Falsafah Jahiliyah disebalik al-Baqarah, Surah ke2 selepas Fatihah

image_pdf

Hari ini kami nak bawa pembaca sekalian untuk memikirkan zaman kita ini dengan zaman Jahilliyah semasa zaman sebelum kenabian Muhammad SAW di Kota Mekah. Kami nak kongsikan pengalaman kami, apa yang kami rasai sebaik sahaja selesai meneliti rahsia disebalik turutan Nuzul Quran dan turutan penyusunan surah surah dalam Musyhaf Quran. Ada masa nanti kami kongsikan sedikit demi sedikit.

Hari ini kami nak kongsikan mengapa Surah al-Fatihah, surah ke5 dalam turutan turunnya alQuran itu diletakkan dalam surah pertama dalam susunan Musyhaf. Mengapa pula selepas Fatihah terus kita dikocak dengan al-Baqarah, Surah Lembu, Sapi betina. Sila baca siri Sains Fatihah 1-7 untuk memahami artikel ini dengan lebih jelas.

Ya, itulah dia. Selepas kami selesai meneliti segala rahsia di sebalik Fatihah, kami sedar kami telah tidak memahami dan melaksanakan setiap perintah Allah dalam kesemua 7 ayat Fatihah yang kita ulang 17x sehari itu dengan sempurna. Kerana itulah kami sedar dan redha mengapa keluarga jadi haru biru. Ternyata kami rasa kami tidak layak dipanggil manusia, samada selaku ketua keluarga atau ahlinya. Kami tidak layak mengaku hamba kerana kami tidak meletakkan Allah sebagai Raja seraja rajanya dalam urusan kehidupan. Kami tidak layak mengaku saudara seIslam kerana tidak berkongsi apa apa, jauh sekali untuk berkasih sayang dengan sempurna.

Itulah dia hakikat sapi betina yang memukul fikiran kami sebaik sahaja memahami sedalam dalamnya surah al-Fatihah. Sedarlah kami bahawa kami telah terlalu jauh jahiliahnya. Kami bandingkan kondisi keluarga lembu (al-Baqarah) yang wajib dibetulkan menjadi keluarga Imran (Ali-Imran), melalui fungsi rijal dan nisa’ (an-Nisa’) buat menghidangkan (al-Ma’idah) anak anak yang bersih suci. Begitulah seterusnya.

Dahulu kami hidup dan berumahtangga hanya untuk membela anak untuk kepentingan sendiri, bukan untuk mendidik dan berbakti. Yang penting mereka semua ada makan pakai dan tempat tinggal. Dahulu Isteri dan anak jadi sembahan dan keutamaan. Kadangkala perintah dan larangan Allah kami langgar kerana keutamaan anak dan isteri. Kami tidak ubah seperti LEMBU jantan PENYEMBAH sapi betina dan anak sapi betina.

Itulah hakikat peranan sapi betina (al-Baqoroh) yang menyerahkan diri hanya untuk ditiduri sang jantan. Yang hanya hidup untuk cari rumput, garam jilat dan beranak pinak. Akhirnya susu dan anak sendiri pun dikebas orang. Bahkan diri sendiripun akhirnya disembelih. Sijantan relaks saja, masih boleh teruskan meragut rumput melihat rakan lain, atau anak sendiri bahkan pasangan betinanya disembelih. Yang penting mesti ada cukup kuota 20 betina untuk memuaskan nafsu. Padahal cukup masa dia sendiri juga disembelih orang.

Dahulu kami sering mengharapkan Allah selesaikan semua masalah kami. Kami hanya berdoa dan berdoa atas sejadah tanpa berusaha gigih mengatasi segala masalah dan kekusutan. Setiap kali ada masalah kami anggap itu kerja Allah, itu sudah nasib. Bahkan dalam banyak musibah kami rasa itu bukan sebab kami, itu ketetapan Allah, lalu kami ulangi langkah yang sama dan terkena lagi musibah yang sama. Begitu bodohnya kami dahulu. Lebih teruk dari LEMBU.

Dahulu kami ke masjid, berpersatuan, berpolitik, berniaga dan bermacam macam lagi tanpa sedar akan tanggungjawab sebenar sebagai insan dan hamba yang Esa. Kami hanya memburu harta, tahta dan wanita. Kami tidak ubah seperti Jahiliah sebelum didatangkan rasul yang mulia.

Sekarang ingin kami kongsikan ciri ciri jahiliah yang telah kami sedari untuk sama sama kita kaji dan teliti. Berikut adalah ciri-ciri, kondisi atau fenomena Jahiliah yang telah berlaku di Tanah Arab khususnya Mekah,

  • Membunuh anak perempuan
  • Menyembah idola-idola (berhala / goddess) – manusia lebih mengagungkan berhala berbanding Allah
  • Aman tetapi sekitarnya berlaku rampok-merampok

Mari kita sorot kesemua fenomena di atas yang terjadi semasa zaman jahilliyah, adakah ia sedang berlaku ataupun tidak dalam komuniti masyarakat kita sekarang ini? izinkan kami huraikannya satu persatu mengikut hasil penelitian kami.

MEMBUNUH ANAK-ANAK PEREMPUAN

Jahiliah Firaun dahulu bunuh anak laki-laki, jahiliyahnya Abu Jahal bunuh anak perempuan. Ya itu dahulu… Hari ini, kita telah bunuh kesemua anak lelaki mahupun anak perempuan. Maknanya, jahiliyahnya kita lebih teruk dari mereka. Mereka dahulu membunuh secara muhkamat dan bersebab, kita bunuh secara muhkamat dan mutasyabihat, termasuk yang suka suka bunuh tanpa sebab atau kerana adat.

Secara mustasyabihat, anak perempuan merupakan satu analogi ketaatan dan kepatuhan kepada pengaturnya. Hari ini, kita lihat orang-orang lurus, patuh dan taat ini kita bunuh mereka. Contohnya ada Pegawai Kastam, pegawai Polis, Pengarah itu dan ini yang amanah, patuh dan taat kepada negara dibunuh karier mereka. Mereka difitnah, ini lebih teruk dari membunuh, agar tidak menjadi batu penghalang sebahagian manusia mencapai cita-cita peribadinya dengan jalan kotor. Ini berlaku meluas dalam politik, jabatan, syarikat, NGO dan sebagainya. Bahkan ada yang dibunuh jasadnya kerana tamakkan pangkat dan harta di kalangan mereka sendiri. Ada juga yang dibunuh kerana menyukarkan kerja-kerja jenayah orang lain.

BUNUH ANAK LAKI-LAKI

Anak-anak lelaki juga kita bunuh. Mereka yang lantang bersuara dalam menyatakan kebenaran kita bunuh semangat mereka. Ulamak yang tegas mengkritik ditenggelamkan. Guru guru yang tegas dipindahkan. Politikus yang lantang dipenjarakan. Begitulah seterusnya dalam keluarga dan masyarakat umumnya.

Di arena global pula kita lihat bagaimana Negara yang tidak setuju dengan USA ditindas satu persatu dan dikucar kacirkan. Pemimpin seperti Muammar Ghadaffi, Saddam Hussein (contohnya) yang lantang menyuarakan tentang polisi kuasa vito yang sering disalahgunakan oleh penyandangnya dibukakan pekung dan perkara buruk tentangnya. Betul atau tidak itu hanya Allah dan USA sahaja yang tahu. Dengan pendedahan yang boleh jadi hanya sekadar fitnah itu membuatkan kebangkitan rakyat sendiri yang membunuh pemimpin ini. Lalu digantikan pemimpin BERJIWA LELAKI itu dengan pemimpin berjiwa WANITA (yang menurut kata sahaja).

Itu tak masuk lagi, kes buang bayi lelaki atau perempuan yang boleh dikatakan sangat kritikal sekarang. Sudah sukar nak dikira pula dah statistiknya.

MENGUTAMAKAN BERHALA (IDOLS), LEBIH DARI ALLAH.

Hari ini, ceramah agama yang sangat akademik tidak laku di pasaran. Jika adapun, khalayak yang hadir biasanya terperangkap antara solat Maghrib dan Isya’ dan bukan sengaja datang untuk mendengar. Idola besarnya ialah Penceramah yang mampu menjawap dengan selingan lawak jenaka, bahkan kadangkala dengan caci maki politik, carutan yang pada mereka kononnya itu “cool”. Isi dan fakta yang bidaah pun akan ditelan bulat bulat asalkan ia disebut oleh seorang pendakwah bergelar dan famous.

Siapa yang kita sembah? Allahnya atau penceramahnya? Jika sembah Allah, mengapa kita ada favoritism siapa yang kita nak dengar BUKAN APA yang kita nak dengar. Perkara ini juga dalam kajian dan pemerhatian kami. Apapun kita pandang positif saja. Anggaplah itu sebagai kepelbagaian cara penyampaian dakwah. Itulah fatonah, itulah bil-Hikmah bagi kita.

Antara konsert Metalicca dan simposium agama, orang lebih sanggup bayar RM350 untuk konsert dan menonton dari kejauhan 200 meter, untuk menonton bagaimana “Kirk Hammet” menggoreng gitarnya. Untuk simposium Agama pula siap dapat elaun RM350 pun tak mahu hadir juga. Maka terpaksalah mewajibkan budak-budak sekolah, mahasiswa universiti, anak anak yatim dan pegawai-pegawai kerajaan untuk memenuhkan ruang secara PAKSA.

Kepimpinan politik juga berdasarkan individu yang di-IDOLAkan dan disembah bukannya pada matlamat perjuangan yang holistik. Pemimpin yang berbuat salah tetap disokong, bermati matian dipertahankan kesalahannya oleh penyokong tegar. Pemimpin yang berbuat baik tetap dikutuk oleh penyokong lawan. Siapa yang kita sembah? Manusianya atau aturan Allah?

Antara program TV kuliah Agama yang bertembung dengan Drama Bersiri dalam slot Zehra bertajuk “Sebening Air Perigi” (atau apa-apa sahaja) yang mana satu pilihan hati? Nak solat pun tunggu selingan iklan dulu padahal waktu dah nak habis. Cari sahaja rating dari AC Neilson, berapakah rating Kuliah Agama berapa rating Drama bersiri? Secara komparatif…jika drama TV dapat rating 2 Juta, Rancangan kuliah biasanya mungkin nasib-nasib dapat 50,000 penonton.

Mungkin AC Nielson kot yang salah (kita semua masih betul).

Penyembahan IDOLA tanpa kita sedar seperti HARTA, TAHTA dan WANITA. Itu juga digambarkan oleh Allah seperti Al-Lata, Al-Uzza & Al-Mannah (3 berhala utama Jahiliyah Arab yang dipanggil 3 anak Allah). Bukan orang Quraisy tak sembah Allah, bukan orang Quraisy tak beragama “Islam”. Bukankah Islam dan ka’bah itu sudah ada sejak Nabi Ibrahim a.s. lagi.? Tetapi Islam mereka boleh dipijak dan ditendang sahaja kerana mereka juga menyembah SELAIN dari Allah.

Pernah periksa siapa nama betul ABU JAHAL? Takkan ada seorang bapa yang memberikan nama anak mereka ABU JAHAL (Bapa Kejahilan). Negatif betul minda bapa yang memberi nama anak seburuk itu selain itu hanyalah gelaran yang diberikan oleh Nabi kepada HAJI AMRU BIN HISHAM. Ulangsuara…HAJI Amru bin Hisham.

Perniagaan utama Abu Jahal ketika zaman Rasulullah s.a.w. ialah menguruskan Jemaah haji dan pedagang-pedagang ke Masjid suci, Masjidil Haram yang tersergam indah dan menjadi tumpuan perdagangan. Dulu lagipun sudah begitu, sekarang anda dah lihat bagaimana Mekah pada hari ini? Semakin baik atau telah kembali ke zaman Jahilliyah bagi mereka disekitarnya?

Orang German bukan Islam hanya perlu convert Islam secara atas kertas sahaja untuk kontrak pembinaan 25 BILLION EUROS (kira-kira RM100 BILLION). Paris Hilton yang terkenal dengan video kontraversi porno porni beliau pun ada desas desus masuk Islam “atas kertas” sahaja hanya untuk memasuk rangkaian hotel Hilton Mekah yang beliau tidak pernah jejaki sebelum itu. Kontrak pembinaan telaga zamzam sebelum ini dapat ke siapa? Kontrak terowong Mina? Lembu kambing kurban dan Dam dibeli dari mana? Banyaklah kalau nak diceritakan. Dan itu kesemuanya tersalur kepada ‘mereka’ menggunakan wang ibadah Haji dan Umrah Umat Islam sedunia.

SIAPA AL-LATA, AL-UZZA & AL-MANNA.?

Inilah 3 unsur berhala yang telah memperkecilkan Allah dalam soal penyembahan dan pengabdian. Di samping menyembah Allah, Orang Jahilliyah sebelum kenabian juga menyembah ‘Al-Lata’ bagi yang mahu mengejar BINTANG & PANGKAT, ‘Al-Uzza’ bagi mereka yang mahukan KEKAYAAN HARTA, dan menyembah ‘Al-Mannah’ bagi yang mahukan WANITA.

Berbalik kepada soal pokok semula yang menjadi MASALAH KITA HARI INI apabila ramai orang HIDUP terlalu mengutamakan atau mudahnya menyembah Harta, menyembah Tahta / Kuasa dan menyembah Wanita walaupun mereka bersembahyang sehari semalam tanpa tinggal. Haji Amru Hisham aka Abu Jahal juga sembahyang tak pernah tinggal tetapi SEMBAH juga yang lain-lain.

Itulah sebenarnya. Berhala Lata, Uzza & Manna hanya simbol sahaja. Tetapi yang disimbolkan ialah HARTA, TAKHTA & WANITA. Tawaran itu jugalah yang ditolak Rasulullah s.a.w. untuk meninggalkan dakwah baginda. Sanggupkah kita mengikut sunnah itu?

Sama juga dengan artikel kami sebelum ini tentang “KAHWIN LAMBAT KERANA HANTARAN MAHAL”. Itu semua mewujudkan lelaki-lelaki yang kerja siang dan malam untuk menyembah wanita. Kasar guna perkataan “sembah” tetapi satu perbuatan yang anda buat terlalu bersungguh-sungguh itu, Mat Saleh pun panggil dengan terma “Religiously”. Contoh ayat “Please study religiously and you will be successful”.

Berapa ramai juga dari kita yang kerja siang dan malam semata-mata hanya kerana kekayaan sampai kita tak sedar anak di rumah dah mengandung dan siap lahirkan anak beberapa kali dan sempat buang tapi kita tak sedarinya. Sebagai ibu bapa boleh tak anda bayangkan bila anda tahu yang anak 14 tahun sudah 4 kali gugurkan bayi? Gadis 20 tahun sampai 6 kali gugurkan bayi? Anak gadis 16 tahun anda sudah ditiduri 285 jantan berbagai bangsa? Nauzubillah. Itulah antara kes kes yang dirujuk kepada kami.

Mereka ini sembahyang juga, tapi apakah yang mereka dapat dari sembahyang itu sekiranya masih menyembah yang lain? Masih gagal mencegah keji dan mungkar? Kita semua berpuasa tapi apakah hakikat puasa kita? Berapa cupakkan rezeki hasil puasa yang telah kita zakatkan kepada jalan Allah? biasanya boleh dianggap tiada…zakat fitrah RM7 SETAHUN tu pun kadang-kadang miss juga. Adakah lagi orang seperti dalam artikel kami “Haji Lutfi Lokman” yang mempastikan INFAK minima 10% dari pendapatan beliau berlaku samada dalam keadaan susah maupun senang? Spesis itu dah hampir pupus atas dunia. Yang tinggal melata adalah penyembah harta, takhta dan wanita.

MEKAH AMAN TAPI SEKITARNYA BERLAKU RAMPOK MERAMPOK

Di Mekah jahilliah juga tanahnya aman tetapi Allah nyatakan sendiri dalam Al-Quran, Mekah itu tanahsuci yang aman tetapi disekitarnya berlaku rampok merampok (kebejatan). Hari ini kita juga rasa Malaysia aman sehinggalah yang ditembak mati berdas-das dalam kereta itu adalah bapa, anak atau adik beradik kita sendiri. Kita hanya lihat dan biarkan saja rompakan nekad di stesyen minyak depan mata kita sampai selesai tanpa ada kesedaran menolong.

Jika kita tidak jahilliyah, kita mungkin akan merasa nikmat hidup yang aman seperti semasa kemuncak Islam di Damascus di bawah kepimpinan Abassiyah yang penjaranya besar tetapi KOSONG. Hukuman hudud, qisas dan lain-lain juga ada tetapi tiada pula yang dihukum kerana mereka berada dalam ekosistem yang BERKAT (kecukupan).

Terkait artikel kami tentang PM perlukan idea tanpa kepentingan, PM sekarang juga rasa Negara ini aman kerana beliau sendiri tidak mendapat informasi yang tepat, beliau sendiri terlalu dilindungi sehingga beliau sendiri tak boleh nak jadi pemandu teksi seperti Jens Stoltenberg (PM Norway) SECARA TAK DIRANCANG untuk beliau dapatkan info langsung dari rakyat tanpa ditapis-tapis. PM Norway turun ke lapangan rakyat yang telus kerana merasakan beliau mungkin tidak mampu mendapat maklumat telus jika hanya menunggu lapuran dari mereka di sekitar beliau sendiri.

  • Masih lagi rasa, kita bukan di zaman jahilliyah?
  • Masih lagi rasa Islam kita ini masih tulen atau telah kita sekutukan?
  • Berapa minit masa kita untuk Allah sehari, berapa jam kita lakukan untuk diri sendiri?
  • Berapa banyak yang kita niatkan secara lafaz “kerana Allah” tetapi hakikatnya kita bukan lakukan kerana Allah dengan sebenar-benarnya.

Bangkitlah dari kejahilan. Raya korban sudah dekat. Mari sama sama kita korbankan sapi betina ini… tunggu hakikat korban sapi betina di sesi akan datang (QS: 2 ayat 67-71).

Iqra dari
WARGA PRIHATIN

 

2 Comments

  1. fahmy shuhaimi

    Ya Allah takutnya selepas membaca artikel ini. Kita dalam tak sedar berada dalam zaman jahiliah. Bagaimanakah nasib generasi muda kini bila kita ini semua sudah menutup mata. Saya berkira-kira dengan isteri saya untuk menghantar anak-anak kami ke madrasah tahfiz. Biarlah mereka tidak berjaya akademik asalkan bekalan agama mantap. Tapi dalam masa yang sama, saya setuju. Kita juga mesti berbuat sesuatu untuk anak-anak muslim yg lain kerana mereka juga saudara-saudara kita. Ya Allah bantulah hamba-hambaMu yang siang dan malam berjuang untuk membetulkan akidah umat yang sangat parah ini. Ameen. Ameen Ameen.

    Reply
    1. ADMIN (Post author)

      Alhamdulillah. Sykur dengan kesedaran itu. Sama sama lah kita mengatur langkah pencegahan dan pembaikan.

      Reply

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *