Stigma Ulamak Jumud dan Pengikut Taksub

image_pdf

00 anie alja baru b

STIGMA KEJUMUDAN PENDAKWAH & TAKSUB PENGIKUT

Jumud adalah satu KEBEKUAN minda dan ilmu. Ilmu akan menjadi PEGANGAN hidup ibarat sepohon pokok dalam akidah manusia. Kedua duanya akan diturun-turunkan secara terus menerus mengikut keturunan berganti generasi.

Jika sifat ilmu itu mengalir ibarat air, maka lailatul Qadar adalah jalan penyelesaian atas sifat kebekuannya. Di malam itu, air yang kita takung selama ini akan beku tidak boleh digunakan dan dialirkan. Akhirnya apa yang Allah turunkan, iaitu berupa wahyu dari nuzul Quran menjadi pengganti yang lebih segar dan lancar. Ia akan terus mengalir menyuburkan akidah manusia tanpa putus ibarat telaga zam zam. Syaratnya kita kena solat malam yang panjang dan tidak tidur mencari turunnya LAILATULQADAR.

Analogi pokok akidah juga begitu. Jika ilmunya beku, maka pokok bicara, isi bualan, prinsip dan pendirian serta akidahnya juga rapuh dan akan mati. Masing masing macam kayu mati yang terpacak macam pokok, tapi bukan pokok yang hidup dan berakar umbi yang kukuh. Nak ditebas tak boleh, nak dibiarkan tak ada buah dan daun. Tidak mampu memproses udara kotor untuk keluarkan oksigen pun.

Nah, dari apa yang Allah turunkan semasa LailatulQadar itu, maka akan tumbuh segar pokok baru yang tegap kukuh setegap asas ilmu Allah. pokok itu akan mengeluarkan berbagai-bagai buah tanpa henti. Jika keyakinan dan kepercayaan itu datang dari unsur ilmu, pasti buahnya juga berupa percambahan ilmu. Itulah dia “buah fikiran”. Dengan ilmu dan percambahan buah fikiran itu kita akan hidup tenang, teratur dengan peraturan yang mantap. Itulah dia syurga yang di dalamnya ada banyak “buah”. Ada tidak kemungkinan pendirian pertama akan tunduk kepada pendirian kedua? Itulah yang akan berlaku nanti. Pokok golongan yang pertama tadi akan tunduk kepada Allah juga akhirnya.

Itulah falsafah disebalik lailatulQadar yang akan mengubah pemikiran dan strategi kehidupan. Ilmu yang hebat malam itu akan memansuhkan 1000 bulan atau 83.3 tahun pencarian sebelumnya. Itulah peluang perubahan seumur hidup.

 

STIGMA UMAT ISLAM

Kami terpanggil dengan siri komen dari folower yang terpapar di print skrin yang disertakan. Bukan apa, kerana komen beliau semacam sama dengan apa yang sedang kami alami. Kami tidak kenal beliau dan beliau juga tidak kenal kami. Apa yang kami tahu beliau banyak mengembara dan turut memerhati akhlak manusia. Kami pernah bercanggah pendapat dan beliau menegur dengan berhemah, kami jelaskan dengan berhemah dan semua dapat manfaat pembaikan ilmu.

Kami paling suka siapa saja yang menegur kami secara beradab di INBOX. Itu tanda anda ikhlas dan berakhlak. Teguran anda adalah pembaikan kami. Tapi kami paling sedih mereka berlagak pandai, cut and paste sana sini dan menghukum terus di wall atau ruang komen yang publik. Beradablah jika kita nak menegur tuan rumah ketika bertandang.

Stigma masyarakat yang terlalu taksub dengan kitab itu dan ini, ulamak itu dan ini telah membuatkan kita jadi jumud. Ilmu Allah yang banyak dan sangat berharga ini jadi terbantut. Kita semua jadi rugi.

Mengapa jejak langkah Rasulullah s.a.w. yang bijaksana tidak kita ikut. Ayahanda baginda bernama ABDULLAH (Hamba Allah), Ibunda baginda AMINAH (pendidik kearah al-Amin). Semua itu nama nama dalam kamus ISLAM. Baginda ada perbagai kitab dan ahli kitab pada zaman baginda. Baginda pemegang kunci Kaabah, tentunya Islam sudah bertapak ketika itu, orang sudah solat dan tawaf.  Mengapa baginda tinggalkan kesemuanya? Mengapa baginda memisah diri bertahannut di gua Hira’ sampai 3 tahun sebelum mendapat wahyu pertama?

Aduhhh… terlalu banyak hasil kajian kami yang sukar untuk di ceritakan. Apapun semua itu membuatkan perangai masyarakat, khasnya yang jumud dan taksub ini cukup memeningkan. Pantang kami keluarkan hadis atau ayat Quran, secepat kilat akan ada yang menyekat, kamu tu siapa? kamu tidak boleh petik ayat itu, itu asbab lain, kamu letak pada asbab lain… kamu kena rujuk kitab dan ulamak dan macam macam lagi. Ada pula yang siap tulis panjang-panjang dengan huruf besar dengan nada bongkak dan mengancam… RPWP, hati-hati kamu, kamu jaga jaga… kami cari kamu…! Hebat bukan?

 

APA CIRI ISLAM SEBENARNYA?

Islam itu agama ilmu, satu kefahaman yang sangat diyakini dan mampu menyatukan. Muslim seharusnya bersatu dan semakin kuat, sentiasa hidup dan berkembang biak. Amal umat Islam harus membawa Islah (PEMBAHARUAN/PEMBAIKAN) kepada diri, masyarakat dan ummah. Itulah hakikat `Amal Soleh’, telah jelas ditegaskan oleh Nabi s.a.w. “Tidak Islam tanpa berJemaah, Tidak Islam orang yang tidak Islah,  hari ini tidak lebih baik dari semalam, Tidak Islam Orang Yang memutuskan silatulrahiim, Tidak iman itu, tidak Islam ini dan berbagai bagai lagi ciri Islam.”

Nama Melaka itu terkait dengan RAJA, MALIK dan MULKIAH, lambang kekuasaan dan penyatuan Islam di Nusantara. Fatihah juga bicara RAJA. Dulu Melaka itu satu wilayah. Kini dah jadi Negeri yang paling kecil. Banyak wilayah kekuasaan Melaka telah hilang Islamnya. Filipina, Indocina, Singapura dan banyak wilayah Islam Melaka telah kembali asal. Dulu Melaka ada Raja, kini hilang rajanya.

Hakikatnya, berilmu atau jahilkah kita sekarang? Jika jahil, maka perbuatan dan carahidup kita pastilah sama dengan JAHILIAH. Bersatukah kita? Semakin baik atau semakin burukkah kita setelah ditinggalkan Rasulullah s.a.w.? kerjabuat seharian kita menjadi amal soleh atau amal salah? Kita semakin kuat atau semakin lemah? Semakin berkuasa kah?, semakin merdeka atau semakin dijajah? Anda jawablah dalam hati….

Jika jawabnya tidak, bermakna kita tidak ISLAM. Itu kayu pengukur dan batu timbangan kita tentang CIRI Islam. Ringkasnya jika sifat api itu panas, Ais itu sejuk. Tentunya bukan api dan bukan ais jika sifatnya tidak seperti itu. Islam kita sekarang bagaimana? Sesuai tak dengan ciri Islam? Anda jawablah sendiri.

 

ULAMAK FASIQ PENYEBAB PERPECAHAN

Ulamak seharusnya meletakkan kepentingan Allah itu paling tinggi, lebih tinggi dari kepetingan peribadi. Mereka harus sanggup bersatu, memutuskan apa saja secara berjemaah dan muafakat berpaksikan ilmu yang disatukan. Bukan membuat fatwa itu dan ini secara solo mengikut pendapat peribadi. Bukan itu saja, mereka malah saling merendahkan dan menfitnah antara satu sama lain. Setiap seorang ingin lebih dipandang pandai dan berpengaruh. Penyatuan suara itu atas NAMA ALLAH, tapi mereka memilih membawa EGO dan mementingkan NAMA SENDIRI.

Yang paling penting, ulamak itu harus berhabis habisan berjuang kerana Allah sebelum menyeru orang lain berbuat. Itu yang telah dicontohkan oleh Rasulullah s.a.w.. Baginda ikut pikul batu, ikut bina Masjid, ikut perang, ikut serah harta dan lain-lain.

Rasulullah s.a.w. dan isteri baginda Khadijah, Abu Bakar dan semua sahabat baginda berhabis harta dan berkorban diri untuk mengabdi demi memastikan kejayaan Misi dan Visi dakwah Rasulullah s.a.w. Makan pakai mereka yang asalnya hartawan itu dicatu pula oleh BaitulMal yang dikumpul dari dari harta mereka sendiri. Mereka tidak menawarkan diri untuk jadi pemimpin, tapi memikul amanah kepimpinan dengan penuh pengabdian dan merendah diri bila dipilih. Pakaian mereka sangat murah dan bercatu. Mereka tidak makan selagi ummat masih ada yang lapar. Bermewah jauh sekali. Anak mereka sendiri pun akan menerima hukuman yang sama jika buat salah. Ulamak kita bagaimana?

Berapa ramai ulamak yang sanggup ke tahap ini? tahukah anda jika ulamak atau orang yang tahu tentang kitab tidak mampu berbuat, Allah tidak pandang langsung mereka ini..! jangan jawab dulu sebelum anda baca Firman Allah yang kami kepilkan dihujung artikel ini.

Belajar agama mesti bertalaqi, mesti berguru dengan ulamak secara berdepan…?

Jikalah masih ada sisa ilmu terbaik dan peribadi ulamak muktabar yang semuanya benar-benar tepat melaksana sepenuh hati seperti uswah Rasusullah s.a.w. dan para sahabat mengapa Islam jadi begini? Islam itu bersatu. Jika ulamak sudah berpecah belah kita nak bertalaqi kepada ulamak yang mana?

 

PERPECAHAN UMAT DARI RIBUAN KITAB

QS 2:79 Allah melarang penulisan dan penjualan kitab.

Ini antara sebab mengapa kami tidak mahu apa saja cetusan kami dibukukan oleh penerbit biarpun kononnya dapat royalti tinggi dan boleh cepat siapkan kompleks RPWP ini. Kami lebih rela ambil inisiatif menulis dan memaparkan secara terbuka dengan percuma begini. Kami tidak merasa berdosa jika tersilap kerana ia boleh dibetulkan, tidak dijadikan ketetapan. Jika ada yang tidak faham boleh berdiskusi biarpun di alam maya. Bahkan kami terbuka untuk sebarang pembetulan, asalkan ada fakta jelas dan berhemah. Sejujurnya kami amat berterima kasih kerana teguran anda memandaikan kami. Bolehkah itu berlaku jika kami bukukan dan jual? Kaya miskin bayar dengan harga yang sama? Mahukah kami buka hati untuk pembetulan jika ia sudah dipatri matikan sebagai hak cipta? Anda tentu tahu jawapannya.

Kami lebih runsing lagi bila memikirkan hadis Rasulullah s.a.w. yang melarang pembukuan apa saja yang keluar dari lisan baginda. Hanya Skrip asal alQuran saja yang boleh dibukukan. Rasulullah s.a.w. pesan agar carilah, tuntutlah secara berdepan para sahabat, tabi’in dan kerabat baginda yang dipanggil Ahlul Bait jika inginkan ilmu. Soalnya yang mana satu pewaris AhlulBait yang masih memilikki ilmu yang hak ini?

Hari ini kita pening dengan ribuan kitab dan perawian Hadis. Berapa banyak kitab tafsir, novel agama, artikel persendirian yang dikitabkan dan dijadikan rujukan sebagai pedoman syariat dan feqah. Ironinya, Yang ini menulis, yang sana mencabar dan memansuhkan. Ada pula kitab khusus yang kerjanya mengesah dan memansuhkan. Tidakkah itu penyebab perpecahan yang nyata?

Beratus ratus kitab telah kami baca. Bahkan ada yang kami temui sendiri penulisnya namun hasil yang sangat mengecewakan.

Jika kitab jadi sandaran, tolong beritahu kami kitab apa yang paling sohih? Bagaimana anda nak tahu kitab itu sohih? Masih hidupkah penulisnya untuk kita bertalaqi? Untuk mengesahkan kebenarannya? Nyatalah, anda hidup dan mati 13 kali lagi tidak mungkin anda mampu habiskan membaca, memahami longgokkan kitab yang banyak itu. Bila pula anda nak mengatur gerak melaksanakannya dengan teratur? Bila pula anda nak lihat hasilnya di kalangan ummah? Sedangkan ummah semakin rosak hari demi hari.

 

KEMBALI KEPADA ALQURAN

AKHIRNYA kami bertawakkal untuk kembali kepada satu-satunya kitab yang Nabi s.a.w. izinkan menulisnya. Itulah Quranulkariim. Tetapi bukan sekadar membaca berlagu bertajuwid saja tanpa memahami isinya. Hari ini semua Warga Prihatin, seawal 7 tahun sudah kami belikan senaskah terjemahan, termasuk meneliti harfiah dari naskah khusus. Ke mana saja mereka pergi, bila saja ada free, mereka akan membaca dengan minat. ISNIN KHAMIS anak anak puasa, masa lapang boleh mereka guna untuk sambung membaca. Kami juga suka bersoal jawab secara terbuka dengan mereka untuk membina cetusan minda.

Subhanallah, Allah itu berdiri dengan sendirinya. Maha tinggi Allah. Kami suka kongsikan penemuan bahawa Allah menerangkan diriNya sendiri. AlQuran itu kami dapati mampu menjelaskan kitab itu sendiri.

Contohnya, kita yang dimomokkan bahawa Rasulullah s.a.w. itu Buta Huruf (al-Ummiy). Jenis buta huruf bagaimanakah bagi seorang cucu pembesar Mekah?, anak saudara penguasa mekah?, pemegang Kunci kaabah? Pengurus Peniaga hebat? Presiden Hizbul Fudul? Komanden perang Fijr? Sehingga tidak kenal alif ba taa…?

Jika kenyataan buta hurufnya baginda pada QS 62:2 itu menunjukkan SELURUH kaum itu buta huruf. Mungkinkah Abu Jahal, Abu Lahab juga buta huruf? NAH Allah jelaskan dalam QS 2:78. Yang buta huruf ialah orang yang tidak mengetahui alkitab. Bagaimana orang yang al-ummiy boleh tulis dan jual kitab, boleh berceramah sana sini memutar lidah? Lihat ayat berikutnya QS 2:79. Berapa ramai di kalangan kita yang buta huruf, tidak faham kitab, bahkan semua bacaan dalam solat sekarang?

Itu sekadar contoh bagaimana hebatnya ilmu Allah itu ditabur dalam Quran semacam hujan.. Tugas kita kumpul, takung dan alirkan. Ia juga semacam puzzle untuk kita susunkan dengan sabar dan teliti. Insyaallah seluruh isi kandung quran itu kita dapat lihat sangat jelas untuk kita mula laksanakan mengikut plot strategi yang tepat.

Nah, anda yang nak maki maki kami dengan biadab kerana kami memetik firman Allah boleh teruskan maki dan marah. Itu hak anda, dan teruslah berbuat begitu asal anda bahagia. Kami telah sangat merasakan nikmatnya berbanding anda yang macam kena `sawan’ marah kami. Kami kongsikan atas dasar kasih sayang, untuk anda fikir dan ikut berbuat dalam keluarga anda tanpa paksaan. Kami mahu anda ikut merasai keyakinan dan nikmati hasil perlaksanaannya. Anda tidak bayar sesenpun untuk artikel kami.

Jika anda bersedekah sedikit sebanyak pun ikut kemampuan dan tahap keikhlasan anda. Itu juga kerana anda mungkin nampak kebenaran dan keperluan membantu usaha kami. Itulah SIDDIQ yang dibenarkan dengan SODAQOH, kerana anda mungkin telah nampak kebenaran wahyu Allah dan kebenaran sunnah Muhammad Rasulullah s.a.w. Jadi sedekah anda juga sebagai menzahirkan hakikat SODAQALLAH dan SODAQORASULULLAH.

 

APA PULA PERANAN UMAT DALAM SITUASI RAMADH BEGINI?

Setelah berpuluh tahun mengkaji dengan serius, prinsip kami mudah saja. Rasulullah s.a.w. itu manusia biasa seperti kita dalam kehidupan harian. Itu kaedah Allah untuk meyakinkan kita bahawa kita juga boleh ikut jejak langkah dan menikmati hasil usaha jihad sebagaimana baginda telah nikmati jika kita benar-benar mahu dan bersungguh-sungguh.

Pengalaman kami menunjukkan apabila anak-anak sudah habis membaca alQuran sebelum mereka terpengaruh kepada pancaroba dunia, pemikiran mereka jadi sangat kritis. Mereka sangat teliti bila mendengar ceramah di masjid, radio, maupun di TV. Kadang kala mereka senyum saja bila mendengar ceramah yang fasik dan mengada-ada. Ini kerana meraka sudah baca terlebih dahulu dan mampu mengenal pembohongan. Kerana itu jugalah mereka ini jadi rujukan guru dan rakan di sekolah.

Tahukah anda seserius mana kami harus berusaha untuk menjawab persoalan agama dari anak-anak Milinium yang telah terlebih dahulu membaca quran ini?

Anda mungkin tidak percaya jika kami katakan untuk menjelaskan tentang LAILATULQADAR saja, 7 tahun kami pernah cuba carinya sepanjang ramadhan secara eksperimen berkumpulan. Kami tidak tidur, duduk di masjid sampai raya. Tidak sekali pun nampak ada air beku, ada pokok sujud, ada api yang tidak membakar sepertimana yang dikatakan oleh para ustaz dan tertulis di poster poster di dinding masjid. Adakah sesiapa PERNAH jumpa? Yang ada hanyalah sangkaan-sangkaan kosong yang malam ini tenang, ulamak menetapkan malam ini lailatul Qadar turun. Anda rasa anak Milinium kita akan percaya dengan penjabaran sebegini? Jika tidak, bolehkah mereka pertahankan akidah?

Akhirnya alQuran juga yang menjelaskan sejelas jelasnya bahawa Lailatulqadar itu adalah mutasyabihat. Kita harus cari `code breaking’ kepada ayat itu. Alhamdulillah berkat kajian berjemaah dan istiqomah, kami telah temui pelbagai code breaking kepada pelbagai analogi mutasyabihat dalam quran. Kini kami mampu mengaitkannya dengan banyak perkara.

Kesimpulannya – ilmu Quran ini telah Allah sempurnakan penyampaiannya. Dalam Khutbah Wida’ Rasulullah s.a.w. sabdakan bahawa baginda telah sampaikan kesemua risalahnya. Bermakna apa yang baginda tahu pastinya kita semua sudah tahu. Jika belum, pasti ada yang tidak kena di mana-mana.

Semuga cetusan ini mampu membuka minda kita. Jangan harapkan ulamak dan tok imam saja sebab di kubur nanti kita semua bakal ditanya sendirian tanpa bantuan mereka. Jangan juga amalkan merendahkan quran. Allah katakan ia mudah, kita pula menyulitkannya. Allah kata rujuk sumber lain dengan quran, kita pula minta rujuk Quran dengan kitab lain. Itu semuanya terbalik.

Artikel ini mudah difaham jika anda telah habis baca quran. Jika belum sila baca di link ini. kami pastekan di bahgian bawah sekali.

Kami sayang anda dan ingin sekali melihat kita semua mampu mengecap bahagia yang telah Islam janjikan.

Kocak minda

WARGA PRIHATIN.

 

Rujukan:

5. Al Maa’idah 68. Katakanlah: “Hai Ahli Kitab, kamu tidak dipandang beragama sedikitpun hingga kamu menegakkan ajaran-ajaran Taurat, Injil, dan Al Quran yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu.” Sesungguhnya apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu akan menambah kedurhakaan dan kekafiran kepada kebanyakan dari mereka; maka janganlah kamu bersedih hati terhadap orang-orang yang kafir itu.

63. Al Munaafiquun

4. Dan apabila kamu melihat mereka, tubuh-tubuh mereka menjadikan kamu kagum. Dan jika mereka berkata kamu mendengarkan perkataan mereka. Mereka adalah seakan-akan kayu yang tersandar. Mereka mengira bahwa tiap-tiap teriakan yang keras ditujukan kepada mereka. Mereka itulah musuh, maka waspadalah terhadap mereka; semoga Allah membinasakan mereka. Bagaimanakah mereka sampai dipalingkan?

5. Dan apabila dikatakan kepada mereka: Marilah, agar Rasulullah memintakan ampunan bagimu, mereka membuang muka mereka dan kamu lihat mereka berpaling sedang mereka menyombongkan diri.

6. Sama saja bagi mereka, kamu mintakan ampunan atau tidak kamu mintakan ampunan bagi mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik.

 

2. Al Baqarah

78. Dan diantara mereka ada yang buta huruf, tidak mengetahui Al Kitab, kecuali dongengan bohong belaka dan mereka hanya menduga-duga.

79. Maka kecelakaan yAng besarlah bagi orang-orang yang menulis Al Kitab dengan tangan mereka sendiri, lalu dikatakannya; “Ini dari Allah”, untuk memperoleh keuntungan yang sedikit dengan perbuatan itu. Maka kecelakaan yang besarlah bagi mereka, akibat apa yang ditulis oleh tangan mereka sendiri, dan kecelakaan yang besarlah bagi mereka, akibat apa yang mereka kerjakan.

3. Ali ‘Imran 78. Sesungguhnya diantara mereka ada segolongan yang memutar-mutar lidahnya membaca Al Kitab, supaya kamu menyangka yang dibacanya itu sebagian dari Al Kitab, padahal ia bukan dari Al Kitab dan mereka mengatakan: “Ia dari sisi Allah”, padahal ia bukan dari sisi Allah. Mereka berkata dusta terhadap Allah sedang mereka mengetahui.

62. Al Jumu’ah 5. Perumpamaan orang-orang yang dipikulkan kepadanya Taurat, kemudian mereka tiada memikulnya adalah seperti keledai yang membawa kitab-kitab yang tebal. Amatlah buruknya perumpamaan kaum yang mendustakan ayat-ayat Allah itu. Dan Allah tiada memberi petunjuk kepada kaum yang zalim.

4. An Nisaa’ 59. Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya.

14. Ibrahim

24. Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang) ke langit,

25. pohon itu memberikan buahnya pada setiap musim dengan seizin Tuhannya. Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat.

26. Dan perumpamaan kalimat yang buruk seperti pohon yang buruk, yang telah dicabut dengan akar-akarnya dari permukaan bumi; tidak dapat tetap sedikitpun.

27. Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu dalam kehidupan di dunia dan di akhirat; dan Allah menyesatkan orang-orang yang zalim dan memperbuat apa yang Dia kehendaki.

9. At Taubah 31. Mereka menjadikan orang-orang alimnya dan rahib-rahib mereka sebagai tuhan selain Allah dan Al Masih putera Maryam, padahal mereka hanya disuruh menyembah Tuhan yang Esa, tidak ada Tuhan selain Dia. Maha suci Allah dari apa yang mereka persekutukan.

2 Comments

  1. Cik Has

    Assalamualaikum,
    Saya dpt faham artikel ni, sungguh..sbb mmg betul pun..bacalah Quran dgn maknanya. Pengalaman sendiri..dulu baca gitu je sbb org keliling suruh, mak, abah, ustaz, ustazah, cikgu suruh, kt dlm tv dgr diceramah..tapi tetap rasa ada yg tak lengkap..walaupun baca selalu..ditakdirkan Allah..hidayah dariNya juga bila kita dlm pencarian Dia bagi penyelesaian.

    Saya lihat satu video di YouTube by our famous Malaysia celebriti yg dah berhijrah tajuk “Struggling to be a Better Muslimah Everyday” sgt menyentuh hati saya..ekoran itu buat saya ke kedai buku beberapa hari kemudian dan beli sendiri Al-Quran dan terjemahannya dgn duit sendiri walaupun mmg dah ada dkt rumah. Cari yg sesuai senang nk bawa..dan AMAZING..keajaibannya bila faham makna!. Hanya yg merasai nya yg tahu..susah nk diterangkan. Semua soalan sudah terjawab lama…segala tidak puas hati, kemarahan dan segala mcm kekusutan sudah hilang. Syukur. Let’s get back to The Book..nak tau mcm mana Allah bckp dgn kita bacalah..dgn faham makna..

    Kita x boleh ubah org tapi boleh ubah diri sendiri. Moga setiap kebaikan auranya dapat tersebar. Kita menyebarkan Allah yang melengkapkannya (Hidayah milikNya) pd sesiapa yg dikehendaki. Ambil pelajaran bg sesiapa yang mahu mengambil pelajaran..ada dlm Quran..

    Saya suka kocak minda by RPWP! Islah memang perlahan..

    Ingatan utk diri sendiri..apapun jgn lupa sentiasa rendah diri dgn Ilmu yg ada..takut nnt jd jumud dan taksub pula.

    “Subhanaka la ‘ilma lana ‘illa ma ‘allamtana ‘innaka ‘antal-‘Alimul Hakim”
    Maha Suci Engkau, tidak ada yang kami ketahui selain dari apa yang telah Engkau ajarkan kepada kami; sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana”. [2:32]

    Reply
  2. Uminas

    Terima kasih atas ilmu. Panduan dan maklumat.

    Reply

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *