Jihad dengan Al-Quran – Bahagian 2

image_pdf

921208_10152148895332786_840798945_o

SIAPA TENTERA BERGAJAH?

Serangan ke atas Mekah pada tahun kelahiran Nabi Muhammad SAW datangnya dari sebuah kuasa besar di Selatan Jazirah Arab dan serangan itu adalah untuk tujuan melencongkan Orang Islam supaya tidak mengerjakan haji di Mekah lagi sebaliknya ke Sana’a Yemen. Abrahah mahukan orang berkumpul di sebuah Gereja besar tersergam indah yang dibina oleh Abrahah bernama Al-Qullays. Ini semua terjadi atas faktor komersil dan bukannya perluasan agama. Gajah itu sendiri melambangkan satu instumen besar dengan serangan yang besar.

Pada zaman moden ini, USA adalah tentera bergajahnya dan mereka berminat dengan Mekah atas dasar komersil juga. Rancangan itu direstui oleh penaja utama mereka iaitu Yahudi kerana Yahudi memang mahukan kemusnahan Islam. Hasil komersil setelah ditawannya Tanah Arab itu nanti adalah bahagian USA seperti minyaknya. Jika tidak kerana itu, YAHUDI & NASRANI TAK MUNGKIN AKAN MENYATU.

Yahudi & Nasrani terkenal dengan bangsa yang bermusuh tetapi mereka juga dikenali sebagai bangsa yang mampu bersatu untuk tujuan menghancurkan Islam. Jika anda pernah baca terjemahan keseluruhan AlQuran, pasti anda mampu membenarkan cerita ini. Jika belum, jangan tunggu lagi, supaya layak kita mengaku untuk ikut alQuran dan Sunnah.

holocaust01

Orang Yahudi hanya 13 Juta di dunia kini. 6 Juta sahaja telah dibunuh dalah Holocaust. 13 Juta ialah populasi Melayu di Malaysia. Tetapi 13 Juta Yahudi menguasai lebih 80% ekonomi dunia.

SCHWAB 118427

Mereka golongan tertindas tak bernegara. Mereka mula kembali membaca strategi kitab taurat dan jangan terkejut, mereka juga membaca kita quran sebagai sumber strategi untuk memusnahkan Islam.

holocaust.jpg_595

Holocaust membuatkan bangsa Yahudi menjadi pendendam dan menjadikan ilmu Allah (dari Taurat) sehabis-habisnya untuk bangkit. Taurat adalah kitab lama dan Quran adalah versi terkini. Segala dalam taurat ada dalam Quran. Malangnya, kita tak gunapun Quran. Walaupun taurat tak selengkap QUran, mereka gunakan sehabis baik dan mereka jadi yang terbaik. Bayangkan Islam menggunakan Quran secara strategik, pasti akan jadi lebih baik dari mereka.

Ia tidaklah jauh sangat jika mahu dihitung dalam bentuk masa. Dari Yahudi menjadi bangsa loser sehingga boleh disembelih dengan ramai oleh Adolf Hitler, mereka mengambil masa untuk pembinaan satu generasi hebat melebihi 70 tahun. Jika seorang anak dara sunti hidup ketika itu, sekarang beliau sudah berumur lebih 80 tahun. Pemimpin berganti, visi mereka tidak pernah berubah. Mereka berjaya kerana berpegang kuat dengan ilmu dari kitab suci yang telah dibawa lari dari kita.

Sudahkah kita hitung siapakah pemilik tanah di sekitar Masjidilharam? Mudahkah jika kemasukan tentera Abrahah kali kedua ini terus sampai ke semua hartanah milik-milik mereka di sana? Yang tertinggi itu (Zamzam Clock Tower) juga adalah bangunan milik mereka. Sudah kah kita kaji pendekatan Israel yang membeli tanah-tanah Palastine dahulu sebelum mereka bertapak dan merebut negara itu melalui pemilikan hartanah? Muslim selalu lupa diri, malas berfikir, malas berusaha, mudah tertipu dengan wang yang sedikit untuk satu kerugian yang lebih besar dan kekal. Cerita soal penawanan Arab, jangan kita lupa kaitkan Singapura dan Pulau Pinang juga. RM65 juta setahun untuk bajet pembinaan masjid itu terlalu murah untuk kita lena dan TUTUP MULUT melupakan pelan penaklukan yang halus. Belanda juga mengeluarkan jutaan wang dana untuk pembinaan masjid di Indonesia agar orang Indonesia lupa ada hak mereka yang sedang dicuri oleh Belanda.

Mengapakah tidak diserang dahulu Saudi dengan kemampuan yang mereka ada? Mereka tidak bodoh untuk menakluk Tanah Suci Orang Islam sebegitu tanpa perancangan strategik. Jika mereka serang sekarang ini, pastilah seluruh dunia Islam akan bangkit melancarkan jihad yang mereka geruni. Tetapi mereka BUNUH anak-anak lelaki pembela yang memiliki senjata di tangan. Kesemuanya telah digantikan dengan pemimpin lantikan mereka sendiri. Selebihnya, anda lihat mereka disibukkan pula dengan peperangan saudara sahaja. Di Syria mereka dilagakan dengan pemesongan Agama Islam menjadi Syiah sepertimana Snouck Hurgrunge memesongkan umat Islam Nusantara dengan pemisahan sains dari Agama. Sehingga akhirnya beliau mengeluarkan fatwa sesat “tanam terung dapat masuk syurga” pun orang percaya kerana perwatakan beliau yang warak juga kerana lidah beliau yang fasih berbahasa Arab.

Peperangan di Syria adalah dari pergeseran Agama Islam yang dipesongkan dan berjaya dilagakan atas dasar agama. Siapakah yang memesongkan Islam Syiah itu?

Peperangan di Syria adalah dari pergeseran Agama Islam yang dipesongkan dan berjaya dilagakan atas dasar agama. Siapakah yang memesongkan Islam Syiah itu?

Tak lupa juga, dalam banyak-banyak Negara di Arab, ada lagi yang mereka tidak sentuh seperti UAE dan juga Bahrain. Pada mereka, Negara-negara ini tak perlu dilakukan apa-apa kerana mereka sendiri sudahpun hidup dengan carahidup Barat. Bayangkan jambatan menghubungkan Saudi ke Bahrain sahaja akan sesak teruk pada setiap hujung minggu kerana pesta seks haram setiap hujung minggu. Negara sekecil Bahrain itu memiliki hotel yang terlalu banyak serta pelacuran pula sangat berleluasa. Apa lagi yang USA dan Yahudi mahu risaukan. Tak perlu dilemahkan mereka kerana mereka telahpun lemah dan REPUT akidahnya. Pernahkah anda kaji apa berlaku di GRACE HOTEL yang dimonopoli orang ARAB di Bangkok Thailand? Bagaimana kemewahan yang Allah kurniakan digunakan, sehingga dengan jubah dan tasbih satu lelaki Arab ghairah mengusung & meniduri 6 wanita kupu-kupu malam?

Di Dubai dan Bahrain, pelacur boleh dilanggani dari yang paling murah sehinga yang termahal dibawakan anak-anak dara yang masih muda dari Uzbekistan, Russia, Kazakhstan mengikut permintaan nafsu Arab-arab ini.

Di Dubai dan Bahrain, pelacur boleh dilanggani dari yang paling murah sehinga yang termahal dibawakan anak-anak dara yang masih muda dari Uzbekistan, Russia, Kazakhstan mengikut permintaan nafsu Arab-arab ini.

Video ini sahaja menunjukkan Prince Waleed Talal yang membelanjakan SEJUTA DOLLAR untuk meraikan harijadi bersama seorang wanita karbaret. Ini terjadi di Saudi sendiri dan Prince Waleed tidak keseorangan kerana kerabat lain juga sama sahaja. Dari tinjauan kami sendiri, di sekitar Mekah sahaja ada banyak private house yang dikecualikan dari penguatkuasaan pencegahan maksiat dan ia milik pembesar dan bangsawan Saudi sendiri.

Itulah strategi tentera bergajah yang bakal berulang sejarahnya tidak lama lagi. Tatkala orang Islam tetap sibuk bertengkar sesama sendiri, sibuk mengejar wanita, pangkat & harta, sehingga tidak sedar rumah ayah kita yang berjiran dibakar dan dirompak oleh orang yang melaga-lagakan kita ini.

RAMPASAN MASJID SUCI

Selepas Masjidil Aqsa yang telah jatuh ke tangan Yahudi, Masjidilharam bakal menyusul pula. Segala perancangan mereka sangat teliti. Media semua dimiliki oleh mereka dan kita pula sering percaya dengan media tajaan mereka. Tidak kira apapun namanya, media adalah di bawah cengkaman mereka. Hatta, facebook juga begitu. Artikel ini contohnya, mungkin tidak akan bertahan lama sebelum mereka memahaminya dan kemudian akan hilanglah semula artikel ini dari semua jaringan internet. Namun jika ini berlaku, pergi saja ke www.prihatin.net.my

Apapun halnya, mereka bakal menghadapi benteng terakhir kita iaitu burung Ababil yang diutus oleh Allah membawakan batu-batu dari tanah liat terbakar yang bakal mereka timpakan ke atas mereka.

MEKANISMA BURUNG ABABIL

ababilBurung Ababil datang berkumpulan dan bicara tentang burung ini terkait dengan pembawa berita. Burung terkait dengan penyampai berita kerana kemampuan burung yang mempunyai deria seakan GPS yang mampu kenal asal usul mereka walaupun sejauhmana mereka terbang. Mereka tetap tahu mencari jalan pulang dengan tepat.

Keupayaan pembacaan Al-Quran dan Sunnah secara tepat adalah ciri burung Ababil. Walaupun mereka telah menelusuri ribuan jenis kitab-kitab terbitan selepas Al-Quran dan Sunnah, tetap mereka tidak hilang rujukan asal mereka tentang Al-Quran. Kitab-kitab terbitan semuapun mengambil ilmu dari sumber asalnya alQuran dan Sunnah. Ia satu golongan dan bukannya individu, mereka datang sekawan dan bukan berseorangan.

Itu fundamental pertama burung Ababil. Burung yang terbang sambil melihat dari langit secara “birds eye view”, atau “helicopter view”, burung yang tahu asal usul mereka ini juga mampu menjadi UTUSAN membawa mesej. Burung tidak pandai mengolah mesej, mereka pandai untuk sampai ke tempat yang disuruh oleh tuannya tanpa sesat. Itulah fundamental kedua burung Ababil. Adakah lagi pada waktu ini media seumpama burung yang menyatakan berita tanpa ada modifikasi? Tanpa ada perencah? Tanpa ada tambahan sensasi? Nampak gayanya sudah tiada.

Bakal anda lihat segolongan itu adalah golongan yang bercakap hanya atas dasar Quran dan Sunnah. Walaupun tidak mereka quote ayat berapa di surah apa tetapi anda lihat tutur bicara & tulisan mereka semuanya ada menyatakan ayat-ayat dalam Al-Quran melalui bahasa kaum. Mereka ini tidak memetik suatu apa dari ribuan kitab-kitab “terbitan” untuk menguatkan hujjah mereka. Itulah ciri burung Ababil.

BATU DARI TANAH LIAT YANG TERBAKAR

Ini adalah bicara batu timbangan yang hilang sehingga manusia kini semuanya hilang pertimbangan. Yang banyaknya ialah KEPALA BATU.  Mana tidaknya, jika media tajaan mereka mengatakan Saddam jahat, semua akan percaya. Kami juga percaya Saddam, Gadafi, DS Anwar, DS najib, TGNA, malah Tun Mahathir bukan orang baik, mereka hanyalah insan biasa yang tidak maksum dan boleh diperbaiki, tetapi tidaklah sejahat yang diceritakan oleh pihak-pihak yang sedang bermusuhan.

Hakikatnya kini, kita sentiasa sahaja hilang pertimbangan kerana kita sendiri menjadi dajjal apabila kita menyokong seorang individu yang kelihatan baik pada pandangan rupa dan kata-kata. Sedarkah kita dajjal itu bermata satu?. Mereka sebenarnya ada dua mata tetapi menutup sebelah mata untuk hanya melihat berita dari satu sisi sahaja. Habis semua mereka hukum tanpa mengetahui berita dari sisi yang satu lagi. Berapa ramaikah kita telah membaca fungsi dajjal itu? Dajjal datang membawa keburukan tetapi terlihat itu satu kebaikan. Kerana itu jugalah ada pemimpin yang sanggup menggunakan Islam sebagai topeng bagi membenarkan salahlaku mereka. Apapun, Hanya Jauhari yang kenal Manikam.

Pada hari ini, kita tak akan percaya seorang lelaki warak yang bertasbih sentiasa dan bersolat di masjid setiap waktu, juga sangat baik dengan tetangga mereka akan melakukan pembunuhan kejam, malah melalukan zina. Namun fenomena itu sudah boleh kita tolak dengan terlapurnya banyak kejadian seumpamanya. Jika di Malaysia ini, anda lihat berapa ramai di kalangan mereka yang beraksi di Golok, bahkan di Grace Hotel Bangkok kerana ia tiada di surat khabar dan TV (Kami boleh berkata kerana kami mengkaji & ada bukti). Malangnya, jikapun ada bukti, mahkamah dah pun jatuh hukuman, tetapi mahkamah juga akan diserang kerana penyokong mereka yakin kewarakan mereka itu jaminan mereka tidak melakukan kerosakan.

Batu timbangan itulah yang Allah jatuh dan timpakan tentera bergajah ini nanti.

Jangan fikirkan yang magik-magik saja, sebaliknya fikirkan ini secara konseptual yang logik lagi strategik. Bagaimana batu kecil yang mampu dibawa paruh burung mampu membunuh gajah yang besar? Sebenarnya, Tatkala mereka mendekati kaabah untuk diruntuhkan penguasaan Islam di situ, mereka akan berjumpa dengan sekumpulan utusan-utusan yang membawakan mereka batu timbangan dari tanah liat yang terbakar itu sendiri.

Barulah mereka yang mahu menyerang itu lengkap timbangan neraka dan syurga mereka (furqan). Sebelum ini mereka rasakan perjuangan mereka itu betul dan itulah syurga pada pandangan mereka. Tetapi burung Ababil ini yang datang membawa satu lagi batu timbangan untuk melengkapkan furqan (pertimbangan) mereka dan membuat mereka MAMPU BERFIKIR dengan rasional. Batu-batu itu mengetuk minda kepala mereka sehingga tertanam rasional hak dan batil dalam diri mereka ini. Tidak kurang juga perlunya batu ini untuk pertimbangan si dajjal berupa penyokong tegar yang membabi buta. Berapa ramai tentera bersekutu Barat yang berpaling tadah, malah memeluk Islam sewaktu perang di Afghanistan?

Tiada siapa yang sanggup berjuang bermati-matian sekiranya mereka tidak rasa perjuangan mereka itu adalah perjuangan yang HAK. Mereka juga macam kita, relah bertumpah darah jika yang diperjuangkan itu adalah haq pada keprcayaan rasioanal kita. Tawanan perang Rasulullah SAW juga mengubah haluan menjadi pemeluk dan pendokong Islam setelah mereka “sedar diri”. Maka Allah utuskan segolongan burung Ababil yang membawa batu timbangan, buah fikiran yang tepat sehingga mereka nampak sebenarnya mereka dalam golongan yang batil lalu mengatur langkah sewajarnya.

Tetapi, perkara itu tidak terjadi semalaman. Ia terjadi sepertimana mekanisma ULAT MEMAKAN DAUN. Slow and steady.

BAGAIMANA ULAT MAKAN DAUN?

