Parenting Tips 18: Profesion IBU yang kian di lupakan

image_pdf

00 profesion ibuBelum lagi kita hilang sedih dengan anak yang mati di dera amah, semalam kita dikejutkan lagi dengan ulangan kes yang sama, “anak maut tersedak di taska”. Padahal kisah anak 2 tahun yang maut dilanggar kereta yang dipandu abangnya berumur 4 tahun beberapa hari lepas masih lagi terbayang diminda kita.

Kita semua ada anak. Takziah kita untuk keluarga anak-anak malang ini. Berat mata memandang, berat lagi bahu memikul. Macam-macam rasa ada dalam hati kita. Rasa nak marah, rasa menyesal, rasa nak saman, atau nak redha saja, berbagai rasa bercampur baur.

Pembaca yang dikasihi sekalian,

Kita ini beragama Islam, agama paling mahal atas mukabumi ini. Agama dan cara hidup yang mahal kerana ia paling sempurna dan telah disempurnakan perlaksanaannya dengan hasil yang selamat, sejahtera dan membahagiakan. Teori dan kaedah kehidupan ini lengkap terkandung dalam quran dan selesai diuswahkan oleh Rasulullah s.a.w.

Kita ini selalu mengaku bahawa pedoman kita adalah alQuran dan sunnah. Tapi hasil kehidupan kita selama ini tidak habis-habis menampakkan kegagalan mencapai kesejahteraan dan kebahgiaan. Adakah itu pertanda kita benar-benar telah mengikut acuan Allah dan Rasul? Quran dan sunnah? Sepenuhnya “Fissilmi kaaffah?”.

Anda jawablah sendiri. Alasan darurat lah.., belum sampai seru lah.., kita bukan nabi lah.., dan entah apa-apa alasan lagi tu hentikanlah… Seru dan sampai lebih 1400 tahun dahulu. Para sahabat & diri Nabi s.a.w. tu orang biasa. Jika baginda boleh, kita boleh juga kalau mahu.

Dalam setiap artikel kami tidak habis-habis kami nampakkan bahawa akidah anak remaja kita sudah TERLALU LEMAH. Tabiat negetif anak kecil yang tidak kita perhatikan, yang kita “biarkan” boleh membawa banyak musibah. Dari manakah segala fenomena anak yang lemah ini terjadi kalau tidak dari lemahnya IBU memainkan peranan secara PROFESIONAL sebagai seorang ibu?.

“Dan hendaklah takut kepada Allah orang-orang yang meninggalkan dibelakang mereka anak-anak yang lemah, yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan) mereka. Oleh sebab itu hendaklah mereka bertakwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar”. QS : 4. An Nisaa’, 9.

Hanya TAKWIM seorang IBU, hanya keBENARan, keikhlasan kata nasihat dari seorang ibu saja yang paling murni dan berkesan terhadap pembangunan anak. Itulah hakikat “TAKWA” – iaitu bagaimana seorang ibu mengatur takwim mengasuh anak-anaknya. Itulah cara kita TAKUTkan Allah, dengan BERUSAHA melaksanakan peraturanNya.

Ya, dengan tidak meninggalkan anak-anak yang lemah…!

BAIK BURUKNYA AMAH & TASKA BERBANDING KHIDMAT IBU

Sering juga kami seru agar para ibu memandang dengan serius untuk kembali menfitrahkan diri mengambil tempat yang wajar untuk memelihara anak. Masakan terenak, paling selamat dan berkat ialah hasil masakan tangan ibu sendiri, itulah “air tangan ibu”.

Redhalah wahai para ibu sekalian bahawa martabat paling tinggi bagi kita ialah apabila kita mampu memenuhi tanggungjawab kita sebagai ibu dan isteri yang solehah. Apa itu soleh? Ia adalah apabila semua kerjabuat kita mampu membawa pembaikan dan kebaikan (islah).

Hakikatnya, Ibu adalah PUNCA, CETAK dan SUMBER UTAMA pengaturan (rob) dalam pembentukan seseorang anak. Apabila kita dapat memenuhi peranan kita sebagai rob, iaitu pendidik dan pengasuh kepada anak-anak, InsyaAllah anak-anak akan mampu melakukan perkara yang sama bila kita tua nanti.

Masih ingat rangkap doa anak untuk orang tua ini? “Kama Robbayana soghiiro”- “sepertimana mereka memelihara (rob) kami waktu kecil”.

Apabila anak terlalu bergantung kepada Amah dan Taska, maka anak akan mula membahagi kasih sayang dengan ibunya. Sewaktu ibu memisah diri dari anak untuk keluar bekerja, waktu itu terputus hubungan (silah) kita dengan anak. Sesaat kita terputus, sesaat itulah banyak unsur gejala yang datang dari selain ibu akan masuk ke dalam diri anak-anak kita. Ismail a.s. hebat kerana siti hajar tidak pergi lebih jauh dari bukit Safa & Marwa ketika mencari air. Batas jarak pemergian Hajar ialah seperlaungan tangis bayi.

Itulah juga hakikat SOLAT, yang juga dari katapokok SILAH, yang diwajibkan 5x sehari dalam pembentukan keluarga. Bila kita tidak solat, maka kita terputus hubungan dengan Allah. Bagaimana? Kerana rukun qauli dari ayat quran yang dibaca dalam solat adalah mesej Allah yang menghubungkan kita denganNya, semacam kita membaca surat (surah) cinta Allah kepada kita. Isunya ialah PERHUBUNGAN intim dengan anak.

SURI RUMAH SEPENUH MASA PALING TINGGI MARTABATNYA

Ada kaum ibu yang bekerja atas nama sendiri, kerana ingin bermewah-mewah, ingin memenuhi keinginan peribadi memiliki wang sendiri untuk bebas membeli itu dan ini. Dengan wang sendiri juga isteri mudah jadi ego, sukar untuk patuh kepada suami. Ini hakikat kebergantungan atau pilihan kedua dalam hidup berperaturan. Dengan Allah pun begitu juga. jika kita ada sembahan lain kita akan kurang membesarkan Allah.

Ada juga kaum ibu yang bekerja kerana Allah, atas dasar keperluan membantu keluarga. Ada juga yang bekerja untuk memenuhi fardu kifayah, kerana berkhidmat kepada manusia.

Ringkasnya kita harus meneliti samada kita ini bekerja kerana “need or greed”? Apapun, banyak telah kami huraikan keperluan ibu untuk bertawakal saja kepada ketetapan Allah. Kembalilah kepada fitrah surirumah sepenuh masa dalam kondisi Ramadh ini. Sikit rezeki kita buat cara sikit. Yang penting jika kita sanggup puasakan nafsu diri, sedikit akan berkat. Itulah hakikat Ramadhan alMubarak.

Apa yang diceritakan dalam artikel Saifulnang harus dibaca serentak. Beliau mengambil langkah yang sama atas prinsip yang telah diuswahkan dengan jayanya oleh pengasas RPWP sendiri. Ini turut diikuti oleh beberapa Warga Prihatin yang lain.

Dr Masjuki (mesra dipanggil Ayah) adalah aktivis masyarakat sekian lama. Dengan latarbelakang keluarga dan pengalaman meneliti hal ehwal umat sejak kecil, maka banyak pelajaran yang Ayah kutip. Ayah melihat gelagat isteri dan rakan karibnya sejak di kolej lagi. Di samping keperluan menyelamatkan anak, Ayah juga bimbang dengan gejala isteri selengkoh atau gangguan seksual ditempat kerja. Banyak firasat Ayah telah terbukti benar di mana guru perempuan rakan sekerja mak ibu yang ayah curigai ditangkap maksiat dengan guru lelaki yang juga Ayah perhatikan. Mereka ditangkap di hotel berhampiran sekolah. Itulah hakikat sekilas dipandang sudah tahu jantan betina. Itulah dia kasyaf membaca TANDA.

Jika kita ini memang jenis bahan ratahan api, kayu rapuh yang kering dan mudah terbakar. lebih baik jauhkan diri dari api. Itulah `damage control’. Lainlah jika kita jenis pokok hidup yang sentiasa basah dan kuat akarnya. Harap anda faham maksud kami.

Pengalaman 7 orang maid yang pernah bekerja di rumah Ayah pula lain cerita. Pejabat Ayah tidak sampai 1 km dari rumah. Ayah selalu ambil inisiatif balik mengejut sekali sekala memerangkap maid. Ayah selalu `check’ cara maid menjaga anak-anaknya dengan meneliti kondisi pampes contohnya. Banyak juga kes bila ibu tiada, maid muda Ayah akan mula buat-buat keluar bilik air hanya dengan tuala ‘tanggung’, tanpa coli dan seluar dalam yang anda boleh bayangkan seksinya. Yang sudah bersuami pun ada yang mengaku janda. Calang-calang suami akan menggigil nafsu dibuatnya.

Sifat perempuan memang mudah digoda dan suka menggoda. Tidak peliklah kalau banyak suami yang selalu tertinggal barang untuk “makan tambah” dengan maid dalam rumah sendiri. Isteri gersang dan pekerja wanita moden penggoda di pejabat juga tidak kurang teruknya. Itu Ayah sahkan dengan begitu ramai gadis seksi yang menggoda, menawarkan tubuh dengan terus terang semasa mereka bekerja di syarikat Ayah dulu. Jika tidak dengan tawaran lisan, Ayah boleh lihat mereka menawarkan dengan bahasa tubuh yang anda sendiri tahu, tak perlu cerita.

Jika Ayah kaki betina yang tak fikir dosa pahala, memang kenyang dengan zina di rumah, pejabat atau dimana-mana. Atas dasar itu juga, Ayah meminta isterinya Cikgu Shakirah (Mak Ibu) berhenti kerja sebaik saja ikatan kontrak biasiswanya tamat iaitu semasa anak sulungnya masuk darjah 1.

Alhamdulillah hasilnya kami semua nampak jelas. Banyak pun kisah tentang semua anak-anak dan keluarga Ayah yang telah diartikelkan.

SOLAT ITU MEMANDAIKAN, PUASA ITU MENYIHATKAN

Banyak sekali tarbiah yang seharusnya mampu mendidik kita dalam solat telah terbazir. Ini kerana ramai dari kita yang melakukan solat tidak memahaminya sepanjang hayat.

Sekali lagi kami seru agar kita ramai-ramai meminati quran. Bacalah, ambil nota, catitkan apa-apa yang menarik dengan minat seminat-minatnya. Ambil pelajaran dari mesej besar yang Allah telah utuskan kepada kita sebagai tanda cintaNya. Sebab itu Allah wajibkan kita bacanya dalam solat. Kita kata kita cinta Allah! tapi tidak sudi pun memahami surat cintaNya, wajar tak? Jika Allah berikan kita peta dalam surat itu, kita cuma baca atas sejadah dan tidak bangun pakai kasut dan berjalan ikut arah peta itu, adakah kita sampai ke tempat yang Allah nak tunjuk? Lebih sengal lagi jika kita tidak faham satu apa pun pun isi surat yang kita baca.

Soal ekonomi keluarga sudah jelas diterangkan dalam artikel Saifulnang. Yang nak kami rumuskan ialah bagaimana hakikat bahawa “puasa itu sihat”?.

Cukuplah ulasan bahawa `ritual’ puasa makan minum itu membuatkan perut kita rehat, buang toksik dan lemak badan dan sebagainya. Yang ingin kami kongsikan ialah bagaimana kesihatan AKAL boleh diraih dari PUASA NAFSU secara HAKIKAT (actual).

Bila kita sedang berpuasa, nafsu yang berpaksikan tabiat syaitan akan diikat. Untuk memenuhi nafsu kita banyak guna masa dan akal kita ke arah itu. Bila nafsu diikat, maka yang bebas adalah AKAL. Nah tiada lagi alasan bosan, sunyi duduk dirumah dan sebagainya. Masa inilah kita isi minda dengan membaca alquran sepenuh minat. Nanti kita akan jadi dekat dengan ilmu Allah. Makin lama makin minat, makin jelas dan yakin serta semakin tenang hati. Semakin hari semakin pandai dan bertambah bekalan ilmu untuk mendidik anak dan memainkan peranan isteri. Semakin baik dan terarah juga khidmat kita kepada suami.

Hasilnya, anak akan jadi semakin akrab dan mengenali kita. Anak semakin mesra dan sentiasa mengenang jasa. Tambah bila anak tahu yang kita berkorban, berhenti kerja hanya untuk menjaga mereka. Kajian kami menunjukkan anak dari surirumah sepenuh masa lebih akrab, lebih kenal dan menyayangi ibu mereka. Ini berbeza dengan anak yang banyak masa dengan maid kerana ibu banyak masa terpisah kerana bekerja. Anak tunggal pun boleh punah.

Dulu anda bersolek dan pakai cantik-cantik ke pejabat. Balik pula nak basuh dan cuci muka tak mau pakai gincu dan make-up lagi untuk suami sebab esok nak solek semula. Sekarang anda ada lebih masa untuk bersolek dan pakai seksi untuk menyambut suami pulang.

Jika anda buat dengan `all-out’, berhabis-habisan atau `kholas’ untuk memenuhi arahan Allah, atas nama Allah, insyaAllah rumahtangga akan bahagia. Itulah hakikat IKHLAS. Anak dan suami semakin sayang semuanya. InsyaAllah, suami akan terhutang budi dengan pengorbanan kita dan jadi semakin sayang sebab dia juga merasai nikmatnya. Itulah kesihatan `actual’ hasil dari HAKIKAT PUASA.

Janganlah selepas berhenti kerja jadi semakin malas pula..! Masa kerja dulu boleh bangun subuh, bila dah berhenti bangun jam 10. Dulu bersolek ke pejabat, bila berhenti dok kekal berkemban dengan bedak sejuk saja. Jenis begini, tak ada ayat lagi, kecuali nasihat untuk anda gali lubang kubur saja. Jika begini, tahulah sang suami, segalanya jadi haru biru dulu bukan sebab kerja, tapi memang kita jenis PEMALAS. Masa ni lah suami cari lain..

Sila baca bersama tips 14 – APPLIED SAINS BAGAIMANA MENELITI MUSIBAH
– Bila berlaku musibah, Allah ajar agar kita baca “Qul-Innalillahi Wainna Ilaihiroojiuun”- “Katakanlah sesungguhnya bagi Allah (yang menetapkan musibah itu) dan sesungguhnya kepada Allah kembali segala RUJUKAN (sebab musabab musibah berlaku)”.

Kami, ibu-ibu Prihatin tutup coretan ini dengan rangkap terakhir artikel Saifulnang yang sangat membuatkan kami semakin hari semakin sayang kepada anak dan suami…

“Kerja suri rumah sepenuh masa memang teruk dan wajar dihormati. Masa suami tiada, mereka BEKERJA di rumah, suami balik…. Mereka DIKERJAKAN pula. Berbahagialah.!

http://prihatin.net.my/2013/09/20/repost-suri-rumah-ialah-satu-kerjaya-tertinggi-seorang-wanita/

“RAMAI ISTERI YANG BEKERJA JADI LETIH, TIDAK BERAPA NAK DIKERJAKAN OLEH SUAMI”

Kami suka dikerjakan oleh suami. Biar penat tapi puas hati. Biar hidup sederhana tapi kami bahagia. Anda pula bagaimana?

Tips oleh ibu-ibu
WARGA PRIHATIN

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *