image_pdf

Raya yang Hilang.

Selamat Hari Raya semua. Sedar tak sedar dah habis bulan puasa dan dah masuk raya kedua dah. Semalam ada yang slim selepas sebulan puasa berjaya turun 2 saiz, hari ni dah terbukti ada yang naik balik 3 saiz. Makan usah dikiralah, hari raya sinonim sangat dengan MAKAN. Kita juga tak mahu orang label Islam ini agama makan.

Marilah kami kongsikan sedikit hasil iqra kami tentang fenomena raya yang tak sepatutnya terjadi tetapi sedang berleluasa terjadi di kalangan umat Islam sekarang. Sebelum itu mari kita lurut apa yang telah terjadi dahulu dan sekarang.

DAHULU

Lelaki Bujang : Raya ialah hari untuk tayang kereta baru, ranggi dengan sport rim 17 sambil-sambil cari gadis untuk jadi teman wanita.

Perempuan Bujang : Raya ialah hari menunjuk baju baru, dan susuk tubuh menawan dengan busana ketat terbungkus umpama lepat.

Lelaki Dewasa Berkahwin : Masa untuk jumpa kawan-kawan lama dan tengok rancangan Khas TV raya.

Perempuan Dewasa Berkahwin : Masa untuk bergossip tentang kawan-kawan lama dan tengok rancangan Khas TV raya.

Orang-orang tua : Untuk update siapa lagi yang belum meninggal dunia.

Kanak-kanak : Kutip duit raya di semua tempat yang mereka ziarahi.


SEKARANG

Lelaki dan perempuan yang muda, bujang atau berkahwin juga termasuk kanak-kanak semuanya SIBUK DENGAN GADGET mereka. Semua berkumpul tetapi mata pada tablet dan smartphone masing-masing. Hanya yang tua-tua masih kekal dengan aktiviti mengumpulkan senarai nama-nama rakan yang telah meninggal.

Jika diamati dalam-dalam, semasa zaman kanak-kanak kita dahulu kita merasa senarion sebelum ini pun sudah tidak sesuai untuk meraikan hari raya tetapi rupanya, ia tidak menjadi lebih baik pun. Zaman berubah, makin hilang silaturrahim antara satu sama lain.

Kita lupa tujuan mengapa kita pulang ke kampung halaman agar kita ini tidak mengira siapa kita, apapun gelaran kita, berapapun banyak duit dalam bank, apa sahaja jenama kereta, apapun kerjaya kita kita tetap pulang untuk lihat asal usul kita. Lihatlah selut yang kita berkubang semasa kecil dahulu. Lihatlah pokok yang kita panjat dahulu, lihat juga parit dan kali tempat kita mengail sepat dan puyu. Itu semua akan membuatkan kita tunduk dengan asal-usul kita yang sering dilupakan apabila hidup kita berubah.

Jika dulu memegang selut seperti satu nikmat keriangan kanak-kanak, tapi sekarang adakah kita menjadi lebih mulia dari itu? Sepanjang tahun yang penuh cabaran, kita sering tersasar dari fitrah dan kembalinya kita kepada fitrah itu ialah satu kembalian kepada asal usul yang baik ataupun fitrah yang baik. Lihat siapa ibu kita, siapa ayah kita dan ambil iktibar sempena hari raya. Bukan sekadar pulang untuk sibuk di hadapan tablet dan telefon pintar masing-masing.

TIGA TAKBIR

3 takbir dilaung menyambut Syawal. Mengapa 3 kali diulang-ulanginya. Takbir itu ialah perbuatan meng”akhbar” kan Allah (membesarkan). Hanya Allah sahaja yang berhak takbur kerana kita mentakbirkan Allah. Apakah yang kita takbirkan? apa yang kita besarkan? Jika ia hanya alunan suara mentakbir tanpa kita kenali maksudnya, apakah beza takbir itu dengan alunan muzik modern yang tidak bermakna apa-apa sekadar sedap di telinga sahaja?

Takbirkanlah tauhid-tauhid Allah. Takbir Ubudiah (pengabdi Allah), Takbir Mulkiah (Wilayah Allah) & Takbir Rububiyah (Perlembagaan Allah). Periksa balik dalam keluarga kita dahulu adakah telah kembali fitrah 3 takbir besar ini? Tidak ada Islam tanpa salah satu dari komponen tauhid Allah ini.

Periksa dahulu jika rumahtangga kita telah ada atau belum rububiyah ataupun aturan-aturan mengikut mahunya Allah? Atau kita hanya membiarkan rumahtangga kita menggunakan apa-apa sahaja aturan luar yang main rasa-rasa sahaja? Jika belum…apakah yang kita takbirkan?

Periksa juga adakah aturan kita itu telah ada tempat perlaksanaannya? Adakah rumah kita berjaya menjadi 1 dari mulkiah-mulkiah Allah? Adakah rumah kita sudah seperti syurga amannya dengan perlaksanaan rububiyah Allah tadi? Jika belum, sila periksa semula aturan milik siapa yang kita guna di dalam rumah kita sendiri?

Periksa juga, adakah keluarga yang kita pimpin sudah benar-benar mengikut aturan Allah? aturan keluarga mengikut spesifikasi Quran & SUnnah? Jika belum…pasti tiada syurga dalam rumahtangga itu.

Adakah telah kita akhbarkan Rububiyah (Aturan / Perlembagaan), Mulkiyah (Tempat / Wilayah) dan Ubudiah (Pengabdi)nya?

Jika belum, mungkin kita perlu habiskan keraian raya kita cepat-cepat untuk kita teruskan bekerja kuat sehingga kita mampu melaksanakan aturan Allah (Rububiyah) dalam rumah kita (mulkiyah) di kalangan ahli keluarga kita (ubudiah) yang akan menghasilkan satu sistem rumahtangga yang hebat acuan Allah.

Mulakannya dalam keluarga kita dahulu. Kembalikan keluarga kita kepada fitrah yang Allah mahukan…barulah kita berhak BERAYA SAKAN.

Salam Aidilfitri

WARGA PRIHATIN.

Pilu di sebalik Takbir Eidul Fitri Prihatin

Takbir raya kami tahun ini disulami kesedihan pemergian adinda co-founder kami Allayarham Khairi. Kurang lah seorang dari 20 orang antara kami tetapi saf diisi oleh anak-anak kami yang masuk dewasa. Apa-apapun, perjuangan beliau tetap kami teruskan bersama-sama dalam pembinaan sarana fizikal dan yang lebih penting pembinaan akhlak anak-anak kami di sini. Seperti biasa, hari raya adalah hari perpisahan kami sementara. Selama 1 minggu hari raya itulah seminggu yang membosankan bagi co-founder yang telah biasa memerah keringat saban malam bersama-sama membangunkan sarana fizikal RPWP dan diteruskan dengan sessi dipan-dipan sehingga awal pagi. Seminggu beraya, tiadalah dipan-dipan, tiadalah kerja-kerja pembinaan, tiada lagi tangis ketawa anak-anak, tiada laungan ikrar pagi anak, tiada deruan forklift, tiada hangat konkrit dan semua itu adalah kesunyian kami seminggu ini.

Tetapi jangan khuatir, kami tetap cuma meneruskan menemani anda khalayak pembaca di facebook dan laman web ini.

Itulah makanan harian kami, itulah hiburan kami dan merekalah saudara-saudara kami. Kami berpisah kekal dengan Allayarham Khairi tetapi Kepiluan takbir apabila kami berpisah sementara dengan yang lainnya dan berdoa kepada Allah agar kembali semula dalam keadaan yang baik untuk meneruskan kerja-kerja yang kini semakin kurang orang mahu lakukannya.

Sudah 8 tahun kami bersama-sama. Meninggalkan Ramadhan penuh barokah juga satu kepiluan terbesar. Meninggalkan 1 bulan yang romadh (panas) dengan segala isu yang kami dipan-dipankannya dan kami kongsikan hasilnya kepada semua khalayak pembaca di laman web kami www.prihatin.net.my dan di fb ini. Pada waktu itulah al-quran diwahyukan semula (bukan dari malaikat Jibril pada kali ini tetapi dari himpunan wahyu dalam Al-Quran yang selepas raya ini bakal mengumpulkan debu dan habuk selama setahun lagi).

Semoga kita diketemukan lagi dengan Ramadhan yang satu lagi. VIdeo ini kami kongsikan sekilas dari aktiviti sebelum hari raya seperti mantai dan juga sekilas dari kerja-kerja yang kami lakukan sepanjang tahun.

Selamat Kembali Fitrah dan keberkatan (Eid Mubarak) dan selamat istiqamahkan fitrah yang telah dikembalikan itu.

WARGA PRIHATIN.

Dokumentari tentang Prihatin oleh seorang pelajar UITM

Dari penyelidikan pelajar ini, anda mungkin mampu mengenali RPWP dengan lebih jelas. Jika ada antara bahan bicaranya boleh anda garap untuk pedoman mendidik anak dan masyarakat setempat, kami sangat sukahati & bersyukur.

Ini bahan ilmiah, bukan video hiburan. Lihatlah ia dalam sudut ilmiah, dengan hati yang tenang dan minda yang terbuka. Sambil memenuhi ruang masa sempena hari raya bersama keluarga.

Video ini mendapat markah TERTINGGI dalam kelas. Mengapa agaknya? Anda hanya boleh menilai sendiri setelah menonton sampai ke hujung. visualnya, latar musiknya dan yang penting isi wawancara nya.

Ini adalah projek Tugasan Kajian seorang Pelajar IPT yang mengupas Falsafah pembinaan keluarga & masyarakat Madani, dipadankan dengan Falsafah di sebalik pembangunan Rumah Pengasih Warga Prihatin, Kajang, Selangor. Bagaimana kajian tentang kaedah pembinaan, teknologi, pemilihan & cara adunan bahan terbuang atau terpakai dikaitkan dengan kajian siasah pembangunan ummat manusia secara saintifik, secara Biologi, Psikologi & sosiologi.

Koleksi video Pendidikan Rumah Pengasih Warga Prihatin. KAMI paparkan buat renungan masyarakat, khusus untuk merenung situasi Akhlak semasa, agar sama-sama dapat menzikirkan dan mencari hidayah untuk memperbaikinya.

WARGA PRIHATIN

Erti Peluk Cium Warga Prihatin di Aidilfitri

PENTERJEMAHAN SEMANGAT PERSAUDARAAN DI AIDILFITRI

Suasana pilu, sayu, gembira dan sedih di saat perpisahan sebelum pulang ke desa menyambut raya di kalangan Warga Prihatin. Suatu yang sukar di gambarkan dengan kata-kata, eratnya ikatan kasih seerat dakapan dan genggaman tangan.

Sebagai SAMPLE KOMUNITI, inilah gambaran persaudaraan dalam ISLAM, inilah fitrah kasih sayang yang harus kita kembalikan (Eid Fitri), inilah asal usul budaya ISLAM yang harus kita perhati semula di kampung masing masing, yang masyarakatnya sangat kenal mengenal, berkerjasama, berkasih sayang dan tolong menolong (itupun sudah tidak banyak berlaku)..

Masih ada lagikah tabiat berkasih sayang, ramah mesra, tolong menolong seperti ini dalam masyarakat bandar kita? masih kita fikir penyatuan ummatun wahidah, Muslim ibarat sebatang tubuh itu mustahil di capai? anda lihat dulu video ini…

Koleksi video Pendidikan Rumah Pengasih Warga Prihatin. KAMI paparkan buat renungan masyarakat, khusus untuk merenung situasi Akhlak semasa, agar sama-sama dapat menzikirkan dan mencari hidayah untuk memperbaikinya.

DOA BUAT PM & IDEA PENYATUAN MENURUT AL-QURAN


Ramai yang memberitahu kami hajat mereka untuk melihat secara dekat apakah yang kami beri sebagai cenderahati kepada Perdana Menteri dalam foto majlis berbuka puasa di Seri Perdana tempohari. Bagi tidak menghampakan mereka, kami paparkan softcopy apa yang kami cetak dan bingkaikan untuk PM dengan tajuk “DOA BUAT PM”.
SEBAGAI ORANG ISLAM yang seharusnya menjadi contoh yang baik, sentiasa menjadi uswah (contoh tauladan) dan rujukan kepada dunia, kita harus set minda dan matlamat hidup kita untuk mencari kesejahteraan dan redha Allah semata-mata. Itulah ISLAM (Islam = SALAM, SEJAHTERA, SELAMAT).


ROBOHKAN PEMISAH (Partition)

Tidak kira kita dari PARTI mana (yang bermaksud partition, puak atau perpecahan), harus kita terima hakikat bahawa PM adalah PM untuk semua rakyat Malaysia dan bukan PM untuk Barisan Nasional sahaja. AYUH KETEPIKAN SEKETIKA unsur parti. Dekatkan diri kita dengan hidayah ALLAH. Soal kita setuju atau tidak dengan perlantikan PM itu, hakikat yang harus kita terima sepanjang 5 tahun ke hadapan. Kesejahteraan negara kita banyak terkait dengan kebijaksanaan kepimpinan tertinggi kita pada hari ini. Jadi jika kita biarkan kepimpinan tertinggi ini bingung dan bercelaru terlalu memikirkan TENTANGAN berbanding KEMAJUAN, bermakna kita menzalimi diri sendiri. Kita juga menempah kesengsaraan diri dan anak cucu kita untuk jangkamasa itu. Jangan terikut ikut dengan kehendak sebahgian kecil haters yang memang akan sentiasa berfikiran negatif. Jangan pula terlalu ikutkan nafsu-nasfu beberapa individu yang laparkan kuasa di puncak.

ISLAM DITEGAKKAN DENGAN JUMLAH YANG SEDIKIT

ISLAM tertegak atas dasar menawan hati manusia, kerana kualiti akhlak yang tiada tolok bandingnya. Bukan dengan paksaan dan caci maki. Bagaimana mungkin sistem undi mampu menaikkan ISLAM?… fikirkanlah.

 

Demokrasi memberikan ruang majoriti yang sebahagiannya tidak ada kredibiliti memilih dan menghakimi siapa yang akan dipilih. Sudahnya, SIAPA POPULAR dia menang SIAPA BIJAKSANA tak tentu lagi boleh menang. Sistem undi memecahbelahkan manusia. Bagaimana? Jika kita sorot kembali semasa kekhalifahan, mereka tiada kempen politik dan tidak ada pilihanraya. Pilihan ditentukan oleh Majlis Syuro yang menetapkan secara rasiona dan bukannya populis. Yang jadi pemimpin tidak berkempen untuk dipilih dan yang dipilih pula TIDAK BOLEH MENOLAK pemilihan itu. Cara Islam begitu menjadikan semua umatnya bersatu hati tanpa dipecahkan oleh tujuan undi-undi.

Tatkala Rasululullah SAW menerima wahyu pertama dulu, keseluruhan umat adalah masyarakat yang jahil. Jika baginda mengikut kehendak majoriti, maka sampai bilapun Islam tidak akan tertegak. Begitulah keadaan kita sekarang. Jangan cuba untuk menipu diri sendiri dengan mengatakan kita sekarang sudah ISLAMIK sepenuhnya, sedangkan keadaan AKHLAK umat tidak melambangkan keIslaman itu. Yang berparti atas nama Islam sekalipun masih menggunakan kaedah undian untuk naik memimpin dan masih mempromosi diri sendiri untuk dipilih.

Ahli syuro terdiri dari bijak-bijak pandai yang diiktiraf layak membuat pilihan dari aspek rasional. 1 orang setuju berbanding dengan 9 orang yang tidak setuju juga boleh menang jika rasionalnya MAMPU DICERNA AKAL DAN DIFURQANKAN ahli syuro. Kami tahu, pihak British dan penjajah-penjajah kita dahulu tidak suka artikel ini. Mereka berjaya menginstalasikan sistem undi menggantikan sistem monarki tulen sebelum ini yang menjadi sistem berdasarkan Islam. Dahulu, semua rakyat bersatu di bawah seorang Sultan / Raja yang didaulatkan. Rakyat tahu mereka tak mungkin jadi raja, maka mereka tidak perlulah berkempen mengadu domba orang lain untuk menjadi seorang Sultan. Jika mahu jadi seorang “Mamak Bendahara” pun perlu ada pembuktian keupayaan mereka terhadap Sultan yang memerintah.

Lalu sistem ini digantikan dengan 1 sistem undian atas dasar populis yang cenderung memburukkan antara satu sama lain. Malang betul kita menerimanya terus dari nenek moyang kita kononnya itu lebih baik dari sistem Islam. Sistem undi-undian ini sama sahaja dengan “judi” (lihat rujukan di hujung artikel anda akan lihat ayat larangan mengundi dan judi dibacakan seayat) kerana kita menggantungkan nasib kita hanya kepada “nasib”.  Sistem undian juga sama seperti sistem zaman batu, siapa kuat dia menang. Cuma lain sikit, siapa popular dia menang.

BANTULAH PERDANA MENTERI MALAYSIA (Bukan PM BN)

Mesejnya ialah, jangan biarkan YAB PM bertindak keterlaluan mengikut kehendak ramai. membelanjakan wang negara sebanyak-banyaknya untuk memenangi hati pengundi, itu akan mencipta rakyat & pemimpin yang rosak, dan negara yang bankrup. Penyatuan tetap tidak akan berlaku juga kerana telah ALLAH tegaskan, Emas sepenuh bumi pun tidak akan mampu menyatukan manusia (FIRMAN). Mari kita pohonkan doa agar beliau dihidayahkan ALLAH dengan kepimpinan yang bernas, sehingga beliau BERANI, TEGAS memutuskan sesuatu yang benar benar HAK dan BETUL biarpun ianya tidak populis dan tidak disukai ramai. Mari kita cari idea dan sumbangkan yang terbaik untuk PM laksanakan, kita patuh saja dengan idea yang ISLAMIK dan menyelamatkan itu. Kami yakin PM akan sangat bersyukur dan tunduk dengan kehendak rakyat yang ISLAMIK dan luhur. LETAKKAN ALLAH di kedudukan TERATAS dan tinggalkan sementara unsur politik dan parti dan anda akan lihat kesannya bersifat sejagat.

Pemimpin adalah ibarat gembala. Jika gaya kepimpinan hanya mengikut kehendak ramai, bermakna pemimpin itu kurang berilmu, kurang yakin dengan diri sendiri. Kita tidak mahu menjadi LEMBU yang menarik gembalanya, biarlah fitrah GEMBALA yang memimpin LEMBU (perhatikan hakikat SURAH AL-BAQARAH).

ATAS DASAR ITU, RPWP tidak partisan, tidak percaya kepada sistem undi yang semua orang boleh nampak yang sistem itu ialah sistem jahiliah. Jika ITU KAEDAH Demokrasi yang telah termaktub, mari kita laksanakannya sebagai sarana saja, bukan wadah sebenar membangun Islam.

Jika pemimpin dipilih mengikut sistem jahiliah, oleh majoriti orang yang jahil & ikut-ikut, yang hanya mengikut dakyah dan ceramah yang menyebabkan manusia jadi TAKSUB dan ASSOBIYAH, suka BERBALAH dan berdebat, bangkang membangkang, BERPECAH BELAH, sanggup MEMPERJUDIKAN NASIB UMAT, juga MEMABUKKAN (mabuk kuasa, mabuk undi, mabuk pangkat, darjat & harta) sehingga sanggup MELUPAKAN PERINTAH ALLAH maka SAMPAI BILAPUN Islam tidak akan bangkit. Ironinya kini, calun dan pemimpin sudah sampai peringkat dijadikan BERHALA oleh kita sehingga sanggup kita nafikan perintah ALLAH untuk MENYATU kerana ketaksuban itu. Tiada pemimpin manusia lebih besar dari ketetapan Allah. Tiada dalih perlu diberi jika penyatuan yang Allah mahukan. Nabi Muhammad SAW dah buktikan bagaimana baginda menyatukan Madinah dengan Islam dan penyatuan itu termasuk sekali dari golongan Yahudi & Nasrani yang kemudiannya hidup aman dalam agama mereka tetapi bersistemkan Islam.

Dari sudut lain pula, kami terfikir satu perkara. Jikalah menjadi pemimpin membuatkan kita terpaksa melabur jutaan wang yang kita ada, jika jadi pemimpin buat kita jadi miskin, jadi pemimpin buat kita pakai baju second hand, jadi pemimpin buat kita kurang tidur, jadi pemimpin buat kita banyak kerja, jadi pemimpin buat kita terpaksa ikat perut….ADAKAH LAGI MANUSIA PADA HARI INI YANG MAHU MEREBUT POSISI ITU? Jika ada…itulah ciri-ciri pemimpin Islam.

Sekali lagi, kita tersepit dengan konstitusi dan perlembagaan Negara untuk menjalankan proses pemilihan pemimpin dengan undian, tetapi itu hanya satu sarana pemilihan dan Islam tak mungkin dinaikkan dengan cara itu sebaliknya BERSATU selepas pemilihan itu diputuskan. Selepas dipilih sesiapa yang berkuasa, tugas kita ialah bersama pemimpin sama-sama berganding bahu membangunkan Negara dan agama. Rakyat tidak semata-mata nak harap semua disuap dan diberi, pemimpin pula bantu dengan keputusan-keputusan bijak dan menjimatkan segala perbelanjaan berpadanan dengan keperluan mereka seadanya.

Perhatikan keterkaitan ayat-ayat berikut dalam surah 5, Al-Ma’idah ini,

5:90. Wahai orang-orang yang beriman, sesungguhnya arak, dan judi, dan berhala-berhala, dan mengundi dengan anak-anak panah, adalah perbuatan buruk, ia sebahagian daripada amalan syaitan; maka jauhilah ia agar kamu beruntung.

5:91. Syaitan hanya menghendaki untuk menyebabkan permusuhan dan kebencian antara kamu dalam arak dan judi, dan untuk menghalangi kamu daripada mengingati Allah, dan daripada solat. Mahukah kamu berhenti?

 

Haters akan katakana “Dah jadi lemah baru nak bersatu, masa kuat dulu taknak pula bersatu”. Di sini kami mahu lihatkan rasionalnya, jika orang dah kuat nak buat apa bersatu dengan sesiapapun? Betul kan? Memang ketika kita merasakan kita dah lemah dan lawan kita juga hampir sama kuat, itulah masa sesuai untuk bersatu. Aus & Khazraj mempunyai status quo (sama kuat) sehingga mewujudkan fenomena “vacuum of power”. Tidak Aus dan tidak juga Khazraj yang berkuasa di Yathrib sebaliknya golongan minoriti yang bersatu seperti Yahudi dan Nasrani yang masuk jarum nak memerintah. Lalu Nabi Muhammad hadir untuk menyatukan dua kuasa yang berstatus quo dan tidak dinamakan Aus sebagai Khazraj. Juga tidak dinamakan Khazraj sebagai Aus sebaliknya merombak nama-nama itu menjadi MADINAH (satu nama lain).

Selepas mereka bersatu, Islam mampu dikembangkan ke Yaman, Taif, Sham, Parsi, Makkah, Palestin, Damsyik, Cordoba dan banyak lagi. Tetapi titik mula sebuah ketamadunan itu ialah PENYATUAN. Jika masih tidak percaya dengan apa yang telah Allah wahyukan dengan pelbagai alasan, siapa lagi yang kita mahu sembah?

ISLAM ITU TERZAHIR SECARA JEMAAH, UMMATUN WAHIDAH

Terlalu kecil dan bersifat individualistik kiranya arak, judi, undi (tenung nasib), bahkan berhala itu hanya diletakkan pada gejala individu secara mukhamat. Kami melihatnya secara israeliat, secara mutasyabihat kepada siasah STRATEGIK politik Islam dari maksud ayat ayat itu. Yakin bermakna beriman, percaya, dan jika kita percaya mengapa harus kita teragak-agak untuk bersatu dan mengikut kaedah yang sunnah sedangkan bibir kita sentiasa berkata nak ikut Al-Qur’an dan Sunnah!.

Jika kita ikhlas, bersama-sama kita sokong kepimpinan yang ada sekarang dengan menyalurkan idea bernas, nasihat yang baik dan peringatan tanpa jemu atas setiap kesilapan mereka tanpa sebarang cubaan untuk menjatuhkan mereka kerana mereka juga manusia biasa seperti kita. Kami yakin jika mereka nampak keikhlasan kita itu dan tidak merasa terancam, mereka akan merasa tenang dan bersyukur untuk menerima segala nasihat kita. Anak cucu kita juga yang selamat dan sejahtera.

Mari kembali kepada Fitrah ISLAM yang mampu bangkit bukan kerana jumlah yang ramai, tapi kerana KUALITI UMAT yang terbaik dan mampu memikat hati manusia sedunia. Ad-Dien, Agama adalah nasihat. Mari kembalikan fitrah ISLAM yang saling menasihati dengan kebenaran, dengan kesabaran penuh hikmah, penuh berakhlak dan tanpa kepentingan PERIBADI. Mari kembalikan fitrah ISLAM yang berkasih sayang, merasakan semangat persaudaraan seagama yang amat tinggi dan MENSEJAHTERAKAN. Semuga kita kembali ISLAM dan mampu mengISLAMKAN yang lain.

Wasallimu Tasliima. INSYAALLAH.

Salam AIDILFITRI, selamat kembali FITRAH kepada FITRAH ISLAMIAH.

Rayuan dari
WARGA PRIHATIN.

TEKS DOA BUAT PM:

Ya Allah, Ya Robbi.

Kami anak-anak yatim & asnaf Rumah Pengasih Warga Prihatin amat terharu dan bersyukur, kerana telah kau pertemukan kami dengan pemimpin tertinggi negara yang berjiwa prihatin, yang sudi mengasihi kami insan terpinggir di sudut dunia ini.

Ya Allah Ya Rahman,

Dengan rendah diri, setulus hati kami yang hina dina ini bermohon, Kau kembangkanlah keprihatinan pemimpin kami dan hambamu Haji Mohammad Najib bin Abd Razak, agar beliau mampu terus memimpin kami sebagai ulil-amri yang kau redhai.

Limpahkanlah kepadanya tolong dan kurniamu Ya Allah, iaitu kebijaksanaan dan kebaikan untuk terus melaksanakan tugas suci memimpin watan di bumi bertuah ini, menggalang negara yang berpaksikan agamaMu sehingga negara dan agama ini gemilang, menjadi uswah dan ikutan se-antero alam.

Ampunilah dosanya ya Allah, tutupilah sebarang aib dan fitnah terhadapnya, yang boleh menjejaskan kredibiliti kepimpinannya. Lindungilah ia deri segala bahaya, bencana dan khianat, dari mana dan apa pun jua.

Ya Allah ya Aliim,

Saban hari kami memerhati ibu bapa kami berbicara dan membingkar sirah & wahyu meneliti kaedah perpaduan bangsa dan agama melalui prototype perpaduan insan yang ibu-ibu dan bapa-bapa kami usahakan dengan darah, keringat dan airmata mereka, sehingga mampu membuktikan di atas jagatraya ini masih ada lagi hati-hati yang mampu disatukan walaupun tanpa sebarang ganjaran duniawi.

Oleh itu Ya Allah, Kami berdoa agar Kau ilhamkan juga PM kami dengan jalan & metodologi penyatuan ummat, berpandukan kaedahMu yang maha hebat seperti yang telah kau corakkan di dalam Al-Quran & Sunnah, sepertimana yang telah kau ilhamkan kepada Nabi Mu dalam piagam Madinahnya, juga perpaduan kabilah yang bertarung untuk hak reinstallasi Hajar Aswad melalui serban baginda.

Ya Allah, ya Latiif,

Semasa Al-Quran & Sunnah hanya menjadi dendangan dan lagu, tanpa pembongkaran isi sainsnya dalam perlaksanaan mengurus watan dunia yang semakin berpecah, Kau temukan kami dengan pemimpin prihatin ini yang sedang membawa misi perpaduan yang Kau mahukan, selari dengan misi yang diterapkan oleh ibu bapa kami di RPWP ini. Oleh itu ya Allah, kami mohon agar Kau satukan apa saja pengetahuan dari ilmuMu yang maha hebat berdasarkan pengalaman yang telah ibu bapa kami lalui dalam menyatukan manusia di RPWP selama ini untuk membantu PM kami melaksanakan wawasan murni beliau untuk menzahirkan perpaduan itu dengan penyatuan 1ideologi, 1negara, 1Malaysia melalui Sains Al-Quran & Sunnah Rasulmu.

KepadaMu kami menyembah, kepadamu kami berserah dan hanya kepadamu kami pohon pertolongan.

Amin Amin Ya Robbal Alamin

Hari Raya Aidilfitri : Jauh Lebih BESAR pengertiannya berbanding hanya satu Pesta Makan.


Di antara Ucapan Selamat Hari Raya Aidilfitri yang agak meluas ialah seperti caption dalam gambar di atas.

TAQOBBAL ALLAH – DIMAKBULKAN ALLAH
MINNA – DARI (DOA) KAMI
WAMINKUM – DAN DARI (DOA) KAMU
WAJA’ALNA – DAN DIJADIKAN KAMI
MINAL A’EIDIN – DARI GOLONGAN YANG KEMBALI (KEPADA AGAMA)
WAL FAIZIIN – DAN YANG MENANG (MELAWAN NAFSU)

Islam itu tertinggi dan tiada yang lebih tinggi darinya. Ungkapan SALAM LEBARAN di atas harus kita lihat dari perspektif yang lebih tinggi dan mampu meninggikan martabat agama dan impak agama ini kepada ummah.

Sememangnya dari segi pengeritian bahasa, Raya Fitrah antaranya digelar sebagai RAYA SARAPAN. Itu jugalah yang kita dengar dari siaran Fikrah Ramadhan TV3 pagi tadi yang menyebut antaranya makna ‘Eidul Fitri’ adalah kita kembali fitrah dalam rutin kehidupan, di mana sepanjang Ramadhan kita tidak bersarapan dan di pagi raya kita disunnatkan sarapan. Itulah KEMBALINYA FITRAH (EIDUL FITRI) di pagi raya.

BEGITU REMEHKAH MARTABAT IBADAH RAMADHAN DAN PERAYAAN SYAWAL INI, SEHINGGA KITA TIDAK HABIS-HABIS MENGAITKANNYA DENGAN TABIAT MAKAN? JUADAH RAYA? DUIT RAYA? BAZAR RAMADHAN?

PERSEPSI HARI RAYA PADA PANDANGAN MASYARAKAT KINI

Sebut tentang hari raya, selain makan yang lainnya juga agak ganjil perlaksanaannya. Duit raya, mercun, rancangan TV khas raya, kemalangan jalanraya dan macam-macam lagi disebut selepas “Nama Hari Raya” itu sendiri.

Janganlah tukarkan HARI KEMENANGAN pada hari raya bagi meraikan kemenangan akal kita melawan nafsu menjadi HARI KEKALAHAN akal kita. Ramai juga yang mampu bertahan segala godaan bulan Ramadhan, tetapi yang susut 4 inci bertambah 8 inci semasa raya. Yang kain skirt dah labuh 20 inci dah makin pendek 30 inci semasa hari raya. Tak kurang juga yang berjimat semasa bulan puasa tetapi habis dibazir pada hari raya dek kerana nak melaram dan bergaya. Tak kurang pula yang mampu sabar dijalanraya sepanjang bulan Ramadhan tetapi kemalangan di malam raya kerana menurutkan nafsu tidak sabar, yang tahan nafsu pergi terawih bersama teman wanita semasa bulan puasa tetapi berzina semasa hari raya (Nauzubillah).

Kita telah berjuang selama 1 bulan lamanya, tetapi biasanya kembali kepada asal SEMASA kita merayakan kemenangan kita. Seperti anda baru memenangi sebuah pertandingan yang anda telah cubanya selama 1 bulan lalu anda menerima hadiah sebanyak RM1 Juta tetapi semasa meraikan kemenangan itu, anda BAKAR RM1 Juta itu. Itulah hakikat hari raya yang banyak berlaku kini.

Adakah lekeh sangat Hari Raya sehingga ia hanya dikaitkan dengan MAKAN, MERCUN, BALIK KAMPUNG dan JUALAN MURAH?

DOA KAMI KEPADA ANDA

Jika awal ucapan lebaran tadi merujuk kepada termakbul doa. Ia terkait dengan sesuatu yang sangat besar, ia satu penentu nasib umat, iaitu seru (doa), seruan (dakwah), dan Da’e (pendakwah). Setiap DA’IE harus sudah benar-benar faham dan mampu melakukannya, berdoa agar doanya berkesan di HATI dan di TANGAN & KAKI masing-masing. Lalu memanjangkan keberkesanan DOA itu kepada saudara karibnya.

Kembali Fitrah yang terkait dengan doa, dakwah Islamiah itu pastinya harus kita mantapkan dengan kembalinya kita kepada FITRAH AGAMA. Apa saja yang SEPATUTNYA berlaku, atau terhasil pada kesucian AGAMA ini dan kehebatan pada PENDOKONG nya (bukan sekadar PENGANUT), serta manusia disekitarnya. Itulah Fitrah sejahtera, selamat (SALAM). Fitrah persaudaraan, berkasih sayang, pemaaf, keprihatinan, berilmu, faham, kesatuan, pemurah, amanah, jatidiri, tolong menolong dan terlalu banyak fitrah yang tak larat nak sebutkan. Puasa itu adalah satu penjajaran semula fitrah kita yang telah lari sepanjang tahun sehingga penjajaran semula itu masuk ke landasan fitrahnya semula dan itulah yang kita raikan.

Larinya kita dari fitrah itulah yang menjadikan manusia selepas hari raya akan menjadi semakin ramadh (panas) dan ramadh lagi dan ramadh lagi sehingga kemuncaknya tibalah Ramadhan yang satu lagi untuk kita jajarkan semula diri kita kembali kepada FITRAH DENGAN TURUNNYA Al-Quran pada kemuncak Ramadhan itu sendiri ataupun kita panggilnya Nuzul Quran (Rujukan : Ramadh dari translasi Arab ke Melayu bermaksud PANAS). Betul hanya Nabi yang menerima Quran pada Nuzul Quran tetapi bukankah semuanya telah ada pada kita secara bertulis dan berkitab kini untuk kita rujukkan masalah kita yang lari dari fitrah Allah itu untuk kita mencari jalan kembali fitrah? Nuzul Quran itulah yang mampu menjadi turning point bagi orang yang berjaga (kalau terus lena dan tidur tanpa sedar dalam keadaan telah lari fitrah, itu tak dapat nak ditolonglah) banyakkan membaca, mengkaji situasi semasa berbanding FITRAH jika hidayah ALLAH dilaksana sepenuhnya. Itulah LAILATULQADAR.

Kami di WARGA PRIHATIN telah mencuba sedaya upaya di sepanjang RAMADHAN ini. Dalam kesibukan meneruskan kerja pembinaan, pendidikan anak-anak, memenuhi undangan buka puasa dll, telah kami usahakan untuk berkongsi hidayah ALLAH (yang baik sajalah, kalau terjumpa yang tak elok, itu kelemahan kami, bukan dari ALLAH) yang tercetus dari usaha kami yang ISTIQOMAH secara BERJEMAAH di RPWP di rumah usang ini. Itu bukti kami bukan selfish atau assobiyah.

Bagi yang tidak sempat menerima sms, atau status ucapan hari raya dari kami kerana telah siap untuk bercuti dan mungkin tiada pautan internet di desa, terimalah ‘Ucapan bersulam Doa’ dari kami semuanya di RPWP. Anggaplah segala artikel yang kami tulis di sepanjang RAMADHAN tahun ini sebagai doa kami yang istiqomah untuk anda sekalian yang kami kasihi.

Segala perbincangan, kupasan berkaitan isu kacau bilaunya ummat, isu Ramadh yang membuatkan ramai rakan fb menukar status kepada environment ilmiah Ramadhan akan terhenti. INILAH saat di mana kami dapat merasakan kesedihan dengan perginya RAMADHAN tahun ini. selepas ini perkongsian sebegini akan kembali sunyi. Yang bergambar sopan akan kembali menampakkan susuk tubuh seksi semula di wall masing-masing, maki hamun puak A dan puak B, pub, Karaoke, Kelab Malam yang pernah sepi seketika akan di ‘imarah’kan semula (kami harap ia tidak terjadi)…

Jika ada kebaikan dari hasil usaha kami, tidak perlu puji kami, pujilah ALLAH kerana segala hidayah dan kekuatan itu datang hanya DARI ALLAH. Jika ada yang kurang elok atau salah sama sekali, itu sebenar-benarnya dari kejahilan, kelemahan ilmu, kefahaman dan kurangnya amal kami, atau mungkin masih ada di kalangan kami yang belum benar benar BERSIH HATI dan BELUM KEMBALI FITRAH selaku umat ISLAM, dan kami ISTIGHFAR SEBANYAK-BANYAKNYA di atas setiap kesilapan kami.

KEMBALI KE KAMPUNG DAN KEMBALI KEPADA FITRAH.

Lazim bukan jika hari raya kita kaitkan dengan kembali ke kampung? Kerana di kampung itu ada asal usul kita, ada ibu dan bapa kita dan itu akan membuatkan kita kenal diri kita semula. Tidak kira kita bekerja di New York, London, Paris, Kodiang mahupun di Ceruk Tok Kun sekalipun, balik kampung seolah-olah satu kemestian. Itulah juga lazimnya dan selazim-lazimnya kita JUGA KEMBALI KEPADA FITRAH KITA. Kembali kepada Al-Quran & Sunnah sebagai rujukan untuk kita mengenal semula siapa diri kita. Untuk kenal semula yang kita ini hamba Allah yang hina dan bukan seorang jagoan yang tak mungkin mati. Barulah hati terdidik untuk tunduk dan kembali kepada fitrah…barulah bermakna hari raya fitrah anda nanti.

Boleh anda SEKALIAN MAAFKAN KAMI?

Hati-hati di jalan raya. Baru tiga hari 53 kematian telah dilapurkan. Beberapa kematian dan kecederaan serius, kebakaran rumah akibat MERCUN, juga berita sedih yang tidak pernah sepi saban tahun.

Agama itu nasihat. Kekuatan ISLAM adalah melalui praktik saling doa mendoakan, ingat mengingatkan dengan penuh kesabaran, dengan fakta kebenaran.

Salam Lebaran dari
WARGA PRIHATIN.

SATU PELAJARAN BESAR TENTANG PERANG

Paparan Rencana Khas TV3 tentang pengorbanan angkatan tentera di Lahad Datu sepanjang Ramadhan ini menjentik hati admin untuk mengajak saudara sekalian berfikir sejenak.

Mesir : Islam Ikhwanulmuslimin Vs Islam Tentera
Perang Iran & Iraq : Islam Iran Vs Islam Iraq
Perang Teluk : Islam Kuwait Vs Islam Iraq
Syria : Islam Sunni Vs Islam Syiah
Palestin : Islam Hamas Vs Islam Fatah
Aghanistan : Islam Kurdis Vs Islam Taliban
Perang Lahad Datu : Islam Sulu Vs Islam Malaysia

Apapun peperangan yang berlaku…SETIAP KALI PERANG BERLAKU ADA CAMPURTANGAN BARAT MASUK. Kita bernasib baik juga kerana belum sempat perang berlarutan…

TETAPI…Perang antara parti politik masih panas dan semakin panas lagi.

Itukan satu penjajahan?
Itukan satu permainan kanak-kanak yang letakkan 2 ranting kayu di tanah dan berkata “Ini kepala bapak engkau, ini kepala bapak aku”…pergaduhan berlaku apabila salah seorang mula pijak kepala bapak yang satu lagi.

Orang tengah senyum lihat wayang free. Orang tengah seronok ambil harta dan khazanah bumi yang berperang. Tuan tanah sibuk berperang tak sedar mereka sedang dirompak.

TIADA PERANG LEBIH BESAR SELEPAS BADAR, KECUALI PERANG NAFSU.

JIKA NAFSU DITUNDUKKAN, TIADA LAGI PERANG BADAR.

ISLAM = AMAN SEJAHTERA, JIKA PERANG TERUS TERUSAN BEGINI, DI MANA ISLAMNYA? (membenarkan komen Maslinda Rusyd– Liker WP)

Fikirkanlah

WARGA PRIHATIN

FORMULA PERPADUAN DARI SUDUT SAINS AL-QURAN

Ada pelbagai kaedah yang Allah telah ajarkan untuk menuju ke arah perpaduan. Allah Maha Adil apabila Allah mahukan kita bersatu, pasti Allah berikan kaedahnya kepada kita semua. Adakah dengan harta sepenuh bumi yang dilabur ditabur dan lebur dalam pelbagai bentuk dan istilah akan membantu proses penyatuan.? Jawapannya telah dinyatakan dalam Al-Quran:

“Dan (Allah) menyatukan hati-hati mereka. Andai kamu belanjakan SEMUA HARTA SEPENUH BUMI, niscaya kamu tak akan dapat menyatukan hati-hati mereka. Akan tetapi Allah-lah yang menyatukan mereka, sesungguhnya Dia Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (QS. Al Anfaal: 63).

Siapakah yang menyatukan hati manusia berdasarkan ayat itu? Tiada lain HANYA ALLAH dan bukannya HARTA SEPENUH BUMI. Prototaipnya telah kami jalaninya dan buktikan bagaimana Rumah Pengasih Warga Prihatin yang ditunjangi oleh pengasas-pengasasnya yang terdiri dari golongan saintis, professional dan sebahagiannya adalah asnaf tidak langsung menggunakan HARTA untuk disatukan hatinya. Hatta, penulisan artikel ini juga adalah idea berkelompok 20 orang pengasas RPWP bukannya dari lidah karangan seorang pengarang sahaja. Itu juga satu penyatuan.

Bagaimana seorang saintis yang mampu mendapat lebih RM20k sebulan, usahawan bergelar jutawan, pensyarah kanan dari lepasan Ph.D dari Universiti Cambridge (Universiti terbaik dunia), kontraktor, guru-guru, pemandu lori, juruelektrik, pengurus di syarikan MNC (Multinational Company), jurutera lepasan Pennsylvania University, pelayan hospitaliti (Al-Fatihah buat Allayarham Khairi), doktor dan ramai lagi ini MAMPU DISATUKAN dalam tempoh 8 tahun ini. Ya, ia bukan kerja mudah dan penyatuan tidak berlaku dalam 1 penggal seorang pemimpin memimpin sebuah Negara. Tetapi jika mulanya didasari kapital wang ringgit, pastinya ia tidak membawa kepada kejayaan (Al-Anfaal, 63).

Kami berkongsi atas hasil penyatuan prototaip komuniti yang kami ada. 20 orang pengasas ini kami satukan dahulu dengan cara meletakkan kepentingan individu di tepi dahulu. Maka ia mudah untuk disatukan kemudiannya dengan jalan Al-Quran & Sunnah yang kami kaji dalam sudut sainsnya. Kami bukannya ustaz-ustaz dan alimin tetapi kami adalah saintis yang berpegang kepada wahyu dan fakta yang bukan bersandar pada sandaran magik. TETAPI LOGIK. Islam boleh diterima dengan indah oelh bukan Islam jika disandarkan pada platform sains dan bukan sesuatu yang tak tercapai dek akal.

Berbalik kepada formula penyatuan tadi, bolehlah kami ringkaskan ia berlaku melalui langkah-langkah berikut;
1. Meletakkan ke tepi kepentingan dan fahaman peribadi
2. Disatukan hati-hati mereka dengan 1 FAHAMAN
3. Fahaman yang satu itu ialah fahaman Allah melalui Al-Quran
4. Fahaman itu diperjelaskan dengan cara praktis RasulAllah melalui SUNNAH-nya.
5. Bekerja bersama-sama atas 1 kefahaman dan SATU PRAKTIK itu
6. Dalam bekerja itu kami menyatu kerana dalam kerja pasti ada masalah dan penyelesaian masalah itu ada dalam 1SUMBER iaitu 1Kitab dan 1Sunnah
7. Barulah jadi 1Malaysia
8. Barulah jadi 1Islam, 1Dunia akan sejahtera (as-Salam).

Walaubagaimanapun, itu hanya peringkat prototaip. Mungkin sukar digambarkan bagaimanakah penyatuan RPWP selain anda sendiri datang pada waktu malam selepas jam 9.30pm setiap hari dan anda akan lihat seluruh golongan yang disebutkan di atas tidak mengira saintis, doktor, jutawan, taukey ataupun tidak bersama-sama asnaf, pemandu lori dan lain-lain itu sama-sama berganding tenaga bahu membahu bekerja untuk membina sarana fizikal Rumah Pengasih Warga Prihatin dengan tangan kami sendiri.

Bukan tidak mahu upah kontraktor, mulanya kerana nak di upah pun kami tak berduit sangat tetapi bila mampu guna khidmat kontraktor, kami pula jadi ralat kerana dah mula sayang dengan kerja.
Kerja itulah sarana penyatuan kami di sini (step no.6 di atas). Walaupun ia kelihatan seperti bermain “pondok-pondok” tetapi ia menyatukan pelbagai falsafah penyatuan. Kami juga tidak menghalang orang luar yang bukan pengasas untuk menyumbang tenaga bersama dan ada juga yang memberikan khidmat kontraktor mereka untuk pembinaan di RPWP ini untuk sebahagian cluster pembinaan.

Penyatuan itu sangat indah sehinggakan sesama warga sudah jadi 1 warna. Dahulunya masing-masing datang dengan pelbagai warna dan belang tetapi dengan konsep yang kami praktik dari surah Al-Alaq kami mampu menjadikan semuanya SEWARNA. Seperti beberapa jenis tanahliat berlainan warna tetapi disiram air dan digumpal dan kisarnya sehingga semuanya menyatu menjadi 1 warna, 1 faham, 1 keluarga, 1 tujuan. Ia memang bukan mudah tetapi ia akan terus jadi mustahil jika kita tidak sudi menelek semula lembaran kitab usang Al-Quran yang hanya dibuka pada bulan Ramadhan atau pada malam Jumaat sahaja.

METHOD TANAH KERING HITAM (AQ)

“Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: “Sesungguhnya Aku akan menciptakan seorang manusia dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk.” (Al-Hijr :28)

Kita lihat di sini satu lagi kaedah yang Allah tunjukkan TANPA MENGGUNAKAN HARTA untuk penyatuan manusia. Apakah itu lumpur hitam yang boleh diberi bentuk? Cuba kita bayangkan simen / konkrit basah yang berwarna hitam. Ada beberapa pecahan “premis” dalam ayat ini untuk kita berfikir dari sudut sainsnya.

1. Manusia dicipta dari bahan yang hina, hodoh tetapi MAMPU dibentuk
2. Manusia hanya mampu dibentuk bila semuanya merasa diri mereka hina dan sama rata
3. Hinanya manusia bila mereka merasa diri mereka seperti lumpur hitam kering yang hancur berpecah pecah dan dipijak-pijak (telah tertindas)
4. Penyatuan dan pembentukan manusia dari tanah kering itu adalah dengan kehadiran unsur AIR (Analogi kepada Wahyu – rujuk artikel-artikel kami sebelum ini). Air itu dari Allah yang diturunkan oleh Allah dan ditabur di tempat-tempat yang Allah mahukan macam hujan.

Nampakkan? Dari premis-premis mantik yang kami berikan di atas itu jelas menunjukkan manusia tidak mampu menyatu jika masih mahu merasa HEBAT, masing-masing tidak mahu mengambil AIR (Wahyu dari Al-Quran). Bayangkan simen, ibarat debu hitam bila basah dicampur dengan air dan kelihatan seperti lumpur hitam yang boleh menyatukan pelbagai bahan binaan yang sombong enggan menerima air seperti ;

1. Batu (Kepala-kepala batu yang degil)
2. Besi (Mereka yang kental, berjiwa besi dan angkuh)
3. Pasir (Mereka yang poros dan tak kisah apapun air yang disiram hanya mampu melaluinya tapi tak mampu diserap dan simpan).

3 unsur di atas itu adalah unsur masyarakat di dunia ini. Untuk menyatukan mereka perlukan LUMPUR HITAM yang telah dicampur air menjadi simen pekat hitam yang boleh menyatukan kesemua unsur di atas menjadi 1 bentuk. Nah, sekarang kita lihat ia tidak memerlukan wang billion ringgit untuk segala aktiviti yang menarik jutaan orang tetapi bila tiba waktu mengundi mereka tetapi berpecah-pecah undiannya juga, bila balik ke sekolah, kampus, tempat kerja masing-masing mereka tetap memisah semula.

SIAPAKAH LUMPUR HITAM ITU?

Lumpur hitam itu adalah tanah kering hitam yang dicampur dengan air. Ia adalah sekumpulan manusia yang asalnya hina dina dan dipijak-pijak. Mereka menyatu untuk menyatu. Mereka menyatu dengan AIR (firman & sabda) lalu mereka ini menyatu dan bergumpal menjadi satu lumpur hitam yang mampu mengikat batu, besi dan pasir menjadi “KLCC”. Apa sekalipun, TANPA AIR semua 3 unsur masyarakat (Batu, Besi dan Pasir) tidak mampu disatukan dengan tanah hitam kering itu sendiri. Tanah hitam berair inilah mereka yang tidak berkepentingan tetapi mereka mampu bersatu dan menyatukan yang lain. Untuk sekala kecil, tnah hitam ini sendiri boleh dibentuk, namun untuk sais lebih besar dan melebar, ia perlu mengadun kekuatan dengan menyatukan unsur keras lain seperti di atas tadi.

JANGAN CARI konsultan luar yang dibayar jutaan ringgit
JANGAN CARI pihak kiri untuk megusul penyatuan dengan pihak kanan
JANGAN CARI pihak kanan untuk mengusul penyatuan dengan pihak kiri

Carilah mereka yang hina tetapi mampu menyatu dengan wahyu ini kerana mereka akan menggunakan wahyu juga untuk menyatukan semua manusia. Itu juga salah satu punca mengapa RPWP mampu menyatukan diri kami dengan mereka berbangsa Cina dan beragama Buddha dengan kami di sini seperti satu persaudaraan yang telah terjalin seribu tahun lalu.

Kami hanya pacal hina terbuang dipinggir desa.
Kami hanya pacal hina yang sedang merasai nikmatnya bersatu
Kami hanya pacal hina yang menyatu dengan wahyu
Kerana kami tinggalkan semua fahaman kami
Dan berfahaman hanya dengan fahaman wahyu
Seperti yang telah nabi tunjukki dalam sirah dan sunnah baginda.

Kami memilih perpaduan.

Hasil iqra
WARGA PRIHATIN

WAKIL DARI SEKOLAH CINA SUMBANGKAN BAJU MELAYU & TELEKUNG SOLAT.

RALAT : MAAF Kesilapan pada poster foto di atas, SMJK (CINA) bukan SMJK (China). Maaf atas kesilapan itu.

Ya, mereka adalah wakil pelajar-pelajar yang diwakili oleh ketua pelajarnya. Mereka hadir bersama guru-guru mereka yang juga bukan beragama Islam TETAPI yang uniknya mereka menyerahkan sumbangan Baju Kiring, Baju Melayu dan kain telekung solat orang Islam kepada kami sebagai satu tanda toleransi antara agama dan sesama bangsa.

Pagi khamis, 1 Ogos 2013 lalu RPWP dikejutkan apabila menerima kunjungan seorang GURU Penolong Kanan (Mr Chew), Cik Punitha, En Ravin (guru India) dan Ketua Murid Tingkatan 6 (Anakanda Wong), mewakili Guru-guru dan pelajar Tingkatan enam SMJK YU HUA untuk menyampaikan Sumbangan Baju Raya baru pelbagai rupa sempena Hari Raya Aidilfitri.

Guru Penolong Kanan: Mr Chew. Berasal dari Melaka. Beliau seorang yang amat disegani oleh anak murid. Sangat bersopan dalam berbual, tidak kekok apabila berada dalam masyarakat Melayu.

Atas semangat 1Malaysia, RPWP pernah membeli sebuah gendang 24 dan semasa dibawa melawat sekitar kompleks RPWP, anakanda Wong (ketua murid) yang juga merupakan ‘world champion ‘dalam pasukan gendang 24 (admin dah tengok bagaimana anakanda Wong performed di YouTube, ternyata sangat hebat pukulan beliau) ternampak gendang itu di sudut dewan. Beliau yang sangat berwatak mesra dengan sungguh-sungguh ingin mengajar anak-anak RPWP memukul gendang 24 jika benar-benar berminat. Malangnya kami Cuma ada sebuah dan team ini memerlukan 24 buah…

Menurut seorang guru pengiring, Pn Noraini yang mengajar di tingkatan 5 sekolah itu, para pelajar dan guru sekolah ini seringkali melakukan sumbangan seperti Hari raya begini. En Ravin pula merasa sama seperti Cik Punitha, iaitu gembira bila dapat sama – sama meraikan Hari Raya.

Pelajar Tingkatan 6 Aliran Sains sekolah ini adalah seramai 178 orang. 4 daripadanya adalah pelajar India dan tiada pelajar Melayu.

Mr Chew sangat tertarik dengan Dewan belajar, tempat anak-anak mencurahkan ilmu dan kreativiti. Beliau banyak juga mengambil gambar dan rakaman video rumah dan anak- anak. Difahamkan pihak sekolah ada page FB. Pihak pengetua menurut Mr Chew beria-ia untuk diambil gambar rumah dan anak-anak RPWP. Harapan BELIAU semoga hubungan ini berkekalan.

Nilai sumbangan, jenis sumbangan bukanlah sesuatu yang penting sangat untuk diambil kira, namun ROH dan semangat persaudaraan, persahabatan hidup bermasyarakat di sebalik sumbangan itu yang kami nilai tinggi. Perhatikan keakraban anakanda Wong dengan salah seorang anak kami yang cute, Ali Imran.

SEMANGAT 1MALAYSIA TIDAK SEKADAR SATU SLOGAN TETAPI SATU PERSAUDARAAN.

Kami sedar jurang perkauman masih menebal di negara kita, namun jika aktiviti sebegini di PERBANYAKKAN dengan tulus tanpa prejudis, semangat 1Malaysia yang hakiki tidak mustahil akan berlaku. Syaratnya parent, sekolah, kerajaan, ketua-ketua organisasi harus mulakan dahulu. Jangan harapkan billboard, iklan TV, logo di T-shirt dan satu-satu pihak saja yang beria-ia, sedangkan kita tidak ambil bahagian. Jika kaum-kaum di Malaysia ini mampu bekerjasama dan saling menyayang, anak cucu kita juga yang sejahtera. Oleh itu, ayuh gugurkan perkauman, Assobiyah. Itulah ajaran Islam, Itu pesan Nabi.

Alhamdulillah, kami bersyukur dengan apa yang ada, apa yang diberi dan akan terus berPUASA sehingga kesejahteraan keluarga, masyarakat dan Negara Malaysia jelas berlaku.

Terima kasih sekali lagi. Selamat Hari Raya Aidilfitri, Maaf Zahir Batin. Hati-hati memandu, kami sayang anda LIKERS Warga Prihatin dan mendoakan keselamatan perjalanan anda semua.

Ucapan Syukur
WARGA PRIHATIN.

Nilai Sekuntum Senyuman : Berbuka Puasa Di Kediaman Perdana Menteri


Sedari awal penubuhan RPWP, kami tidak pernah mengimpikan penghargaan dan penghormatan setinggi ini (bagi kami lah, bagi orang lain mungkin biasa-biasa saja).

Beberapa minggu sebelum puasa, kami dijemput secara peribadi untuk mengadap orang nombor satu negara ini, YAB Dato’ Seri Najib Tun Razak untuk saling mengenal di bilik peribadi beliau di Pejabat Perdana Menteri. Itu terjadi sebaik sahaja beliau dimaklumkan tentang keberadaan kami oleh Setiausaha Politik beliau Y.bhg Dato’ Jailani Ngah, melalui saudara Lutfi, rakan Facebook Saiful Nang hanya beberapa hari selepas Lutfi melawat kami yang sedang bergotong-royong ketika jam 11.00 mlm itu.

Bagi kami itu adalah bilik berdaulat yang hanya biasa kami lihat di TV apabila ada diplomat atau perwakilan luar negara berkunjung untuk menemui YAB PM. Boleh anda bayangkan perasaan kami ketika diiringi oleh Setiausaha Politik beliau sendiri, Y.Bhg Dato’ Jailani masuk berjumpa YAB PM di bilik peribadi beliau itu?.

Pertemuan yang seharusnya berlansung sekitar 5-10 minit, berlanjutan menjadi lebih setengah jam. Pelbagai pertanyaan beliau kami jawab satu persatu dan ternyata maklumat itu amat menyenangkan beliau. Kami hanya membaca dari body language, bagaimana eratnya genggaman tangan beliau dan sukar dilepaskan sewaktu bersalam, cara beliau mengiringi kami pulang hingga ke muka pintu, cara lontaran soalan dan senyuman manis sepanjang perbualan dan banyak lagi.

Besar hati kami melihat beliau sendiri memanggil salah seorang anak kami bernama Ali Imran untuk datang dekat dengan beliau, memeluk dan mengusap kepala anak comel itu sewaktu pertemuan di Pejabat dulu. Ali kemudiannya sama-sama YAB PM mengaminkan doa sambil berdiri di sebelah beliau ketika doa khusyuk dibacakan oleh 2 orang anak kami (lihat posting ‘DOA BUAT PEMIMPIN’ sebelum ini).

Selepas berpusing-pusing melalui laluan yang berbelit-belit untuk keluar dari pejabat beliau, kami yang terkesima dari pertemuan itu memandu pulang.

Rupanya tekaan kami tadi tepat. Belum pun kereta kami keluar dari perkarangan pejabat PMO, satu panggilan dari PMO meminta nombor telefon peribadi Pengasas RPWP. Selang beberapa minit, kami terima pula panggilan dari Setiausaha Sulit YAB PM, YBhg Dato’ Mohd Po’ad Jelani yang menyatakan PM nak hadiahkan 6 unit komputer untuk RPWP. Selang beberapa minit, terima pula panggilan dari En. Mohd Rafiq Shariff, Pengarah Projek Yayasan 1Malaysia yang mengatakan YAB PM nak hadiahkan sebuah van baru untuk RPWP.

SEMUA KEJUTAN ITU BERLAKU KETIKA KAMI MASIH LAGI BERADA DI PUTRAJAYA, DALAM PERJALANAN PULANG. SUBHANALLAH.

Esoknya kami didatangi para Sukarelawan PMO untuk meninjau keadaan makmal komputer dan memasang 6 unit komputer baru di RPWP. Selang sehari selepas itu kami didatangi sendiri oleh Y.Bhg Dato’ Mohd Po’ad Jelani untuk mengujiguna dan melakukan ‘penyerahan rasmi’ kesemua komputer itu. Alhamdulillah syukur yang teramat sangat.

Seminggu sebelum Ramadhan pula, van Hiace sumbangan YAB PM kami terima dari Yayasan Rakyat 1Malaysia dengan perasaan yang tidak lagi mampu kami gambarkan.

RUMAH AMAL YANG MANDIRI,

Satu keunikan dari banyak soalan YAB PM ialah ada tidak menerima apa-apa geran dari dana kebajikan kerajaan?. Apabila kami katakan tidak, beliau kelihatan terkejut lalu bertanya dari mana dapat dana. Sepertimana biasa kami jawab projek ini kami, 20 co-founders usahakan secara berkumpulan sejak 8 tahun dulu. Ia bermula dari wakaf total berupa WAKAF DIRI Pengasas kami Dr Hj Masjuki bersama isteri (bekas guru Sains) selaku Sukarelawan sepenuhmasa, juga wakaf semua wang simpanan, hartanah, isirumah, kenderaan dan 2 minimarket & rangkaian perniagaan Event Management, Restoran dan pembekalan beliau yang lain. Dana selenggaraan dan pembangunan selanjutnya adalah melalui 10% infak bulanan 10 Co-Founders yang bekerja atau berniaga di luar, diJIMAT belanjakan atas konsep BERPUASA. Baki 10 lagi co-founders turut MEWAKAF DIRI menjadi sukarelawan sepenuh masa tanpa gaji yang bertugas melaksanakan kerja pembinaan rumah ini dan bersama-sama Dr Masjuki mengurus hal ehwal harian anak-anak. Keluarga sukarelawan turut berstatus asnaf fakir RPWP sekarang ini.

YAB PM nampak tertarik dengan konsep itu dan meminta S/U Politik beliau mencari lagi seberapa banyak rumah Amal yang semacam RPWP, namun ternyata tidak menemuinya hingga kini.

SAMBUTAN KHAS,

YAB PM pernah menyatakan hasrat untuk “mencuri-curi” masa untuk datang bersahur bersama anak-anak, namun hajat itu tidak kesampaian akibat kesibukan yang teramat sangat. Anak-anak RPWP pula terlalu ingin untuk melihat wajah beliau dan harap beliau dapat ‘menepung tawar’ atau tolong `koyak plastik’ van sebagai tanda perasmian sebagai pemberi. Akhirnya hajat beliau itu terpaksa dilakukan secara simbolik sahaja di majlis iftar semalam.

Sewaktu anak-anak menerima ‘duit raya’ dalam majlis iftar semalam, kami serahkan cenderahati berupa sebuah foto frame berbingkai putih yang mengandungi isi doa yang dibacakan anak-anak dalam tahlil khas, juga foto-foto kenangan sewaktu bertemu beliau di Pejabat beliau, gambar komputer sumbangan beliau serta van Toyota Hiace putih (yang sedang ditunjuk oleh jari YAB PM dalam foto ini).

Dapat anda lihat betapa mesranya beliau sehingga tergelak ketawa terbahak-bahak di atas pentas lalu mengejutkan semua hadirin dan para pemberita ketika beliau melihat gambar dan penjelasan oleh Dr Hj Masjuki sendiri.

Kami tidak tahu apa lagi nak dikatakan. “IHDINAS SIROOT ALMUSTAQIIM, SIROOT ALLAZINA AN’AMTA ALAIHIM”. Benarlah janji Allah, jika kita laksanakan setiap hidayahNya dengan Istiqomah, akan ada satu NIKMAT yang sangat sukar digambarkan dan dinilai dengan wang ringgit. Iaitu nikmat MARDHOTILLAH, yang terzahir dari senyuman orang yang melaksanakan, dan orang yang melihat perlaksanaan itu.

ORANG BERBUDI KITA BERBAHASA

Sejak kebelakangan ini, kami banyak menceritakan tentang sudut baik pemimpin-pemimpin Negara. Beberapa hari lepas kita menceritakan tentang pengkisahan oleh anak-anak kami tentang apresiasi mereka kepada Tokoh Negarawan Malaysia, Tun Dr. Mahathir dalam kebijaksanaan beliau merekabentuk dan menjadi “jurutera” Ketamadunan Malaysia semasa iftar sambil belayar dengan Cruise Tasik Putrajaya. Hari ini kami bercerita tentang orang nombor 1 Negara pula.

Janganlah ingat kami ini orang yang partisan, juga janganlah ingat kami kaki kipas pula. Orang berbudi kita berbahasa dan bukannya membalasnya dengan bahasa-bahasa yang kesat di dalam facebook dan lain-lain. Sejak awal penubuhan lagi kami TIDAK PERNAH ikut rentak kutukan terhadap mana-mana pemimpin tidak kira dari parti mana mereka datang. Mereka juga manusia yang ada melakukan kesilapan dan apabila mereka berbudi, wajarnya kita balas dengan “bunga” dan bukannya “najis”.

Dalam hidup kita ini sekalipun, apabila orang melihat kita ini sudah “Baik” bukanlah bermakna kita sudah baik sangat, hanya kerana “keburukan kita tidak dibukakan”, itu prinsip hidup kami dan itu yang kami ajarkan kepada semua anak-anak kami.

Atas sebab itu juga, semalam menjadi `satu kelainan’ apabila PM terkejut dengan cenderahati kami kepada beliau yang tidak seberapa itu. Hanya sekadar frame gambar bersama nukilan DOA ditengahnya. Menurut salah seorang pegawainya, biasanya mereka akan `kawal’ apa yang mahu diberikan kepada YAB PM kerana ramai yang menyelitkan surat-surat `projek’ untuk ditandatangani oleh PM. Itu tidak terjadi kepada kami walaupun jalan telah dibuka bagi mempermudahkan sebarang urusan-urusan kami melalui pegawai-pegawai tertinggi di PMO. Kami menilai perjumpaan itu satu rahmat PERSAUDARAAN dan bukan melihat YAB PM sebagai seorang “Santa Claus” yang kita dambakan hadiah yang keluar dari karung-karungnya.

Yang ingat kami ini partisan, kami juga pernah menceritakan tentang YB ADUN Bangi, Dr. Hj Shafie, Puan Zaitun Pegawai Khas EXCO Kebajikan Kerajaan Selangor, Ketua Kampung dan lain-lain peribadi pemimpin dari Parti Islam SeMalaysia (PAS) sebelum ini kerana keprihatinan mereka terhadap kami di sini. YB Dr Hj Shafie contohnya, pernah menjadi seorang wakil rakyat yang sangat prihatin sehingga tiba hampir sama cepatnya dengan Anggota Bomba & Penyelamat semasa bilik buku anak-anak kita dijilat api sebelum ini.

Kami selesa dengan cara ini dan kami mampu menyatakan KEBAIKAN mereka ini tanpa mengira parti dan ideologi politik mereka sebagai tauladan kepada masyarakat umumnya. Sekiranya ada saranan dalam bentuk kritikan pula, kami memilih untuk tidak melalui pengumuman di facebook atau internet yang boleh menjatuhkan airmuka mereka. Kami akan lakukannya dengan telus secara tertutup sekiranya kami diberi peluang. Kami pernah menyatakan bahawa melontarkan kata-kata kesat kepada pemimpin atas apa jua sebab kesalahan mereka bukanlah cara Islam, rujuk posting sebelum ini (Budaya Mengutuk Pemimpin). Ada juga yang tidak setuju tetapi kami KEKAL memilih mengikuti cara Allah & Rasulnya berbanding menurutkan amarah yang membakar.

PENGHARGAAN KHAS

Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah. Segala puji bagi Allah yang telah menghidayahkan hamba-hambanya dalam isu ini.

Terima kasih tak terhingga kepada Y.Bhg Dato’ Jailani Ngah, Dato’ Mohd. Po’ad Jelani, En. Mohd Rafiq Shariff dari Yayasan 1Malaysia, Dato’ Rozilan Salleh, Saudara Lutfi, warga PMO Volunteers – Wari, Shakirin, Asrul Ependi dan semua warga PMO yang telah menjadikan asbab atas apa yang kami terima ini. Syukur atas segala perkongsian kasihsayang dan sokongan yang telah diberikan kepada kami.

Sempena Ramadhan yang semakin di penghujung dan Syawal yang bakal menjelma ini, kami mengajak sekalian hamba rakyat berdoa agar diterima Allah akan taubat hambanya YAB Dato’ Seri Najib Tun Razak. Semuga diterima amal beliau dan diberi hidayah untuk beliau memimpin negara ini dengan bijaksana dan adil. Jika kita berbuat baik, Allah akan kembalikan kebaikan itu kepada diri kita juga. Doa yang sama juga akan kembali kepada `pendoa kebaikan’ untuk insan lain.

Marilah kita bersihkan diri dari sebarang pertelingkahan dan dendam kesumat, kembalikan fitrah berkasih sayang sebagai saudara seISLAM menurut apa yang telah “Allah tetapkan fitrahNya”, sempana Ramadhan dan Syawal, Hari Raya Aidilfitri ini (Eid =kembali, Fitri=Fitrah).

Selamat Hari Raya, Maaf Zahir batin

Alhamdulillah

Catitan Kesyukuran oleh,
WARGA PRIHATIN

RUJUKAN:

Surah (9) At-Taubah:

20. orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad di jalan Allah dengan harta, benda dan diri mereka, adalah lebih tinggi darjatnya di sisi Allah; dan itulah orang-orang yang mendapat kemenangan.

102. Dan ada yang lain mengakui kesalahan-kesalahan mereka; mereka telah mencampuradukkan amalan yang baik dengan yang lain, yang jahat/buruk. Mudah-mudahan Allah akan menerima taubat mereka; sesungguhnya Allah Maha Pengampun, Maha Pengasih.

103. Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, dengan zakat itu kamu membersihkan dan mensucikan mereka dan berdoa (selawat)lah untuk mereka. Sesungguhnya doa/selawat kamu itu (menjadi) ketenteraman jiwa bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

104. Tidakkah mereka mengetahui, bahwasanya Allah menerima taubat dari hamba-hamba-Nya dan menerima zakat dan bahwasanya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang?

105. Katakanlah, “Beramal (bekerja)lah, dan Allah pasti akan melihat amalan kamu, dan rasul-Nya, dan orang-orang mukmin, dan kamu akan dikembalikan kepada-Nya, yang tahu yang ghaib dan yang nyata, dan Dia memberitahu kamu apa yang telah kamu kerjakan.”

111. Sesungguhnya Allah membeli daripada orang-orang mukmin, diri-diri mereka dan harta-harta mereka, dengan syurga; mereka berjuang di jalan Allah, (samada) mereka membunuh dan mereka dibunuh; itu ialah satu janji yang mengikat-Nya di dalam Taurat, dan Injil, dan al-Qur’an; dan siapakah yang lebih menepati perjanjiannya daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli kamu yang kamu memperjualbelikan dengan-Nya; itulah kemenangan yang besar.

Tragedi Ngeri Balik Kampung


Mendengar berita pagi tadi dan beberapa hari kebelakangan ini amat menakutkan. Baru saja beberapa hari musim cuti ini bermula, sudah begitu banyak kemalangan maut terjadi.

“Innalillahi wainnailaihi rooji’uun – Sesungguhnya bagi Allah dan sesungguhnya Kepadanya segala nya menjadi rujukan”.

Mari kita iqra’ kembali, kita cari rujukannya berdasarkan sistem Allah, Basmallah, mengapa ini terjadi, atau bagaimana Allah menetapkan ianya terjadi.

PERANAN MASYARAKAT & PENGUATKUASA TANPA KEPENTINGAN:

Setiap kali pulang raya, dapat kami lihat betapa kenderaan besar, khasnya bas ekspress sangat bermaharajalela di jalanraya. Ada bas 2 tingkat yang pecut kekal 140km/jam, sentiasa di lorong paling kanan. Berapa banyak pemandu wanita, warga emas yang dihimpit sesuka hati, khasnya perjalanan malam hari.

Banyak rakaman video dan gambar yang sangat jelas dibuat. Pernah juga Warga kami kirim secara rasmi hampir 100 keping gambar sebagai bukti kepada pihak berkuasa, namun email ber ‘cc’ kepada pelbagai agensi penguatkuasa, satu pun tak berbalas.

RUJUKAN SISTEM PENGATURAN ALAM ALLAH DI SINI ialah, apabila Allah turunkan satu aturan atau perintah, akan dikirim malaikat yang tidak berkepentingan untuk mengekori kita. Mencatat & Melapur kerjabuat kita untuk diHAKIMI kemudian hari.

Jika kita masing-masing tidak ambil peduli, maka sistem kehidupan kita tidak Islamik kerana tidak menjalankan tugas ingat mengingati, mencatat, merakam & melapur sebagai usaha untuk turut membantu pihak berkuasa yang tidak akan sekali2 mampu mengekori semua bas dan lori-lori yang banyak itu.

Tapi apabila tanpa kepentingan kita kirim maklumat dan tidak di layan, maka ada yang perlu diperbaiki pada efisiensi penguatkuasa di situ.

KONSEP DOA SEBELUM MEMULAKAN PERJALANAN:

“Doa itu otak ibadah”. Ia mententeramkan jiwa dan tumpuan hati. Apabila kita mulakan perjalanan dengan doa, secara psikologinya kita akan menjadi tenang dan merasa siap sedia untuk memandu. Apabila rakan seperjalanan mengaminkan doa, maka ia seharusnya faham apa tujuan doa itu dan bersiap untuk saling ingat mengingati pemandu.

Sebaik-baik doa ialah BASMALLAH. Kita tekadkan perjalanan kita atas nama Allah, ingin mengikut tabiat yang Allah suka, bukan ikut tabiat yang syaitan suka. Kita inginkan rahmat dan kasih sayang dari Allah dan manusia di sepanjang perjalanan kita.

Sepanjang perjalanan, jika kita tersasar atau lalai dalam pemanduan, kita akan kembali kepada frame pemikiran awal tadi. Rakan, keluarga yang ada bersama juga turut sering ingat mengingati, menzikirkan keselamatan sepanjang perjalanan itu.

Secara mudahnya, itulah hakikat doa, seru, seruan, dakwah, secara `amalan perlaksanaan’ sains sosial dan sains psikologinya.

PERANCANGAN SEBELUM MEMANDU:

FIRMAN Allah
59:18. Wahai orang-orang yang beriman, takutilah Allah. Hendaklah tiap-tiap diri merenung apa yang ia ingin dahulukan untuk esok. Dan takutilah Allah; sesungguhnya Allah menyedari apa yang kamu buat.
59:19. Janganlah menjadi seperti orang-orang yang melupakan Allah, lalu Dia menjadikan mereka melupakan diri mereka; mereka itu, merekalah orang-orang fasiq.

Rujukan ayat di atas juga terkait. Banyak punca kemalangan dikatakan kerana tidak merancang perjalanan. Tidak membuat persediaan yang cukup, keadaan angin, bunga tayar, brake dan sebagainya. Ramai juga yang terlibat kerana tabiat lupa diri, apabila tidak merancang, terkejar-kejar, jadi tidak aman dan macam orang gila, mabuk (lupa diri), marah-marah dll.

KETENANGAN SEMASA MEMANDU:

Bagaimana mahu memandu dalam suasana SYURGA, mengelakkan ketegangan NERAKA sepanjang perjalanan.

Firman Allah,
89:27. Wahai jiwa yang tenang (tenteram, damai),
89:28. Rujuklah kembali kepada Tuhan (Rob) kamu, dengan redo, agar kamu diredoi
89:29. Maka Masuklah kamu di kalangan ABID ku (yang tunduk merendah diri)
89:30. Dan (selepas itu) Masukilah kamu syurga Ku!”

Ciri Syurga yang Allah lakarkan dalam al-qur’an adalah satu tempat yang aman, sejahtera, air (hidayah) sentiasa mengalir, saling tanya menanya, tidak ada perkataan yang sia-sia, isteri yang bermata jeli (bukan mata jegey, juling), anak anak yang suci bersih, banyak air minuman (buah fikir) yang mengasyikkan tapi tidak memabukkan (rohik).

Nah gunakan pendekatan syurga itu, elakkan ketegangan. Banyakkan senyum. Merendah diri dan banyak mengalah. Berilah laluan kepada yang memerlukan. Jika sesak, bawa berbincang sesama sendiri, cipta suasana syurga dalam perjalanan itu. Lambailah tangan, ukirlah senyuman sebagai tanda persaudaraan & terima kasih kepada pemandu lain. Bukankah kita semua bersaudara,? semua baru lepas puasa dan nak sama-sama kembali fitrah berhari raya? Berkasih sayang ibarat bayi yang baru lahir, ibarat saudara yang selesai bermaaf maafan.?

Cukuplah setakat ini dulu. Semuga coretan ini dapat membantu. Jika anda akan memulai perjalanan sekarang, bayangkan dan zikir zikirkanlah pesanan ikhlas ini. Janganlah sampai ada berita dari kita yang tidak dapat bertemu lagi selepas raya nanti, hanya kerana kelalaian memandu dan mengawal nafsu.

KAMI SAYANG ANDA SEMUA. SEMUGA ALLAH SELAMATKAN ANDA MELALUI HIDAYAHNYA, DAN ANDA IKUTI PULA HIDAYAH ALLAH ITU DENGAN ISTIQOMAH (IHDINASSIROOTOL MUSTAQIIM). SEMUGA KELUARGA ANDA MENDAPAT NIKMAT PERJALANAN YANG MENYENANGKAN DAN SELAMAT INI.

TIPS: Allah tidak akan mengubah nasib kita, yang Allah beri hanyalah cara hidup, hidayah yang menunjukkan hidup selamat. Keselamatan ujud bila kita ISTIQOMAHKAN hidayah itu.

Demikian hidangan kuih raya buat perkongsian kefahaman konsep DOA & SERUAN, HIDAYAH & ISTIQOMAH, NIKMAT SYURGA & NERAKA DUNIA ini, buat menemani perjalanan anda. Doa khusus untuk anda yang pernah bersedekah dalam apa jua bentuk di RPWP. Anda beri anak-anak kami makanan jasmani, kami kembalikan dengan sajian rohani. Semuga Allah merestui.

Jika ada kebaikan, Alhamdulillah, sama-sama puji Allah kerana itu bukan milik KAMI, itu HIDAYAH dan milik ALLAH semuanya, silalah SHARE & sebarkan. Jika tidak baik, sila abaikan saja. Itu adalah atas kelemahan dan kejahilan kami sendiri.

Selamat mengakhiri situasi panas, Ramadh di bulan Ramadhan yang bakal pergi meninggalkan kita tidak berapa hari lagi. Berlalunya Ramadhan, bermakna kita akan berubah topik dan kenikmatan menzikirkan fadhilat Ramadhan, Nuzul Quran, lailatul Qadar, sedekah, anak yatim, fadhilat terawih dll akan tidak kedengaran lagi.

Subhanallah, akan tenggelam ‘sementara’ nikmat ilmu, nikmat pristiwa dan asbab turunnya AlQur’an tanpa RAMADHAN. Sedihnya…

Selamat Hari Raya Aidil Fitri. Ma’af Zahir Batin

Doa selamat dari
WARGA PRIHATIN

– mari sama-sama kita AMIIN kan.

BUKA PUASA BERSAMA PMO & SATU PERSAKSIAN PENTERJEMAHAN POLA FIKIR MELANGKAU ZAMAN

Salam untuk semua. Semalam, kami sempat bersama-sama warga Pejabat Perdana Menteri (PMO) untuk majlis kecil tetapi sangat intim di atas sebuah Cruise Tasik Putrajaya. Awalnya, kami tidak tahu yang kami akan diraikan di atas cruise yang kami anggap terlalu mewah. 28 orang dari Warga Prihatin dan anak-anak pergi ke majlis ini dan ternyata, 77 lagi warga kami terpaksa tinggal di rumah kerana ketiadaan tempat. Layanan secara intim dari PMO dan krew Cruise Tasik benar-benar sesuatu yang mereka cemburui dan hanya merasa melihat video-video dan foto-foto yang kami rakamkan. Ia sebuah majlis berbuka puasa tetapi pada kami apabila ditanya kepada anak-anak kami apakah pelajaran terbesar mereka, hanya Ali-Imran yang sedang menyeringai dalam foto ini yang mengatakan makanan “best”. Selain dari itu, rata-rata memberikan perkongsian tentang ketakjuban mereka melihat keindahan Putrajaya itu sendiri.

Apabila ditanya lanjut, beberapa orang anak-anak memberi penerangan yang lebih mendalam tentang penyaksian mereka terhadap kebijaksanaan seorang pemimpin bernama Tun Dr. Mahathir Muhammad bersama pemikir-pemikir yang beliau dampingi. Anak asnaf kami, Nik Muhammad Harraz, 16 tahun menyatakan bahawa Tun Dr. Mahahtir merupakan seorang pemimpin masa depan pada zaman itu. Projek Putrajaya merupakan satu projek yang mendapat tentangan hebat sejak ideanya dikemukakan oleh Tun pada lewat 1980-an. Perbelanjaan sekitar RM22 Billion untuk pembinaan Putrajaya bukanlah satu pembaziran apabila dikaji semula dengan penjimatan melalui effisensi pentadbiran kerajaan yang berpusat dan sistematik.

Walaupun pernah menjadi kontraversi, Tun Dr, Mahathir masih terus menjalankan projek itu kerana tidak semua orang mampu berfikir ke hadapan seperti mana beliau berfikir. Jika diturutkan kata orang lain dan jika diturutkan juga kata di “parlimen” pasti projek Putrajaya itu tidak jadi kenyataan. Tun kemudian mengarahkan Petronas untuk menubuhkan Perbadan Putrajaya dan menggunakan dana dari Petronas bagi pembangunan sebuah Bandaraya Pintar dari sebuah estet kelapa sawit di darat dan juga di dalam tasik itu sendiri.

Betul juga, kadangkala pemimpin perlu bertindak sebagai pemimpin walaupun pilihan dan tindakan mereka tidak populis. Kehebatan Islam juga tidak terzahir dengan MAJORITI tetapi KUALITI MINORITI. Kita lihat sendiri bagaimana Nabi Muhammad hanya bersama 100 orang ahlulbait yang berhijrah ke Madinah mampu membawa Islam ke seluruh dunia kini.

Pemikiran yang hebat jarang mampu orang lain fahami sehingga mereka sendiri telah melihat bukti-bukti yang nyata depan mata mereka. Kontraversi projek Putrajaya akhirnya DIAM BEGITU SAHAJA apabila projek itu telah terbukti mengangkat Malaysia dalam banyak aspek.

ISLAM ITU KASYAF (PANDANG JAUH KE HADAPAN) BUKAN TERLEKAT DI TAMPUK MASA YANG SAMA

Kami dapat satu pelajaran bahawa sesuatu yang baik tidak dilihat oleh kebanyakan orang. Hanya mampu dilihat oleh orang yang benar-benar mampu melihat masa hadapan tanpa perlu berada di situ. Dalam istilah Arab, ia dipanggil “Kasyaf” tetapi biasanya istilah itu digunakan kononnya kepada para alimin, ulama dan wali-wali Allah sahaja.

Itulah ISLAM yang sepatutnya perlu menjadikan umatnya seorang yang kasyaf atau berpandangan jauh. Tahukah anda, RasulAllah juga pernah meramalkan bahawa akan ada Seorang Raja terhebat yang memimpin balatentera yang hebat akan menawan Constantinople dan ia terjadi selepas 800 tahun ramalan RasulAllah itu.

Kami bukannya partisan dan tidak juga kerana kami dijemput berbuka puasa bersama PMO kami diberikan satu task untuk memuji mereka tetapi kami hanya mengatakan apa yang baik apabila ia memang baik. Projek yang dulu dikatakan oleh pembangkang sebagai projek gajah putih akhirnya kini memberikan rahmat kehidupan kepada negara dan menjadi kebanggaan rakyatnya. Yang dulu membangkang dan ada yang kata nak lelong Putrajaya KINI ADALAH MEREKA YANG melancarkan azam dan laungan “Untuk ke Putrajaya”.

Sepanjang 1 jam lebih dalam cruise mengelilingi tasik Putrajaya, kami kurang beria sangat dalam hal-hal makan. Sebaliknya, kami lebih teruja memerhatikan setiap inci perancangan yang telah dibuat sehingga menjadikan Putrajaya sebuah tempat yang indah.

Tertarik juga kami mendengar cerita dari seorang jurutera apabila mereka mengatakan bahawa lakaran Tun Dr. Mahathir tentang jambatan Seri Wawasan itu tidak mungkin dibuat. Lalu, Tun Mahathir memandang jurutera-jurutera itu dan bercakap…

“Siapa kata tak boleh? Saya tengok di Swtizerland depa buat boleh pun…”

Itulah salah satu peristiwa yang kami juga ambil pelajarannya. Seorang pemimpin perlu ada keseimbangan dalam seni kreativiti dan sense of engineering bagi membolehkan peninggalannya hidup lebih lama berbanding jangkahayat beliau sendiri. Kami belajar untuk tidak memberi alasan sebaliknya berusaha untuk men`JADI’kannya. Sesuai juga dengan slogan Tun yang popular itu “MALAYSIA BOLEH!!”

Jika kita bawa semangat itu, kita juga mampu melaungkan “ISLAM BOLEH!!”.

Ia bermula dari dalam diri kita sendiri.

Terima kasih Warga PMO, RTM, Utusan Malaysia juga krew Cruise Tasik yang menjadikan pengalaman ini satu pengalaman yang sangat berharga untuk kami. Memang tak dinafikan kami tak dapat bendung keterujaan kami semasa berada di atas sana dan memang nampak sangat dengan jelasnya kami seperti manusia yang baru keluar dari hutan

Terima kasih tak terhingga kepada Y.Bhg Dato’ Mohd. Po’ad Jelani atas segala bentuk pelajaran yang telah diberikan kepada kami.

Alhamdulillah

Catitan Kesyukuran oleh,
WARGA PRIHATIN