Tips Parenting Prihatin 4 : Didik Anak 100 Tahun Sebelum Lahir

image_pdf
100 tahun B
Sabda Nabi Muhammad SAW “Didiklah anak 100 tahun sebelum dilahirkan.”

Bagaimana kita nak didik anak yang akan lahir 100 tahun akan datang. Rasanya, tak ramai yang berumur panjang untuk didik anak yang lahir pada umur 120 tahun dan isterinya pula dah umur 120 tahun (jika kahwin umur 20 tahun). KAMI menyorot hadis ini dari sudut sosiologi, psikologi dan teologi secara teori dan amali.

Nabi sangat halus dalam kiasan begini. Baiklah, ini juga sebahagian dari apa yang telah kami lakukan. Malah kami didik anak-anak kami lebih dari 100 tahun itu. Secara saintifiknya, 100 tahun sejarah sebelum anak kita lahir adalah persekitaran semasa anak kita hidup. Mudahnya, jika 100 tahun lalu kita dijajah dan sistem beraja kita ditukar kepada sistem Barat. Maka seleaps 100 tahun kita sendiri hidup dalam persekitaran yang dicipta 100 tahun dahulu.

Jika mahu kita cipta anak yang hebat pada hari ini dan zaman ini, ajarkan anak-anak kita tentang SEJARAH. Mulakan dahulu dengan sejarah diri kita sendiri sampai ke atuk-atuk kita yang kita ceritakan turun temurun. Itu sahaja dah hampir 100 tahun.

Perlaksanaan kami dalam program ibu-ibu bersama anak-anak setiap minggu telah menjadikan sejarah satu benchmark di mana anak-anak kita berada pada hari ini. Mungkin pada orang yang nak ambil PMR, subjek sejarah itu satu subjek yang boring tetapi apa yang kami lakukan, sejarah diri kami, ibunya, neneknya, atuknya dan mereka yang di sekitar mereka itu kami ceritakan dan mereka suka mendengarnya. Seakan-akan mereka sedang mendengar cerita kartun di Disney Channel.

Ada pengasas kami yang tergolong dalam golongan saintis yang agak tinggi pendapatannya. Tetapi anak-anak mereka ini tidak pula menjadi bermewah kerana mereka telah biasa diceritakan tentang cerita ibu bapa mereka yang dahulunya susah. Maka, mereka cepat sedar diri untuk TIDAK MELAMPAU.

Setelah anak sudah mampu memahami sejarah yang lebih luas skopnya, barulah kita ceritakan kepada mereka tentang secarah-sejarah yang lebih luas. Contohnya, apa yang berlaku pada hari ini di Palestin adalah kesan sejarah 100 tahun lalu. Maka, untuk didik anak-anak Palestin menjadi warga yang berani, rajin belajar, rajin bekerja, pasti ibu bapa mereka dah ceritakan sejarah 100 tahun lalu lagi.

Kebangkitan Israel juga terjadi dengan proses ini. Dendam Yahudi kepada Islam diceritakan kepada anak-anak lebih dari 100 tahun ke belakang. Sebab itu mereka yang asalnya menjadi golongan yang diusir, dibunuh beramai-ramai kemudian mampu meniupkan dendam dan semangat membangun (perkara negatif) kepada keturunan mereka dengan penceritaan sejarah melangkau 100 tahun. Kini Yahudi menguasai ekonomi, teknologi, pendidikan bahkan pencatur politik yang berkuasa di dunia walaupun jumlah mereka hanya sedikit.

Akhirkata, perlu kita kenalkan anak kita kepada semua sejarah yang membentuk persekitaran yang mereka tinggal pada hari ini supaya mereka sedar diri. Namun itu tidak mungkin berlaku jika tenaga PENGAJAR utama, iaitu ibu bapa dan guru-gurunya masih belum minat untuk BELAJAR.

Tips kudap-kudap
WARGA PRIHATIN

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *