Islam dan Demokrasi: Pilih Islam atau Demokrasi?

image_pdf

Bahan rujukan kiriman pembaca:

Thursday, September 18, 2008

Islam dan Demokrasi: Pilih Islam atau Demokrasi?

http://aidc-editor.blogspot.com/2008/09/islam-dan-demokrasi-pilih-islam-atau.html

Islam dan Demokrasi : Pilih Islam atau Demokrasi ?

Berikut merupakan petikan pidato Syaikh Asy-Syahid Abu Mus’ab Al Al-Zarqawi tentang sikap Mujahidin Iraq terhadap pemerintah Demoraksi Iraq. Pidato ini dipetik daripada buku “Agama Demokrasi”, di bawah tajuk “Demokrasi Alat Penjajahan”, terbitan Kafayeh Cipta Media.

Sesungguhnya segala puji hanya milik Allah, kami memujiNya dan memohon pertolongan dan ampunan kepadaNYA. Kami berlindung kepada Allah dari kejahatan jiwa kami dan keburukan amal perbuatan kami. Barang siapa diberi petunjuk oleh Allah maka tiada seorang pun mampu menyesatkannya. Dan bang siapa disesatkan Allah maka tiada seorang pun mampu memberinya petunjuk.

Aku bersaksi bahawa tiada ilaah yang hak disembah selain Allah, satu-satunya dan tidak ada sekutu bagiNya. Dan aku bersaksi bahawa Muhamad adalah hamba sekaligus utusan-NYA.

Ibnul Qayyim Rahiimahullaah berkata di dalam bukunya ” Madaarijus Saalikiin”, “Apabila musuh Islam dari kalangan orang kafir menyerang salah satu negeri Islam, maka menyerangnya atas takdir Allah. Maka bagimana bisa dibenarkan kaum muslimin hanya pasrah kepada takdir, serta tidak mahu melawannya dengan takdir yang lain, iaitu berjihad di jalan Allah, yang bermakna mereka telah melakukan penolakkan takdir dengan takdir yang lain ?”

Jihad juga merupakan salah satu pintu penyaringan untuk mengetahui siapa orang beriman yang benar-benar bertauhid dan siapa orang munafik yang pura-pura beriman, yang kebiasaannya suka mendabik dada yang tidak diberikan kepadanya dan suka dipuji dengan perbuatan yang tidak dilakukannya.

Dan orang yang tidak memiliki pengalaman dalam mengalami pahit getirnya merintis jihad dalam membela agama ini, dia tidak berhak menempatkan dirinya untuk mendapat tempat dalam kepimpinan dan ketokohan, walau sebanyak mana pun ilmu yang dia miliki dan sepandai mana pun dia beretorika. Kalau dia tetap mencalonkan dirinya, bererti dia termasuk orang yang merasa angkuh dengan sesuatu yang tidak diberikan kepadanya, tak ubah dirinya itu seperti pemakai dua baju palsu.

Betapa umat Islam sekarang ini sangat memerlukan neraca, kerana ramai orang-orang yang berpura-pura, munafik dan manipulasi.

Hari ini umat Islam disibukkan dengan “pembohongan besar” Amerika yang bernama “Demokrasi”.

Sesungguhnya Amerika telah mempermainkan fikiran kebanyakan bangsa di dunia dengan propanganda bohong ” kehidupan moden yang demokratik”. Amerika memberitahu seolah-olah kebahagiaan dan kemamkmuran sangat bergantung kepada demokrasi.

Dengan dalih pendemokrasian itu, kemudian mereka menghalalkan perang ke atas Iraq dan Afghanistan, kerana mereka mendakwa dirinya sebagai pelindung utama demokrasi di dunia.

Atas tujuan ini, Amerika telah mewujudkan pemerintahan Iyadh Allawi bertujuan untuk menampakkan kepada masyarakat Iraq bahawa Amerika benar-benar serius dalam keinginan mewujudkan negara Iraq yang merdeka dan demokrasi.

Dengan itu, membolehkan mereka menjalankan misi-misinya secara berleluasa di Timur Tengah iaitu mewujukan negara Israel raya dan menggali sumber kekayaan Iraq (minyak).

Propaganda “Demokrasi” menyatakan bahawa rakyat menjadi acuan utama. Di tangan merekalah keputusan dan ketetapan semua permasalahan. Jadi pada hakikatnya sistem demokrasi ingin menyatakan;

“Tidak ada yang boleh menolak dan mengganggu-gugat keputusan rakyat, di tangan merekalah ketentuan hukum dan kepada mereka pula urusan rakyat akan dikembalikan.

Slogan ini, “dari rakyat untuk rakyat“, merupakan inti dari fahaman demokrasi. Inilah sebenarnya “agama’ demokrasi yang diagung-agungkannya.

Ringkasnya perinsip-perinsip ajaran “demokrasi” mereka adalah seperti berikut :

1. Rakyat adalah rujukan utama kekuasaan, terutama kekuasaan dalam pembuatan undang-undang.

Hal ini terlaksana dengan mengangkat wakil-wakil rakyat dalam majlis parlimen untuk melaksanakan tugas membuat dan meminda undang-undang. Dengan kata lain, pembuat aturan yang dipatuhi dalam sistem demokrasi adalah manusia, bukan Allah.

Ini bererti “tuhan” yang diibadahkannya dalam hal menentukan peraturan hidup (undang-undang) adalah rakyat, makhluk dan manusia..bukannya Allah.

Ini jelas sekali kemusyrikan, kekafiran dan kesesatan kerana ia bertentangan dengan perinsip-perinsip utama agama dan tauhid serta mempunyai niat tersirat untuk menyamaratakan peranan manusia yang lemah ini dengan Allah.

Semoga Allah merahmati Sayyid Qutb, ketika beliau berkata, ” Sesungguhnya, manusia yang berada dalam sistem pemerintahan buatan manusia itu, mengangkat satu sama lain sebagai tuhan selain Allah. Orang yang berada dalam posisi tertinggi dalam sistem demokrasi, sama dengan orang yang terendah dalam sistem diktator”

Sayyid Qutb menambah, ” Sesungguhnya yang memiliki hak yang menentukan halal-haram hanyalah Allah sahaja. Tidak ada seorang pun dari manusia yang berhak menyandang hak itu, baik persorangan atau pemangku jabatan tertentu, kecuali kententuan yang berdasarkan kepada keterangan dari Allah dan bersesuaian dengan syariatNya.

2. Sistem demokrasi dibangun atas perinsip kebebasan beragama

Semua orang yang hidup di bawah naungan demokrasi, dibenarkan menyakini apa sahaja agama yang diminatinya. Dibenarkan memindah dari agama ke agama lain, tanpa halangan. Walaupun pindah agama dari agama Allah sekalipun,menuju kepada keyakinan athies pun tetap dibenarkan.

Ini amat jelas kebatilan dan kerosakannya, kerana ia bertentangan dengan nash-nash syari’. Dalam Islam, hukum Muslim yang pindah agama (murtad) adalah dibunuh sebagaimana yang disebut dalam hadists yang diriwayatkan oleh Bukhari dan lain-lain.

Prang yang murtad tidaklah perlu diberi jaminan keamanan atau perjanjian bersyarat atau hak hidup bersama dengan muslim lain. Dalam agama Allah, orang yang murtad hanya diberi dua pilihan : Istitaabah (diminta bertaubat, kembali kepada agama Islam) atau dipenggal dengan pedang (dihukum mati).

3. Demokrasi berdiri atas perinsip kebebasan bersuara dalam apa bentuk sekalipun, meskipun penghinaan terhadap nilai-nilai agama

Kerana dalam kamus demokrasi, tidak ada istilah perkara-perkara suci yang tidak boleh disentuh atau diungkap dengan kata-kata yang tidak baik.

Allah berfirman : “Allah tidak menyukai perkataan buruk (yang diucapkan) secara terus terang, kecuali oleh orang yang dizalimi“. (QS. An Nisa’ : 148)

4. Demokrasi dibangun di atas perinsip pemisahan antara agama dan negara.

Firman Allah, ” Dan mereka mengatakan, Kami beriman pada sebahagian dan kufur pada sebahagian yang lain. Dan mereka ingin mengambil jalan tengah, di antara semua itu. Mereka itulah orang-orang kafir yang sesungguhnya, dan Kami sediakan bagi orang-orang kafir itu siksa yang menghinakan (QS : An Nisa’ : 150-151)

5. Demokrasi dibangun di atas perinsip kebebasan mendirikan organisasi apa-apa bentuk keyakinan, dasar pemikiran dan landasan moral yang dianuti oleh organisasi itu.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah Rahiimahullaah berkata, ” Setiap kelompok yang menolak untuk tunduk kepada syariat Islam yang jelas dan mutawaatir maka wajib diperangi sampai agama itu seluruhnya menjadi milik Allah, ini berdasarkan kesepakatan para ulama

Yang menghairankan, walaupun fakta banyak menunjukkan betapa buruknya hasil sistem demokrasi, namun sebahagian mereka ingin memperjuangkan sistem demokrasi. Mereka menjadikan demokrasi sebagai anutan untuk mencapai tujuan-tujuan agama tanpa mempedulikan sah menurut syariat dan agama Allah atu tidak.

Lantas, bagaimana kalian rela wahai kaum muslim Iraq, dihukum oleh kaum Salib dan boneka-bonekanya di dalam urusan kehormatan, darah dan kemanusiaan kalian, dengan aturan selain aturan Allah dan agama selain agamanya yang lurus ?

Padahal, kalian adalah anak cucu sahabat Sa’ad bi Abi Waqas, Al Mustsanna, Khalid Al Walid dan Qa’qa’ yang telah menyuburkan tanah ini dengan darah mereka.

Relakah kalian dengan kehinaan dan kerendahan, sementara ‘kaum pelacur’ daru Rum (barat), kaum Salib, para pengidap kelainan seks mempermainkan kehormatan wanita-wanita kaum Muslimin ?

Ya Allah, bukankah telah kusampaikan…? Ya Allah, saksikanlah
Ya Allah, bukankah telah kusampaikan…? Ya Allah, saksikanlah

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *