Month: April 2015

KITA SUDAH LARI TERLALU JAUH DARI LANDASAN AGAMA

[fb-e url=”https://www.facebook.com/wargaprihatin/videos/10153823652082786″]



Penduduk bantah bina kolam tadahan air

javani 1SINAR HARIAN – 7 Mac 2015

SERDANG – “Kami bantah sekeras-kerasnya projek pembinaan kolam tadahan air di sini,” demikian tegas kira-kira 50 penduduk ketika mengadakan protes membantah pembinaan kolam takungan di bawah pencawang elektrik Tenaga Nasional Berhad (TNB) di Serdang Jaya di sini, semalam.

Dakwa penduduk, banyak lagi kaedah dan cadangan lain boleh dilaksanakan oleh pihak berkenaan bagi menyelesaikan masalah banjir di Serdang Jaya.

Sebelum ini, cadangan tersebut pernah diutarakan namun penduduk kecewa suara mereka tidak didengari malah pihak berkenaan membuat keputusan membina kolam tidak sampai 500 meter dari jarak rumah diduduki mereka pula.

Wakil penduduk, Aswan Kudus berkata, apa yang mengecewakan pihaknya apabila tiada perbincangan dibuat dan pihak berkenaan hanya mengadakan pertemuan dengan beberapa penduduk yang tidak tahu apa-apa mengenai pelaksanaan projek tersebut.

Katanya, bagi memberi laluan projek dilaksanakan, struktur tambahan dipasang di belakang rumah kira-kira 200 penduduk pula terpaksa di roboh.

“Ini bukan soal kerugian ditanggung penduduk sahaja tapi membabitkan keselamatan kerana kolam dibina di bawah menara pencawang elektrik.

“Dulu sini kawasan lombong, kemudian ditambak sebelum dinaikkan perumahan, bayangkan apa akan jadi bila ada kolam air bawah pencawang. Apakah jaminan pihak tersebut kepada keselamatan penduduk?” katanya.

Javani Md Dom, 60, pula mempersoalkan rasional pembinaan kolam takungan air di kawasan yang memang sering banjir sebelum ini.

Kawasan perumahan itu katanya, akan lebih kerap banjir kerana air berkemungkinan akan melimpah ke rumah penduduk jika tak dapat ditampung kolam, kelak.

“Tiada fungsi bina kolam itu, kawasan ini rendah, jika ada kolam makin banjirlah kawasan ini. Siapa perunding yang merancang projek ini? Kenapa tak bincang dulu dengan penduduk?” katanya.

Penduduk, Mariam Shaari, 59, berkata, dia bimbang menara pencawang tumbang menyembah bumi setelah wujudnya kolam tadahan di situ.

Dia turut berasa hairan kerana projek itu dibenarkan sedangkan ketika penduduk mohon untuk menanam pokok di situ, TNB tidak memberi kelulusan kerana bimbang akan wujud air dalam tanah.

“Mengapa pilih tempat ini untuk bina kolam. Kenapa masa ada loji berdekatan dulu ditimbus dan dibangunkan sedangkan itu adalah punca banjir,” katanya.

Sementara itu, Pengerusi Barisan Nasional (BN) Puchong, Datuk Mohamad Satim Diman yang menerima aduan penduduk berkata, kolam itu tidak perlu dibina sebaliknya pihak berkenaan seharusnya membesarkan sistem perparitan sedia ada.

Katanya, ada cara lain bagi menyelesaikan masalah banjir itu namun pihaknya kesal kerana cadangan alternatif dihantar penduduk tidak diterima pakai sebaliknya kaedah menyusahkan penduduk pula diambil.

“Bila buat projek ini, ada struktur belakang rumah penduduk akan di roboh dan mengapa mengambil keputusan yang menyusahkan penduduk.

“Fikirkan cara lain, saya boleh tunjukkan bagaimana nak selesaikan masalah banjir di sini,” katanya.

Beliau berkata, punca banjir di Serdang Jaya adalah kerana pihak berkenaan meluluskan pembangunan di tapak loji kumbahan yang ditimbus selain tidak menyelenggara sungai serta sistem perparitan dengan sempurna.

“Kalau projek diteruskan juga, penduduk akan terus membuat bantahan,” katanya



PEMUJAAN AGAMA DAN POLITIK YANG TERPESONG

[fb-e url=”https://www.facebook.com/wargaprihatin/photos/a.201867952785.170933.176792972785/10153813110057786/?type=1″]



TANAH PINGGIR PUTRAJAYA UNTUK JUALAN AMAL

Kami masih meneruskan usaha mengumpul dana bagi membangunkan Kompleks Akademi Insan Prihatin di tanah seluas 9.4 ekar di Lenggeng Negeri Sembilan. Keperluan masyarakat, khususnya golongan anak yatim dan asnaf untuk mendapatkan pendidikan terbaik yang berasaskan pembangunan sahsiah Islamiyah amat mendesak sekali.Prasarana yang ada di Sungai Ramal Kajang terlalu terbats untuk membuka lebih ruang dalam memenuhi permintaan masyarakat.

Dengan kerja secara gotong royong dan menggunakan kombinasi bahan terpakai di mana perlu, kos pembinaan dijangka menelan belanja tidak kurang RM25 Juta. Sekali lagi kami terpaksa melepaskan aset kesayangan kami untuk mengisi tabung pembangunan ini.

00 aip lenggeng

photo_2014-12-17_23-16-03

00 LENGGING 7.jpg B

Tawaran untuk jualan amal kali ini ialah sebidang tanah yang landai seluas 1.7 ekar, betul-betul bersepadan dengan Taman Pinggiran Putrajaya (Kg. Limau Manis).

00 putrajaya close up

Ini ialah tanah terakhir milik ayahanda pengasas dan pengetua RPWP sendiri yang dibeli bersama 4 orang rakan kongsi beliau 20 tahun dahulu. Ia telahpun beliau wakafkan menjadi milikan RPWP sejak 2005 lagi.

Kini kami ingin cairkan untuk disalurkan hasilnya sebagai dana pembangunan sebuah “Kota Ilmu Akademi Insan Prihain” (KIAI Prihatin) di tapak seluas 9.4 ekar yang baru kami beli di Pekan Lenggeng, Negeri Sembilan.

Sebelum ini pernah kami artikelkan rasional yang membuatkan AYAHANDA sanggup mewakafkan seluruh harta dan dirinya untuk kepentingan anak bangsa. Ambillah sedikit masa untuk meneliti kisah yang tersurat dan tersirat mengapa beliau sanggup melepaskan semua pegangan dunia yang beliau milikki hanya untuk menyelamatkan anak generasi.

http://prihatin.net.my/web2/blog/2013/08/29/wakaf-tanah-pengorbanan-dan-impian-seorang-ayah/

Ukuran tanah ini pernah dinilai di mana selepas ditolak rezab jalan, ia mampu memuatkan 15 unit banglo sederhana. Pilihan kedua ialah 11 banglo mewah dengan harga jualan sekitar RM1.3 Juta sebuah banglo siap bina. Bermakna dengan 11 unit banglo mewah mampu menjana RM 14.3 juta.

Tanah ini BERSTATUS REZAB MELAYU pajakan 99 tahun dengan status guna BANGUNAN. Kedudukannya hampir di pintu masuk Putrajaya dan boleh diekses melalui lebuhraya PERSIARAN TIMUR dari ALAMANDA di Precint 16. Ia boleh juga didatangi melalui Sungai Merap, Bangi. Sila rujuk imej udara di gambar.

00 TANAH PUTRAJAYA ALL.jpg B

Kawasan dengan suasana kedamaian desa tetapi berada di pinggir Putrajaya ini merupakan prospek pelaburan hartanah yang sangat berbaloi. Ia amat sesuai untuk pelaburan bagi mereka yang mahu memulakan projek hartanah berskala kecil. Susah untuk mendapatkan tanah seluas ini yang dikelilingi dengan kedamaian desa, rumah-rumah banglo persendirian dan bunglo taman (Pinggiran Putra).

Sementara itu tawaran Jualan amal untuk sebuah rumah baglo mewah di Sungai Teris juga masih terbuka bagi yang berminat.

http://prihatin.net.my/web2/…/04/03/banglo-mewah-untuk-jualan-a…/

Dengan ini, kami tawarkan aset berharga ini dengan mahar bernilai RM3 juta (boleh runding). Sila hubungi kami di 017-2267533 (SN), 013-3557307(Che Din), 019-5588621 (Nazir) atau Dr.Masjuki sendiri (013-5858700)

Tawaran ini juga kami berikan melalui saluran lain. Jadi jika berminat segeralah hubungi wakil kami. Insyaallah, pembelian aset wakaf ini akan diakad dan didoakan sebagai satu SEDEKAH JARIAH yang akan menjadi penerus amal yang kekal bagi pembeli selepas mati. Tentunya siapa cepat dia dapat.

Tawaran saham akhirat melalui jualan amal. Kejar akhirat, dunia mengikut…
Silalah panjang-panjangkan.

Barakallah, Mardhotillah.
WARGA PRIHATIN



Gadis 13 tahun kesal dirogol bapa kandung

Mangsa rogol bapa: ‘Ibu..maafkan kakak’
  • 'Ibu..maafkan kakak'
  • Suria ditahan di hospital untuk pemeriksaan lanjut

PASIR GUDANG – “Saya hanya mampu menangis dan membiarkan ayah rogol saya kerana terlalu takut,” luah seorang remaja 14 tahun yang menjadi mangsa rogol bapa kandungnya sendiri, Julai tahun lalu.

Mangsa yang ingin dikenali sebagai Suria berkata, kejadian berlaku ketika dia sedang tidur bersama empat adik yang masih kecil di ruang tamu rumah di sebuah kampung, di sini  selepas ibu pulang ke kampung bersama adik bongsu.

Menurutnya, peristiwa hitam itu hanya diberitahu kepada rakan ibunya yang juga jiran sekampung dan dirahsiakan daripada pengetahuan ibu kerana bimbang tidak dipercayai ibu kandungnya.

“Saya sebelum itu memang menumpang tidur di rumah jiran selepas ibu pulang ke kampung, namun memikirkan adik-adik nak bersekolah keesokan harinya saya membuat keputusan tidur bersama mereka di ruang tamu, manakala ayah di dalam bilik tidur.

“Saya terkejut dan sedih diperlakukan sedemikian rupa oleh ayah, sedangkan saya anak kandungnya sendiri.

“Kawan ibu nak bawa saya buat laporan polis, tapi saya menolak kerana terlalu takut. Saya hanya fikir apa perasaan ibu jika dia mengetahui perlakuan ayah,” katanya kepada Sinar Harian, di sini, semalam.

Suria berkata, ibu saudara yang baharu mengetahui peristiwa hitam yang berlaku Julai lalu itu terlalu marah lalu membawanya membuat laporan polis di Balai Polis Pasir Gudang kelmarin.

Menurutnya, hatinya sebak tatkala melihat raut wajah ibu yang mungkin kecewa dengan tindakan bapa terhadapnya.

“Saya sedih melihat kelopak mata ibu digenangi air mata ketika doktor menceritakan hal sebenar kepada ibu.

“Maafkan kakak  ibu… kakak terpaksa..Kakak sayang ibu dan adik-adik,” katanya.

Sementara itu, Ketua Polis Daerah Seri Alam, Superintendan Abdul Samad Salleh mengesahkan menerima laporan daripada pengadu yang hadir bersama ibunya, kelmarin.

Katanya, suspek yang merupakan bapa kandung mangsa telah ditahan polis, petang kelmarin untuk siasatan lanjut.

“Mangsa juga telah kita hantar ke hospital untuk pemeriksaan lanjut.

“Kes disiasat di bawah Seksyen 376 (3) Kanun Keseksaan,” katanya.

Artikel Berkaitan



KARTOSUWIRYO PAHLAWAN INDONESIA YANG TERFITNAH

SMK 4
FOTO:HUKUMAN TEMBAK ‘BERKAWAN’ YANG DISIFATKAN SEBAGAI ‘KEJAM’

KARTOSUWIRYO PAHLAWAN INDONESIA YANG TERFITNAH

‎”Sejarawan Istana” adalah sejarawan yang dikuburkan kisah sebenarnya oleh rekayasa sang penguasa terhadap sejarah. Pada mulanya mereka hanya mereka cerita seketika bertujuan untuk mengekalkan kuasanya. Lama kelamaah ia menjadi satu bahan kekal yang menipu dunia. Kebanyakan masyarakat turun temurun menjadi korban informasi sejarah sejarawan istana ini.

Di antara manipulasi sejarah di Indonesia adalah misteri sejarah Imam dan Komanden Tentera Islam Indonesia (TII), Sekarmaji Marijan Kartosuwiryo (SMK). Beliau bersama Soekarno dan Semaon adalah rakan seperguruan dengan Kiai Haji Omar Said Cokroaminoto (KHOSC) yang telah membentuk lakaran sejarah kemerdekaan yang tersendiri melalui 3 haluan berbeza.
Cokroaminoto_1

FOTO : KIYAI HAJI OMAR SAID COKROAMINOTO

SMK SOKARNO
Soekarno (Komanden Tentera Nasional Indonesia, TNI) yang selama ini dijulang dan dipuja puji sebagai pejuang kemerdekaan Indonesia sebenarnya adalah tidak lebih sebagai badut penjajah sahaja. Pembongkaran sejarah mendapati beliau adalah opportunis yang sanggup menggadai maruah bangsa demi mendapatkan kuasa dari mana-mana penjajah, baik Jepun mahupun Belanda.

Semeon pula berjuang menggunakan wadah Parti Komunis Indonesia. Hanya SMK yang kekal memikul amanah guru mereka KHOSC meneruskan misi perjuangan Islam.

Sejarah pembunuhan TNI pimpinan Soekarno terhadap Musso (penerus PKI tajaan Semaun) juga SMK yang kesemuanya adalah rakan sepengajian beliau juga boleh didapati dari sumber Wikipedia yang telah kami permudahkan bahasanya di link ini.

Sejarah perjuangannya meneruskan perjuangan Islam di Indonesia serta kronologi pembunuhannya oleh Soekarno yang juga rakan seperguruan ada kesaksian yang tersendiri. Pemesongan fakta dan penceritaan pemerintah telah membuatkan pandangan masyarakat Indonesia tentang Kartosuwiryo umumnya buruk.

Sebelum kisah sebenar itu hilang sepenuhnya, wajarlah kesaksian ini dibaca!!

SATU DEMI SATU PEMBONGKARAN SEJARAH BERLAKU

Pembongkaran sejarah menarik ini telah terlalu banyak berlaku, khususnya oleh para pengikut SMK yang meneruskan perjuangan menegakkan Islam menggunakan wadah perjuangan NEGARA ISLAM INDONESIA (N11). Teknologi multimedia dan dunia tanpa sempadan ini telah memungkinkan segala yang selama ini menjadi rahasia terdedah dengan berleluasa. Selama ini kebanyakannya diceritakan secara senyap dan berselindung kerana pendedahan terbuka bakal menerima padah oleh pemerintah.

Sejak kebelakangan ini, fakta-fakta sejarah ini telah pun menarik perhatian pihak pemerintah dan para pengkaji sejarah dari kalangan pegawai pemerintah, agamawan, pelajar dan juga pensyarah universiti Indonesia. Segala fakta yang dikutip dari cerita di kalangan keluarga kerabat TII yang berkisar di pondok dan pesantren, hinggalah ke peringkat pengesahan fakta di muzium dan buku-buku sejarah yang asli.

Cerita dalam artikel ini pula dipetik khusus dari sebuah seminar bertajuk “Hari-hari terakhir Kartosoewirjo” di TIM, Jalan Cikini Raya, Jakarta Pusat, Rabu (05/09/2012).

Di kala itu, pengamat sejarah bernama Dr Muhammad Iskandar, mengatakan Tentera Darul Islam (DI) , atau juga dipanggil Tentera Islam Indonesia (TII) pimpinan Imam Kartosoewiryo didakwa tidak berakhlak dan berperilaku kurang Islami. Mulai dari perilaku arogan kepada masyarakat hinggalah membuat air kencing di sembarang tempat dijadikan fitnah umum.

Menurut Muhammad Iskandar, tentera Kartosoewirjo dinilai bertindak sangat kejam. “Saya sebagai salah satu penduduk desa saat itu melihat mereka berlaku arogan bahkan sampai ada kiai-kiai yang sering didera dan mereka buang air (besar) di sungai,” jelas pakar sejarah dari Universiti Indonesia ini.

PEMBONGKARAN FAKTA SEJARAH OLEH BEKAS ANGGOTA TII/DI

Pendapat Dr Muhammad Iskandar dalam seminar ini telah dibantah keras oleh seorang peserta seminar bernama Yayan yang sengaja datang jauh dari Tasik Malaya, Jawa Barat. Beliau menghadiri seminar ini karena dia adalah seorang bekas anggota DI/TII. Secara langsung beliau bahkan mengakui bahwa keluarga besarnya juga adalah keturunan DI/TII. Kerana itu beliau tahu persis apa yang sebenarnya berlaku.

Dalam bantahannya, Yayan katakan bahawa perilaku tentera SMK (TII/DI)yang disebut oleh Iskandar sesungguhnya adalah sebahagian dari muslihat operasi inteligen TNI pimpinan Soekarno.

Harus diingat bahawa daripada 3 anak murid Kiai Haji Omar Said Cokroaminoto, hanya SMK yang meneruskan perjuangan Islam ajaran gurunya itu dengan penuh berhemah. Tidak mungkin keganasan terhadap penduduk dan segala perbuatan tidak berakhlak yang didakwa itu dilakukan oleh TII.

Ketika itu DI/TII berpecah menjadi dua di tanah Jawa; DI/TII Kartosoewirjo dan DI/TII dari operasi inteligen Suparjo. Perilaku yang dikatakan bahwa tentera DI/TII tidak berakhlak sebenarnya bukanlah Tentera Islam pimpinan Imam Kartosoewirjo. Semua itu adalah perilaku para penyusup agen Suparjo yang mengaku-ngaku anggota DI/TII untuk menimbulkan fitnah.

Menurut Yayan, Suparjo lah yang mencipta helah dengan menyusupkan ramai anggota Parti Komunis Indonesia (PKI) ke dalam DI/TII secara muslihat. Dari situlah timbulnya imej penghalalan segala cara yang telah mencemarkan nama baik DI/TII pimpinan SMK.

Menurut Yayan, TNI pimpinan Sukarno secara sengaja mengirimkan Danrem Suparjo untuk memecah belah dan memporak perandakan imej TII/DI pimpinan kartosuwiryo. Suparjo adalah orang TNI yang merupakan kader PKI yang kononnya ingin bekerjasama dengan DI/TII demi Islam. Beliau juga terlibat dalam pemberontakan PKI di Indonesia, jelas Yayan.

Semua itu sengaja dilakukan semata-mata untuk membangun imej buruk mengenai TII Kartosoewirjo. Yayan juga memaparkan fakta ini secara terbuka di depan peserta seminar itu.

PENGESAHAN PEMBONGKARAN FAKTA SEJARAH OLEH ANGGOTA INTELIGEN NEGARA

Penceritaan dusta terhadap Kartosoewirjo itu turut dibenarkan oleh Wibisono, seorang yang telah bekerja selama 32 tahun dengan Badan Inteligen Negara (BIN). Menurut Wibisono, sosok SMK adalah seorang pahlawan Islam tulin Indonesia. Kepentingan SMK mendirikan Negara Islam Indonesia (NII) adalah aset besar dari sejarah Indonesia yang dilenyapkan.

Menurut Wibisono, kala itu negara Indonesia sedang lemah. Indonesia barat, tengah dan timur sedang saling carut marut. Padahal kondisi Belanda saat itu sedang terdesak untuk menjaga beberapa kekuatan teritorial di beberapa titik vital di Indonesia.

Perjanjian LINGGARJATI, menurut Wibisono membuat baki daerah Indonesia hanya tinggal Jawa, Madura dan Sumatera. Sedangkan Perjanjian RENVILLE pula telah membuat teritorial Indonesia di pulau Jawa hanya tinggal sebatas Jogjakarta sahaja.

Untuk menjaga sisa teritorial Indonesia, maka pemerintah Indonesia berfikir untuk mengirim Lukas Kustario bagi menjaga daerah utara. Sedangkan daerah selatan justru dimandatkan kepada  Kartosoewirjo (SMK) oleh pemerintah.

Karenanya, Wibisono merasakan cukup aneh apabila tiba-tiba Kartosoewiryo yang banyak jasa itu distigmakan seorang yang kurang baik oleh sejarah.

“Hati-hati dalam menjelaskan sejarah, seperti Kahar Muzakar, Daud Beureuh hinggalah kepada Kartosoewirjo. Mereka itu aslinya adalah pejuang (kemerdekaan) semua”, jelas Wibisono di depan forum seminar secara terbuka.

Bagi Yayan dan Wibisono, penceritaan buruk yang direka terhadap Kartosoewiryo adalah fitnah sejarah yang harus diluruskan.

PENGESAHAN FAKTA OLEH ANAK BONGSU SMK

Sarjono Kartosoewirjo, anak terbungsu Kartosoewirjo juga menguatkan fakta pelurusan itu. Di peluncuran buku ‘Hari Terakhir Kartosoewirjo’ di Taman Ismail Marzuki (5/9/2012), beliau turut menceritakan empat permintaan terakhir ayahnya dari Ketua Mahkamah Darurat Perang sebelum dibunuh. Tiga darinya ditolak Presiden Soekarno.

Pertama: SMK ingin bertemu dengan perwira-perwira TII terdekat (DITOLAK).

Kedua : SMK minta eksekusinya disaksikan oleh perwakilan keluarga (DITOLAK dengan alasan bertentangan dengan budaya).

Ketiga : SMK yang telah memproklamasikan berdirinya Negara Islam Indonesia (NII) ini meminta jasadnya dikembalikan kepada keluarga untuk dimakamkan di pemakaman keluarga (juga DITOLAK).

Keempat : ingin bertemu ahli keluarganya sebelum dibunuh (ini sahaja yang diterima).

923003_20120907015033

923003_20120907015306

kartosuwiryo

Menurut Sarjonio yang berusia 5 tahun ketika eksekusi ayahnya dilakukan, seharusnya orang-orang TNI jangan menyebarkan fitnah melalui sejarah sebelah pihak. Sejarah juga harus mengizinkan pihak keluarga Kartosoewirjo dan semua keturunan DI/TII untuk turut menjelaskan sudut pandang mereka. Apatahlagi mereka adalah sebahagian dari pelaku sejarah tersebut. Mereka tidak akan menulis dalam kepalsuan.*

 

PENGESAHAN BERGAMBAR

Seorang peserta seminar bernama Fadli yang juga pengajar Ilmu Budaya UI adalah seorang pemberi 81 keping gambar-gambar eksekusi SMK. Ini benar-benar dapat membantu pengesahan fakta yang selama ini tersembunyi dan dipalsukan.

SMK dihukum bunuh di Pulau Ubi, sekitar 3 Kilometer di utara Pulau Onrust. “Di Pulau Ubi, oleh SEKUMPULAN 9 orang regu tembak dan diakhiri oleh KOMANDEN regu tembak itu sendiri.

Berita yang dikatakan fitnah tentang pembunuhan kejam dalam hukuman tembak itu dibuktikan oleh gambar-gambar ini. Imam SMK yang kurus kering kerana sakit tenat ketika ditangkap dan terpaksa dirawat selama 2 bulan dalam tahanan itu ditembak dengan 9 peluru hidup. Padahal sebutir peluru sudah cukup untuk menamatkan hayat beliau.

eksekusi-kartosoewirjo-bukti-sang-imam-bukan-nabi

61120905_Peluncuran-dan-Diskusi-Buku-Hari-Terakhir-Kartosoewirjo

SMK 3

120509_karto8

kartosoewiryo-38

DEMIKIAN SEPAK TERAJANG, BEGITU KOTOR DAN ZALIMNYA DUNIA POLITIK

BERHATI-HATILAH KITA.

_____________________

 

SUMBER:

 

 



Omar Said Cokroaminoto, Sukarno dan Sejarah Islam Indonesia

Cokroaminoto_1

Raden Haji Omar Said Cokroaminoto
(sumber: foto-foto.com)

Lahir : 16 Agustus 1882, di Tegalsari, Ponorogo, Jawa Timur
Meninggal : 17 Desember 1934 (umur 52), di Jogjakarta, Indonesia
Pekerjaan : Guru Agama
Pasangan : Suharsikin
Anak :

  • Siti Oetari
  • Harsono Cokroaminoto

Kekerabatan :

: Sukarno (murid dan mantan menantu)
: R.M. Cokroamiseno (ayah)
: Warok R.M. Adipati Cokronegoro (kakek/datuk)
: Sekarmaji Marijan Kartosuwiryo (murid)
: Musso (murid)
: Maia Estianty (cucu jauh)

RAJA JAWA TANPA MAHKOTA

Kiai / Raden Haji Omar Said Cokroaminoto (HOSC) adalah pahlawan nasional yang kurang mendapat perhatian. Pada bulan Mei 1912 beliau menubuhkan organisasi bernama Syarikat Islam (SI) yang diwarisi dari Serikat Dagang Islam yang ditubuhkan pada 1905 oleh Guru dan pemimpinnya bernama Kiyai Haji Samanhudi.

Cokroaminoto adalah anak kedua dari 12 bersaudara dari ayah bernama R.M. Cokroamiseno, salah seorang pegawai pemerintahan pada saat itu. Datuknya, R.M. Adipati Cokronegoro, juga pernah menjawat sebagai Bupati Ponorogo.

De Ongekroonde van Java’ atau “Raja Jawa Tanpa Mahkota” bernama Cokroaminoto ini adalah salah satu pelopor pergerakan Islam Merdeka di Indonesia. Tidak ramai yang tahu bahawa beliau adalah guru kepada para pemimpin-pemimpin besar di Indonesia.

Dari pemikiran beliaulah lahir berbagai macam ideologi bangsa Indonesia pada saat itu. Rumah beliau dijadikan rumah sewa tempat para pemimpin besar Indonesia menimbah ilmu daripadanya. Antara pemimpin utama itu ialah Semaoen, Alimin, Muso, Soekarno, dan Kartosuwiryo. Bahkan Tan Malaka juga pernah berguru padanya.

KAITAN COKROAMINOTO DENGAN PERJUANGAN ISLAM DAN KEMERDEKAAN INDONESIA

HOSC adalah orang yang pertama kali menolak untuk tunduk pada Belanda. Setelah ia meninggal, lahirlah warna-warni pergerakan Indonesia yang dibangun oleh murid-muridnya.

Malangnya, ketiga-tiga murid HOSC itu saling berselisih menurut paham masing-masing. Semaoen (bersama Muso dan Alimin) membawa aliran Sosialis Komunis (PKI). Soekarno membangun fahaman Nasionalis (TNI), dan Kartosuwiryo yang juga merangkap sekretaris pribadinya meneruskan perjuangan berdasarkan Islam (TII).

SMK SOKARNO

Pengaruh kekuatan politik pada saat itu memungkinkan para pemimpin yang asalnya sekawan itu saling bermusuhan hingga terjadi PEMBERONTAKAN MADIUN 1948 oleh Partai Komunis Indonesia pimpinan Muso kerana memproklamasikan “Republik Soviet Indonesia”. Soekarno mengirim pasukan elit TNI Divisi Siliwangi dan Muso selaku “abang sapaan” Soekarno itu tertembak mati pada 31 Oktober 1948.

SUKARNO KEJAM

Kemudian berlaku pertembungan terhadap Soekarno yang dikatakan berlanjutan melalui pemberontakan oleh Tentera Islam Indonesia(DI/TII) yang dipimpin oleh teman seperguruannya dengan HOSC, iaitu Sekarmaji Maridjan Kartosuwiryo (SMK).

Ada riwayat yang mengatakan pemberontakan yang diberi nama OPERASI PAGAR BETIS dengan TII itu sengaja dianjurkan secara palsu oleh inteligen Soekarno untuk memporak perandakan pasukan Tentera Islam Indonesia. Ahirnya Soekarno menjatuhkan hukuman mati kepada Kartosuwiryo, kawan seperguruannya sendiri pada 12 September 1962. Baca kisah sedih hukuman bunuh itu di sini

SMK 3

SMK 4

Gambar hukuman bunuh TNI pimpinan Soekarno terhadap teman sepengajiannya dengan HOSC iaitu Imam Sekarmaji Marijan Kartosuwiryo

PETUA DAN WASIAT COKROAMINOTO

Salah satu trilogi darinya yang termasyhur adalah Setinggi-tinggi ilmu, semurni-murni tauhid, sepintar-pintar siasah. Ini menggambarkan suasana perjuangan Indonesia pada masa itu yang memerlukan tiga kemampuan utama pada seorang pejuang kemerdekaan.

Dari kesemua muridnya yang paling HOSC sukai adalah Soekarno hingga dinikahkan Soekarno dengan anaknya, Siti Oetari sebagai isteri pertama Soekarno. Bagaimana Siti diceraikan semula oleh Soekarno yang mengakui sendiri bahawa beliau memang suka perempuan.

Pesan HOSC kepada murid-muridnya ialah “Jika kalian ingin menjadi Pemimpin besar, menulislah seperti wartawan dan berbicaralah seperti orator”. Perkataan ini membius murid-muridnya hingga membuat Soekarno setiap malam berteriak belajar pidato hingga membuat kawannya, Muso, Alimin, Kartosuwiryo, Darsono, dan yang lainnya terbangun dan tertawa menyaksikannya.

HOSC meninggal di Yogyakarta, Indonesia pada 17 Desember 1934 pada umur 52 tahun. Ia dimakamkan di TMP Pekuncen, Yogyakarta, setelah jatuh sakit sehabis mengikuti Kongres SI di Banjarmasin.

SUMBER: Dari Wikipedia bahasa Indonesia, blog INSPIRASI dan lain-lain



Dakwah jadi satu industri lumayan

PERKONGSIAN ilmu dapat menjadikan masyarakat Islam sebagai komuniti berilmu. – Gambar hiasan

 

Hampir sembilan tahun saya berkecimpung dalam industri dakwah. Saya menyebut industri dakwah kerana ia menjanjikan hasil pendapatan yang sungguh lumayan.

Malah, jika kena caranya, ia boleh menjadi satu bentuk perniagaan yang membawa keuntungan luar biasa.

Tidaklah terlalu luar biasa untuk menyaksikan ramai individu berhenti kerja dan menceburkan diri dalam industri ini sepenuh masa.

Ia menjadi satu sumber pendapatan untuk menyara hidup mereka dan keluarga. Sasaran pendapatan ini menjadi satu proses keutamaan secara semula jadi.

Industri ini sungguh menarik dan sifatnya luar biasa. Pulangan Return on Investment (ROI) cukup tinggi. Cakap-cakap industri menggambarkan begitu. Ketika menjawat jawatan sebagai pengarah di sebuah universiti tempatan, saya mahu membawa seorang penceramah terkenal ke dalam kampus untuk bertemu dengan warga universiti.

Sungguh, saya terkejut apabila beliau tanpa teragak-agak menyebut yuran ceramahnya sebanyak RM4,000 untuk program yang dijadualkan selama dua jam. Sebagai lulusan perakaunan, otak saya terus mengira pendapatan bulanan beliau yang boleh mencecah RM60,000 sebulan. Itu jika hanya menerima sebanyak 15 undangan.

Wah… menarik! Dalam kes lain, saya terpegun mendengar kisah anak murid yang dilatih untuk menguruskan kedatangan penceramah ke kampus kami di Segamat, Johor.

“Prof… ustaz tanya saya, mampukah awak membawa saya ke Segamat?”

Malah, saya sendiri pernah berhubung dengan penceramah yang masih bertugas dengan salah satu universiti tempatan untuk hadir bertemu dengan siswi secara khusus bagi program selama sejam.

PENDAKWAH perlu menunjukkan contoh dan akhlak yang baik untuk berdakwah. – Gambar hiasan

 

Menjual agama

Menarik kata-katanya: “Saya tidak menjual agama tetapi kebiasaannya mereka membayar saya antara RM1,500 hingga RM2,000.”

Lalu saya nyatakan: “Kita tertakluk kepada beberapa peraturan kewangan kerajaan. Bayaran honorarium tertakluk kepada jawatan hakiki. Bayaran kepada Profesor, Profesor Madya dan pensyarah biasa berbeza-beza.

“Namun, atas kapasiti saya sebagai pengarah, Insya-Allah ada beberapa aspek lain yang boleh saya pertimbangkan tetapi jumlahnya tidak begitu tinggi.”

Beliau menolak untuk hadir. Tentu sekali, ia bukan soal boleh atau tidak. Terpulanglah. Namun, saya sendiri berpegang kepada ayat 86, surah Sad yang bermaksud:

Katakanlah (wahai Muhammad): Aku tidak meminta kepada kamu sebarang bayaran kerana menyampaikan ajaran al-Quran ini dan bukanlah aku daripada orang-orang yang mengada-ngada.”

Juga melalui surah al-Furqan melalui ayat 56 yang bermaksud:

“Katakanlah: Aku tidak meminta kepada kamu sebarang balasan bagi apa yang aku sampaikan kepada kamu, selain daripada berimannya seseorang yang mahu mendapatkan jalan sampainya kepada keredaan Allah.”

Alhamdulillah… hati saya terasa tenang dan damai. Malah, perjalanan dakwah saya pada setiap tempat berbeza keadaan. Ketika dalam satu perjalanan, saya pernah memberitahu kepada Roza…

Melalui ceramah dan kuliah, Allah SWT membawa saya bertemu dengan ramai orang dan mengunjungi banyak tempat. Kampung ini tidaklah terlalu jauh dari Shah Alam tetapi jika tidak bersebab, agaknya tidak sampai di sini.”

Saya terasa sayu dan sebak di dada. Tiba-tiba di penghujung ceramah, saya menuturkan kata-kata ini,

Jika tuan-tuan mendengar khabar saya meninggal, jika ada masa, mohon doakan saya dan laksanakan solat jenazah. Itu lebih penting buat saya.”

Kenapa? Entah… buku-buku terakhir yang ditulis, semuanya mengaitkan dengan masa berbaki yang semakin hampir. Reja kehidupan saya semakin mengecil.

Saya berusia 51 tahun. Jika genetik atau keturunan menjadi sandaran, maka saya mempunyai baki tujuh hingga lapan tahun sahaja. Kedua-dua ibu dan ayah berpenyakit diabetes serta mempunyai tekanan darah tinggi. Saya juga begitu.

Jika usia baginda Rasulullah SAW dijadikan asas, maka hanya sembilan tahun memisahkan kehidupan dunia dan alam kubur.

Merenung

Jika purata kematian kaum lelaki di negara ini (72 tahun) menjadi ingatan maka, saya mempunyai 21 tahun.

Adakah ia tempoh yang lama atau singkat? Jika saya merenung ke belakang, ia sepantas kilat. Jika melihat ke depan, ia kelihatan masa yang panjang. Namun, biarlah saya melihat ke belakang untuk merenung masa berbaki.

Allah… ya Allah… ajal maut di tangan Allah. Adik saya meninggal ketika berusia 35 tahun. Adik Roza juga begitu. Kematian… ia pasti tiba!

Ceramah dan kuliah saya sering mengingatkan soal kematian, sisa kehidupan dan perencanaan mengurus masa berbaki. Saya fikir, saya tidak perlukan sebarang bayaran untuk mengingatkan khalayak pendengar untuk satu isu yang sudah diketahui umum.

Salam sejahtera.



Hukum Syarak Berkaitan Troll dan Sarkasme

internet-trolls-cyber-harassment-ipredator
Sport Musang – Monday, October 27, 2014
Semenjak akhir-akhir ini fenomena atau budaya Troll di media sosial seperti facebook, twitter dan youtube sangat memberi pengaruh kepada nilai akhlak dan syakhsiah generasi muda.

 

APAKAH YANG DIMAKSUDKAN DENGAN TROLL ?
Troll adalah perbuatan seseorang yang sengaja provokatif (menghasut) atau sarkasme kepada sesuatu berita atau mesej yang mana pernyataannya berbeza dangan pernyataan atau mesej yang asal (off-topic) dengan tujuan untuk menyebabkan gangguan emosi ataupun tekanan terhadap berita tersebut. Istilah ini juga disebut sebagai ‘Trolling’.
Sarkasme pula adalah satu bentuk sindiran dalam ungkapan yang mengejek dan menghina sesuatu berita ataupun peribadi seseorang dengan tujuan untuk menyinggung perasaan sesesorang.
Perkataan ini diambil daripada perkataan yunani (sarkasmos) yang membawa maksud mengoyakkan atau merobek daging.
Terdapat juga Troll dalam bentuk komik dan mempunyai beberapa ekspresi yang biasa digunakan. Antaranya :

  • Derp, Herp, Derpina dan Malvin
  • Troll Dad
  • Cereal Guy
  • Forever Alone Guy
  • Like A Boss
  • Poker Face
  • GTFO
  • Like A sir

Orang yang melakukan perbuatan demikian, digelar sebagai Troller. Kita boleh menetapkan secara ringkas ciri-ciri identiti troller ini kepada beberapa kategori :

  • The Queen Bee
  • The Puffed Pedant
  • The Prickly Recluse
  • The Sock Puppet Master
  • The Fake Friendly

APAKAH KESAN KEPADA MANGSA TROLL ?
Ia akan menyebabkan mangsa troll tersebut merasa ‘Butthurt’ iaitu satu perasaan dan tindak balas emosi yang negative terhadap serangan dan penghinaan yang ditujukan terhadapnya.Walaupun pada asalnya, perlakuan troll tersebut dengan niat hanya sekadar untuk berjenaka, tetapi serba sedikit ia akan member kesan terhadap orang yang ditroll tersebut.

Ataupun dengan kata mudahnya merasa tersinggung dengan perbuatan tersebut.
BAGAIMANA PERBUATAN TROLL DAN SARKASME PADA PANDANGAN SYARAK ?

Setelah kita memahami pengertian istilah, bentuk troll dan sarkasme serta kesannya kepada perbuatan tersebut, mari kita lihat apakah syarak membenarkan perbuatan ini.
Perbuatan berdusta dengan tujuan untuk berjenaka adalah perbuatan yang dilarang oleh islam, manakala mengungkapkan sesuatu ungkapan yang bertujuan menghina dan mengejek peribadi seseorang juga tergolong sebagai Ghibah sepertimana yang disebutkan di dalam sabda Nabi s.a.w.
Rasulullah SAW menjelaskan, tatkala ditanya oleh seorang sahabat, “Wahai Rasulullah, apakah itu ghibah?” Lalu jawab Baginda, “Menyebut sesuatu yang tidak disukai oleh saudaramu di belakangnya!”.
Kemudian Baginda ditanya lagi, “Bagaimana sekiranya apa yang disebutkan itu benar?” Jawab Baginda, “Kalau sekiranya apa yang disebutkan itu benar, maka itulah ghibah, tetapi sekiranya perkara itu tidak benar, maka engkau telah melakukan buhtan (pembohongan besar).” (Hadith Riwayat Muslim, Abu Daud dan At-Tarmizi.)
Ghibah maksudnya menyebut keburukan orang lain walaupun benar. Buhtan maksudnya memfitnah dan mengada-adakan keburukan orang.
Orang yang mendengar ucapan ghibah juga turut memikul dosa ghibah kecuali dia mengingkari dengan lidah atau menerima dengan hatinya (yakni tidak menyampaikan cerita itu).
Bila ada kesempatan, maka lebih utama baginya mengalihkan ghibah tersebut dengan pembicaraan yang lebih manfaat.
Ghibah bukan hanya pada ucapan lidah, tetapi setiap gerakan, isyarat, ungkapan, celaan, tulisan atau gelaran yang berbaur hinaan. Mendengar ghibah dengan sikap kagum dan menyetujui apa yang dikatakannya, hukumnya sama dengan ghibah.
Pahala amal kebaikan orang yang melakukan ghibah akan diberikan kepada orang yang menjadi sasaran ghibahnya.
Islam mengharamkan dan melarang ghibah kerana ia boleh mengakibatkan putus ukhwah, rosak kasih sayang, timbul permusuhan, tersebar aib dan lahir kehinaan.
Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Seseorang hamba yang membicarakan sesuatu yang belum jelas baginya (hakikat dan akibatnya), akan dilempar ke neraka jahanam sejauh antara timur dan barat.” (Riwayat Muslim)
Begitu juga orang yang berdusta pada tutur katanya walaupun dengan niat untuk berjenaka ditegah dan akan tergolong dalam golongan munafik
Rasulullah s.a.w bersabda : Celakalah orang yang berbicara lalu mengarang cerita dusta agar orang lain tertawa. Celakalah !
Huraian Hadith:
i) Kelakar adalah perbuatan, kata-kata dan sebagainya yang dapat menggembirakan atau yang dapat menggelikan hati orang lain. Sinonimnya adalah jenaka, lawak dan gurau senda.
ii) Membuatkan orang lain senang hati adalah termasuk dalam amal kebajikan dan Rasulullah s.a.w juga selalu berjenaka dengan ahli keluarga dan para sahabat baginda.
iii) Namun begitu bergurau mempunyai adab-adab tertentu yang telah digariskan oleh Islam seperti:

a) Tidak menjadikan aspek agama sebagai bahan jenaka seperti mempersendakan sunnah Rasulullah s.a..w .
b) Gurauan tersebut bukan merupakan cacian atau cemuhan seperti memperlekehkan orang lain dengan menyebut kekurangannya.
c) Gurauan itu bukan ghibah (mengumpat) seperti memburukkan seseorang individu dengan niat hendak merendah-rendahkannya.
d) Tidak menjadikan jenaka dan gurauan itu sebagai kebiasaan.
e) Isi jenaka adalah benar dan tidak dibuat-buat.
f) Bersesuaian dengan masa, tempat dan orangnya kerana adalah tidak manis bergurau di waktu seseorang berada dalam kesedihan dan sebagainya.
g) Menjauhi jenaka yang membuatkan orang lain ketawa secara berlebihan (ketawa terbahak-bahak) kerana banyak ketawa akan memadamkan cahaya hati.
iv) Sesungguhnya Rasulullah s.a.w apabila ketawa baginda hanya menampakkan barisan gigi hadapannya sahaja, bukan ketawa yang berdekah-dekah, mengilai-ngilai atau terkekeh-kekeh dengan maksud bahawa selaku seorang muslim kita hendaklah sentiasa menjaga batas kesopanan dalam ertikata yang sepatutnya.
DUSTA ADALAH SIFAT ORANG MUNAFIK
Munafik berasal dari perkataan “nafaqa” yang bermaksud “terbelah dua” iaitu tidak solid dan tidak jujur dengan Islam.
Bermuka dua itu memburukkan sesuatu pihak di hadapan pihak lain dan sebaliknya dengan alasan “nak hidup”.Pepatah melayu juga ada menyebut “talam dua muka” atau bermuka-muka yang bermaksud seseorang yang mendapat keuntungan daripada dua belah pihak yang berselisih.
Dalam Islam, Munafik adalah salah satu kategori atau golongan manusia yang diletakkan tarafnya lebih rendah daripada Muslim biasa.
Terdapat 30 ciri orang-orang yang dikategorikan sebagai yang dapat disebut munafik melalui petikan hadis Rasulullah s.a.w. Di dalam kehidupan sehari-hari, kita kerap mendengar perkataan “munafik” diucapkan orang.
Di dalam Sahih Bukhari dan Muslim pula, Rasulullah bersabda:

“Tanda orang munafik ada tiga, salah satunya adalah jika berbicara dia dusta.”
BALASAN BAGI ORANG MUNAFIK
Allah (membalas) memperolok-olok dan membiarkan mereka meraba-raba dalam kesesatan mereka (yang melampaui batas itu). (Al-Baqarah:15)
Sesungguhnya orang-orang munafik itu ditempatkan pada tingkatan yang terkebawah sekali dari (lapisan-lapisan dalam) neraka dan engkau tidak sekali-kali akan mendapat sesiapa pun yang boleh menolong mereka. (An-Nisaa:145)
BERHATI-HATILAH DALAM BERMEDIA SOSIAL
Di dalam teknologi media yang serba canggih ini, ternyata memberi kemudahan kepada kita untuk menerima dan mencari sebarang maklumat dengan semuanya hanya di hujung jari sahaja.
Ianya juga memberi kesan yang baik dan juga buruk kepada pengguna.
Kesan yang baik bagi seorang pelajar dapat mencari apa saja maklumat untuk menyempurnakan assignment atau tugasan pensyarah di website, blog, Wikipedia dll.
Kesan yang buruk pula, ia menyebabkan pelajar menjadi malas merujuk kepada sumber yang asli iaitu kitab di perpustakaan atau mendekati pensyarah untuk meminta pandangan atau bertanya sebarang kemusykilan di dalam sesuatu bab.
Pesanan saya, berhati hatilah dalam menerima sesuatu berita dan menyampaikan kepada orang lain, selidiklah terlebih dahulu kesahihan sesuatu berita itu.
Takut-takut kita tergolong dalam golongan munafik dan menyebarkan fitnah terhadap orang lain.
Wallahu A’alam.

Rujukan :

  • Al-Quranul Karim
  • Sahih Bukhari
  • Mukhtasar Minhajul Qosidin
  • Web Rasmi JAKIM


Gambar KJ Ambil Anak Balik Sekolah Jadi Perhatian Di Media Sosial

Tak keterlaluan dikatakan Menteri Belia dan Sukan, Khairy Jamaluddin (KJ) mempunyai populariti ala-ala artis di negara ini.
Jadi selayaknya artis, apa sahaja yang dibuat semua jadi perhatian.

2
Sampaikan gambar KJ yang datang mengambil anaknya balik dari sekolah seterusnya membantu kanak-kanak melintas jalan pun diambil oleh ‘peminatnya’ yang kemudian memuatnaik gambar tersebut di media sosial.
Rata-rata memberi komen tindakan KJ ini sebagai ‘sweet’ dan bertanggungjawab.
Dari satu segi menghantar dan mengambil anak balik dari sekolah adalah perkara biasa sebenarnya namun apabila seorang menteri mempunyai masa untuk melakukannya sudah tentu ia menjadi satu perkara menarik untuk dikongsikan.
Sebelum ini KJ turut dipuji apabila menghantar anaknya ke sekolah kebangsaan biasa dan bukannya sekolah antarabangsa sebagaimana biasa dilakukan golongan ternama lain.