selesai pengebumian bapa sepupunya selesai.

“Dengan cuaca panas serta berjalan jauh, saya keletihan, lagi pun saya ada mengidap penyakit kencing manis.

“Saya bagi kunci kereta dan arahkan sepupu agar berlari menuju ke kereta untuk melihat keadaan anak saya itu, manakala saya mengekorinya dari belakang,” katanya.

Sementara itu, seorang saksi, ibu saudara mangsa, Che Mas berkata, dia menyedari anak saudaranya lemas dalam kereta apabila ada penduduk memberitahu ternampak seorang kanak-kanak menangis dalam kereta terbabit.

“Saya terus bergegas ke kereta itu, cuba mengeluarkannya tetapi tidak berjaya kerana tiada kunci sehinggalah ada sepupunya yang dikerahkan Ishak menjenguk mangsa.

“Kami cuba sedaya upaya memberi pertolongan cemas, mangsa lemah sangat, baju kurungnya basah kuyup dan sempat bersuara sebelum di bawa ke klinik Wakaf Bharu.

“Bagaimanapun ajalnya sudah tiba, dia tidak sempat diselamatkan,” katanya.

Arwah selamat dikebumikan di Tanah Perkuburan Belukar Machang kira-kira jam 9 malam kelmarin selepas mayatnya dituntut ahli keluarga di Hospital Tumpat.

Sementara itu, Ketua Polis Daerah Tumpat, Superintendan Khalid Munap mengesahkan menerima laporan kejadian berkenaan.

Sumber: Sinar Harian
foto: Kosmo!

0 4 beradik mati lemasPunca Empat Kanak-Kanak Mati Lemas Cari Kepah – Jul. 22

Punca empat kanak-kanak ini mati lemas dipercayai daripada salah seorang daripada kanak-kanak itu dikatakan terjatuh ke dalam sungai di kawasan yang agak dalam menyebabkan mereka dipercayai saling membantu untuk menyelamatkan mangsa yang terjatuh sebelum semuanya lemas.

Beberapa orang awam menyedari kejadian itu dan terjun untuk membawa keluar dua mangsa dipercayai pasangan adik beradik berkenaan yang bagaimanapun disahkan sudah meninggal dunia pada jam 5.47 petang.

Ia diikuti dua mangsa lain yang ditemui pasukan bomba masing-masing pada jam 6.01 petang dan 6.04 petang. Semua mayat kemudian dihantar ke Hospital Melaka untuk bedah siasat.

Melaka Tengah: Empat kanak-kanak termasuk sepasang adik-beradik ditemui lemas di Sungai Melaka berdekatan Taman Seri Kerubong, Fasa 3, di sini, petang semalam.

Difahamkan, semua mangsa iaitu Mohd Hazimi Fadzli, 9 dan adik perempuannya, Hanis Balqis, 7, bersama Athafiz Amin, 10, serta Radziatul Nadia Rosnan, 12, pergi berjalan kaki ke kawasan itu dipercayai bagi mencari kepah di sungai terbabit, kira-kira jam 4 petang.
Ibu Radziatul, Norizan Zainal, 40, berkata anak bongsu daripada empat beradik itu keluar dari rumah bersama beberapa rakannya yang juga jiran mereka.

“Saya yang baru membeli juadah berbuka puasa tidak menyangka apa-apa kerana dia (anak) kebiasaannya hanya bermain di taman permainan di sekitar kawasan ini.

Jiran maklum anak lemas
“Namun, hati ini tersentak apabila jiran memaklumkan anak perempuan saya lemas di sungai yang terletak kira-kira satu kilometer dari rumah kami,” katanya ketika ditemui di sini, malam tadi. Turut berada di tempat kejadian Ahli Dewan Undangan Negeri (ADUN) Paya Rumput, Sazali Md Din.

Norizan berkata, beliau hanya mampu reda namun sedikit terkilan kerana tidak sempat membelikan jubah raya untuk anaknya yang sepatutnya dibeli hari ini.

Perubahan anak

“Saya tidak melihat sebarang perubahan ketara yang lain kecuali dia kerap mengerjakan solat Tarawih dan berkurung dalam bilik sejak kebelakangan ini,” katanya.

Difahamkan, semua jenazah dikebumikan di Tanah Perkuburan Islam Kampung Cheng, malam tadi.

Sementara itu, Pegawai Pengurusan Balai Bahagian Operasi dan Penyelamat Bomba Melaka, Timbalan Penguasa Bomba, Kamarulzaman Mohd Din, berkata pihaknya bergegas ke lokasi kejadian sejurus menerima panggilan pada jam 4.58 petang.

“Seramai 18 anggota termasuk Unit Penyelam bersama dua jentera Balai Bomba dan Penyelamat Jalan Kubu serta Ayer Keroh terbabit dalam operasi menyelamat mangsa.

“Setiba di tempat kejadian, dua daripada mangsa sudah dikeluarkan orang awam manakala dua lagi dikeluarkan bomba tidak lama kemudian,” katanya.

Berita Harian

 

 

 

 

 

Wasilah untuk merasa Cinta Allah – wajib tengok

Jika kita ada masalah dan susah sangat nak mencintai Allah dan ibadat, mungkin video ini boleh membantu. Antara prinsip yang sangat menyentuh jiwa ialah, kita terlalu gembira terlonjak2 bila menghadiri tempat parti dan keraian. Tidak pula terlonjak-lonjak ketika kita berjaya sampai ke Rumah Allah atau majlis ilmu yang dicintai Allah.

Asalnya Kita Tidak Tahu adanya agama seindah Islam, sebahgian besar dari kita kita dilahirkan dalam keluarga Islam, tidak seperti mereka dari kalangan Awalul Muslimiin. MEREKA berhempas pulas, berhabis harta dan jiwa untuk mendapatkan Islam dan Iman. Mereka berlapar dan tersiksa untuk secebis petunjuk dan nikmat Iman. Ada kalangan mereka yang tidak sempat mengecapinya kerana terlebih dahulu dijemput ajal. Ada yang berkorban diri untuk kesejahteraan kita yang mewarisi nikmat itu.

Alangkah beruntungnya kita yang TIDAK MEMINTA Islam tapi Allah beri percuma, pasang siap. Berusahalah sahabat dan saudaraku sekalian. Buatlah sesuatu dengan sungguh-sungguh untuk mendaulatkan semula agama ini, yang telah kita sendiri hina dan keji, tidak melalui bibir yang sentiasa mengatakan Allah besar, Allah dan Rasul itu benar. tapi menghina pula dengan ciputnya pengorbanan kita, dengan pakaian kita, dengan perpecahan kita, dengan sembahan UTAMA terhadap pangkat dan harta. Sembahan terhadap ALLAH JADI NOMBOR DUA.

Jika Hadiah Islam yang PERCUMA tanpa usaha, tanpa di dera, tanpa kita MINTA-MINTA itu kita persia sia, pasti nanti Allah tidak sudi berikan ruang syurga bila sampai masanya kita pula yang terkial-kial, yang sangat MEMINTA-MINTA.

Admin ikut menangis terisak-isak menonton video ini. alangkah hinanya kita yang hari-hari memperlekeh banyak sekali perintah Allah, dengan terang-terang dan sesuka hati kita saja.

WARGA PRIHATIN

 

Doa Wakil-wakil Nasrani, Yahudi Rakyat Malaysia Agar Israel Masuk Malaysia – ALARMING

Rasanya sudah sampai masa kita berhenti bersangka-sangka. Berhentilah mengejar nama, pangkat dan harta. Sementara kita berkelahi di dalam rumah, halaman dan dapur kita sedang diintai dan dicerobohi. Anak isteri kita dibawa lari. kalau tidak dilarikan dirinya, mereka sedang dilarikan akidahnya.

Ingat saudara yang dikasihi sekalian,

Dulu Wilayah Jajahan Melaka itu luas dan lebar.
Terhampar dari Maluku ke Madagaskar.
> Kini Melaka bukan Berupa Wilayah lagi,
> Bahkan paling kecil dari kalangan negeri

Dulu Melaka itu beraja dan berdaulat
Dulu Melaka itu gagah dan kuat
> Tapi Kini Melaka tidak lagi berRAJA
> Mempertahankan Ketua Menteri pun tidak upaya.

Melaka itu sendiri berasaskan kata pokok Raja
Fatihah juga menegaskan kedaulatan Raja & Agama
> Jika Raja di dunia sudah tiada, atau hilang peranan KeAgamaannya
> Masih mampukah kita menegakkan kedaulatan agama?

Tahukah kita sejarah & kaitan pokok Melaka dan bertapaknya agama?
> Kini ia sekadar satu kuih yang jadi makanan semua.!
Tahukah kita peranan perigi Hang Tuah dan hakikat pendidikan?
> Kini sekadar intaian tempat menarik untuk pelancungan..!

Kita semua tahu bagaimana sejarah jatuhnya Melaka.
Semua angkara pecahan watan dan pengkhianat bangsa.
> Tapi mengapa kita masih alpa?
> Mengapa masih nak berpecah berfirqah juga?
> Mengapa tergamak lagi mengulangi kesilapan yang sama?
> Mengapa sanggup menggadai agama, bangsa dan negara?
> Mengapa masih diburu pangkat dan harta?
> Bukankah hidup ini hanya seketika saja?

Silalah tonton Video ini dan sama-sama muhasabah diri.
Mari kita sama-sama cari jalan untuk memperbaiki.

Ini petikan seruan dari Insan yang sebahgian kita sedang membenci. Bacalah ia tanpa kepentingan diri dan parti. Fikirkanlah demi agama, watan negara dan ibu pertiwi.

Kami terpanggil untuk berkongsi pendedahan ini dengan anda semua kerana bimbang akan pengaruh halus agenda Yahudi di Malaysia. Sedarkah kita ini sememangnya berlaku dan ada sesuatu agenda jahat yang dirancang oleh agen-agen Yahudi di negara kita.

Pendedahan bertulis adalah pengakuan seorang Bekas Pakar Strategi SEBUAH PARTI yang mengesahkan mempunyai Agenda Kristianisasi. Apa yang mereka impikan ialah Malaysia Ditadbir Oleh Pemimpin Kristian!

Anda nilaikan sendiri dgn menonton video ini. Bagaimana orang yahudi sudah beria-ria ‘berdoa’ agar negara kesayangan kita ini diambil alih oleh sekutu mereka. Persoalannya, siapa sekutu mereka? INI SUDAH JELAS KEPADA KAMI, MOGA ANDA TIDAK TERLEKA.

Bersatulah bangsaku Melayu sekalian, jangan kerana politik kita berpecah – rapatkan saf kita. Lihatlah agenda jahat ini, bukankah sudah jelas? Bermula dengan penghinaan ke atas bendera, kemudian raja, agama, jangan esok lusa kita hanya bisa menangisi semua ini.

Ambillah pelajaran dari kesilapan Palastine. Sekali tersilap, sekali terlepas, sukar mendapatkannya kembali. Fikirkanlah nasib anak cucu sama, jangan kita rakus mengejar kuasa. Ingatlah, semua kerjabuat kita bakal ditanya yang maha Esa.

Kami insaf, kami sedar, kami sedih, hati kami pedih…

Bersatulah, Bersatulah, Bersatulahhhhhhhhhhhhh……….

WARGA PRIHATIN

 

Tid Bit Parenting 13 : Bedung Budaya Yang Dilupakan. Asas Hudud Bagi Bayi

BEDUNGOrang tua-tua dulu-dulu memberi nasihat kepada ibu-ibu muda jika tidak membedung anak akan mejadikan anak kengkang jalannya. Tapi pada hakikatnaya membedung itu mempunyai Kelebihan yang tersendiri dari segi pendidikan jika kita tahu kebaikan dan kelebihanya. Jika mereka kengkang secara fiziklal saja tak apa. Tetapi yang paling kita takuti ialah kengkang juga rohani atau akhlaknya.

Dewasa ini kebanyakan bayi yang baru lahir oleh ibubapa moden menggunakan cara yang ringkas. Umpamanya apabila anak dilahirkan terus sahaja dipakaikan lampin pakai buang. Maklumlah zaman sudah berubah dan cara kehidupan juga berubah.

Apa yang kami ingin nampakkan di sini adalah peri penting untuk meneruskan kesinambungan budaya membedung bayi yang baru lahir. Tahukah anda bahawa bayi tidak mempunyai penglihatan semasa dilahirkan? Walaupun matanya kita lihat seperti celik, yang ada pada bayi tersebut hanyalah pendengaran.

Al Quran sendiri menjelaskan fenomena ini dalam surah 16. An Nahl 78. “Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatu apapun, dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan hati, agar kamu bersyukur”.

Begitulah asal perkembangan manusia, lahir hanya berbekalkan pendengaran, selepas kira-kira 3 bulan barulah bayi dapat pengelihatan. Hati bayi pula mula berfungsi apabila mereka mula mampu berkata-kata. Itulah tanda perkembangan hidup kita. Untuk para ibu sekelian bayi-bayi yang baru dilahirkan ada baiknya kita “bedung” mereka.

Ada juga ibu-ibu moden mengatakan tak sesuai untuk membedung bayi dengan alasan bayi panas, ganggu pergerakan motorik anggota dan perkembangan otak dan bermacam-macam lagi. Ingin kami kongsikan “significance” membedung bayi terhadap perkembangan jasad dan sahsiah bayi itu sendiri.

Di dalam rahim ibu, bayi terlindung sepenuhnya, hidup dalam keadaan aman tanpa gangguan bunyi dan cahaya. Oleh kerana bayi tidak dapat melihat sebaik dilahirkan, maka hanya deria pendengaran dan sedikit deria rasa saja yang ia ada. Ini akan membuatkan bayi “over-react” pada bunyi dan sentuhan. Ini membuatkan bayi terlalu sensitif dengan ransangan bunyi dan sentuhan itu dan mudah terkejut dan terganggu, khususnya waktu tidur. Tanpa ketenangan itu proses kematangan tisu dan otak akan terganggu.

Sebagaimana bayi perlu tidur yang cukup. Begitulah juga kesinambungan anggota yang perlu ditenangkan untuk memberi peluang kematangan sel-sel otak dan anggota untuk matang. Kejutan demi kejutan akan menyebabkan bayi terganggu bukan saja fizikalnya, malah perkembangan otaknya. Selain itu, tidak kurang bayi yang gagal mengawal tangan dan jari sehingga tanpa sedar melukakan mulut, mata, hidung dan telinga mereka.

Ini agak berbeza dengan pandangan sesetengah ibu moden yang mengatakan membedung akan mengganggu perkembangan bayi.

Cuba perhatikan. Bagi mereka yang terlewat membedung bayi, akan dapat melihat tindakbalas bayi berupa protes terhadap bedungan pada hari pertama. Tangan atau kaki sukar untuk diluruskan. Secara psikologi pula, tujuan bayi yang baru dilahirkan dibedung adalah untuk membiasakan anak itu dari awal lagi tentang unsur-unsur batas. Itulah pengenalan tentang “rule and regulation, boundary and limitation” asas hudud dalam pengurusan bayi.

SAMPAI BILA HARUS DI BEDUNG?

Ada yang menganjurkan maksima 1 bulan, ada yang kata sampai 3 bulan, bagi sesetengah orang lama ada yang menganjurkan sehingga 6-8 bulan, mungkin itu agak terlalu lama. Bagi kami ia harus berdasarkan konsep “apply to effect”.

Masih ingat Hadis nabi yang menganjurkan pendidikan 100 tahun sebelum kelahiran bayi? Yang menganjurkan pendidikan itu dari lahir hingga ke liang lahad? Mari kita pelajari lagi.

Pelbagai reaksi berupa protes dari kalangan ibu muda banyak berlaku dalam hal bedung ini. Tidak kurang yang bergaduh sampai mengeluarkan kata kesat, ini anak aku, aku yang mengandung, ikut aku lah apa aku nak buat.!

Ingatlah wahai ibu muda sekalian, walaupun ia sekadar satu ‘kata hati’ yang tidak diluah, ia tetap dapat dibaca oleh orang tua kita yang sudah banyak makan garam, cukup masak dengan tabiat body language kita. Jika sampai mereka ‘terasa hati’ apatah lagi sampai menitiskan air mata, maka kita sudah jadi derhaka yang tidak akan cium bau syurga. “What goes around comes around” TUNGGU PULA GILIRAN KITA BILA ANAK SENDIRI BESAR NANTI. Bagaimana ianya berlaku?

Bayi yang baru lahir hanya belajar melalui bunyi dan sentuhan. Jika anda marah atau tention maka suara anda berbeza, nadi anda berbeza, otot anda akan kejang (stiff). Bayi sangat sensitif. Ini akan membina sahsiah awal bayi anda secara negetif juga. Ia menjadi pendidikan melalui ‘body language’ dan system saraf anda yang memberikan hasil negetif sehingga jangka panjang.

Tahukah Anda kenapa ular, kucing, anjing garang pun jarang mencederakan bayi? Ini kerana hati mereka bersih ibarat kain putih. Mereka tidak kenal musuh dan tidak bermusuh dengan haiwan itu. Oleh itu mereka tenang dan tidak mengancam haiwan tersebut, walaupun baby duduk atau pijak atas kucing itu sekalipun, tetap tidak akan dicederakan. Anjing yang sama akan menerkam sebelum kita dekati lagi, kerana kita ada reaksi negetif yang dikesan getarannya oleh mereka.

Balik kepada bedung, Kajian kami merumus dan mencadangkan ia di buat mengikut kondisi. Di sini perlunya iqra’ atau membaca keadaan. Selain dari membuatkan anak merasa aman untuk tidur tanpa masalah kejutan yang berbagai-bagai, bedung juga mengawal ronta dan mengeliat yang berlebihan. Ini juga memudahkan kita mendokong anak. Oleh itu bedungan harus mengikut perkembangan jasad anak anda. Yang penting bayi anda harus dapat merasakan kongkongan bedung itu setelah pergerakan motor anggotanya mulai aktif. Wajarnya antara sekitar 2-4 bulan, di mana pegerakan motor mula aktif, teruskan mengongkong pergerakan itu seketika lagi.

BEDUNGAN MUHTASYABIHAT?

Ini yang paling penting. Selepas melepaskan bedungan jasmani. Teruskanlah dengan bedungan rohani. Selepas kira-kira 3 bulan anak kita sudah boleh melihat dan berinteraksi mata dengan jelas dan pasti. Waktu ini anak sudah kenal ibu, bapa, susu, makanan dan sebagainya. Teruskan dengan bedungan suara, tangan, kerusi roda, buaian dan lain-lain untuk menyekat kebebasan pergerakan bayi. Jika kita mahu anak kita patuh, jangan kita tunjukkan kedegilan kita terhadap orang tua dan suami depan mereka. Jangan sentuh anak dengan kasar tanpa sebab, jangan sering meninggi suara depan mereka. Anak akan copy dengan cepat sekali.

INILAH ASAS HUDUD YANG SEBENAR, DARI PERINGKAT BAYI DALAM KELUARGA ISLAM.

Jika tidak kita bedung rohani mereka dari perkara-perkara negatif, nanti apabila mereka sudah remaja dan dewasa, mereka tak mampu kita bendung lagi. Mereka akan memberontak kerana kongkongan (bedung) baru nak dilaksanakan hanya selepas mereka mampu melawan.

Amalkan bedung sejak bayi, ketika mereka tak mampu melawan dan hanya menurut sahaja sehingga mereka biasa dengan kongkongan itu. Pada sudut kerohanian pula, Jika anak dari kecil sudah dibedung / dikongkong rohaninya, contohnya dari berkeliaran membuat kerosakan, pasti setelah bedung mereka dibuka, iaitu semasa mereka telah akil baligh nanti, mereka boleh bawa diri, di asrama dan universiti contohnya, tidak perlu kita kongkong dan pantau sangat lagi. Insyaallah mereka MAMPU MEMBEDUNG dan MENGONGKONG diri mereka dengan aturan ala ‘bedung’ yang telah kita biasakan mereka sejak awal melalui akal dan disiplin yang diterapkan.

Ibu-ibu Prihatin mengambil langkah berundur ke belakang. Kami tidak menolak untuk membedung bayi sejak hari pertama anak-anak dilahirkan. Anda bagaimana?

Kudap-kudap
dari Ibu-ibu
WARGA PRIHATIN

 

Parenting Tips 12 : Cemburu Anak

CEMBURU
TIPS PARENTING PRIHATIN 12 : CEMBURU

Cemburu tanda kita sayang atau “caring”. Cemburu yang ada asas, bukan yang membabi buta akan dapat menyelamatkan banyak keadaan daripada menjadi ‘out of control’.

Bila disebut tentang CEMBURU, Lazimnya masyarakat kita terbayanglah kisah isteri cemburukan suami yang pakai wangian dan bersiap sekacak mungkin ketempat kerja. Pakwe yang cuba hubungi makwe malam-malam, telefon bimbit ‘busy’ sentiasa.

Kurang sekali kita bincangkan sikap cemburu seorang ibu kepada anaknya. Jika adapun, segelintirnya seperti yang sering kita tonton dikaca televisyen dalam slot akasia, slot samarinda iaitu kisah ibu yang cemburukan menantu. Itu pun sebab bimbang menantu mengambil alih peranannya dan kasih sayang anaknya beralih arah.

Pernahkah kita terdetik untuk mencemburui anak kita yang baru seusia 10 tahun? Yang baru nak menjengah alam remaja?. Dunia sekarang, anak seusia 6 tahun pun sudah pandai dan memandai. Tak perlu tunggu usia mereka menjangkau 13 tahun. Kes-kes yang dirujuk kepada kami menunjukkan anak darjah 1 sudah banyak yang melihat sendiri video lucah, malah melihat abang dan kakak melakukan hubungan seks…!!!

DUNIA TANPA SEMPADAN? BINA SATU UNTUK ANAK KITA

Dunia tanpa sempadan kini membuatkan kita sebagai ibu bapa terpaksa membina sempadan-sempadan dan halangan-halangan. Inilah konsep HUDUD dalam rumah. Kadang-kadang kita pula yang terpaksa keluar sempadan untuk berada dihadapan anak kita.

Sifat cemburu inilah yang membuatkan kita melangkah kehadapan lebih daripada anak. Dunia zaman moden dan IT ini membuatkan bukan setakat selangkah malah berpuluh-puluh langkah lagi kita kena berada jauh 100 TAHUN di hadapan. Ini bukan pepatah bapak kencing berdiri, anak kencing berlari tau… “Ini pepatah anak dapat diploma, ibu bapa kena ambil Ijazah”!. Tidak boleh dibiarkan “Anak digital ibubapa analog”. Mesti cemburu pada anak.

Bayangkanlah, anak sekarang masuk sahaja sekolah menengah sudah diberikan telefon bimbit dan komputer riba yang canggih, yang ada camera, yang ada laman sesawang. Tup..tup.. anak kita yang tadinya berada di dalam bilik di Taman ABC sudahpun boleh berada di Negeri XYZ.! Maaf cakap, sudahpun beraksi seksa seksi. Sikap tidak `cemburu’, `biarkanlah’ dan ‘tidak apa’, mengizinkan anak kita diratah di dalam jagaan sendiri. Kononnya mereka sedang mentelaah, nak exam dah.. “ memangpun! mereka sedang mentelaah, tapi dimentelaah dek jantan liar’. Habis setiap inci tubuh mereka sudahpun dikaji melalui webcam!”. ini hanya satu contoh, banyak lagi contoh jika nak dicoretkan.

JANGAN JAGA TEPI KAIN MEREKA?

Memangpun kita sebagai ibu bapa wajib lagi fardu sentiasa menyibuk dan sentiasa menjaga tepi kain anak-anak kita. Kalau kita tidak tolong jaga, nanti DISELAK pula. Anak-anak LAHIR TAK TAHU APA-APA (JAHIL). Allah suruh jaga tepi kain mereka sampai umur 40 tahun. Tapi macamana kita nak jaga jika kain sebahgian kita sendiri selalu terselak?

Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun, dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan hati, agar kamu bersyukur.” QS: 16. An Nahl 78.

Jahil memang cenderung ke haluan kiri, haluan neraka. Mereka mudah diperdaya dan mudah memperdaya. Itu belum lagi sukarnya kita nak menjaga pakaian, tingkah laku, aktiviti, pergaulan mereka di depan mata. Pokoknya jika kita sayangkan mereka kita sentiasalah cemburukan apa yang mereka lakukan. Sentiasalah tanamkan dalam hati “apakah yang sedang anak aku buat?, apa yang ada dalam beg sekolah mereka?, apa yang mereka baca?, apa yang mereka tulis?, apa yang mereka bincangkan? dan banyak lagi.

Janganlah bimbang dikatakan kolot. Dengan anak pun nak cemburu?. Bila kita cemburu, itu tanda kita sayang dan bimbang akan kehilangan seseorang yang kita sayangi. Cemburu, bila diletakkan pada tempatnya dapat mendorong seseorang itu untuk menghargai dan melindungi hubungan dan insan yang disayangi itu. Cemburu memberi manfaat kerana ia dapat membuka mata kita terhadap sesuatu yang masih berada di dalam tanggungjawab kita supaya ia tidak akan hilang dari kita sebelum waktunya.

Bila hilang rasa cemburu mulalah timbul sikap ketidakpedulian pada anak dan keluarga. Mulalah membiarkan segala perilaku dan penampilan serta aktiviti mereka tanpa kawalan. Semua berdalih konon saling mempercayai meskipun realitinya bakal mengundang fitnah dan indikasi negatif serta membuka peluang penodaan, kepincangan dan kemaksiatan.

Pasangan yang saling cemburu sanggup menghabiskan wang ringgit, mengupah risik untuk mengetahui tentang pasangannya, malah ada yang sampai ke tahap membunuh secara batil. Cemburu atas dasar kebenaran dan tanggungjawab merupakan dasar perjuangan “amar ma’ruf nahi munkar”. Apabila tidak terbit sikap cemburu dalam hati seseorang yang beriman, maka sudah pasti tidak akan ada dorongan untuk memperjuangkan amar ma’ruf nahi munkar padanya, yang dimulai dari sekecil-kecil perkara untuk diri dan keluarga.

Terlalu banyak firman dan hadis yang merujuk soal kaitan kepimpinan ibu bapa dan cemburu ini. Ringkasnya, “lelaki itu pemimpin keluarga”. Selaku pemimpin kita bakal ditanya tentang orang yang kita pimpin. Lelaki yang tidak cemburu terhadap ahli keluarganya dikatakan LELAKI DAYUS.

Si DAYUS haram mencium bau syurga, samada di dunia maupun di akhirat. Neraka di dunia ini menjadi tiket untuk neraka yang satu lagi! Bagaimana? lelaki dayus akan berakhir dengan longgokan laporan polis di tangan kerana isteri berselengkoh, anak gadis di bawa lari teman lelaki, nak tukar agama atau tak mau balik lagi. Tidakpun habis duit mereka bayar denda dan kos mahkamah, anak ditangkap mengedar dadah atau pecah rumah, merogol dan memukul. Semua berpunca kerana tidak cemburu untuk mencegah lebih awal.

Ada hadis yang berbunyi: “Orang-orang mukmin itu pencemburu dan Allah lebih pencemburu.” (HR. Muslim).

Lihat!.. Allah juga sangat cemburu kepada kita. Jangankan berzina, mendekat diri kepada zina saja Allah sudah larang. Jangan kata ingkar, berkawan dengan syaitan pun sudah Allah tegah. Mengapa? Itu kerana ALLAH SAYANG KITA.

Masalah kita adalah “kita tidak tahu kita bermasalah”. “Kita tidak mampu menjuhi syaitan kerana kita sendiri tidak kenal syaitan”. Jadi sila baca bersama artikel “mengenal tanda” dan lain-lain Parenting Tips sebelum ini.

Kudap Kudap
dari Ibu-ibu
WARGA PRIHATIN

http://prihatin.net.my/2013/08/12/mengenali-tanda-mencegah-gejala/.

 

Hidup Ini Singkat Sekali Berbanding alam Yang Kekal Abadi

Ingatlah wahai sahabat. Terasa baru kelmarin kita bermain di desa, kini tempat bermain pun sudah tiada. Baru semalam kita rasa bersekolah rendah, kini kita sudah dapat ijazah. Baru kelmarin kita berkahwin, kini sudah ada cucu.

dulu kita ada atuk kini sudah tiada, dulu kita ada emak bapak, kini semuanya pergi. Sekarang kita berfacebook, esok status kita bertukar ALLAHYARHAM.

Ya.. Hidup Ini Singkat Sekali Berbanding alam Yang Kekal Abadi.

SILA TEKAN “LIKE ” UNTUK VIDEO DAN POSTING SETERUSNYA.

 

Apa jadi bila beruk dapat cermin dan lihat muka dia sendiri

Darwin kata manusia di jadikan dari beruk. Secara biologi ia mustahil. Tapi Allah juga kata manusia dijadikan secara akhlaknya semacam beruk, kera, monyet dan seangkatan dengannya. Bagaimana?

Perangai kita yang perasan baik ini, Allah sedarkan, allah beri cermin untuk kita lihat dan muhasabah. Allah beri sistem yang baik seperti bunga yang harus kita pakai supaya nampak lebih baik dari asal kita. Lepas tu kita kena berterima kasih, kena kenang budi Allah.

Tapi beruk suka buang dan renyuk bunga. Dah lah tak mau pakai, renyuk pulaktu. Lepastu tala punggung dan mengejek kita. Jika sistem yang indah itu kita langgar, maka kita akan jadi babi yang melanggar batas, menyondol saja macam babi jantan. Itulah akibat hidup tidak ikut aturan Allah dan Allah akan hina kita…. ibarat Musyrik, najis yang dilarang mendekati masjid.

Mari belajar dari beruk ini. apa jadi bila dia lihat muka dia dari cermin ajaib…

RUJUKAN: SURAH 5. Al Maa’idah 60.

Katakanlah: “Apakah akan aku beritakan kepadamu tentang orang-orang yang lebih buruk pembalasannya dari itu disisi Allah, Iaitu orang-orang yang dikutuki dan dimurkai Allah, di antara mereka yang dijadikan kera dan babi, dan Penyembah thaghut?.” Mereka itu lebih buruk tempatnya dan lebih tersesat dari jalan yang lurus.

 

Alarming, 2 Juta Muslim Indonesia Murtad dalam setahun

Alarming, 2 Juta Muslim Indonesia Murtad dalam setahun

Sila like, share sebanyak mungkin untuk menyedarkan ummat. Barat sudah tidak lagi sudi untuk beragama dengan agama mereka. Masing masing sudah tahu bahawa agama itu telah Allah gantikan dengan yang paling syumul dan indah iaitu Islam.

Namun bagi yang jahil dan tidak memahami Islam yang sebenar, mereka akan mudah dipengaruhi. Kejahilan masyarakat Melayu khususnya, yang terkenal miskin, malas membaca dan lemah segala-galanya menyebabkan mereka mudah dikalahkan kepercayaannya.

Statistik di Malaysia dan Singapura saja sudah cukup membimbangkan. Yang tidak kita ketahui mungkin 2-3 kali ganda dari itu. Itu law of statistik dalam hal hal begini.

SILA LIKE PAGE INI UNTUK MENDAPATKAN VIDEO SETERUSNYA.

 

Sains Haji 1: Lambaian kaabah – Applied Sains Di Sebalik Ritual Haji Menjawab Fitnah Agama

kaabah

LAMBAIAN KAABAH : PENJELASAN SAINS DI SEBALIK RITUAL HAJI

Bulan Haji sudah tiba lagi. Penerbangan pertama jemaah haji dari Malaysia telahpun berlepas Jumaat lepas.  Mengiringi keberangkatan pertama itu TV3 ada memanggil seorang Ustaz, Pensyarah sebuah Universiti tempatan untuk merungkai pelbagai persoalan tentang Haji.

Masyaallah pembaca yang dikasihi, sungguh kami amat terkejut dengan fenomena yang diutarakan oleh ustaz tersebut, khususnya pertikaian oleh intelek Muslim dari kalangan rakan beliau sendiri yang memperlekehkan bukan saja kesemua rukun haji yang dianggap mereka mengarut, tiada penjelasan yang jelas dan membuang masa, bahkan mereka mempertikaikan ritual solat juga. Sila lihat sendiri klip video yang kami pautkan di bawah nanti dan nilai sendiri.

Kelmarin kami paparkan video yang menunjukkan 2 juta Muslim Murtad setiap tahun di Indonesia. Ada pula link video yang menunjukkan begitu ramai WAKIL rakyat kita yang berusaha gigih membuka pintu negara ini untuk dimasukki ISRAEL. Kes-kes penggunaan NAMA ALLAH oleh agama lain dan kes-kes harian seperti gejala sosial, maksiat, buang bayi, dadah, pembunuhan rompak merompak yang terlapur dan yang dirujuk kepada kami semuanya sangat ‘alarming’. Itu belum campur lagi kes rasuah, perebutan kuasa dan perpecahan umat yang tidak kita tahu akan berlarutan sampai bila.

Fenomena mempertikai amalan ritual ini sangat bersamaan dengan kes-kes yang dirujuk ibu-bapa kepada kami. Selain dari kes-kes murtad dari apa yang kita baca di akhbar dan blog, banyak sekali kes yang tidak dilapur, yang hanya kita tahu setelah menjadi parah. Ramai sekali anak-anak yang susah payah kita hantar belajar tinggi-tinggi dan kembali kepada kita dengan angkuh untuk menggunakan ‘kepandaian’ mereka mempertikaikan ritual agama mereka sendiri. Lebih membimbangkan kami, terlalu banyak kalangan pelajar sekolah menengah sudah sewenang-wenang mengatakan mereka sudah tidak nampak rasional agama ini.

Jika SYAHADAH terkait dengan penyaksian, SOLAT terkait dengan perhubungan (silah/solawat), PUASA terkait dengan keadaan Ramadh (panas/kacau bilau), penyebab kepada turunnya al-quran (nuzul quran), mendesak umat untuk menahan diri dan perbelanjaan, untuk mengeluarkan ZAKAT yang FITRAH untuk mengembalikan keadaan panas tadi kembali aman dengan perlaksanaan aturan al-quran, maka HAJI pula terkait dengan `hujjah’ yang kukuh untuk mengembalikan iman (kepercayaan) yang semakin longgar dan mengajak umat dunia kepada Islam dengan ILMU.

Ada sebahagian dari kita yang telahpun mengerjakan haji sehingga berbelas kali tetapi apabila mereka kembali ke tanahair, mereka kembali kepada asalnya. Maka, apakah Haji itu satu ritual yang kurang penting sehingga ia dijadikan RUKUN, satu fundamental dalam Islam?

Sains seharusnya kita gunakan untuk membuktikan kebenaran yang mampu meyakinkan manusia kepada agama Allah ini, bukan diguna untuk menunjuk pandai dan mengejek-ngejek agama sendiri, melebihi orang bukan Islam. Melihat fenomena yang sangat mengancam kedaulatan agama ini, maka kami membuat keputusan untuk cuba berkongsi beberapa Applied Science bagi menjelaskan rasional kepada persoalan yang membuatkan anak kita perlahan-lahan meninggalkan agama tanpa kita sedar ini.

Fenomena ini jugalah yang membuat kami sekumpulan saintis dan generasi pendidik ini sanggup berhabis-habisan mencari jalan untuk membendungnya. Kami ingin buktikan bahawa dengan hidayah dari MUKJIZAT al-quran dan meniti sunnah, Islam itu mampu difahami secara saintifik dan boleh dijelaskan secara rasional, bukan emosional dan magik-magik semata-mata. InsyaAllah anak-anak kita nanti dapat diselamatkan akidahnya.

Dengan itu, Pelbagai persoalan akan InsyaAllah kami huraikan dalam siri artikel Sains Haji yang akan kami mulakan dalam sehari dua ini sempena musim haji. Antaranya persoalan seperti berikut,

  • Apa itu kaabah dan sejarahnya?
  • Mengapa kaabah hanya ada 3 tiang di dalamnya?
  • Mengapa perlu ihram?
  • Apa itu tawaf?
  • Mengapa perlu pusing 7 kali? – ini yang disentuh dalam klip video itu.
  • Mengapa kita bertawaf mengelilingi kaabah ikut arah lawan jam?
  • mengapa perlu istilam?
  • Apa signifikan batu Hajaraswad yang dahulu putih kini sudah jadi hitam?
  • Apa itu Hijir Ismail? Pancur Emas?
  • Apa itu makom Ibrahim?
  • Mengapa perlu kita Saie?
  • Mengapa 7 perjalanan dalam saie?
  • Mengapa perlu berlari-lari anak?
  • Apa itu bukit Safa dan Marwa?
  • Mengapa perlu tahlul?
  • Mengapa potong 3 helai rambut?
  • Atau mengapa perlu cukur terus?
  • Apa itu DAM?
  • Apa itu kurban?
  • Apa itu ARAFAH?
  • Mengapa perlu kita wukuf di Arafah?
  • Mengapa perlu bermalam di Mina?
  • Mengapa perlu kutip batu di Mudzallifah?
  • Mengapa perlu melontar jumrah?
  • Mengapa ada 3 jumrah?
  • Mengapa balik haji pakai kupiah? Pakai serban?
  • dan banyak lagi ritual-ritual haji yang mungkin sebelum ini hanya dilihat sebagai ritual sahaja.

Selama ini kita tidak berusaha keras untuk memahami unsur ilmu dan tarbiah di sebalik segala amalan ritual yang telah ditetapkan untuk memelihara agama ini. al-quran yang menjadi silibus kefahaman agama ini juga kurang sekali yang memahami maksudnya sampai katam. Bacaan dalam solat juga ramai di antara anak-anak kita tidak tahu maknanya. Itu belum masuk himpuan Hadis untuk memahami sunnah, selaku pedoman melaksana agama yang tidak kita teliti, kecuali segelintir yang mempelajarinya untuk sekeping PhD. Semuanya kita wakilkan kepada alim ulamak, para ustaz dan tok imam saja sedangkan kita tahu di kubur nanti kita sendiri yang akan menjawab segala-galanya.

Haji juga tidak terlepas dari banyak ilmu dan tarbiah dari ritualnya. Ia pelengkap dan kemuncak perjalanan Islam kita menelusuri setiap rukun-rukun Islam yang lain. Hajinya kita harus pulang membawa hujah yang cukup, hingga mampu berperanan sebagai pemimpin (IMAM) untuk membantu memperkukuhkan akidah dan mensejahterakan carahidup keluarga dan masyarakat berbekalkan ilmu yang kita perolehi dari ibadah Haji ini.

Ikuti siri artikel ini dan anda akan lihat dengan jelas mengapa Haji itu jadi rukun Islam yang ke-5. Pastinya ada pelajarannya yang boleh dihuraikan jika kita membacanya dengan ilmu dibenarkan dengan akal yang bakal membina IMAN yang kukuh dan amal yang menghasilkan islah (pembaikan). InsyaAllah, kami juga akan cuba membawakan lintas langsung dari Kota Makkah & Madinah oleh salah seorang dari rakan co-founder  RPWP yang bakal mengerjakan haji tahun ini.

Sedarlah semua, lemahnya Islam pada hari ini kerana kemalasan kita untuk berfikir tentang ritual-ritual penting dalam Islam. Kami ini bukan golongan terbaik yang wajar menetapkan itu dan ini. Yang ada pada kami ialah sedikit “seni melihat” (iqra’) yang Alhamdulillah berkesinambungan dengan dapatan idea bagaimana segala ancaman terhadap agama dan masyarakat ini boleh diredakan. Kami sangat mengalu-alukan cerdik pandai, para ustaz dan alim ulamak untuk tampil memperbaiki apa yang belum cukup baik ini, bersama-sama kita mencari jalan demi agama Allah dan kesejahteraan anak cucu kita.

Teruskan follow facebook kami dan SHARE lah dengan PERCUMA  supaya lebih ramai yang akan mendapat manafaat dari “hidangan-hidangan” yang kami sediakan.

WARGA PRIHATIN


Parenting Tips 11: Membangunkan Anak Dari Tidur


PARENTING TIPS 11: TIPS MEMBANGUNKAN ANAK DARI TIDUR

Salah satu daripada masalah besar ibu bapa ialah kesukaran mengejutkan anak dari tidur.

Tips kali ini memberikan contoh secara langsung bagaimana amalan terbaik membangunkan anak dari tidur. Kali ini ia berbentuk video, sebagai memenuhi permintaan ramai yang ingin melihat secara live amalan parenting kami. Maaf kualiti agak rendah sebab ini rakaman video lama dan ia adalah kandid, bukan filem/drama.

Dr Masjuki, Pengasas Rumah Pengasih Warga Prihatin yang mesra kami panggil AYAH adalah seorang yang tegas, tipikal seorang bapa gaya orang JAWA. Jika KESEMUA anak-anak beliau yang telah kami paparkan mempunyai jatidiri dan semangat juang yang tinggi adalah kerana beliau mampu turunkan jatidiri beliau dengan lancar. Soalnya apakah amalan atau tabiat beliau dalam membentuk dan mendidik anak sejak bayi? Ini yang menarik untuk sama-sama kita perhatikan.

Abu Rijal yang mesra dipanggil Ijal, adalah anak bongsu beliau yang berumur 5 tahun ketika rakaman video ini. Seumur ini Ijal sudah menghafal Surah-surah Juz Amma, sudah masuk pertandingan tilawah peringkat daerah dalam katagori tadika. Kini beliau sudah masuk pertandingan azan, Nasyid dan sebagainya. InsyaAllah akan kami upload sedikit klip hafazan dan rakaman kandid interaksi beliau dengan Ayah, termasuk bagaimana beliau dirotan juga kemudian nanti.

Sepertimana 7 orang anak-anak Ayah yang lain, Ijal yang kini darjah 4 juga petah berbicara, berwajah ceria, berani atas pentas dan agak cemerlang akademiknya. Ayah hanya tegas dan agak garang ketika anak-anaknya buat salah. Tapi ketika anak dalam keadaan patuh kita boleh lihat bagaimana Ayah membelai dengan penuh kasih sayang. Oleh itu hukuman paling berat dan ditakuti anak-anak Ayah ialah HUKUMAN MASA, iaitu bila Ayah tak izinkan mereka masuk bilik Ayah untuk bermesra. Sikap Ayah terhadap kami rakan-rakan co-founders yang berkerja sama-sama dengan beliau juga begitu.

Sebelum Ayah jatuh dan patah kaki dahulu, pejabat beliau di tingkat 3 RPWP. Beliau banyak melakukan kerja pejabat di waktu malam kerana siang terpaksa melakukan banyak kerja kasar membina bangunan. Lihat bagaimana setiap malam Abu Rijal bawa bantal dan selimut naik ke tingkat 3 untuk tidur atas lantai menemani Ayahnya.

BAGAIMANA AYAH BERHALUS MENGEJUT DAN MEMBANGUNKAN IJAL?

Ayah sangat minat dan mendalami bidang Psikologi dan mendapat distinction sewaktu di Universiti. Pesan Ayah, Jangan sekali-kali sergah anak atau menengking sewaktu mengejutkan mereka. Ini boleh mematikan jiwa mereka. Kita cuma perlu rapatkan diri, body contact, seakrab mungkin dengan anak sejak kecil, biar anak rasa hangat tubuh kita, berlaku energy transfer dan mereka akan sentiasa mengenang dan respek dengan kita.

Sebenarnya kebanyakkan Parenting Tips yang kami kongsikan adalah hasil uswah dari Ayah yang telah kami berjaya copy dalam mendidik anak-anak. Alhamdulillah kami merasa sangat beruntung.

Video ini telah lama kami gunakan untuk memberikan tunjuk ajar kepada semua para penjaga anak-anak di RPWP agar tidak sekali-kali mematikan mood anak di awal subuh ketika membangunkan mereka. Jika ini berlaku, anak-anak akan memulakan harinya dengan buruk dan tertekan pada hari itu. Pelajaran akan susah diterima, akal tidak akan berkembang.

PERHATIKAN VIDEO INI: AYAH MEMBANGUNKAN IJAL DALAM 2 EPISOD.

Episod Pertama ialah untuk menyedarkan dia akan sampainya waktu untuk bangun. Ayah lakukan sampai pasti ada tindakbalas dari Ijal, dalam video ini Ijal angkat badan memeluk Ayah. Ini menunjukkan bahawa dia telah sedar. Ayah beri respond semula kepada Ijal walaupun sekadar satu ciuman mesra. Kemudian Ayah biarkan semula seketika, siap selimutkan lagi dan beberapa minit kemudian Ayah ulangi lagi untuk membangunkan Ijal sepenuhnya.

Setelah Ijal bangun, Ayah iringi dengan pelukan dan ciuman. Bergantung kepada tahap sedar, Ayah iring juga dengan sedikit kata kata semangat, pujian dan kasih sayang. Kemudian setelah Ijal siap mandi dan beruniform, beliau naik semula bertemu Ayah untuk dapatkan izin ke sekolah pula. Perhatikan kali ini bagaimana Ayah melayan komunikasi Ijal, termasuk interaksi badan (body language). Menarik bukan?

Perhatikan juga bagaimana setiap kali Ijal respond pelukan Ayah dengan turut menepuk belakang Ayah. Lihat bagaimana Ijal menjawab soalan Ayah dan mengajukan soalan-soalan balas. Tindak balas ini harus dijadikan tanda yang mesej kita samada secara body language atau verbal telah sampai dan diproses oleh anak dengan baik.

Teknik ini kalau ibu yang buat mungkin kurang berkesan, kecuali ibu tunggal yang tiada pilihan, atau ketika si bapa tiada di rumah. Waktu ini ibu tentu sedang sibuk sediakan sarapan. Jadi bapalah yang kena buat. Sebab tu bapa pun kena belajar bangun awal. Sayang tu sayang jugalah. Sebagai bapa, kalau Ayah dah buat baik-baik Ijal tak mau bangun, nanti Ayah berdehem mengerang sikit, melompatlah dia bangun.

Bagi anda yang tidak yakin sebelum mencuba, ingatlah, tips ini bukan untuk kita lakukan sepanjang masa dan usia. Ia hanya satu pendekatan awal sebelum anak masuk darjah 1. Dalam video ini Ijal bangun jam 7.00 sebab Tadika mula 8.00am. Ijal dan rakan-rakan di RPWP telah bangun SENDIRI seawal 5.30 am, solat subuh berjemaah sejak darjah 1 lagi tanpa lagi Ayah panggil pun.

Sekarang ni kesemua mereka ada ikrar jam 6.30 pagi. Isnin Khamis pula kena bangun awal sikit sebab nak sahur untuk puasa sunat. Mana kami ada masa nak layan macam ni pada kesemua 65 anak yang residen, sampai besar? Jadi bila anak dah terbiasa, hari-hari mereka akan bangun sendiri sekarang. Mudah bukan? Lebih mudah lagi jika anak anda yang besar telah terlatih begini dan ketika anda semakin sibuk mencari nafkah, mereka pula lakukan pada adik-adiknya. Maka suburlah jiwa anak-anak anda kerana MEWAH DENGAN BELAIAN.

Ayah sendiri ada seorang anak Down Syndrome. Kami kagum bagaimana Ayah dan Mak Ibu boleh latih Nurhani sampai mampu menjaga kakaknya yang OKU tanpa sebarang masalah, berbanding dengan anak-anak OKU lain yang kami jaga. Semuanya bermula dari awal.

Amalan seterusnya setelah anak membesar ialah meneruskan ciuman, dakapan dan kata nasihat sewaktu mereka minta izin pergi dan bersalam waktu balik sekolah/Universiti. Ini Ayah teruskan sehingga kesemua anak-anaknya besar panjang. Menurut Ayah, setiap kali Ayah pulang lewat sewaktu berniaga dahulu, Ayah akan masuk bilik anak-anak dan kucup mereka yang sedang tidur, kadang-kadang betulkan selimut mereka (rujuk Parenting tips 2). Berkali-kali setiap hari kami memerhatikan adegan peluk cium Ayah dengan anak-anaknya.

Alhamdulillah kami bersyukur mendapat uswah itu secara live dan first hand. Kami sendiri bangga dan seronok bila sesekali dapat juga rasa peluk cium dengan Ayah. Waktu itu kami yang selama ini bingung mengurus keluarga menitis air mata kerana terlalu bersyukur mendapat tunjukajar secara lansung untuk mendidik anak-anak dari Ayah. Tak percaya? Tengok sendiri klip video raya baru-baru ni.

SELAMAT MENCUBA.

Kudap Kudap
WARGA PRIHATIN

http://prihatin.net.my/2013/08/31/tips-parenting-prihatin-3-kucup-anak/

http://prihatin.net.my/2013/08/09/takbir-eidul-fitri-prihatin/

http://prihatin.net.my/2013/08/08/linangan-air-mata-kasih-aidilfitri/