Ini juga satu kaedah yang Allah berikan kepada orang Islam. Tetapi kita sahaja yang tak sudi membaca dan memikirkannya. Ulat makan daun akan memakan daun itu dari tepi-tepi. Ulatnya pun kita tak Nampak, kerana kebijaksanaan penyamaran ulat juga kadang kadang memaparkan warna yang sama dengan daun yang nak dimusnahkan itu sendiri. Yang kita Nampak ialah kesannya sahaja.

Ulat memakan daun perlahan-lahan dari bahagian tepi-tepi dan bukan terus kepada tulang daun.

Ulat memakan daun perlahan-lahan dari bahagian tepi-tepi dan bukan terus kepada tulang daun.

catalpa worms on the leaf

Ulat daun biasanya berwarna seperti daun. Tidak disedari tetapi kita nampak kesannya pada daun itu sendiri.

BUKAN KAH INI SATU STRATEGI BESAR?

Jika Saudi, tempat bertapaknya ka’bah itu ibarat tulang daun negara-negara Islam, Barat tidak terus MAKAN Saudi ! Mereka sudah hampir selesai makan tepi-tepinya. Sekarang anda lihat siapa yang sedang guna strategi alQuran yang tiap tahun kita pertandingkan Tilawahnya namun kita tinggalkan Iqra’nya itu?

Fikir sejenak, Siapa yang bunuh siapa sekarang ini? siapa tentera yang sedang membunuh itu? Siapa tanah liat yang terbakar? Kita dijadikan dari apa?

Kesan batu yang terkena tentera Abrahah itu membunuh FAHAMAN toghut mereka itu dengan perlahan-lahan. Mereka mula sedar dengan adanya timbangan dari tanah yang terbakar itu barulah mereka sedar mereka itu pembawa neraka di atas dunia. Sebelum ini mereka membunuh dan menakluk Negara Islam konon pada mereka itulah yang hak dan itulah yang jihad. Kita perlu ingat, asas mereka juga adalah kitab dari Allah (samada al-Quran, Injil & Taurat). Akhirnya mereka akan akui bahawa Quran itu ialah kemaskini terkini ilmu dari Allah yang lebih baik dari kitab-kitab mereka.

Perlahan-lahan tentera Abrahah mati kefahaman toghutnya. Ya, ia perlahan-lahan secara evolusi dan bukan revolusi. Revolusi yang menumpahkan darah. Evolusi pula satu proses ULAT MAKAN DAUN. Jika kita gopoh dan jahil, tidak mahu menggunakan sistem yang Allah berikan, kita akan dilihat membabi buta dan ibarat kera yang dapat bunga (QS 5:60).

Sebab itu Allah berfirman “Berjihadlah dengan Al-Quran dengan jihad yang besar”. Bukannya bawa quran dan bertempik melaungkan takbir kemudian dengan itu mereka merempuh kereta kebal dan M16, berkumpul bersama anak isteri di kem-kem untuk dituba dengan genocide, untuk anak gadis serta isteri diratah dan diperkosa. Nabi juga cedera dalam peperangan dan ia bukan satu yang magik. Tambahan lagi zaman Nabi dulu QURAN TIDAK DALAM BENTUK BUKU YANG NABI BOLEH PEGANG semasa bertempur dengan puak kuffar. Jihad Islam adalah dengan ILMU AL-QURAN itu sendiri yang kita laksanakan dalam bentuk saintifik & strategik dan BUKANNYA magik. Barulah musuh Islam akan tunduk kepada kebenaran Al-Quran.

Dari sunnah yang pasti berulang ini, lancaran jihad kita adalah mengenalkan batu timbangan kepada mereka dengan ILMU AL-QURAN. Barulah mampu merealisasikan Firman Allah & sabda Nabi yang mengatakan “Tiada lagi perang selepas tahun ini”.

Tetapi kita masih SUKA BERPERANG, berdemonstrasi, seolah-olah ia satu PESTA gamaknya..!

KELAHIRAN RASUL

Selepas fasa mereka dijinakkan dengan Al-Quran, apabila batu timbangan mereka dilengkapkan untuk mendapatkan furqan Allah, maka mereka mula mengenali siapakah Rasul mereka. Di situlah sabda dan praktis sunnah Rasul mula menjadi rujukan mereka sebagai strategi hidup dalam dunia yang penuh keamanan. Itulah satu proses kenabian yang akan menyelamatkan Islam dari pengaruh luar yang jahat dan ganas. Rasul juga membawa fungsi burung Ababil yang membawa batu timbangan ini.

malangnya….

Mereka yang berada di Mekah ketika itu masih perlu diperbaiki. Masyarakat Islam sendiri juga dalam keadaan Jahilliyah. Sebab itu semasa kenabian, tidak pula Yemen, Parsi, Rome menyerang dakwah Nabi. Sebaliknya yang menentang ialah ORANG ISLAM sendiri, bahkan dari kalangan keluarga sendiri yang sembahan-nya bukan sahaja Allah, tetapi mereka juga sembah selain dari Allah (berhala HARTA, TAHTA & WANITA).

Jika anda kata zaman jahilliyah tiada Islam lagi, anda silap. “Ikutilah agama orang tua mu Ibrahim, dia telah Islam sejak dahulu lagi” (Firman). Haji dan solat telah menjadi satu aktiviti di sekitar kaabah dari semasa serangan Abrahah lagi (sebelum kelahiran Nabi) sedangkan Haji dan Solat itu adalah 2 rukun Islam.

RUKUN APA?

Ya, Rukun Islam. Dan Islam telah wujud sejak Ibrahim a.s. lagi, cuma Islam terlalu berpecah dan berbalah. Perlu juga kefahaman ini diutus burung Ababil, mengetuk kepala mereka dengan batu timbangan dari tanah liat yang terbakar, yang sudah dibentuk dan dikeraskan. Baru mereka Nampak rupanya syurga & neraka itu tidak jauh, hanya di kalangan keluarga, masyarakat & negara mereka sendiri.

Fikirkanlah, isteri kita sadang nusyuz, anak sedang menunjukkan kebiadaban. Anak gadis kita digonggong Mat Rempit, dikenduri dan video di upload ke Youtube. Bayi cucu hasil persetubuhan haram anak kita sedang bertaburan digonggong anjing di tong sampah & semak sungai. Rumah kita dirompak bersenjata di siang hari. Pembunuhan, tembak menembak di sana sini. Anak bujang kita sedang merempit, mengganas, melepak, berhibur, sedang terhoyong hayang dibunuh dadah. Isteri kita sedang berselingkuh dengan rakan pejabat atau sibuk berceramah politik sana sini, siang malam. Tidak kurang juga yang sibuk dengan direct selling itu dan ini hingga larut malam. Anak dirumah yang kita bekalkan dengan internet, gedjet yang canggih sedang melayan pelbagai bahan lucah dan melucah dengan webcam dalam bilik. Kita sendiri sibuk bertanding dan melayan taksub menyokong calon yang bertanding, sibuk bermusuhan & menfitnah sesama sendiri menanam kebencian….

Itu semua satu gambaran neraka yang sebelum ini mungkin orang tidak Nampak dan hanya berkata “Biarlahhhh….biarlahhh…biarlahh…”

Nukilan fikir
WARGA PRIHATIN

BERSAMBUNG…

Rujukan:

Surah 105 GAJAH

105:1. Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Tuhan (Rob, Pemelihara) kamu telah lakukan terhadap Tentera berGajah (besar)?

105:2. Tidakkah Dia membuatkan muslihat mereka satu yang membingungkan?

105:3. Dan Dia mengutus kepada mereka burung-burung berbondong-bondong,

105:4. Dengan membalingkan kepada mereka batu-batu daripada tanah liat yang dibakar,

105:5. Dan Dia membuatkan mereka seperti daun yang dimakan (ulat).

2 Comments

  1. Neo

    terbaeek…

    Reply
  2. jaio

    Pencerahan yg amat2 nyata. Terima kasih.
    Teruskan penulisan sebegini.

    Reply

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *