Month: October 2013

Cerai Talak Tiga Selepas 3 Jam Pernikahan

Georgetown: Harian Metro 2013/10/30

“Luluh hati saya sebaik mendengar suami menceraikan saya dengan talak tiga, hanya tiga jam selepas kami bernikah. Saya merayu dan meminta penjelasan mengapa dia menceraikan saya, tetapi hingga hari ini (semalam), dia masih terus mendiamkan diri,” kata Sasha, 21, yang hanya sempat bergelar isteri kira-kira tiga jam sebelum diceraikan suaminya, Ahad lalu.

Menurutnya, dia dan suami yang berusia 19 tahun selamat bernikah jam 2 petang Ahad lalu, di sebuah masjid di Teluk Kumbar selepas mereka mengenali hati budi masing-masing sejak dua tahun lalu.

Katanya, sebelum diijabkabulkan, hubungan mereka sudah mulai dingin, tetapi tetap meneruskan perkahwinan itu selepas keluarga kedua-dua pihak bersetuju.

“Hubungan kami mula dingin sejak dua bulan lalu, malah dia tidak pernah meluahkan hasrat untuk membatalkan perkahwinan ketika kami berbincang mengenai hal itu, tetapi saya hairan mengapa dia tiba-tiba bertindak begitu,” katanya.

cerai 3 jam

SASHA menunjukkan mas kahwin dan cincin (gambar bulat) yang diterimanya.

Sasha bekerja sebagai jurujual di sebuah pusat beli-belah bagaimanapun berkata, hasrat untuk berkahwin tetap diteruskan terutama selepas abang iparnya memainkan peranan menguruskan majlis berkenaan.



TIPS PARENTING – BAGAIMANA MENDIDIK ANAK MENGUKIR SENYUM

00 senyum texTIPS PARENTING – BAGAIMANA MENDIDIK ANAK MENGUKIR SENYUM

Senyum itu sedekah.
Senyum itu wajib bagi Allah.
Kita senyum mendapat pahala atau syurga.
Allah maha berkuasa.
(CETUSAN ZAMZAM)

Admin terkejut apabila anakanda Abdah, darjah 1 menghulurkan secebis kertas sambil tersenyum dan berkata, “Ayah.. Abdah ada tulis artikel… bacalahhh..!”. Itulah dia 4 rangkap tulisan anak yang menyentap jiwa kami. Lalu kami ambil peluang ini untuk memberi penghormatan kepada beliau.

Apa yang membahagiakan kami ialah apabila anak nisak sekecil ini mengutarakan perbendaharaan kata yang sarat dengan makna tersirat.. Senyum, Sedekah, Wajib, Allah, Pahala, Syurga dan sebagainya.

UNGKAPAN SENYUMAN ITU SEDEKAH amat menarik sekali. Ingin kami ringkaskan hakikat bahawa senyum adalah gambaran suka, lega, gembira, redha dan sejahtera. Ia adalah sesuatu yang sangat positif dalam kehidupan manusia. Bahkan saintis mengatakan senyuman redha boleh memanjangkan usia. Pegangan kami tentang sedekah ialah apa sahaja amalan atau pekerjaan yang benar dan baik bagi mensiddiqkan perintah Allah dan Rasul.

Di samping Tirmidzi meriwayatkan Nabi SAW adalah insan yang paling banyak tersenyum, baginda juga menyarankan agar umatnya sentiasa mengukir senyum. Kerana itulah dari segi falsafah akidahnya, mengukir seyum itu dikira ibadah yang berbentuk sedekah. Mengamalkannya dikira sebagai kita telah mengikat diri secara halus demi membenarkan saranan Allah dan rasul. Ada terlalu banyak hadis tentang saranan senyum ini, antaranya,

Rasulullah SAW bersabda, “Senyum kalian bagi saudaranya adalah sedekah, beramar makruf dan nahi mungkar yang kalian lakukan untuk saudaranya juga sedekah, dan kalian menunjukkan jalan bagi seseorang yang tersesat juga sedekah.” (HR Tirmizi dan Abu Dzar).

Firman Allah yang berikut ini pula menjelaskan bahawa senyuman itu gambaran kecukupan dan jiwa sejahtera. Wajah masam pula adalah gambaran jiwa yang kacau, hati yang suram dan gelap.

80:37. Setiap lelaki, pada hari itu, ada hal yang mencukupi baginya.
80:38. Beberapa muka pada hari itu bersinar,
80:39. Tertawa, bergembira.
80:40. Beberapa muka pada hari itu berdebu,
80:41. Ditutupi kegelapan,

Kesimpulannya jika Islam itu sejahtera, maka senyuman itu adalah salah satu tandanya. Setiap orang pasti akan senyum apabila mendapat apa yang dicari, apabila hatinya gembira, jiwanya tenang. Ketenangan itu pula adalah ciri syurga Allah yang terhasil dari rujukan yang tepat dalam kehidupan. Manusia yang sudah berjaya menemui fenomena cahaya yang menghasilkan syurga Baiti Jannati dengan formula Allah ini pasti akan mengikat kuat (berakidah) dengannya. Demikianlah maksud firman Allah yang berikut dalam surah Al-Fajr

89:26. Tiada seseorang yang mengikat seperti Dia mengikat.
89:27. Wahai jiwa yang tenteram,
89:28. Merujuklah kepada Rabb kamu, dengan redha lagi deredhai!
89:29. Maka Masuklah kamu di kalangan hamba-hamba-Ku!
89:30. Masuklah kamu ke Syurga-Ku!”

Kerana itu golongan sufi mengatakan, “jika kamu ingin melihat wajah Allah… lihatlah pada senyuman manusia”. Manusia-manusia yang sentisa senyum inilah ahli syurga yang saling membentuk suasana syurga dalam rumahtangga.

BAGAIMANA MENDIDIK ANAK UNTUK SENYUM?

Ini adalah satu hidayah siroot yang memerlukan satu proses sabil yang istiqomah (IHDINASSIROOT AL-MUSTAQIM). Ibu bapa, rakan sekeliling adalah cermin ajaib kepada anak-anak kita. Apa yang kami sarankan ialah agar sentiasa zikirkan keperluan senyum itu setiap masa sehingga ia memenuhi ruang lingkup atau alam rumahtangga kita.

Segalanya telah diajarkan Allah dan diuswahkan rasul. Jika kita ingin anak jadi serius dalam urusan kerja, maka ajaklah mereka bekerja dan tunjukkan mereka caranya. Jika kita ingin anak menjadi rajin, pembersih, berjimat cermat atau apa sahaja juga harus kita tunjukkan kepada mereka. Ingat! Jika kita selalu melanggar perkara haram, menipu, mencuri, ambil rasuah, beri rasuah, memukul isteri, mengingkari suami atau apa sahaja tabiat yang melanggar peraturan, itu juga bakal di copy oleh anak kita.

Begitu juga dengan senyuman, kami sarankan agar anda mulakan sekarang jika belum. Cuba amalkan mengukir senyum paling manis setiap kali bertemu atau bersua wajah dalam keadaan sedar dengan anak. Amalkan ini terutama tatapan wajah yang pertama di pagi hari. Ini akan menjemput anak-anak untuk turut senyum. Anggapkan sahaja kita sebagai cermin ajaib bagi mereka. InsyaAllah walaupun anak kita sedang marah, sakit hati, atau memang dia telah memiliki karakter bermasam muka, lambat laun ia akan menjadi juara senyum. Itulah syurga dalam keluarga.

Sabda Nabi S.A.W yang bermaksud: “Janganlah kamu meremehkan kebaikan apapun, walaupun sekadar bertemu saudaramu dengan wajah yang manis”. (Hadis Riwayat Muslim)

Semuga bermanafaat

WARGA PRIHATIN



TIPS MUNAKAHAT – JAHIL FALSAFAH RUKUN NIKAH PENYEBAB PENCERAIAN

rukun nikah
TIPS MUNAKAHAT – JAHIL FALSAFAH RUKUN NIKAH PENYEBAB PENCERAIANRukun Islam biasa disebut sebagai tiang yang menongkat atau membangun agama. Tanpa memahami dan melaksanakan rukun maka robohlah agama. Begitu juga dengan rukun yang lain-lainya. Tanpa melakukan rukun haji maka batallah haji dan mabrurnya. Tanpa melaksanakan rukun negara maka hancurlah negara dan rakyatnya. Oleh itu jelaslah bahawa rukun itu harus dilaksanakan sepanjang masa untuk memelihara kedaulatan dan kesejahteraan agama dan negara.

RUKUN NIKAH JUGA BEGITU. Ia bukan sekadar untuk dihafal sewaktu majlis pernikahan sahaja. Ia adalah sesuatu yang harus difahami segala falsafah dan fungsinya. Apabila kita berhenti dari berpegang teguh dan melaksanakan fungsi dari rukun nikah itu, maka akan runtuh jugalah rumah tangga.

RUKUN 1 : LELAKI (SUAMI)

KETETAPAN FIRMAN “LELAKI MUKMIN DENGAN WANITA MUKMIN” harus kita ambil berat. Sepintas lalu untuk melaksakan tanggungjawab sebagai suami bagi keluarga Islam ia mesti terdiri dari seorang lelaki Islam yang merijal. Ingat tu..! ada bezanya lelaki biasa dengan lelaki yang bersifat rijal padahal kedua duanya bermaksud lelaki. Hanya fungsi kelelakian itu yang membezakan keduanya. Ini yang dipanggil lelaki yang TERTENTU, yang jelas keupayaan fungsi kerijalannya sepertimana yang kita hafal dalam syarat sah nikah selama ini.

Firman Allah dalam surah 4 An-Nisa’ ayat 34. Rijal (lelaki) adalah pengurus /PELINDUNG keatas perempuan, dengan sebab Allah MELEBIHKAN sebahagian mereka di atas sebahagian yang lain, dan kerana mereka MENAFKAHKAN daripada harta mereka. Maka wanita-wanita yang salih ialah yang patuh, yang menjaga apa yang rahsia daripada apa yang dipelihara Allah, dan mereka yang kamu takut akan menjadi derhaka (nusyuz), TEGURKANLAH mereka, dan asingkanlah mereka daripada tempat tidur mereka, dan pukullah mereka. Jika mereka kemudiannya mentaati kamu, maka janganlah mencari-cari jalan MENYAKITI mereka; Sesungguhnya Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.

Jika kita benar-benar menganggap Allah ini MahaTinggi dan MahaBesar, maka seharusnya kita perhatikan ayat tersebut dan laksanakannya tanpa besar kepala lagi. Perhatikan perkataan yang dihurufbesarkan. Rasanya tanpa kami jelaskan juga anda telah mampu memahami apa tujuan kami besarkan huruf itu. Berapa ramai lelaki yang melindungi wanita? Yang disamakan atau direndahkan tarafnya? Yang memenuhi nafkah keluarga sepenuhnya? Yang mampu mendidik dan menegur isterinya? Yang sering menyakiti isterinya? Dan banyaklah lagi…

ANTARA FUNGSI RIJAL MUSLIM DAN MUKMIN yang telah Allah nyatakan dalam quran ialah mempunyai ilmu agama yang jelas (Qur’anum Mubiin), mampu pula menyampaikan pendidikan dengan jelas (Balaaghul Mubiin) serta mampu menjadi imam atau pemimpin yang jelas dalam keluarganya (Imaamim Mubiin). Di samping itu Allah perintahkan agar lelaki membiayai wanita dari segi nafkah sebagai syarat untuk meninggikan darjat rijal dalam teraju keluarga.

Sewaktu akad nikah dikatakan tidak boleh lelaki yang sedang BERIKHRAM. Ini ada kaitan dengan kesamarataan darjat. Jika ‘pakaian’ dikatakan sebagai analogi ‘sistem’ yang dipakai dalam kehidupan berumah tangga, maka lelaki yang berikhram tidak sah bernikah katanya. Ini juga satu petunjuk yang tiada persamaan taraf, darjat dan fungsi antara lelaki dan perempuan, juga antara mempelai dengan wali dan saksi itu sendiri. Sedangkan dalam ikhram sendiri pun telah membezakan dua pakaian yang berbeza antara lelaki dan perempuan. Pakaian wanita itu berjahit dan terbatas, pakaian lelaki tidak berjahit dan bebas lepas. Tentulah perempuan ada sistem dan hudud hidupnya, dan lelaki juga ada sistem dalam peranannya.

Dalam kesinambungan perlayaran bahtera rumah tangga juga begitu. Status ini harus dikekalkan sepanjang masa melayari rumahtangga kerana ia akan runtuh jika taraf lelaki dan wanita, taraf wali dan saksi itu juga disamakan sepertimana ketika ikhram. Tidak seperti amalan kita hari ini dengan berbagai bagai hujah dan alasan yang menuntut kesamarataan taraf antara lelaki dan wanita, suami dan isteri, anak lelaki anak perempuan, juga dengan bapa mertua, dengan saksi nikah dan sebagainya.

Ada banyak lagi falsafah di sebalik rukun nikah yang pertama ini yang tidak difahami bahawasanya ia harus dipelihara dan diamalkan sepanjang masa demi menjaga keutuhan rumah tangga. Akibatnya terlalu banyak perkahwinan berakhir dengan penceraian yang amat menakutkan dan menyulitkan keadaan.

PERHATIKAN SYARAT LELAKI BUKAN MAHRAM dengan bakal isteri. Ini menunjukkan pernikahan itu bukan saja untuk menyuburkan kasih sayang, malah untuk menghalalkan percampuran hidup sampai ke tahap persetubuhan kelamin antara lelaki dan wanita. Kerana itu dijadikan syarat talaq apabila perhubungan kelamin tidak berlaku sekian lama, di mana talaq boleh jatuh dengan sendirinya.

Hari ini berapa ramai lelaki dan wanita yang tidak peduli dengan syarat ini? cuba perhatikan kes di mahkamah syariah… berapa ramai yang telah hidup di bilik bahkan rumah berasingan? tidak bertegur sapa sehingga bertahun-tahun? dan mereka masih hidup sebagai suami isteri. Adakah mereka faham hakikat mempertahankan jodoh melalui konsep takliq? Melalui falsafah rukun nikah? Dan falsafah mahram, di mana apa yang telah jadi halal diharamkan sesuka hati?

Lelaki yang menganggap isteri ibarat ibu sendiri (mahramnya) contohnya harus dihukum di sisi Allah. Lihatlah begitu hebat syarat pernikahan ini yang harus dipelihara sepanjang tempoh perkahwinan. Hari ini berapa ramai yang tahu dan memberitahu? Baik Juru nikah, wali, saksi bahkan pengantin lelaki sendiri pun jahil tentang itu. Maka jadilah amalan perkahwinan jahiliyah yang kian menambah kes cerai masa ke masa.

MENGETAHUI WALI YANG SEBENAR juga menjadi syarat sah nikah bagi lelaki. Wali adalah WAKIL Allah. Bukan sahaja wali pakai cantik-cantik, cari wang banyak-banyak buat kenduri besar-besaran dan pegang mikrofon menjadi tukang lafaz akad nikah dengan bangganya sahaja. Wali adalah pelindung kepada wanita sebelum perkahwinan itu, lalu menyerahkan kuasa perlindungan itu kepada bakal suami anaknya.

HAKIKAT WALI INI ALLAH NUKILKAN dalam surah 2. Al Baqarah 257. Allah satu-satunya Pelindung (WALI) orang-orang yang beriman; Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan kepada cahaya. Dan orang-orang yang kafir, pelindung-pelindungnya (AULIYA’) ialah syaitan, yang mengeluarkan mereka daripada cahaya kepada kegelapan. Mereka itu adalah penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya.

INILAH FUNGSI WALI (SATU SAJA) YANG SEBENAR, iaitu menyediakan cahaya petunjuk dari Allah untuk melindungi anak perempuan atau isterinya. Jika lelaki tidak berfungsi sebagai imam yang jelas, maka wanita akan kembali merujuk kepada BANYAK WALI (AULIYAK). Habis semua kawan, boyfriend, ipar duai, wall facebook dirujuknya. Akhirnya merujuklah mereka ke mahkamah…

Wali asal (bapa) seseorang wanita harus mampu mendidik dengan jelas tentang tanggungjawab anak gadisnya sebelum melangkah ke gerbang perkahwinan. Wali juga harus memberikah tausiah kepada calun menantu bagaimana harus menjaga anak gadisnya selepas berkahwin nanti.

KITA LIHAT PULA KONSEP PELAPIS WALI yang menjadi penyokong kepada kesejahteraan sesebuah rumahtangga. Jika sang suami gagal berperanan sebagai pelindung kepada wanita yang dinikahi, lalu rumahtanga itu bermasalah, maka wali asal wanita itu harus berperanan mendidik dan menasihati menantunya dengan semangat persahabatan dan kasih sayang. Allah sarankan bimbingan ini dilakukan sehingga berumur 40 tahun. Itulah tahap kematangan seorang insan. Praktik ini menjadikan suami rapat dengan mertua. Tapi, Itupun jika mertua itu berilmu, jika tidak suami kenalah cari pedoman dari wali hakim yang arif tentang hukum hakam.

Kerana itulah kami nasihatkan agar menantu bersahabat baik dengan bapa mertua. Rasulullah SAW dahulu ambil masa 3 tahun sebelum membawa isterinya Aishah tinggal bersama. Setiap kali ada masalah, mertua baginda (yang juga sahabat) ini turut memikirkan dan memberi nasihat. Untungnya Abu Bakar a.s. ialah kerana nabi sendiri arif tentang urusan wali kepada Aishah ini. Nabi Musa juga mengabdi diri dan bersahabat, berguru dengan mertuanya nabi Syuaib a.s. sehingga 8 tahun. Para sahabat nabi yang lain juga saling bersahabat dengan mertuanya. Semangat Persahabatan itulah saluran ilmu dan nasihat di kalangan mereka.

KITA BAGAIMANA? Me’Rijal hanya waktu akad nikah sahaja. Lepas itu kita tukar fungsi jantina. Berapa ramai bapa yang mendidik anak gadisnya sebelum berkahwin? Menyenaraikan “Do and Don’s” kepada anak mereka? Pengantin laki-laki pula satu hal… Dengan mertua ramai yang berkelahi dan berdendam. Ini kerana perkenalan dan peminangan kita bukan dilakukan dengan kerjasama murobbi anak gadis sedari awal. Kadangkala kita siap bawa lari anak gadis dari keluarganya. Setiap kali ada perselisihan pula, si isteri juga tidak merujuk terus kepada suami, sering lompat terus kepada keluarga sendiri (Pihak ketiga). Mertua juga begitu, tidak melalui suami anaknya, terus saja lompat bawa lari anak gadisnya yang sudah berkahwin..!

SYARAT-SYARAT SAH NIKAH YANG TERKAIT DENGAN FUNGSI LELAKI ini tidak dapat kami hurai dengan panjang kerana melebihi kuota artikel. Cukuplah kami cetuskan untuk anda masing-masing mendalami hakikat pernikahan melalui penerusan perlaksanaan falsafah dalam setiap rukun nikah. Antaranya, Lelaki harus menikahi wanita dengan kerelaan sendiri dan bukan paksaan. Tidak mempunyai empat orang isteri yang sah dalam satu masa. Mengetahui bahawa perempuan yang hendak dikahwini adalah sah dijadikan isteri, kenal keluarganya dan kematangannya untuk siap membawa peranan sebagai isteri dan sebagainya.

InsyaAllah akan kami sambung untuk rukun nikah yang lain.

Kudap munakahat
WARGA PRIHATIN



ISLAM “RAHMATAN LIL-AALAMIN” – SATU RAHMAT BAGI ALAM

00 rahmatan lilalaminISLAM “RAHMATAN LIL-AALAMIN” – SATU RAHMAT BAGI ALAM

KEBANYAKAN artikel kami terasa banyak cilinya, agak pedas dan mengejutkan lena. Isu parenting turut menyentuh pencerahan kontroversi peranan isteri, suami dan anak. Isu politik kami kemukakan pandangan dengan adil, baik menyentuh parti pemerintah, pembangkang maupun raja. Jika cili itu tidak berguna, tiadalah ia dijual di pasar dengan begitu mahal sekali harganya. Cili besar yang merah menyala tidaklah begitu berharga, sekadar hiasan sahaja, tapi cili padi mencecah RM20 atau kadangkala lebih dari itu.

APA ITU RAHMAT DAN RAHMAN?

Kita semua sering membaca Bismillah dan hujungnya ada istilah Ar-Rahman. Hasil kajian kami tidak ramai yang tahu dengan pasti apa itu ciri Ar-Rahman yang MERAHMATI. Supaya kita tahu apa maksud sebenarnya apabila kita kata kembali ke Rahmatullah, mencari Rahmat Allah, Yarhamkallah dan sebagainya, ingin kami kongsikan sedikit di sini.

Besarnya erti dan peranan ar-Rahman dan Rahmat Allah ini ternukil dalam 1 surah khas bernama ar-Rahman, surah ke 55. Tetapi sepertimana bisalah, bila kita baca sepertimana ‘orang’ suruh kita baca, bukan sepertimana ALLAH suruh kita baca maka hasil bacaan itu kurang membuahkan hasil dalam kehidupan. Jadilah kita sekadar pengumpul harta yang dipanggil pahala, ibarat ibadah seorang saudagar jadinya. Bila kita tidak membaca DENGAN kehendak ALLAH maka pastinya Allah juga tidak redha dan nikmat redha tidak akan kita rasa.

Dalam surah ini Allah peringatkan, bahkan mencabar kita NIKMAT bagaimana lagi yang kita cari, yang tergamak kita dustakan? Apa nikmat itu? Kenapa begitu besar sehingga Allah ulang ayat yang sama sampai lebih 30 kali, hampir separuh dari kandungan dalam surah pendek itu. Mari kita singkap sedikit,

55. Ar Rahmaan (yang maha pemurah).
1. Yang Maha Pemurah,
2. Yang telah mengajarkan al Quran.
3. Dia menciptakan manusia.
4. Mengajarkan penjelasannya (tabayyun / bainat / bukti).

PEMURAH (AR-RAHMAN)NYA ALLAH adalah kerana pemberian ILMUnya, yang dihimpun dalam alquran dan Allah mengajarkannya kepada kita. Alquran ini diturunkan untuk memperbetulkan akhlak manusia seperti yang Nabi SAW kata. Akhlak nabi adalah alquran kata Aishah isteri baginda. Nabi adalah alquran yang bergerak kata ulamak Islam pula.

TANPA AKHLAK, yang ciri berakhlak ialah yang mengikut aturan pencipta (al-kholiq), maka kita adalah ibarat haiwan liar yang tiada gembala. Rupa manusia tapi perangai seperti haiwan, ini Allah yang kata. Anak sendiri, adik sendiri, anak saudara sendiri, anak jiran, anak kecil semua kita rogol, wanita tidak brdosa pun kita tembak di kepala, anak kecil kita tuba dengan kimia. Rakan dan saudara sendiri kita tipu, dengki, dan fitnah. Jiran kita lapar, atau tertindas kita biarkan saja. Itulah ciri HAIWAN dalam diri kita.

DI SINILAH DATANGNYA PERANAN AL-QURAN yang mengubah akhlak kehaiwanan menjadi akhlak manusia. Inilah rahmat Allah, yang apabila sifat keprihatinan dari ciri kemanusiaan itu sudah terbentuk, hasilnya sangat nikmat. Itulah hasil persaudaraan dan kasih sayang. Hidup sangat membahagiakan, saling tolong-menolong, nasihat manasihati dan saling menghormati. Ia sangat mensejahterakan. Itulah hasil utama dari sifat ar-Rahmannya ALLAH, itulah cara Allah menganugerahkan kita NIKMAT BERKASIH SAYANG (AR-RAHIIM) hasil dari rahmat ilmu alquran.

SOAL BICARA YANG MENJELASKAN BUKTI. Manusia boleh mengajar kita membaca cara tilawah dan mencipta pelbagai teori. Tapi Rahmat Allah yang paling besar ialah mengajar kita IQRA’, mengajar bagaimana mempraktik sehingga segala kebaikan dari wahyu ini terbukti jelas (terbainat) hasilnya selepas dilaksana kesemuanya.

MENGAPA TERJEMAHAN DIUBAHSUAI? dalam ayat 4 itu kebanyakan terjemahan mengatakan mengajarnya pandai berbicara, sedangkan harfiahnya berbeza? Ya, mungkin ada betulnya juga. Sekadar mencari titik persamaan dan bersangka baik walaupun kami tidak setuju terjemahan itu diubah. Apabila kita telah sungguh-sungguh menggali rahmat Allah dari hazanah ilmunya dalam alquran yang Allah ajarkan perlaksanaannya ini, bicara kita pasti akan sangat berbeza.

Tentu lain rupanya pencerahan dari pihak yang sekadar membaca, berbanding pihak yang telah mengkaji dan melaksana. Tidak percaya cuba bandingkan kesan khutbah dari orang yang BERKHUTBAH terus dari hati, menceritakan PENGALAMAN SENDIRI, berbanding dengan khatib yang MEMBACA KHUTBAH. Atau pensyarah yang mengajar dengan buku tebal, berbanding pensyarah yang mengajar dengan kemahiran sendiri.

Jika kita telah merasai hasil bainat dari perlaksanaan ayat, maka pencerahan dalam ayat seterusnya juga akan menjadi sangat praktikal dan mudah difaham, tidak lagi bersangka-sangka. Contohnya 55:5. Matahari dan bulan menurut perhitungan, 55:6. Dan bintang-bintang dan pokok-pokok bersujud, 55:7. Dan langit – Dia menaikkannya, dan meletakkan Timbangan. 55:8. Janganlah melampaui batas dalam Timbangan, 55:9. Dan timbanglah dengan adil, dan janganlah mengurangi dalam Timbangan. 55:10. Dan bumi – Dia meletakkan untuk semua makhluk, 55:11. Di dalamnya buah-buahan, dan pohon-pohon palma yang mempunyai kelopak, 55:12. Dan biji-bijian di dalam kulit, dan herba yang harum baunya. ….

55:13 Maka pemberian (nikmat) Rabb kamu yang manakah yang kamu mendustakan? Dan inilah yang kami katakan tadi, ayat ini yang Allah ulangi 31 kali dalam surah pendek ini. Begitu bersungguh-sungguhnya Allah dalam hal ini.

SERUAN KEBANGKITAN & KOREKSI DIRI

Kita semua sudah tidur cukup lama dan sewaktu kita terlena banyak yang telah teraniaya dan parah terluka. Kami di sini sekadar kongsikan apa yang kami rasa, setelah kami tersedar akan bahayanya pelbagai bencana kemasyarakatan yang telah melanda. Dengan skala kecil kami cuba ubah cara hidup ini dengan mengambil panduan terus dari quran dan sunnah. Yang mana telah terlihat jelas kebenaran melalui hasil perlaksanaan kami, maka kami kongsikan kepada semua agar lebih ramai turut merasai nikmatnya. Kesilapan silam diri, keluarga terdekat dan rakan-rakan kami serta kes-kes yang dirujuk telah dijadikan bahan asbab yang kami kaji.

Samada kita mahu setuju atau tidak itulah hakikatnya. Agama ini terkait rapat dengan pembinaan keluarga. Kerana itu segala asas doa dan kehidupan berkisar kepada keluarga. Segala petunjuk dan polisi keluarga pula menjadi asas sistem pengurusan sebuah negara. Kerana itu apa yang kami laksanakan di rumah ini diharapkan boleh dikongsikan samada untuk koreksi kepincangan pengurusan keluarga atau pengurusan negara. Kita semua manusia biasa, tidak perlu mana-mana pihak rasa terhina atau curiga.

SERUAN PENYATUAN PIHAK-PIHAK YANG BERTELAGAH

MISI KAMI ADALAH MISI PENYATUAN DAN KASIH SAYANG. Kami tidak memihak kepada mana-mana parti. Kerana itu anda lihat dalam satu artikel yang sama, kami terpaksa telus dan menasihati kedua dua belah pihak. Alhamdulillah sekarang ini tidaklah sangat kami dihentam hangit seperti dulu bilamana ada isu yang melibatkan unsur politik.

Dahulunya kalangan kami suami isteri dan anak sahaja pun sukar bersatu faham. Sesama jiran dan masyarakat apatah lagi. Kini rahmat Allah telah terbukti. Jika kami yang datang dari pelbagai latarbelakang ini boleh disatukan dengan satu faham, kami yakin kita boleh kembangkan asas penyatuan dan kasih sayang ini ke peringkat masyarakat, negara dan dunia. Kami yakin semua insan di dunia inginkan keamanan dan hidup sejahtera. Tanpa peperangan dalam keluarga, negara dan dunia.

KAMI TIDAKLAH BERSIFAT SELFISH ATAU PREJUDIS. Apa yang kami usahakan sekian lama, hanyalah berbekalkan semangat dan dana sendiri mengikut petunjuk ILAHI dan sunnah nabi. Kini kami kongsikan dengan percuma kepada semua yang ingin merasa sejahtera dengan berlapang dada. Tentunya tanpa dipaksa.

KAMI TIDAK SUKA MEMIHAK kepada mana-mana politik dan taraf agama bukan kami talam dua muka, ialah kerana kami sayangkan semua. Talam dua muka adalah bermuka-muka, kami hanya ada satu muka, iaitu memihak kepada yang hak dan menolak yang batil itu saja. Tidak kiralah yang di ulas itu pihak mana sekalipun. Yang baik kita kata baik, yang buruk kita kata buruk. Bukan untuk mencemuh, tapi untuk mengajak masing-masing sama-sama muhasabah.

PELBAGAI LAPISAN MASYARAKAT, tidak kira fahaman politik, agama maupun bangsa telah datang mengambil rahmat, berupa petunjuk yang telah terbukti praktikal (itulah sebenarnya hakikat rahmat). Mereka mahu tumpang guna teknologi alquran untuk bina keluarga mereka saja. Kami tidak paksa mereka masuk agama Islam pun, kecuali dengan keinginan mereka. Jadi tidak perlulah agama lain curiga atau rasa terancam.

InsyaAllah tidak kira pihak mana yang memerintah, bilamana diperlukan, kami juga akan dengan senang hati untuk kongsikan hazanah ilmu dan bainat ini. Oleh itu, tidak perlulah merasa curiga, tercabar atau tertekan. Jika anda masih mampu mengurus hidup dengan aman dan yakin mengikut ilmu yang anda ada sila teruskan, jangan menyempitkan dada dan memberatkan kepala untuk memaksa diri menerima perkongsian kami. Yang penting mohon bersangka baik dan jangan sekali-kali prejudis terhadap kami.

Penyemai Kasih, Pemburu Damai
WARGA PRIHATIN



Luahan Pembaca – Tahniah WP Terbaik – Abu Zaferah

az - tahniah 2Kami membawa pendekatan berjemah dalam mencari rumusan untuk setiap wasilah mengatasi masalah umat. Kami sedar kelemahan kami iaitu dari segi penulisan yang mampu difahami dengan mudah. Terkadang kami rasa bahasa kami sudah habis lembut dan mudah namun kami perhatikan masih ada yang tersentap dan menggelupur.

Sahabat kita yang berkelulusan SYARIAH dari Universiti Malaya ini kami dapati berjaya mencerap banyak artikel yang kami paparkan dengan tepat. Bagaimana kami tahu? Kerana beliau sering mengambil masa untuk menghadamkan semua artikel kami dan hanya mengkomen setelah beliau mengulang baca dan benar-benar memahaminya. Ada ketikanya beliau mengajukan soalan-soalan untuk mendapatkan pencerahan tambahan. Ini sangat sesuai dengan kaedah menuntut ilmu. Wajarlah beliau amalkan kerana itu bidang beliau.. Siyyasah Shar’iyyah.

Mereka yang serius mencari formula membina keluarga dan masyarakat sering bertanya bagaimana menggunakan formula alquran dan sunnah. Sukar untuk kami kongsikan secara tepat jika anda sendiri belum sudi membaca terjemahan alquran dalam bahasa yang anda faham. Kami sarankan agar kita ramai-ramai baca terjemahan quran sekurang-kurangnya 3 kali dengan penuh minat. Sahabat kita ini didapati telah mengikuti nasihat itu dan banyak tips parenting yang diberikan telah pun beliau sendiri amalkan.. Alhamdulillah.

Oleh kerana beliau selalu komen hanya beberapa hari selepas artikel keluar, maka ramai rakan Prihatin yang dahagakan ilmu tidak dapat menumpang kepakaran SIYYASAH SHAR’IYYAH dan penghasilan FURQON dari analisa ilmiah yang beliau lakukan. Ini bagi kami satu kerugian besar dalam kesinambungan usaha dakwah yang kami lakukan. Teknik mencerap ilmu yang beliau kongsikan ini amat menarik untuk kita orang awam. Kerana itulah kami kongsikan ulasan beliau secara khusus buat tatapan semua seperti berikut.

TAHNIAH..!

Agak lama menyepi dari ruang komentar, suka melihat dari jauh gamaknya. Tidak ada niat mahu sepikan pendapat, tapi bila ruang komen menjadi medan debat, hati berat dan rasa kurang sesuai nak datangkan komentar mungkin…

Melontar perlukan sasaran, bila sasarannya bergerak dan bergoyang. Susah juga mahu kena!

Diamkan diri sambil melihat kemeriahan dalam majlis ilmu di sini. PUASA menahan diri dari komentar memang kuat dugaannya, habis yang dinukilkan dalam nota, menjadi ilmu-ilmu yang diperam bila dibaca semula, ada baiknya juga. Mungkin Allah suruh turunkan secara chapter dan sesuai dengan kelompok semasa.

Bukan semua yang kita tulis mampu puaskan hati semua manusia, makanan yang dihidang bila terlalu banyak. Manusia menjadi juling dan nafsu makan pun boleh meraja, dipilih yang biasa dengan selera harian, yang sedap-sedap dulu, yang enak-enak belaka, nampak tak sedap dibiarkan terakhir.! Beruntunglah yang nafsunya sedikit, semua dicuba sehingga terjumpa yang tak pernah jumpa, pelik dan agak lain dari menu harian. ITUlah yang sedap dan paling terkesan pada selera.. sampai termimpi-mimpi nak lagi.. sampai mengidam jadinya!

Warga Prihatin menghidangkan makanan yang sama, resepi yang sama, perisanya pun sama.. diolah resepinya dari khazanah Quran dan Sunnah.. yang dalamnya memenuhi fitrah selera manusia. Mana mungkin kita boleh lari dari menghadap sesuatu yang memang kena pada batang tubuh dan keperluan jasad!

Itu yang SEDAPnya jadi lain dan tak jumpa di tempat lain! – walaupun isunya sama, olahan berbeza! – satu ILMU yang diberikan, dengan perspektif serta layout plan yang mencapah kepada kehidupan, membuka blueprint baru supaya manusia kembali kepada acuan Quran dan Sunnah!.. Itu yang membuatkan kami sayangkan page ni – mengidam dengan apa yang dihidangkan, menelan AIR (ilmu) nya yang tidak penah kering. Berapa ramai yang mencedok airnya, siram ke dalam akal masing-masing, menumbuhkan tunas yang berguna untuk mengubah fahaman yang kita pegang selama ini!..

ILMU DAN REALITI

WP menekankan aspek realiti semasa melalui ilmu yang dinukilkan. Asbab yang jelas kerana berlakunya porak peranda dalam hidup manusia yang mencari lampu ajaib! Manusia datang mencari solusi, bila himpunan masalah disuapkan solusi sedikit demi sedikit oleh WP, manusia tidak lagi mengharapkan keajaiban sedang al-quran datangkan keterangan dengan bukti-bukti yang jelas. Ilmu dalam Quran adalah kalam solusi yang paling mudah untuk menjentik hati manusia yang lalai…

Yang laqho! jangan diambil pusing bila hidayah belum meresap. HUDAN (hidayah) itu maksudnya berani mengambil keputusan. Kita hidup seharian dengan keputusan, memohon petunjuk dari Allah supaya Allah datangkan KEPUTUSAN yang betul. Alquran dalamnya ada HUDAN supaya kita membuat keputusan-keputusan yang selari dengan quran.

WP mendatangkan apa yang dihidangkan Quran berlandaskan HUDAN kepada mereka yang mencari hidayah. Kitalah yang menentukan keputusan sama ada baik atau tidak setiap kali usai membaca artikel di sini, memutuskan untuk membuat atau tidak, praktik atau tinggal, baca dan faham sahaja tidak menyampaikan, baca dan mengeluh saja – masalah masih sama. Faham ilmunya tapi tidak amalannya, masih belum memutuskan sesuatu, maka itulah kerugiannya!

Beranilah mengambil KEPUTUSAN selepas membaca setiap pencerahan dari WP, kebenaran memang pahit, sedang realiti semasa memang menyakitkan untuk ditelan. KITAlah yang kena putuskan di mana pendirian kita. Manusia bagaimana kita ini, di pihak mana kita selama ini. Golongan kanan atau golongan kiri.? yang menerima kitab amalannya dari tangan kanan atau tangan kiri!

Jentik-jentik dari saya yang dhoif!

Abu Zafeerah
(MUHAMAD SHAUQI HASAN)

P/S: WP terbaekk!

Kami beristighfar sebanyak-banyaknya. Segala yg baik itu adalah milik Allah dan kepada Allah juga kita kembalikan semua pujian dari sahabat kita ini. Alhamdulillah…



Luahan pembaca – KEMBALI KE RAHMATULLAH

00 kembalilah ke rahmatullahLuahan pembaca – KEMBALI KE RAHMATULLAH

Usai sudah membaca keseluruhan artikel Warga Prihatin di blog www.prihatin.net.my. Sebahagiannya terpaksa saya ulang berkali-kali untuk menghadamkannya. Selama mengkaji agama sejak darjah 1 sehingga mendapat ijazah di bidang Syariah, banyak yang telah saya lalui dan teliti. Hati terjentik untuk meneliti landasan agama di RPWP kerana banyak bunga kebenaran yang terkesan dalam pembacaan artikel pertama.

Hasil diskusi dengan rakan-rakan seangkatan, saya lihat sudah sampai masanya masyarakat ikut meneliti dan memberanikan diri untuk membuat beberapa koreksi di mana perlu. Kerana itu juga saya kongsikan ulasan peribadi dan hasil rumusan bersama rakan-rakan peminat Page Warga Prihatin yang lain.

Keberkesanaan sabil (misi) dari siroot (visi) yang sangat jelas adalah amat mengkagumkan selepas beberapa kali melihat sendiri bainat (buktinya). Kesempatan berada dalam majlis tahlil, yasin, doa selamat yang dipimpin oleh anak-anak didik, juga beberapa kali solat berjemaah dan berdiskusi bersama anak-anak, ibu dan bapa di RPWP benar-benar memberikan segala jawapan yang selama ini saya cari. Segala kebingungan dalam mencari jalan untuk memperbaiki akhlak keluarga, masyarakat dan umat serta menaiktaraf syariah agama ini seakan-akan terjawab.

Bagi yang masih kesukaran memahami pencerahan dari artikel Prihatin, bahkan mengulang-ulang komen dan rungutan yang sama, ingin saya pinjamkan furqon saya dalam sudut syariah.

KENALI ALLAH, KENALI AL-QURAN

Di bulan Ramadhan diturunkan al-Quran, yang menjadi HUDAN (petunjuk) bagi manusia dan BAINAT (bukti-keterangan yang menjelaskan petunjuk) dan FURQON (pembeza antara yang benar dengan yang salah) – QS 2:185

Al-Quran diturunkan Allah untuk 3 tujuan sebagaimana firman Allah.
1. HUDAN – petunjuk dengan nas-nas Allah
2. BAINAT – memberikan bukti-bukti nyata untuk memperkukuhkan petunjuk Allah
3. FURQON – sebagai pembeza dalam meneliti bukti tentang kebenaran petunjuk.

HUDAN ialah petunjuk (hidayah). Yang dimaksudkan dengan hidayah ialah kekuatan untuk membuat keputusan hidup kita iaitu keputusan-keputusan yang selari dengan kehendak al-Quran. Setiap hari kita melalui keputusan yang penting dalam menentukan hala tuju hidup kita. Keputusan untuk beramal, keputusan dalam berakhlak.. semua ini adalah medan-medan usaha yang menuntut kita berdoa supaya mendapatkan keputusan terbaik untuk mencari REDHO Allah (mardhotillah).

Setiap hari kita bersolat minima 5 kali sehari dengan lafaz doa memohon petunjuk Allah..memohon membuat keputusan hidup dari Allah, memohon Allah menunjukkan kepada tindakan yang tepat mengikut kemahuan Allah mengikut landasan agama dalam aktiviti harian dalam mencari TAQWA kepada Allah. Itulah taqwim (jadual) yang perlu kita penuhi sedari awal bangun pagi hingga kembali ke pembaringan. Allah telah susun jadual kita agar mengikut perintah dan landasan agamanya, dengan petunjuk Allah.

17 kali kita ulang baca dalam solat, IHDINASSIROOTOL MUSTAQIM! (1:6) sehari lima kali. Sungguh-sungguh kita pohon supaya Allah terbitkan dalam hati kita supaya KEPUTUSAN yang kita buat seawal bangun subuh itu adalah tepat, betul dan matang dalam kita mengendali tindakan-tindakan untuk menangani taqwin ibadah harian kita.

Dalam solat, tanpa jemu kita memohon petunjuk dari Allah supaya tunjukkan kami ilmu, penghayatan dan amal yang istiqamah (al-Fatihah:6). Bagaimana solat kita seorang diri, tapi kita memohon doa kami, ‘ihdinassiroot” bukan aku, “ihdissiroot”? Itu supaya doa kita menghimpun diri kita, isteri kita, suami kita, anak-anak kita, keluarga kita dan masyarakat kita supaya diberi petunjuk dari Allah. Itulah kuasa solat yang setiap hari kita pohon pada Allah supaya kita kekal dalam landasan agama-Nya jauh dari kesesatan, persimpangan, kegagalan, kelalaian dan kefaqiran ilmu untuk hidup di dunia.

Malangnya hanya sedikit dari kita yang memahami keperluan doa ini dan bersungguh-sungguh membacanya dengan hati yang tunduk pada Allah. Kalau memahami saja dah tak mahu, apa lagi kalau tinggal terus doa ni! – jauhnya kita tinggal Allah.. bagaimana nak harapkan Allah untuk bantu kita dalam waktu-waktu sukar dan susah. Kita sendiri yang menjauhi hidayah Allah. Jangan salahkan Allah bila kita dulu yang tak mensyukuri HIKMAH doa.

BAINAT – al- quran ini bukti yang memperkukuhkan lagi macam mana hendak buat keputusan untuk membuat tindakan yang tepat. Ketika Allah berikan petunjuk, andai kita masih ragu-ragu nak buat keputusan.. masih bersangka-sangka dengan andaian. Maka Allah bagi kita quran untuk menghilangkan segala keraguan, bukti jelas dengan ayat-ayat Allah.

Orang yang mempunyai kefahaman yang SOLID akan membuat keputusan yang betul. Bila ada masalah kita selalu ragu-ragu dan mengeluh. Masalah bukan untuk dikeluh, ditangisi, diratapi dan sekadar dikongs! Masalah untuk diurus dan mengurus masalah memerlukan tindakan yang berani dengan mengambil keputusan-keputusan hidup.

Allah jadikan al-quran ini sebagai mukjizat yang penuh dengan kisah-kisah nabi, mempunyai bukti-bukti yang jelas lagi benar akan perihal umat terdahulu untuk diambil iktibar dan ibrah supaya kita juga mengambil keputusan yang selari dengan kehendak agama dalam mengurus masalah, emosi, dan hati.

Nabi Musa dengan mukjizatnya membelah laut, orang yang mengikut mukjizat dia akan selamat,orang yang ikut nabi Musa melintasi laut selamat. Mereka yang ingkar dibinasakan Allah dengan ditenggelami laut.

Nabi Nuh dicabar anaknya dengan panjat ke gunung dan tempat tinggi untuk lari dari kebinasaan banjir bencana Allah. Nabi Nuh ajak anaknya ikut naik ke bahtera, tapi anaknya ingkar! Menolak mukjizat nabi Nuh sedangkan Allah kata mukjizatnya adalah bahtera, yang ingkar naik ikut ke dalam bahtera Allah binasakan kerana tidak mahu ikut mukjizat Allah.

Nabi Muhammad ni Allah bagi al-quran sebagai mukjizat yang sehingga hari ini ada depan mata, dalamnya ada perintah SOLAT tapi kita tinggalkan arahan Allah ini, maka binasalah kita kerana meninggalkan mukjizat Allah. Jadi teliti diri semula, bagaimana kita dengan Allah, hubungan kita dengan al-quran yang memandu kita kepada Allah.

Dan belanjakanlah (apa yang ada pada kamu) kerana (menegakkan) agama Allah, dan janganlah kamu sengaja mencampakkan diri kamu ke dalam bahaya kebinasaan dan baikilah (dengan sebaik-baiknya segala usaha dan) perbuatan kamu; kerana sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berusaha memperbaiki amalannya.2:195

Janganlah kita sengaja mencari kebinasaan, SOLAT itu tiang agama, bagaimana kita mahu menegakkan agama Allah kalau asas dan tiang batang tubuh sendiri pun kita dah lagho dari menghadap Allah.. jauh dari Allah?? Allah tanya kita dulu:

Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan hartabenda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: Bilakah (datangnya) pertolongan Allah?” Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada agama Allah).2:214

Nak minta tolong Allah, hanya melalui solat. Kalau kita hanya mengejar dunia dan mengatakan Allah itu zalim dan langsung tidak memandang kita. Sebenarnya ego, bongkak, sombong dan benci pada Allah itulah yang menjarakkan kita dengan Allah. Lagak bodoh sombong yang merasakan kita lebih pandai dari Allah yang menjauhkan Allah hari demi hari. Sedangkan dalam sehari 5 kali Allah bagi peluang kepada kita memohon pertolongan. Kalau kita tidak seru pertolongan pada Allah, bagaimana Allah mahu memberi??

Engkaulah sahaja (Ya Allah) Yang Kami sembah dan kepada Engkaulah sahaja kami memohon pertolongan.1:5

SOLAT yang kita laksanakan, kita ratapi, kita sujud dan tunduk malu sehingga sanggup rendahkan ego, bodoh sombong dan sifat bongkak sehingga meletakkan kepala lebih rendah dari buntut kita, hanya sanya untuk mengESAkan Allah kerana hanya kepadanyalah kita SEMBAH dan selayaknya kita pohon pertolongan. Solat itulah menifestasi doa kita kepada Allah. Ritual yang menyerah diri bulat-bulat kepada Allah dari soal hidup dan mati, soal ibadah dan rezeki dan segalanya berasal dari solat.

ALLAH SOAL KITA LAGI DALAM QURAN:

Adakah kamu menyangka bahawa kamu akan masuk Syurga padahal belum lagi nyata kepada Allah (wujudnya) orang-orang yang berjihad (yang berjuang dengan bersungguh-sungguh) di antara kamu, dan (belum lagi) nyata (wujudnya) orang-orang yang sabar (tabah dan cekal hati dalam perjuangan)?

Sabarkah kita? Cukupkah sabar?.. janganlah meletakkan batasan sabar. Kita selalu cakap, sabar kita ada hadnya? Adakah betul itu hadnya? Boleh lagi kita bersabar. Sehingga tahap itu sajakah HAD sabar kita??

APA ITU SABAR?

SABAR itu “move forward and take necessary ACTION!” – pandanglah ke depan, bukan lagi mengeluh, meratap, menangis, mengadu dan bersedih TAPI mengambil tindakan! KEPUTUSAN! Membuat sesuatu yang perlu – dengan PETUNJUK Allah tadi berserta FURQON – penilaian yang matang dan hikmah lagi bijaksana!

FURQON – bila al-quran tadi dah jadi petunjuk, dengan bukti-bukti yang jelas maka furqon inilah yang menerangkan mana yang BETUL dan apa yang SALAH sehingga kita matang dalam membuat keputusan yang betul! Kita dapat bezakan yang mana yang benar dan salah.

Fahami Allah, kehendak Allah dan tujuan serta matlamat ubudiyyah kita kepada Allah. Islam ini agama ilmu, agama nyata, maka hebatnya Islam itu adalah kerana kenyataannya, bukan silap mata. Kalau kita harapkan segala masalah ini selesai dengan sekelip mata, tanpa sebarang usaha, tanpa melalui susah payah. Maka teruslah kita mengharapkan magik dalam kehidupan harian. Adanya lampu ajaib untuk mengeluarkan bantuan dari apa-apa yang menghadirkan impian menjadi kenyataan dalam satu malam!

Ibarat mencari lailatul qadar, berpuasanya tidak, bersolatnya tidak tapi bersungguh mahukan 1000 bulan yang kita sendiri tak tahu apa yang ada dalamnya! Doa itu satu kata SERU, jadi ada kaitan dgn dakwah. ALLAH seru kita supaya berdoa dengan harapan agar kita menyeru kepada Allah untuk beri hidayah kepada kita..

Kembalilah kepada IHDINASSIROOTOLMUSTAQIIM tadi. Bila sudah dapat hidayah itu, kita lakukan tugas kita mengikut arahan petunjuk itu dengan istiqomah. Baru terhasil penyelesaian secara bainat nya dan itulah yg paling nikmat. Kita dapat rasa Allah memimpin kita sampai begitu rupa. Itu cara Allah makbulkan doa, menunjukkan kasih sayangnya, membalas rasa syukur hamba-hambanya dan itulah sebab ia perlu buat di dalam solat.

Abu Zafeerah (MUHAMAD SHAUQI HASAN)



Pelajar tingkatan 1 asrama penuh parah dibelasah 10 senior

Ahmad Hasbullah kini dirawat di Hospital Jempol, lebam di badan selain dikhuatiri mengalami pendarahan dalaman selepas dipukul, disepak, ditendang dan ditampar oleh pelajar senior.

Bandar Seri Jempol, 10 Oktober, 2013: Seorang pelajar Tingkatan Satu sebuah sekolah berasrama penuh dekat sini, cedera parah selepas dipukul, disepak, ditendang dan ditampar 10 pelajar senior sekolah sama, Ahad lalu

 

Ahmad Hasbullah Mohd Yusoff, 13, yang diserang selepas didakwa mencuri dompet mereka kini dimasukkan ke hospital di sini dan dikhuatiri mengalami pendarahan dalaman.

 

Dalam kejadian kira-kira jam 5 petang itu, pelajar senior terbabit turut menyimbah air longkang ke muka mangsa hingga muntah.

 

Ibu mangsa, Suraya Harun, 43, berkata anaknya sedang bersiap untuk mandi apabila didatangi dua pelajar senior dan menuduhnya mencuri dompet mereka.

 

“Apabila dia enggan mengaku bersalah, mereka mengheret anak saya ke sebuah bilik yang dipenuhi pelajar Tingkatan Lima lain.

 

Enggan mengaku

 

“Anak saya kemudian dipaksa mengaku mencuri dompet dan apabila enggan mengikut kehendak mereka, dia dipukul, ditendang dan ditampar bertubi-tubi,” katanya.

Suraya berkata, serangan terhadap anaknya berlanjutan kira-kira 30 minit dan hanya dihentikan apabila pengawal keselamatan sekolah itu mengarahkan pelajar Tingkatan Lima terbabit bersurai.

 

Beliau berkata, pihak sekolah kemudian menghubungi suaminya dan meminta menghantar Ahmad Hasbullah ke Hospital Jempol.

 

“Kejadian itu menyebabkan anak saya kini trauma. Dia enggan bercakap dan berubah menjadi pendiam,” katanya yang turut bimbang apabila doktor memberitahu anaknya mungkin mengalami pendarahan dalaman kerana tidak dapat makan dengan normal dan kerap muntah.

 

“Saya mendapat tahu bahawa ini bukan kali pertama dia dibuli, tetapi sebelum ini menganggap perbuatan berkenaan sebagai perkara biasa di asrama,” katanya yang membuat laporan kejadian itu di Ibu Pejabat Polis Daerah (IPD) Jempol pada hari sama.

 

Sementara itu, Timbalan Ketua Polis Daerah Jempol, Deputi Superintendan Tukiman Seriman mengesahkan kejadian itu yang disiasat mengikut Seksyen 323 Kanun Keseksaan.

 

“Polis mengambil keterangan 10 pelajar Tingkatan Lima dan setakat ini, lima daripada mereka mengaku memukul mangsa,” katanya.

sumber:http://www.bharian.com.my/bharian/articles/Dibelasah10pelajarsenior/Article/

 
 


Selamat Datang Warga Pembaca Yang ke 50000 dan 50005

00 5005b.jpegcAlhamdulillah Likers Warga Prihatin berjaya melepasi Milestone yang ke 50,000. Mari kita ucapkan selamat datang, ahlan wassahlan, marhaban buat rakan kita yang terdaftar sebagai follower yang ke 50,000 dan 50,005 seperti dalam screen shot.

Semuga kehadiran kalian dapat sama-sama memeriahkan majlis ilmu di Page ini. Semua yang kami paparkan di sini adalah bebas dan halal untuk kalian kongsikan di mana sahaja, selagi ia memenuhi tuntutan dakwah dan missi pembangunan ummah kerana Allah.

Pesan kami, berdiskusilah dengan penuh berhikmah. Jika ada perbezaan pendapat tidak mengapa, kita raikan bersama-sama sebagai sumber inspirasi kita, tetapi suarakanlah perbezaan itu dengan menghormati pendapat rakan yang lain. Amalkan toleransi dengan mengelakkan argumen yang keras. Caranya mudah sahaja, jika ada rakan yang menegur kita akibat perbezaan pendapat yang agak ketara, apatahlagi jika ada yang menyatakan keterlaluan kita, balaslah dengan berbahasa sekali dua sahaja. Jangan melayan percanggahan sahabat lain dengan meleret-leret. Itu akan menampakkan kedegilan kita.

Page ini mengamalkan toleransi dan merumus ilmu secara syuro, mencari titik persefahaman yang murni. Toleransi dan Persefahaman itu nanti yang bakal menyatukan kita untuk kekal berkasih sayang. Sebaliknya, Kami tidak suka melihat budaya debat yang lumrahnya sangat berkeras, tiada titik pertemuan antara Pencadang dan Pembangkang. “Perdebatan itu melemahkan kamu”, nasihat Allah.

Semuga kami mampu istiqomah untuk berkongsi ilmu dan pengalaman kami kepada rakan penggemar page ini atas dasar kasih sayang. Semuga kalian mendapat sedikit manafaat dari Page ini InsyaAllah. Selamat datang sekali lagi…

ADMIN – WARGA PRIHATIN.



DISKLAIMER – PAGE WARGA PRIHATIN BERAT SEBELAH?

00 surat - profesion ibu.jpg DISKLAIMERDISKLAIMER – PAGE WARGA PRIHATIN BERAT SEBELAH?

Hidup kita ini tidaklah sempurna. Menyedari ketidaksempurnaan akan menjadi titik mula kepada KOREKSI (islah) kita. Nabi SAW sendiri ambil masa 23 tahun mengembalikan fitrah manusia. Sila maklum bahawa artikel kami bersifat umum dan tidak menekan sesiapa. Seringkali kami utarakan bahawa tidak dinafikan kita masih memerlukan profesyen dari kaum wanita. Guru, ustazah, jururawat dan sebagainya. Kami harap jangan jumud dalam menilai ilmu. Ada klausa DARURAH, di mana yang haram menjadi harus. Yang halal boleh jadi haram. Tapi darurah tidak selamanya.

Kami harap pembaca ambil sahaja inspirasinya, agar kita perbetulkan niat dan kelaku kita sekalipun dalam darurah dan terpaksa terus bekerja. Sekurang-kurangnya dapat gambaran apa kesan emosi pada anak-anak kita. NASIHAT KAMI… Jangan sewenang-wenang menghalalkan apa yang telah Allah nyatakan haram dengan jelas dalam kitab (itu ketetapan) jika anda tiada ilmu. Kerana anda boleh jatuh SYIRIK kerananya.

Kami agak kecewa dengan beberapa pembaca yang agak celupar mengatakan PAGE INI TERLALU MENAKAN WANITA dengan sewenang-wenangnya. Page ini TIDAK MEMERLUKAN FOLOWER YANG JUMUD DAN TERLALU DEFENSIF SEPERTI ANDA. Kami tidak teragak agak untuk BAN folower seperti ini kerana singkat akal. Page ini mengeluarkan cetusan yang adil kepada semua pihak… tidak kira kaum ibu maupun bapa. Parti A maupun B. Penyusunan semula masyarakat dan keluarga tidak akan terjadi dengan sempurna jika kita hanya menekankan sebelah pihak sahaja.

Jadi jika anda baru TERBACA satu dua artikel kami lalu TERUS ‘jump into conclusion’ sebegitu… kami pasti ANDA ADA MASALAH dalam hati. Anda seharusnya ambil segala cetusan sebagai motivasi dan ilmu. Menuntut ilmu harus berlapang dada. Jika ia tidak terkena dengan diri anda mengapa anda harus melompat? Jika terkena sekalipun mengapa tidak anda ambil ia sebagai satu cetusan untuk muhasabah diri? Berusaha untuk memperbaiki diri?

Cuba Ambil contoh beberapa pembaca yang berlapang dada… Jika anda hanya mahu melayan selera sendiri. Maka anda tidak perlu mengikuti page kami kerana tidak akan ada satu artikel yang mampu mencakupi semua perkara. Penjelasan harus mengikut chapter dan subject matters. Sila lihat beberapa senarai artikel berikut yang cuba menyedarkan pihak bapa…

http://prihatin.net.my/web2/2013/09/26/punca-gejala-apabila-abal-hakam-bapa-dah-hilang-hukum/
http://prihatin.net.my/web2/2013/10/23/tips-munakahat-konflik-mertua-ipar-duai/
http://prihatin.net.my/web2/2013/10/23/tips-munakahat-suami-makan-gaji-isteri/
http://prihatin.net.my/web2/2013/10/24/tips-munakahat-apakah-ciri-suami-kesukaan-rasulullah-s-a-w/
http://prihatin.net.my/web2/2013/09/27/poligami-sunnah-yang-menjadi-fitnah/
http://prihatin.net.my/web2/2013/10/16/sains-korban-1-ilmu-korban-di-sisi-allah/

Untuk Nurziana Harun : Kami bertoleransi dengan mengingatkan anda agar belajar melontar komen secara beradab. Jika tiada kesedaran, malah mencari-cari takwil maka kami tiada pilihan melainkan terpaksa BAN anda. Kami sendiri merasa kecil hati, apatahlagi perasaan penulis ini jika luahannya yang makan kicap sewaktu di rumah pengasuh pun nak anda pertikai.

Semua ibu yang ada naluri keibuan tersentuh hati, kami hairan kenapa tidak anda. Anak kecil pun boleh faham yang kicap itu di rumah pengasuh, bukan di rumah sendiri. Tidak timbul anak pensyarah makan nasi dengan kicap. Oleh itu kami rasa anda ada masalah furqon dalam hati. Tanpa keupayaan iqra dan furqon dalam hati, tiada guna anda menjadi follower kami. Kami juga khuatir anda bakal ada masalah dengan anak dan suami tanpa belajar muhasabah diri.

Sila ambil pelajaran dari ratusan komen dan Sharing Intro rakan-rakan kita yang berfikiran positif seperti berikut,

INI TUJUHJIWA :
Ibu, mak, wanita, anak-anak, asalkan perempuan, HARUS BACA SAMPAI HABIS. Luahan trauma jiwa seorang anak dan juga suami. Percontohan kata-kata yang harus diambil iktibar secar positif. Bacaan ini khas untuk mereka yang ingin berfikir sahaja, jika anda seorang yang defensif dan tidak boleh berfikir kritis, tak payah buang masa anda membaca. Cheer~~

ROZAIHAN RAZALI :
Satu kisah sbg pngajaran. xblh disamaratakan kisahnye utk semua org..but still bnyk benarnya

HARYANTI ALIAS :
Semoga dikurnia kekuatan!
Surely, i’m not perfect but will try all my best.
Mohd Faizuddin Nordin : reminder for both of us.

SYALINA AHMAD :
Really, ibu-ibu. Jika suami mampu menyara keluarga, berhentilah bekerja. Jika suami bergaji kecil yang mana mungkin kadang2 terpaksa mengikat perut, maka hiduplah secara sederhana sahaja. Tidak ke mana dan tidak bermakna jika kedua2nya bekerja semata2 untuk hidup mewah, bayar pinjaman 3 buah kereta, pinjaman rumah banglo, berjalan ke Korea dan Itali. Dan sudah ada banyak options untuk isteri bekerja dari rumah sekarang, masanya lebih fleksible…

SHIKIN AMIR :
Artikel yg sgt2.. Menarik… Menjentik hati, mencungkil perasaan… Senyummmmmm….

NURHASANAH MAZALAN :
Perkongsian ini sangat merangkum pelbagai isu yang meluas. Jiwa jadi makin termenung, rasa celaru rasa sedih dan macam-macam lagi. Pernah jugak ada sahabat buat perkiraan, kos hantar pengasuh etc last sekali sama je perbelanjaan dia isteri kerja atau tidak. Benda ni sangat subjektif, tak nak sesiapa rasa offended. Sebab kondisi berbeza. Tempat tinggal yang selari dengan kos kehidupan pun berbeza. Dan macam-macam lagi.

Just that I believe bila kita mencari barakah dengan mengelakkan fitnah, menjaga rumahtangga, memelihara isteri, mengikut saranan islam…Allah akan bagi jalan keluar dan akan bagi rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka. Ingat lagi maksud ayat seribu dinar..?

“Barang siapa yang bertaqwa kepada ALLAH nescaya DIA akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberikannya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka. Dan barang siapa yang bertawakal kepada ALLAH nescaya ALLAH akan mencukupkan (keperluan) nya. Sesungguhnya ALLAH melaksanakan urusan (yang dikehendakin) nya. Sesungguhnya ALLAH s.w.t telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.”
[Surah AT-TALAQ : Ayat 2-3]

Dan terlalu banyak lagi komen-komen yang sangat berkualiti. Terimakasih kepada anda yang telah turut menasihati rakan kita untuk belajar menjaga adab. Ingatlah adab ibu akan menurun kepada anak. Sesiapa yang telah kami BAN, kemudian nanti telah sedar diri dan ingin ikut berforum di sini, sila gunakan rakan anda untuk hantar mesej kepada admin memohon maaf dan memohon untuk di lepaskan sekatan itu. Kami tiada masalah untuk mengizinkannya kerana Allah juga sangat pemaaf.

Tahniah juga kepada anda yang terbuka pintu hati untuk melakukan koreksi diri. Terimalah doa selamat dari kami agar anda berjaya dan mampu membina keluarga yang bahagia. Anak-anak kita bakal menjadi watan negara dan menentukan baik buruknya masyarakat mereka.

WARGA PRIHATIN



Luahan Pembaca – Trauma Isteri Keluar Bekerja

00 surat - profesion ibu.2Rata-rata perempuan bekerja menyatakan, keluar bekerja sebab NAK TOLONG SUAMI… Tapi tahukah mereka apakah pertolongan sebenar untuk suami?

Biar kita berbalik kepada agama dan lihat siapa yang berani menafikannya. Sila jawab dengan yakin di hadapan Allah di padang mahsyar nanti. Dalam Islam , wanita diharuskan keluar bekerja hanya jika:

a) Bapa sudah tiada atau bapa tidak mampu menanggungnya (disebabkan sakit) – bagi yang belum berkahwin.
b) Suami sudah tiada atau suami tidak mampu menanggungnya (disebabkan sakit) – bagi yang sudah berkahwin.

Syarat-syarat wanita yang berkaitan tadi untuk keluar bekerja pula adalah, WAJIB menutup aurat (no baju ketat, no free hair, no kain pendek, no whatever yang Allah haramkan). Keluarnya wanita tidak harus bermekap-mekap, atau menunjukkan perhiasan diri, atau bertabarruj, atau berwangi-wangian. Mereka wajib menjaga batas lelaki perempuan. Bukan sekadar tidak bersentuhan atau bercumbuan lalu itu sudah dikira menjaga batas…!

Menjaga batas dalam erti kata sebenar, tidak bercakap dengan kaum bukan mahram tanpa perkara penting selain kerja yang wajib ditunaikan. Ramai yang saya lihat apabila keluar bekerja, batasan pergaulan bukan sahaja telah dilangkaui ketika berada di office, tetapi batas tidak terjaga apabila adanya program-program khas, samada yang di office mahupun di luar e.g. pertandingan koir, menari, pertandingan bowling antara jabatan, hari keluarga, kursus dan seminar yang dibuat di mana-mana tempat peranginan, hotel dan sebagainya. Terlalu banyak perkara lagho yang dibuat, yang sama sekali jauh dari perintah Allah, bahkan dekat sekali dengan kemurkaan Allah.

Adakah wanita-wanita yang ingin TOLONG SUAMI tadi membantu suami mereka menjauhi api neraka dengan menjaga batas-batas tersebut? kalau ada, BAGUS. Tapi kalau tidak, sila renungkan kembali. Menjaga dan mendidik anak adalah wajib bagi seorang isteri dan ibu. Jika kita keluar bekerja dengan meletakkan sepenuh harapan kepada pembantu, babysitter, cikgu taska, dan sebagainya untuk mendidik anak, maka di hadapan Allah nanti pasti berat soalan mengenai tanggungjawab yang bakal kita jawab.

TOLONG SUAMI dengan ikut bekerja itu tidak wajib, tetapi tolong mereka di rumah dengan menjaga segala isi rumah dan zuriatnya itu wajib. Maka adakah kita pentingkan yang bukan wajib dari yang wajib? Sedangkan yang wajib keluar bekerja mencari nafkah hanya suami. Jika dia tidak mampu menanggung sara hidup yang tinggi, masih ada cara untuk teruskan hidup tanpa mati kebuluran. Tidak salah kita hidup dengan makan nasi semata-mata kerana Nabi SAW dahulu hanya makan kurma sebiji yang dikongsi dengan isterinya. Yang penting bahagia.

Selagi suami masih boleh memberi isteri dan anak-anak sesuap nasi dan menyediakan tempat tinggal untuk perlindungan dan mudah beribadah, maka wanita tidak seharusnya keluar bekerja. Islam tidak ajar kita untuk lengkapkan hidup dengan “keperluan asas zaman moden” seperti kereta, tv, handphone, etc. Islam mengajar kita untuk lengkapkan diri menuju kematian/akhirat dan salah satunya adalah berbakti kepada suami dan anak-anak dengan menjaga diri dan rumahtangga.

Kalau kita suruh pembantu jaga anak, maka anak-anak akan dicorak dengan didikan pembantu. Lebih sedih lagi jika pembantu tidak sempat untuk tolong mendidik anak-anak kerana sibuk dengan kerja rumah yang sepatutnya kita lakukan… Pahala kita jadi kurang kerana pembantu curi pahala kita. Semua pahala kita beri pada orang.

Uuuuuuhhhhhh… orang Malaysia… Perempuan Malaysia paling ramai keluar bekerja berbanding wanita-wanita di luar negara. Perempuan Malaysia ditempat ketiga paling ramai curang pada suami di dunia… di mana silapnya? dah bersedia nak jawab soalan depan Allah nanti?

Rozie Em

ULASAN ADMIN:

Kami melihat Rozie sebagai seorang pembaca yang ikhlas dan amanah. Kami lihat beliau lontarkan ulasan dengan sungguh-sungguh. Tiada dari kalangan warga Admin yang jadi friend beliau. Jadi kami tidak ada sebarang maklumat tentang diri beliau kerana profile beliau di set sangat private. Kami paparkan ulasan beliau kerana komen asal beliau agak sukar dibaca kerana menggunakan trengkas dan tanpa paragraf. Jadi kami ambil inisiatif untuk membetulkan semua trengkas dan typesetting yang memudahkan pembacaan.

Alquran diturunkan berdasarkan asbab. Manusia menjadi amat tertarik kerana aturan Allah dalam quran itu diturunkan untuk membantu menyelesaikan asbab atau permasalahan manusia. Luahan Rozie ini harus dibaca bersama dengan luahan pertama, ‘Trauma Hati Seorang Anak dan Suami’. Tentu lain rasanya membaca luahan insan hasil bacaan novel dengan insan yang menulis luahan atas dasar rasa. Kami dapat lihat betapa ikhlas dan bersungguhnya beliau untuk mencegah apa yang beliau rasa waktu kecil daripada berulang di kalangan kita. Terima kasih Rozie.

DALAM ISU ISTERI BEKERJA UNTUK MEMBANTU SUAMI yang beliau utarakan, kami lihat begitu kuat keinginan beliau untuk menjelaskan rasionalnya. Bagi kami jika kita ingin menyusun semula masyarakat, kita boleh lakukannya secara berkala. Contohnya dalam skala kecil, RPWP telah melaksanakannya sehingga bagi kami tidak bakal timbul masalah ibu tunggal dan anak yatim terbiar sekiranya suami meninggal. Sekalipun jika ibu bapa uzur, fakir, ibu tunggal atau adik-adik suami atau isteri menjadi yatim dan suami tidak mampu membantu, RPWP siap sedia menghulurkan bantuan atau penempatan.

Inilah keberkatan perlaksanaan konsep BAITULMAL (Rumah Amal/harta/maliah) pada skala kecil secara berjemaah. Masjid dan Kaabah itu dipanggil Baitullah (Rumah Allah). Kami telah jumpa rasionalnya dan telah merasa nikmat daripada perlaksanaan sistem baitulmal itu. Sebab itulah kami selalu menyarankan agar pembaca membentuk jemaah di kalangan sendiri untuk menduplikasi perlaksanaan itu. Kita satukan hati-hati kita, bersatu faham sesama jemaah, keluarkan sedikit tabungan untuk jaminan masa depan jemaah kita sendiri. Kebaikannya bukan urusan Maliah (pendanaan) sahaja, malah jemaah kita boleh saling berkongsi ilmu, saling bahu membahu dalam segala urusan termasuk mendidik dan memantau akhlak serta akademik anak dan sebagainya bersama-sama.

ISU CURANG juga sangat mengerikan. Kami ada statistik yang sangat mengerikan untuk membenarkan lontaran Rozie ini. Beliau sangat berbatas untuk berikan contoh situasi sebegitu, sekadar isteri tidak pandai menjaga aurat, bertepuk tampar, bergelak ketawa berdekah-dekah depan bukan muhrim sampai lupa diri batas dirinya selaku wanita. Selepas waktu kerja harian, ada pula yang terpaksa ikut program sosial – bowling, dancing, poco-poco, badminton, bahkan outstation tinggalkan suami dan anak untuk seminar dan kursus.

Malah ada isteri yang memang kerja rutinnya buat sale yang memang setiap minggu ke outstation pun. Sebahagian mereka, khasnya bidang sitiausaha dan sales kena buat apointment malam di hotel dan restoren berjumpa client. Kami mengumpul kes keterlanjuran total yang cukup banyak dan membolehkan sang pelaku direjam mati. Sehingga ada anak yang dikandung bukan benih dari suami.

Jangan kita terlalu selesa kerana kita rasa kita tidak berniat untuk melakukannya. Allah pesan jangan buka ruang untuk ianya berlaku. Berapa banyak kes maut seperti rogol, ragut, bunuh yang terjadi secara paksa? Masih ingat jurutera yang dirogol dan dibunuh dalam bas? Akauntan yang dibunuh di parkir kereta? Yang maut diseret dan ditetak peragut? Sanggupkah kita menerima hakikat Pegawai bank yang ditembak sampai pecah kepala? Melihat gambarnya sahaja sudah nak pitam rasanya… Astghfirullah.

WAHAI PARA SUAMI… Masihkah ada hati untuk berkata tidak apa? Atau ahhh.. Itu bukan isteri atau keluarga kita? Marilah ambil semula peranan kita… berilah peluang anak membesar dengan bahagia, beri peluang isteri memenuhi tuntutan tuhannya. Mari kita mulakan puasa secara aktual, ambil sempena Ritual Barakahnya Ramadhan (situasi Ramadh/panas) … biarlah rezeki sedikit asalkan berkat kerana sama-sama kita berPUASA.

WARGA PRIHATIN