Parenting Tid Bit 19 : Malaikat Bukan Satu Misteri Agama

image_pdf

MALAIKAT 2Parenting Tid Bit 19 : Malaikat Bukan Satu Misteri Agama. Adaptasikannya Dalam Konsep Pendidikan Akhlak

Sejak kecil kita diajarkan bahawa setiap manusia yang lahir di dunia ini ada malaikat yang sentiasa mengawasi dan mencatit amalan baik dan buruk mereka. Pada masa yang sama juga kita semua tahu bahawa Allah itu Maha Melihat, Maha Mendengar dan Allah tidak lupa, yang dulu sekarang dan akan datang. Mengapa Allah masih perlukan Malaikat? Perlu catit dan melapur pula tu? Ini lah mekanisma PENGATURAN alam.

“Alhamdulillahi Robbil Alamiin”- “Segala puji bagi Allah Pengatur alam”. Kita membaca Fatihah setiap hari yang menuntut kita memuji Allah dengan keberkesanan pengaturan Allah ke atas alam ini. Namun Kami juga yakin bahawa tidak ramai yang menyedari yang sesungguhnya Allah, zat yang mengatur sekalian alam ini sedang mengajarkan kepada kita bagaimana kita harus berbuat untuk menjadi seorang pengatur di atas dunia ciptaanNya. Dalam isu ini bagaimana fungsi malaikat itu harus diterjemahkan dalam sistem kehidupan keluarga Islam.

Coretan ini adalah melalui kisah dan pengalaman kami didalam mendidik diri dan adik-adik agar mungkin menjadi sumber inspirasi bagi yang merasakan kehausan ILMU RUMAH TANGGA. Melalui “konsep malaikat”, anak-anak di RPWP diajarkan unuk saling memerhati, menjaga, dan menasihati antara satu sama lain terutama sekali ketika mereka berada di luar kawasan seperti di sekolah, di padang riadah, di masjid, di majlis jemputan dan sebagainya.

Melalui konsep ini, setiap anak akan menjaga tingkah laku mereka kerana mereka tahu bahawa selain memerhatikan sahabat yang lain, mereka juga diperhatikan. Penjaga kami juga menggunakan seluruh sumber lain yang ada dengan mendapatkan maklum balas mengenai tingkahlaku mereka melalui guru-guru mereka, cctv dan sebagainya. Bahkan penjaga kami sendiri yang memberikan rotan kepada guru untuk menghukum sekiranya kami melakukan kesalahan.

Hasil sehari pemerhatian anak-anak kemudiannya harus dilengkapi dengan proses maklum balas dimana hasil salah laku mesti ditegur atau dihukum sewajarnya. Perbuatan yang baik pula mesti dinampakkan dan diberi ganjaran atau pujian agar menjadi suntikan semangat kepada pelaku dan jadi contoh kepada yang lain.

Ketika proses maklum balas dari peranan kemalaikatan ini, setiap anak dengan sendirinya akan mengakui kesalahan masing-masing kerana andai mereka tidak mengaku, pasti akan ada teman-teman mereka yang akan melaporkan kesalahan mereka. Secara tidak langsung, ia mengajar anak-anak Prihatin untuk bersikap lebih telus.

Kitab amalan anak-anak akan di tutup di hujung waktu Asar, sebelum Maghrib. Hasil sesi maklum balas yang dilaksanakan dalam syuro harian anak-anak malam hari itu kemudiannya akan dilapur dan dibincang dalam syuro bapa tengah malamnya. Hasil rumusan dari syuro bapa akan menjadi sumber inspirasi ibu-ibu untuk disampaikan dalam ikrar pagi anak-anak itu pada keesokannya. Proses ini diamalkan setiap hari di Rumah Pengasih Warga untuk memastikan akhlak penghuni didalamnya sentiasa berada didalam keadaan yang baik dan terkawal. Maka, seluruh fungsi kekeluargaan berjalan setiap hari tanpa cuti.

Bukan sahaja anak, para bapa dan ibu di sini juga tidak lari dari konsep “peranan malaikat” ini. Hanya dengan mengamalkan konsep ini, kami sendiri sedang merasakan nikmatnya hidup berkeluarga walaupun diantara kami kebanyakannya tidak memiliki pertalian darah sama sekali. Rasa kasih dan sayang yang lahir dalam hidup berkeluarga tidak akan datang dengan bergolek dengan sendiri tetapi melalui pelbagai proses antaranya seperti saling memerhati, menegur, dan beristighfar (mengakui kesalahan sendiri).

MAT SALEH DAH TAHU DAH BENDA NI, MEREKA MUNGKIN LEBIH ADVANCE “ISLAM”NYA SEBAB ITU MEREKA KELUARKAN IDIOM “YOU HATE A GOOD FRIEND FOR TELLING YOU THE TRUTH BUT YOU LOVE BAD FRIENDS WHO TELL YOU LIES”.

00 malaikatNikmat yang kami rasai di sini dan bapa-bapa juga ibu-ibu kami rasai ialah satu suasana ketelusan tanpa prejudis. Jika buruk dikatakan buruk, jika baik dikatakan baik. Pahit, panas telinga, panas hati itu dah biasa tetapi konsep BERUBAT memang ubat yang baik itu semua pahit-pahit (lagi-lagi ubat tradisional) dan yang manis-manis tu semua bawa kencing manis sahaja.

Begitulah Allah mengajarkan kita tentang sistem kawalan dalam keluarga. Berapa ramaikah anak-anak zaman sekarang menyimpan rahsia? Ada tak peranan malaikat yang jaga tepi kain mereka? Berapa ramai pula adik beradik lain yang subahat? yang saling lindung melindungi atas kerjabuat negatif? Si Kak Ngah pergi dating boyfriend dan ponteng sekolah, Si Kak Long tolong coverkan. Kerana Kak Long punya giliran nanti, Kak Ngah pula yang tolong coverkan. Lagi teruk, sampai boleh buat projek bawah tangga, Si kakak cover adik, Si adik cover kakak (Nauzubillah). Maaf, kami bercakap dari fakta kes-kes yang merujuk kepada institusi kami bukannya cakap kosong.

Perlulah diingat, Malaikat tidak makan (nasi dan rasuah). Malaikat itu dijadikan daripada cahaya, berilmu, bukan dari api macam syaitan dan batu api. Jadi, Malaikat menjalankan tugasnya dengan kefahaman, TANPA KEPENTINGAN, tanpa prejudis, sucihati dan tidak mengapi-apikan berita. Amalan KITA sekarang pula LAIN SEKALI. Tiada isu jika adik beradik melindungi kesalahan adik beradik yang lain dari pengetahuan pengatur mereka (kecuali mereka juga terjebak sama dan terpaksa melindungi untuk dilindungi). Jika ada lapuran pula atas dasar dengki dan irihati..!

Inilah konsep dan prinsip dalam kehidupan yang saling bergantung dengan fungsi kemalaikatan dalam keluarga dan masyarakat yang banyak Allah nyatakan dalam Quran namun kita tidak dapat `menyedut’ sistem itu untuk dilaksana agar teratur keluarga kita.

Sila baca bersama Parenting Tips 17 dan Siri Sains Fatihah 1-7.

Hasil Cetusan ZamZam ke-2
ANAK PRIHATIN

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *