Stigma Masyarakat – Wanita mesti bekerja untuk bantu orang tua dan senang bila jadi apa apa.

image_pdf

00 STIGMA WANITASebagai memenuhi janji, kami nukilkan khas tajuk ini, khusus bagi yang MENCARI saja. Hari-hari ada yang komplain artikel kami panjang. Tapi rekod menunjukkan ratusan ribu membacanya. Jauh lebih banyak dari gosip artis dan politik. Pelik bukan? Padahal LIKERS kami cuma 43,000 saja. Itu tanda anda tidak suka LIKE Warga Prihatin, anda cuma suka LIKE artikel kami saja. Padahal tanpa Warga Prihatin, tiadalah artikelnya. Ermmm.. sekali sekala sedih juga, tapi tak apalah. Yang penting mesej kebaikan sampai dan cukuplah jika ada seorang dua yang dapat HIDAYAH, ikut buat ISLAH dan turut merasa nikmat AMAL SOLEH nya.

Kenapa artikel panjang? Sebab penyakit keIslaman masyarakat kita sudah sampai peringkat masuk wad, bukan pesakit luar, wad ICU pulak tu!. Jadi kenalah makan banyak jenis ubat dan kena cukup dos. Bagi orang yang memang sudah ISTIQOMAH amalkan baca Quran, minima seayat sehari, ia sudah jadi vitamin, sudah jadi kuat. Sakitpun tidak berat dan tidak perlu makan UBAT antibiotik, campur ubat tahan sakit, ubat tahan panas, ubat tidur, vaksin, ubat batuk, selsema, ubat cirit birit, ubat muntah, ubat gatal dan sebagainya. Itu belum tolak ada yang kena bedah lagi…!

Nasihat kami, kalau rasa anda sudah SIHAT, ataupun sedar bahawa anda SAKIT tapi tak mau makan ubat secukup dos, cuma nak baca tajuk saja terus lompat ke ruang komen, baik jangan buang masa. Nabi s.a.w. ambil masa 23 tahun nak baiki masyarakat jahil. Jangan fikir baca tajuk artikel saja anda boleh mampu memperbaiki keadaan. Jauh sekali mampu memperbaiki yang lain dengan komen maki hamun dan sawan anda. Gunakan inbox kalau nak maki juga.

KONFLIK KEPATUHAN PUNCA PENCERAIAN

Stigma di atas menjadi antara punca utama perceraian yang terlalu banyak berlaku di kalangan keluarga moden. Inilah stigma besar dalam masyarakat apabila Si Ibu dan Si Bapa menggalakkan anak perempuan untuk belajar tinggi-tinggi HANYA SUPAYA boleh berdikari secara ekonomi. Sekiranya berlaku perceraian, atau kematian suami tak perlu melarat dan ada kelulusan untuk bekerja dan berdikari.

MALANG SUNGGUH NASIB PASANGAN SEKARANG. Belumpun berkahwin dah buat persediaan untuk bercerai. Ingatkah kisah Tareq Ibn Ziyad yang pernah kami ceritakan kepada anda dahulu? Seorang komandan perang dari Algeria yang membakar keseluruhan armadanya setibanya di Gibraltar (Selatan Sepanyol). Antara faktor terbesar kemenangan tentera beliau ialah kerana beliau tidak menyediakan langsung JALAN UNTUK LARI dari JIHAD.

Falsafah dari stigma ini sedikit sebanyak telah menanam sifat ego dan degil isteri kepada suami. Tanpa suami pun aku boleh hidup.

ANDA MUNGKIN MAHU NAFIKAN dengan pelbagai alasan. Itu terserahlah pada anda. Bagi kami, kajian kes study dari kalangan jemaah kami sendiri dan berbagai kes luar yang merujuk kepada kami setiap hari sangat berpadanan dengan ketetapan Allah dan sunnah Nabi s.a.w. Kami sudah ‘check mate’, tidak boleh nak lari dan beralasan lagi dalam hal ni.

KEPATUHAN KITA DENGAN ALLAH JUGA BEGITU. Jika kita ada pilihan berupa idola atau sembahan lain maka kita akan ada banyak alasan terhadap Allah. Sebab itu banyak Allah beri kata dua saja kepada kita. Mahu atau tidak? Kalau tidak mahu apa yang Allah aturkan, Allah cabar kita lagi.. Antara kalimah firman yang paling sadis ialah… “hai manusia, kemana kamu mahu lari?”, “pergilah kamu kepada kematian”, “Jika tidak dari Allah, pasti banyak silap”, “buatlah semisal ayat saja, nescaya kamu tidak mampu, jika demikian kembalilah serah diri kepada Allah”. Tidak percaya? Bacalah Quran dan cari sendiri. Kami memang sudah MENGAKU SALAH, MENGAKU KALAH pada Allah.

ISLAM itu adalah cara hidup yang sejahtera (SALAM) dan mensejahterakan (TASLIM). MUSLIM ialah hamba yang berserah diri, bertawakal saja dengan cara hidup Islam.

Dalam IFTITAH solat, minima 5 x sehari kita ulangi ikrar “ tidaklah aku mensyirikkannya, bila diseru, aku adalah orang yang awal-awal serah diri”. Doa itu adalah petikan ayat Allah bulat-bulat dari surah 6:163. Tidak ramai yang sedar bahawa kita dan nenek moyang kita tersalah membacanya sejak kecil lagi. Sepatutnya kita berikrar menjadi orang yang awal-awal (AWALUL MUSLIMIN), berebut-rebut serah diri apabila diseru Allah. Malangnya bacaan iftitah kita kini jadi MINAL MUSLIMIN seperti yang dilafazkan firaun yang serah diri kepada Allah selepas lemas (rujuk QS 10:90). Ini asas keMUSYRIKan kita, iaitu bila kita tidak serah diri menurut perintah Allah dengan segera, dan Musyrik adalah penghuni neraka.

YA, kita sudah jadi terbalik. Kita sudah ikut langkah syaitan dan firaun bahawa hanya sebahgian saja perintah Allah yang mereka ikut. Boleh beritahu kami bila bacaan itu berubah? Siapa yang mengubah sehingga dari nenek moyang kita telah membacanya begitu dan kita semua ikut saja? Serius tak perkara ini? pelik tak jika perbuatan kita juga mengikut apa yang kita baca lalu hasilnya pun jadi rongak?. Kita pilih-pilih saja seruan Allah, yang mana kita suka saja yang kita ikut? Jika resipi tidak cukup, memang wajarlah kuih kita tidak menjadi, rumahtangga kita tidak rapi.

Dari segi psikologi, apabila isteri sudah buat persediaan, tidak ada lagi rasa kebergantungan isteri terhadap suaminya. Dalam bank dah ada simpanan sampai beratus ribu, ada ijazah tinggi dengan kerjaya yang baik dan gaji yang lumayan. Sehinggakan ada yang dengan suami pun tak pandai nak bercakap baik-baik. Perselisihan remeh tentang picit ubat gigi yang seorang dari bawah dan seorang lagi picit dari tengahpun mampu menjadi sebab nak bercerai. Apa nak takut? Persediaan dah dibuat rapi.

Nak buat kek pun kena cukup resepinya. Nak bina rumah kena cukup bahan binaan dan tepat pemasangannya. Nak bina rumahtangga apatah lagi. Kalau nak ikut cara Islam, ikutlah sepenuhnya. Jangan sebahagian nak ikut cara Islam, sebahagian lagi nak ikut tabiat syaitan. Memanglah syaitan itu nak jauhkan kita dari Allah. Bukankah Allah dah pesan.

Surah 2. Al Baqarah

208. “Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam sepenuhnya, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu.”

168. “Hai sekalian manusia, makanlah yang halal lagi baik dari apa yang terdapat di bumi, dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan; karena sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagimu.”

169. “Sesungguhnya syaitan itu hanya menyuruh kamu berbuat jahat dan keji, dan mengatakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui.”

170. “Dan apabila dikatakan kepada mereka: “Ikutilah apa yang telah diturunkan Allah,” mereka menjawab: “bahkan kami hanya mengikuti apa yang telah kami dapati dari nenek moyang kami”, walaupun nenek moyang mereka itu tidak mengetahui suatu apapun, dan tidak mendapat petunjuk”.

DILEMA AGAMA NENEK MOYANG

Sebenarnya sebelum kita jadi begini, Agama ini telah dinyahkan rohnya lebih 100 tahun dahulu. Peranan Snouck Hurgeronje, atau Kiai haji Abdul Ghafur seorang teologis Kristian yang menyamar sebagai ulamak itu sangat berkesan. Oleh kerana ilmu dan kefahaman sudah tiada, maka orang tua kita pun dapat sisa sisa iman saja. Jadi banyak nasihat mereka tidak boleh kita ambil buta buta saja tanpa memahami falsafah agama disebaliknya.

Kita ni nampak macam Islamik sangat melalui nama, pakaian dan sedikit ritual yang berbaki di sana sini. Tapi dek kerana kehilangan ilmu Islam, kita ibarat sibuta yang tidak nampak atau sicelik yang berjalan dalam kegelapan, ya! meraba-raba. Kerana itulah perjalanan hidup keIslaman kita ibarat mati. Terlalu banyak perintah dan ketetapan Allah yang mudah-mudah pun dipijak-pijak manusia, kita tengok SEBELAH MATA saja. Sedih sangat DAJAL INI sudah ada dalam rumah pun.

Nabi Isa perlu datang untuk bawa tongkat selaku petunjuk untuk memimpin semula perjalanan kita, untuk hidupkan semula jiwa keIslaman kita. Kita perlukan BACAAN YANG JELAS (iqra > quran) “Qur’aanum mubiin” (QS 36:69), CONTOH IKUTAN YANG JELAS “Imaamim mubiin” (QS 36:12), yang mampu MENYAMPAIKAN YANG JELAS, “Balaaghul mubiin”, (QS 36:17). Itulah falsafah di sebalik turunnya IMAM MAHDI, Imam atau ikutan dari bacaan HUDAN, mampu melaksanakan dan menyampaikan SEMUANYA DENGAN JELAS. Itulah alQuran, jawapan kepada soalan siapa imam kamu dalam kubur nanti.

Inilah hakikat bacaan surah Yaasin untuk hidupkan semula hati-hati yang mati ini, untuk celikkan semula mata yang buta ini. Kita kena beri cahaya untuk terangi kegelapan orang kita seterang-terangnya. Menjelaskan hujah sejelas jelasnya. Bukan dengan syair dan lagu lagi. Bukan baca tak faham pun tak apa, cukup sekadar nak kumpul pahala yang anak anak kita pun tidak nampak apa itu PAHALA. Ya, harus `direct to the point, right on the face’. Cuba baca ayat-ayat berikut. Cari ketenangan dari sudut pelajarannya , bukan dari dendangannya.

36. Yaasiin 69. “Dan Kami tidak mengajarkan syair kepadanya dan bersyair itu tidaklah layak baginya. Sesungguhnya Al Quran itu tidak lain hanyalah satu-satunya zikir pelajaran dan kitab bacaan yang sangat jelas”.

36. Yaasiin 70. “Supaya dia memberi peringatan kepada orang-orang yang hidup dan menampakkan kebenaran terhadap orang-orang kafir”.

36. Yaasiin 17. “Dan kewajiban kami tidak lain hanyalah menyampaikan dengan jelas.”

36. Yaasiin 12. “Sesungguhnya Kami menghidupkan orang-orang mati dan Kami menuliskan apa yang telah mereka kerjakan dan kesan-kesan yang mereka tinggalkan. Dan segala sesuatu Kami kumpulkan pada Satu Imam (ikutan) yang nyata.

Surah 36. Yaasiin 6. “Agar kamu memberi peringatan kepada kaum yang bapak-bapak mereka belum pernah diberi peringatan, karena itu mereka lalai.”

Surah 6. Al An’aam 122. “Dan apakah orang yang sudah mati kemudian dia Kami hidupkan dan Kami berikan kepadanya cahaya yang terang, yang dengan cahaya itu dia dapat berjalan di tengah-tengah masyarakat manusia, serupa dengan orang yang keadaannya berada dalam gelap gulita yang sekali-kali tidak dapat keluar dari padanya? Demikianlah Kami jadikan orang yang kafir itu memandang baik apa yang telah mereka kerjakan”.

BERBALIK KEPADA STIGMA Orang tua yang tidak faham dan akan terus meminta itu ini dari anak perempuannya yang sudah berkahwin. Mereka lupa bahawa selepas akad nikah, anak gadis mereka bukan di bawah tanggungan lagi. Dosa pahala, syurga neraka, makan minum anak itu, bahkan gaji mereka semuanya berpindah kepada suami.

KOS BELAJAR? Jika kita ibu bapa yang ikhlas, kita belanjakan harta kita untuk anak belajar kerana itu kewajiban kita. Janganlah macam amal saudagar, yang harapkan balasan begitu dari anak kita. Mereka akan rasa tertekan, tersungkur sungkur macam berhutang ceti nanti. Pemberian paling murni ialah dengan kerelaan dan kesedaran anak itu sendiri. Ibu bapa susah? jangan bimbang, nanti kami hurai penyelesaiannya.

Membalas budi datang dalam banyak rupa. Ada jangka pendek, ada jangka panjang. Jika kita sebagai ibu bapa hari ini boleh mulakannya dengan tidak mengharap hasil gaji anak perempuan kita, nescaya apabila anak perempuan sudah ada anak nanti, mereka juga tidak mengharap balasan begitu.

Jangan jadikan tuntutan membalas budi secara material itu satu kewajiban turun temurun. Anggaplah anda membalas budi ibu bapa anda dengan mengusahakan pendidikan terbaik anak-anak anda pula. Hujungnya nanti bukan saja anak-anak ini yang bakal memandi, mengkafan dan solatkan jenazah atuk nenek, ibu bapa mereka. Inilah juga anak yang bakal memegang amanah sedikit harta yang kita tinggalkan untuk meneruskan legasi Islam yang telah kita tanamkan. Bahkan mereka juga InsyaAllah mampu menarik lebih ramai anak-anak lain kepada kebaikan. Tidakkah nanti kita akan sangat bahagia? Tak perlu lagi kontrakkan tahlil, urusan jenazah kepada orang lain saja.

BAGAIMANA DENGAN GAJI ANAK PEREMPUAN MEREKA? Ya, gaji mereka juga jadi hak suami, jika suami izinkan mereka bekerja. Tanggungjawab isteri ialah untuk diam di rumah. Keluarnya isteri HANYA dengan izin suami. Keizinan suami itu adalah kunci keramat dalam pemilikan entiti sebuah perkahwinan dan kekeluargaan Islam. Tidak kira wang itu dari sumber isteri mahupun suami, ia tetap dalam aturan seorang suami. Jangan melatah dulu, nanti akan kami jelaskan pula PERANAN suami bagaimana.

BAGAIMANA DAPAT BALASAN DARI ANAK PEREMPUAN YANG SUDAH BERKAHWIN?

MERTUA harus menggunakan laluan kekerabatan serta ikatan kasih sayang, simpati dan empati dari menantu dan anak sendiri. Bagi kami, jika isteri sudah solehah, sangat berakhlak, patuh dan taat walaupun terpelajar, anak-anak pula sangat terdidik tiada masalah, rumah kemas, makan pakai terjaga, pasti suami sangat bersyukur.

BAGAIMANA SUAMI HARUS MELAHIRKAN KESYUKURAN ITU? Antaranya ialah dengan lebih ikhlas bekerja keras, berjimat dan menghulurkan bantuan kepada mertua dalam pelbagai bentuk. Biarpun sedikit tapi disertai dengan kefahaman yang satu dan insyaAllah berkat. Tapi jika hubungan isteri dengan suami tidak baik, mertua pula mata duitan, maka hubungan menantu dengan mertua juga tidak baik dan mekanisma kesyukuran ini juga tidak akan berlaku. Apapun, yang paling didambakan semua orang ialah KASIH SAYANG.

SUAMI seharusnya menganggap ibu mertua sebagai ibu sendiri. Kita bukan hanya mengahwini isteri kita, bahkan harus sehidup semati dengan keluarganya. Secara syariat, memang mertua kita jadi muhrim selepas kita nikahi anak mereka. Untuk membenarkan atau menghentikan isteri bekerja, suami harus fikir masak masak. Berapa banyak fitnah yang bakal timbul. Berapa banyak pula ringgit yang akan menambah ekonomi keluarga. Congak punya congak, anda mungkin jatuh ke jurang DAYUS, isteri pula jatuh NUSYUZ.

SUAMI adalah pelindung wanita. Firman itu semua orang sudah baca. Pencarian nafkah anak isteri adalah prasyarat membina rumahtangga. Ia tanggungjawab solid seorang suami. Cerita suami pakai kad kredit isteri, bayar ansuran kereta guna duit isteri dan lain lain sudah terlalu jauh dari ciri mukmin. Katagori apa pula kalau sudah bukan mukmin?

SUAMI Janganlah gunakan kuasa veto sebagai pentadbir dan pemimpin rumahtangga untuk matlamat peribadi sahaja. Jika suami bermewahan, isteri banting tulang, anak lintang pukang memang wajar benar Si Isteri terasa dianiaya. Lagi-lagi bila makan minum, sewa rumah, bil itu ini pun ditanggung Si Isteri, tiba-tiba Si Suami dah kahwin lagi satu. Huhhh… kami pun akan lari jauh jauh tak mau campur lagi..

Kami berhenti di sini dahulu. Kami takut nanti anda maki kami sebab panjang lagi. Cerita tentang suami akan kami lengkapkan ia dalam satu artikel khas bertajuk “Abal hakam yang kehilangan hukum”. Soal sara hidup ibu bapa yang susah, juga apabila suami mati atau diceraikan secara hak (kerana kegagalan suami) juga akan kami InsyaAllah artikelkan secara komprehensif.

Kami bapa-bapa Prihatin sangat menyayangi isteri yang telah patuh. Isteri pula Alhamdulillah tidak sedetik pun berperasangka kami akan curang atau berselingkuh. Kami juga sayang ibu bapa mertua kami macam ayah ibu kandung sendiri. Kami berterima kasih kerana mereka izinkan kami hidup berkasih sayang dengan anak perempuan mereka, isteri kami. Kami didik anak kami menghormati datuk nenek mereka. Semua orang tahu anak-anak kami memang menyerlah dalam urusan jenazah. Mereka urus semua Jenazah Arwah Pak Majid, datuk angkat mereka, juga Arwah Khairi, ko-founder RPWP selaku bapa angkat mereka. Sampai orang kampung kagum dan terharu semuanya.

Kami yakin tidak akan lagi perlu mengemis tahlil dan solat jenazah kami dengan adanya mereka. Bahkan jika sampai masa meninggalnya mana-mana anda yang sedikit sebanyak telah menyumbang akan insyaAllah mereka uruskan juga, sebagai balasan kepada sokongan anda terhadap usaha pembangunan pendidikan ke atas mereka. Sebab itu kami harap jangan malu, tampillah akadkan sedekah itu biarpun seringgit, kerana anak-anak kami harus tahu siapa anda dan keluarga anda untuk mereka membalas budi.

Cetusan terbantut
WARGA PRIHATIN.

…Bersambung .
…Anda semua dah ‘LIKE’ Page Warga Prihatin belum? Tak Nak LIKE? Tak Per Lah…

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *